Sunday, 26 March 2017

Sahabat

Ingatan...

⏰  *WAKTU KITA*

*🕯Waktu sedang "Berjaya*", kita merasa banyak teman di sekeliling kita.

*🕯Waktu sedang "Berkuasa*",  kita percaya diri melakukan apa saja.

*🕯Waktu sedang "Tak Berdaya*", barulah kita sedar siapa saja sahabat sejati yang ada.

*🕯Waktu sedang "Jatuh*", kita baru sedar selama ini siapa saja teman yang memperalat dan memanfaatkan kita.

*🕯Waktu sedang "Sakit*", kita baru tahu bahawa sihat itu sangat penting, jauh melebihi harta.

*🕯Manakala "Miskin*", kita baru tahu jadi orang harus banyak memberi/menderma dan saling membantu.

*🕯Masuk "Usia Tua*", kita baru tahu kalau masih banyak yang belum dikerjakan.

*🕯Saat "di Ambang Ajal*",  kita baru tahu ternyata begitu banyak waktu yang terbuang sia-sia.

*🕯Hidup tidaklah lama*.
Sudah saatnya kita bersama sama membuat
*HIDUP LEBIH BERHARGA* :
Saling menghargai,
Saling membantu,
Saling memberi,
Saling mendukung, dan
Saling mencintai

*🕯Jadilah teman setia tanpa syarat*
Tunjukkanlah bahawa kita masih mempunyai Hati Nurani yang tulus.
Apa yang ditabur itulah yang akan dituai.

*🕯Allah tidak pernah menjanjikan*
bahawa: langit itu selalu biru,  bunga selalu mekar, dan mentari selalu bersinar.

*🕯Tapi ketahuilah bahawa Allah* :
Selalu memberi pelangi dalam setiap badai.
Memberi senyum dalam setiap air mata.
Memberi kasih sayang dan berkat di setiap cubaan, dan jawapan dalam setiap doa.

*🕯Jangan pernah menyerah*,
Terus berjuanglah, Life is so beautiful and colourful.

*🕯Hidup*
Bukanlah suatu tujuan,  melainkan sebuah perjalanan.

*🕯Saudaraku*
Indahnya hidup bukan kerana ramai orang mengenal kita,  namun berapa banyak orang yang bahagia kerana kita.

*✂Jangan pernah menjadi  "gunting"*.
Kerana gunting dapat memotong sesuatu menjadi terpisah, namun jadilah *"benang"*, meskipun lembut tetapi dapat menyatukan apa yang sudah terpisah...salam ukwah

Wednesday, 22 March 2017

Suami

Kalam Ulama':
Bismillaahirrohmanirrohiim

🌿 النساء الصالحات🌹
Grup ta'lim muslimah

💝SUAMI, PINTU SYURGA DI RUMAHMU💝

Isteri, memiliki pintu syurga di rumahnya. Pintu itu boleh mengantar dia ke syurga atau melemparkannya menuju ke neraka. Pintu itu hanya satu, SUAMI.

Isteri yang TAAT kepada suaminya, kelak memiliki kedudukan seperti lelaki yang mati syahid dalam peperangan di jalan Allaah.

Setiap isteri melayani suaminya, maka perbuatannya akan meninggikan darjatnya di sisi Allaah.

Amal ibadah yang paling utama bagi seorang isteri adalah melayani suami dan anak²nya.

Lebih utama dari ibadah sunnah apa pun.Sebab itu amat rugi sekali wanita yang sibuk dengan zikir, tetapi suaminya terlantar tak dipikir.

Sibuk dengan al-Quran tapi suaminya tak pernah disediakan makan.

Sibuk dengan majlis maulud, tapi dengan suaminya selalu perang mulut.

Berdebat, bicara kasar, menipu, berbohong, nusus, menyakitinya, memandangnya dengan pandangan rendah, meninggikan suara …..

Laa haula wa laa quwwata illa billaaaah

Wahai para isteri …..
Tiada guna solatmu
Tiada guna majlis yang kau hadiri
Tiada guna puasamu
Tiada guna zikirmu
Tiada guna hajimu
Tiada guna bacaan al-Quranmu
Tiada guna sedekahmu

Sebelum kau meminta maaf kepada suamimu.

Jangan sakiti dia, walaupun terkadang dia memiliki kelemahan di sana-sini.

Nabi telah menjelaskan, wanita yang menjadikan wajah suaminya berubah, maka tak akan diterima solatnya walau sejengkal.

Dalam riwayat, wanita yang tidak mahu melayani suaminya di malam hari, dilaknat malaikat hingga pagi hari.

Selagi ada kesempatan, berubahlah sikap menjadi baik.

Selagi ada kesempatan minta maaflah.

Jadilah isteri yang baik, Jika memang yang kau tuju syurga,
Itulah jalannya.

Carilah ridho suamimu, Semoga Allaah menyelamatkan kita semua dari perbuatan yang boleh mendatangkan murka-Nya. Baik yang kita sadari atau tidak kita sadari.

_Dalam hadist juga diketemukan, “Maka lihatlah kedudukanmu di sisinya. Sesungguhnya suamimu adalah syurga dan nerakamu.” (HR. Ahmad).

        🌿 النساء الصالحات🌹
Grup ta'lim muslimah

Wallaahu a'lam

Tuesday, 21 March 2017

Sedekah

*السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَ بَرَكَا تُه*

*وَعَلَيْكُمُ الْسَّــــــــــلاَمُ وَرَحْمَةُ اللَّــــــــــهِ وَبَرَكَــــــــــاتُة*

 *اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّد وَعَلَى آلِ مُحَمَّد*ٍٍ  
🌹🌿🌹🌿🌹🌿🌹🌿🌹🌿      
*Semoga kita semua mendapat rahmat, keberkatan dan keredhaan dari Allah SWT.*
*آمـــــــــــــــــــــــــــين, آمِّيْنَ آمِّيْنَ يارب العَـــالَمِيْن*♥♥♥♥♥♥😊

*SELIMUT TURKI*
         
Seorang lelaki tua, pakaian lusuhnya menampakkan jelas kefakiran yang dialaminya. Ia memasuki sebuah toko megah untuk membeli selimut. Dia memerlukan 6 helai selimut untuk keluarganya di musim sejuk ini. Tapi wang yang ia miliki hanyalah 100 riyal. Kata pakcik itu "wahai tuan, adakah tuan menjual 6 helai selimut yang berharga 100 riyal?".

Pemilik kedai berkata: "Oh ada pakcik, saya ada selimut bagus buatan Turki, harganya juga murah, hanya 20 riyal sehelai. Kalau pakcik beli 5 buah akan mendapat percuma 1 helai."

Lega... Terpancar kegembiraan di wajah lelaki tua itu. Segera ia menghulurkan lembaran wang 100 riyal miliknya. Dengan wajah berseri sambil membawa selimut ia berlalu pergi.

Teman si pedagang yang sejak tadi duduk memperhatikan ini berkata: "Engkau ini aneh sekali, bukankah kelmarin engkau mengatakan selimut itu jenis selimut termahal di tokomu ini, kalau tidak salah kelmarin engkau menawarkan nya kepadaku seharga 350 riyal sehelainya ?"

Pedagang itu menjawab: "Benar sekali, kelmarin aku menjual kepadamu 350 riyal tidak kurang sedikitpun. Kelmarin aku berdagang dengan manusia. Hari ini aku berdagang dengan ALLAH. Aku ingin keluarga lelaki tua tadi dapat terhindar dari kedinginan di musim sejuk yang akan datang tidak lama lagi. Aku berharap ALLAH menghindarkanku dan keluargaku dari panasnya api neraka di akhirat nanti. Demi ALLAH, kalaulah tidak karena menjaga harga diri lelaki tua tadi, aku tidak ingin menerima darinya wang sedikitpun. Aku tidak ingin ia merasa menerima sedekah sehingga merasa malu di hadapan kita di sini."

***

Saudaraku, sesungguhnya untuk bermuamalah yang benar kepada ALLAH, memerlukan seni dan akhlak yang tinggi. Semoga kita boleh mencontohi akhlak dari pedagang tersebut.

Semoga Bermanfaat.. Jadikan inspirasi hidup kita untuk menggapai kebahagiaan di negeri akhirat yang kekal abadi.

Dari Abu Hurairah dia berkata; *Rasulullah SAW telah bersabda: _"Barang siapa membebaskan seorang mukmin dari suatu kesulitan dunia, maka Allah akan membebaskannya dari suatu kesulitan pada hari Kiamat. Barang siapa memberi kemudahan kepada orang lain yang berada dalam kesulitan, maka Allah akan memberikan kepadanya kemudahan di dunia dan di akhirat."_* (HR Muslim) Kitab Fadhilat Sedeqah.

Wallahu’alam

Monday, 20 March 2017

Poligami

[14/03, 08:46] DINKUDA: "PERAMPAS?"

Mula2 suami isteri bahagia.. Awal2 kahwin, hidup susah. Kais pagi makan pagi kais petang makan petang. Allah bagi kemurahan rezeki, perlahan2 taraf hidup makin baik, hinggalah menjadi mewah dan senang.

Lepas tu, suami jumpa perempuan lain, tertarik pula. Menyedari lelaki boleh poligami, suami pun nakla kahwin dengan orang baru. Isteri tak puas hati, kecewa. Merasakan dikhianati, merasakan sumbangannya menyokong suami dari susah sampai senang tu tak dihargai. Tak rela bermadu, minta diceraikan. Akhirnya hiduplah dia sebagai janda atau ibu tunggal, mengurus diri sendiri seorang2, mengurus anak seorang2. Dan sangat benci dengan isteri baru ex-suami sebab telah merampas kebahagiaannya.

Masa berlalu, si janda ini pun mula rasa kesunyian, rasa kosong. Walaupun ada anak2 jadi penyeri hidup, tapi tetap dalam hati ada ruang kosong yang anak2 tak boleh isi, hanya cinta dari seorang lelaki sebagai teman hidup boleh mengisinya.

Si janda pun mulalah kenal lelaki2 baru di sekelilingnya, dan lelaki2 pun ada yang datang memikat hatinya.. Tetapi tau2 semua lelaki tu pun sudah beristeri juga. Akhirnya, menyedari diri tak mampu hidup solo selama2 lamanya, dan menyedari dalam urusan hidup ada perkara yang dia perlukan sentuhan lelaki, akhirnya dia membuka hati dan minda, tak kisahlah lelaki single atau sudah beristeri, asalkan lelaki itu boleh jadi suami yang soleh buatnya, bertanggungjawab, dia sedia menerima. Akhirnya, dia kahwin dengan suami orang.

Namun, tau2 isteri pertama si suami baru ni pula tak puas hati, sebab si janda ini telah merampas suaminya, dan dia pun dibenci oleh isteri pertama ni. Label perampas yang asalnya dia beri kepada isteri baru ex-suami, kini kena pada dia pulak.

Isteri pertama suami baru ni pun, minta cerai juga. Dan cerita ini berulang-ulang lagi hingga kiamat.

Wahai para wanita, renungkan kisah di atas. Ajarlah diri anda menerima sesuatu menurut neraca agama, bukan emosi anda.

Jika suami nak kahwin lagi, jangan halang dia, kerana hakikatnya dia akan membela nasib kaum sejenismu juga, yang sama macam kamu juga dambakan belaian kasih lelaki bernama suami. Kamu merasa dirampas sebab itu emosi kamu yang tamak, merasakan suami hak milik mutlak kamu. Lupa bahawa suami adalah milik Allah, yang takdir jodoh dan rezekinya adalah ketentuan Allah.

"Curang?"

Apa itu curang? Suami nak kahwin lagi, ia halal. Ia bukan kejahatan. Kenapa nak kata curang? Dan untuk kahwin lagi, dia kena mencari calon. Untuk cari calon, dia kenalah mendekati perempuan, berkenalan. Dan untuk boleh kahwin, kenalah ada rasa cinta. Sama sahaja prosesnya dengan waktu dia nak kahwin dengan kamu dulu. Kalau perbuatan suami mendekati perempuan lain dengan tujuan nak kahwin, iaitu niat yang halal dan baik, kenapa pula nak kata dia curang?

Curang itu definisi yang emosi tamak kamu sendiri yang buat. Ia tiada didefinisikan dalam agama.

"Curang pada anak?"

Kamu ada anak pertama. Kamu sayang dia sepenuh hati. Tapi, kamu masih nak ada lagi anak kedua dan seterusnya. Adakah itu bermakna kamu telah kurang sayang anak pertama? Bosan dengan anak pertama? Anak pertama dah tak comel? Anak pertama tak cukup membahagiakan? Kenapa masih nak anak kedua dan seterusnya?

Kemampuan? Miskin macam mana pun kamu, tetap nak tambah anak tanpa ragukan kemampuan kamu, kononnya yakin dengan rezeki Allah. Bukan prinsip yang sama juga bila suami nak tambah isteri?

Nak tambah anak, kamu yakin Allah bagi rezeki. Tapi suami nak tambah isteri, kamu persoalkan kemampuannya pula sedangkan rezeki isteri kedua tu pun Allah yang pemberinya. Di mana keyakinan kamu wahai wanita...

#jgnkecamsya

*#DuniaIslamKongsiInfo*
Dari fb miqdad ashaari
[14/03, 11:48] Ibrahim Abu Bakar: Huh mmg mantap peringatan ini..tp wanita yg xdak pendidikan agama dan iman yg kukuh tdak akan boleh setuju sepenuhnya..akan ada sj lah alasan2 dan kerenah mereka..kita rempuh sj lah bos..😃😃

Sunday, 19 March 2017

Sia²

As Salam Saudaraku...

Renungan : *IBADAH YANG SIA-SIA 😭*

*Kisah Abu bin Hasyim sang ahli ibadah*

Alkisah ada saorang ahli ibadah bernama Abu bin Hasyim yg kuat sekali tahajudnya.

Hampir ber-tahun2 dia tidak pernah tinggal melakukan salat tahajud.

Pada suatu malam saat dia hendak mengambil wudhu untuk salat tahajud, Abu terperanjat oleh kehadiran sesosok makhluk yg duduk di bibir periginya.

Abu bertanya, “wahai hamba Allah, siapakah Engkau?”

Sambil tersenyum, sosok itu berkata, “aku Malaikat utusan Allah,”

Abu Bin Hazim hairan sekaligus bangga kerana kedatangan tamu Malaikat mulia itu.

Dia lalu bertanya, “apa yang mahu kamu lakukan di sini?”

Malaikat itu menjawab, “Aku disuruh mencari hamba pencinta Allah.”

Ia melihat Malaikat itu memegang kitab yang tebal, Abu lalu bertanya lagi, “wahai Malaikat, buku apakah yg kau bawa itu?”

Malaikat itu menjawab, “ini adalah kumpulan nama hamba2 pencinta Allah SWT.”

Mendengar jawaban Malaikat itu, Abu bin Hasyim berharap dalam hati, namanya pasti ada disitu.

Maka ditanyalah Malaikat itu lagi, “wahai Malaikat, adakah namaku tertulis disitu?”

Abu bin Hasyim yakin bahwa namanya patut tertulis di dalam buku itu, mengingati amalan ibadahnya yg tidak kenal lelah dan putusnya.

Ia selalu mengerjakan sholat tahajud setiap malam, berdo’a dan bermunajat kepada Allâh SWT di sepertiga malam.

“Baiklah, aku periksa,” kata Malaikat itu sambil membuka kitab besarnya.

Dan ternyata Malaikat itu tidak menemukan nama Abu bin Hasyim di dalamnya.

Dengan tidak percaya, Abu bin Hasyim meminta Malaikat itu memeriksanya sekali lagi.

“Betul … namamu tidak ada di dalam buku ini,” kata Malaikat itu.

Abu bin Hasyim pun jadi gementar dan jatuh tersungkur di depan Malaikat itu. Dia menangis se-jadi2nya.

“Rugi sekali diriku yg selalu tegak berdiri di setiap malam dalam tahajud dan bermunajat …

tetapi namaku tidak masuk dalam golongan para hamba pecinta Allah SWT,” ratapnya.

Melihat itu, Malaikat itu berkata, “wahai Abu bin Hasyim !

Bukan aku tidak tahu yang engkau bangun tahajud setiap malam ketika yg lain sedang tidur… mengambil air wudhu dan kedinginan pada saat orang lain terlelap dalam buaian malam.

Tapi tanganku dilarang Allâh SWT drpd menulis namamu.”

“Apakah gerangan yg menjadi penyebabnya,” tanya Abu bin Hasyim.

“Engkau memang rajin bermunajat kpd Allâh SWT, tapi engkau tunjjukkan ibadah mu itu dgn rasa bangga ke-mana2 dan asyik beribadah memikirkan diri kamu sendiri.

Dikanan dan kirimu ada orang yang sakit atau lapar, tidak engkau hiraukan, ziarah dan beri makan.

Bagaimana mungkin engkau dapat menjadi hamba pecinta Allah SWT kalau engkau sendiri tidak pernah mencintai hamba2 yg diciptakan Allâh SWT?” kata Malaikat itu.

Abu bin Hasyim rasa saperti disambar petir di siang hari.

Dia tersadar bahwa hubungan ibadah manusia itu tidaklah hanya kpd Allâh SWT semata-mata (hablumminAllâh),

tetapi juga ke sesama manusia atau makhluk Allah SWT (hablumminannâs) dan sekelian alam. 🕋🕋🕋  

 _*JANGAN LAH  BANGGA DENGAN BANYAK SALAT, PUASA DAN ZIKIR KARENA ITU SEMUA BELUM MEMBUAT ALLAH  SWT SENANG DGN KITA!!!*_

_*```MAU TAHU APA YANG MEMBUAT ALLAH  SWT SENANG DGN KITA???*_

*_Nabi Musa: Wahai Allah, aku sudah melaksanakan ibadah. Lalu manakah ibadahku yang membuat Engkau senang ?_*

*_Allah:_*

*_SALAT? Salat mu itu untuk dirimu sendiri, karena dengan mengerjakan salat, engkau terpelihara dari perbuatan keji dan munkar._*

*_DZIKIR? Dzikirmu itu hanya untukmu sendiri, membuat hatimu menjadi tenang._*

*_PUASA? Puasamu itu untuk dirimu sendiri, melatih dirimu untuk memerangi hawa nafsumu sendiri._*

*_Nabi Musa: Lalu apa  yang membuat Mu senang Ya Allah?_*

*_Allah: SEDEKAH, INFAQ, ZAKAT serta PERBUATAN BAIKmu._*


_Itulah yang membuat AKU senang, karena tatkala engkau membahagiakan orang yang sedang susah, AKU hadir disampingnya.
Dan AKU akan mengganti mu dengan ganjaran 700 kali

(Al-Baqarah 261-262)---_

*_Nah, bila kamu sibuk dengan ibadah ritual dan bangga akan itu... maka itu tandanya kamu hanya mencintai dirimu sendiri, bukan Allah SWT_*

*_Tapi, bila kau berbuat baik dan berkorban untuk orang lain... maka itu tandanya kau mencintai Allah SWT dan tentu Allah SWT senang karenanya._*

*_Buatlah Allah SWT senang kpd mu maka Allah SWT akan limpahkan rahmat-Nya dengan membuat hidupmu lapang dan bahagia_*

*(Kitab Mukasyafatul Qulub, karya Imam Al Ghazali)*


Saudaraku seiman, sebarkanlah ilmu ini agar makin Barakah kehidupan kita sekelian.

Aamiin Yaa Rabbal 'Aalamiin.

Saturday, 18 March 2017

Parent

*WAKE UP PARENTS*

Years back, *poor illiterate  parents* produced
🔹Doctors,
🔹Engineers,
🔹 Scientists,
🔹 Accountants,
🔹 Lawyers,
🔹 Architects,
🔹 Professors..,  whom I will refer to as *Group 'A'*.

These *Group 'A'* Children struggled on their own after Primary 6 or Grade 12, to become notable personalities. Most of them
👉trekked to school *barefooted*
👉 went to farms
👉fetched water and firewood
👉cared for domesticated animals
👉did some work including trading after school to survive.

Now Group 'A' ,who have now become Parents themselves are *producing  Group 'B'  Children*
These group B children are
🔹pampered
🔹 helped in their homeworks or home assignments from nursery school through secondary schools to higher institutions.
 🔹chauffeur driven to very expensive schools or are sent abroad to study.
🔹they can watch movies from morning till dawn after school.
🔹 they are treated like baby kings and queens.
🔹they don't do any household chores.
🔹Food is put on the table for them,
🔹their plates are removed and washed by parents or house maids.
🔹They are given expensive cars and clothes,
🔹not forgetting *big pocket money to be wasted* !!!.
🔹Their parents help them in doing their assignments.
🤔 In spite of all these, only few can *speak* or *write* correctly. 😏

🤔Group 'A' Parents  cared for their own *parents* and *children*, Group 'B',their Children are still *struggling to find their feet at age 30+*.‼
🤔They find it difficult to do things on their own because they are used to being helped to think and doing things by Group 'A'. So they can't help themselves, their parents or the society. THEY ABANDON THEIR PARENTS IN THEIR BID TO ACQUIRE THE WORLD

😴 *Where do you belong*❓
🏮Reduce the pampering and the unnecessary help you offer your children.
🏮 Let your children *grow in wisdom, intelligence and strength*.
🏮Let them face the truth and the realities of life.

Teach them to grow  to become *independent adults.* Teach them to
👉fear God,
👉respect  others and
👉 develop confidence in themselves.
🤔Parents, discipline your children to become disciplined adults, *useful* and not *useless.*

Share with all ur near ones  & make a difference in their lives... 😊👍👍

Kenduri

#Musim kenduri datang lagi. Tolong kawal diri & elakkn...

1. Mengumpat pengantin. Lelaki dia tak sesuai dengan isterilah, isteri dia muda sangatlah, suami dia gelap, isteri gemuk, tak sama darjat, berbeza negerilah. Macamlah kita sempurna sangat.

2. Lekehkan makanan yang terhidang. Lauk ni tak sedap, kedekut lauk. Makanan sampingan tak ada. Nak apam balik, mee rebus, ais krim, char kuetiaw. Kawan. Kalau kau nak aneka juadah, gi pasar malam lah. Banyak di sana.

3. Hina bilik pengantin. Pakai tirai lama, bilik tak cat baru, cadar tak matching dengan dinding. Siapa nak tidur di bilik tu sebenarnya, kau ke pengantin?

4. Tak bersyukur bila dapat buah tangan. Rumah besar kenapa dapat bunga telur je? Ceh, coklat 20 sen, kain tuala..surah yasin.
Haa, elok dia bagi surah yasin. Mudah-mudah mati nanti senang kawan-kawan nak bacakan.

5. Kenduri suram. Tak ada DJ radio, kompang, karaoke...pelamin. Orang mukmin tak harap sambutan begini.

6. Orang dah jemput gi kenduri dia tak mari. Bila orang tak panggil itu pula yang dia nak pergi.

7. Dah makan tapi nak bungkus bawa balik rumah. Adalah benda dia nak minta bungkus. Daging, gearbox, acar, bubur, laksa...Majlis tak habis lagi dia dah sibuk usung plastik. Eh...

Kenduri sepatutnya jadi suatu majlis yang eratkan silaturrahim, bukannya majlis mengumpat dan keramaian dosa.

Tuan rumah sudah berusaha melaksanakan yang terbaik, kita sebagai tetamu jagalah adab dan etika. Semua tak kena macam kita sahaja yang sempurna.

Kalau niat anda ke majlis walimah hanya untuk mengkritik dan mengumpat tuan rumah..batalkan niat.

Takut orang di sana makan daging lembu dan ayam. Awak makan daging sedara sendiri. Wallahualam...

#copypaste
#sharingiscaring