Friday, 17 February 2017

Emas

*🍓Perkongsian                                                                    

Kisah Iskandar Zulkarnain dan tenteranya terpaksa mengharungi terowong yang panjang dan gelap. Tiada api dan cahaya. Di tengah-tengah perjalanan, mereka terpijak batu-batu yang begitu banyak bertaburan. Ada orang berkata, terowong ini kaya dengan emas dan berlian. Apa lagi, ada yang mula mengutip batu-batu tersebut hingga penuh tangan. Ada yang gunakan baju untuk dijadikan pemegang batu-batu. Ada juga yang tidak percaya dan tidak mengutip apa-apa pun.

Setelah sekian lama berjalan dalam gelap, ada di antara mereka merasa letih lalu melepaskan batu-batu yang mereka bawa. Akhirnya mereka mula nampak di hujung terowong. Dalam samar-samar mereka telah lihat, batu-batu yang mereka bawa adalah betul-betul emas dan berlian. Ada yang minta kebenaran dari Iskandar Zulkarnain untuk berpatah balik ke tengah terowong. Tapi tak dibenarkan.

Bila mereka keluar dari terowong, maka penyesalan yang amat hebat terasa oleh tentera-tentera Iskandar.

Semua menyesal. Tiada yang tak *menyesal.*

1. Paling menyesal ialah yang tidak percaya langsung. Tiada langsung emas berlian yang dibawa walaupun sudah mempunyai peluang.

2. Yang bawa sikit pun menyesal. "Kenapalah aku bawa penuh tangan je. Patut tadi aku gunakan baju, kain dan sebagainya untuk angkut emas dan berlian tu."

3. Yang bawa penuh baju pun menyesal. Aku patut pinjam kain-kain dari orang lain. Aku patut gunakan mulut untuk angkut emas dan berlian-berlian tu.

4. Yang paling menyesal juga yang mula-mulanya percaya. Tapi separuh jalan lepaskan batu-batu kerana tidak yakin, kerana letih dan malas.

Begitulah *gambaran penyesalan* kita bila sampai ke alam akhirat. Semua menyesal. Tiada yang terkecuali. Ketika sakaratul maut, kita akan di nampakkan gambaran di mana nasib kita di akhirat. Ketika itu roh kita meronta-ronta tidak mahu meninggalkan dunia jikalau gambaran yang tidak baik ditunjukkan. Seperti mereka yang meronta-ronta untuk balik ke tengah terowong dan minta kebenaran untuk balik semula. Tapi bila roh di halqom, ternyata sudah terlambat.

Bila sampai di akhirat, semua orang akan menyesal. Yang soleh dan solehah menyesal kerana masa yang berlalu tanpa dimanafaatkan untuk meningkatkan amal ibadat supaya dapat darjat yang lebih tinggi. Yang kadang-kadang soleh kadang kadang menentang Allah lagilah menyesal. Ada amalan. Tapi sikit. Dosa menimbun.

Orang-orang kafirlah yang paling menyesal. Terutama mereka yang dah sampai seru, faham pasal Islam, tapi pilih untuk tidak beriman kerana ego, pangkat dan harta dan sebagainya. Orang yang asalnya Islam tapi meninggalkan agama lagilah menyesal. Seperti mereka yang mula-mula kutip batu, tapi lepaskan. Di akhirat nanti merekalah yang paling menyesal.

Itulah gambaran penyesalan di akhirat. Diceritakan penyesalan mereka dalam Surah As-Sajadah. Ahli Neraka merayu pada Allah, "Wahai Tuhanku, sesungguhnya kami telah lihat dan dengar kedahsyatan akhirat, kembalikanlah kami ke dunia untuk beramal soleh, sesungguhnya kami telah benar-benar yakin."

(sedikit perkongsian)

RENUNG²KAN LAH
MENUNG²KAN LAH
FIKIR²KAN LAH

Wednesday, 15 February 2017

Serban umar

TAULADAN DARI KISAH HIDUP SAIYIDINA UMAR BIN AL KHATTAB R.A...

Suatu hari khalifah Umar bin Al Khattab berhajat untuk menyewa seekor unta bagi menziarahi seorang sahabatnya. Semasa sedang melalui sebatang pokok, tanpa disedari, serban yang sedang dipakainya, telah tersangkut dicelah ranting pokok tersebut dan terlepas dari kepalanya.

Ketika diberitahu bahawa serbannya terjatuh, Umar bergegas turun dari unta dan berlari untuk mengambil serbannya, lalu dengan cepat ia berlari kembali untuk menaiki untanya.

Si pemilik unta berkata, "Kenapa tuan tidak pusingkan sahaja unta ini untuk kembali ke belakang sedikit untuk mengambil serban tuan, wahai amirul mukminin?"

Saiyidina Umar berkata sambil tersenyum, "Sebab unta ini akadnya aku sewa untuk pergi dari rumahku menuju ke rumah sahabatku. Tidak ada perjanjian untuk keperluan lain."

Pemilik unta: "Kalau begitu, kenapa tuan tidak menyuruh aku sebagai rakyat untuk mengambil serbanmu?"

Saiyidina Umar menjawab, "Kerana serban itu milikku bukan milik kamu, kenapa pula aku mesti menyuruhmu? Apakah kamu mengira dengan jawatan khalifah ini, aku boleh bertindak dengan sewenang-wenangnya memerintah orang lain untuk mengerjakan sesuatu yang tidak ada hubungannya dengan tugasku?"

SUBHANALLAH...

Ikutlah Nabi dan contohilah para sahabat

Supir

Isteri berniaga? Hati2 k...

Just nak ingatkan sikit boleh? Khusus buat wanita berniaga yang ada somi. Dalam isteri ghairah nak bisnes, nak ada duit sendiri serta nak bantu suami atau nak sara keluarga sebab suami tidak berapa ada kemampuan, tetap

1/ Gila penting untuk ada redha suami dalam nak bisnes. Tak kisahlah berniaga dari rumah ke, part time ke full time ke. Isteri tu hak suaminya. Keberkatan hidup rezeki terletak pada somi.

2/ Jaga adab dan hati-hati jangan sampai tinggi suara ke, jangan rasa diri pendapatan berniaga lebih banyak then rasa lebih hebat. Ini semua ujian buat isteri dan ujian buat suami juga. Allah swt uji kasih sayang antaranya.

3/ Dalam dok berniaga, jangan sampai suami rasa dia tidak diutamakan atau terabai. Lelaki ini suka pendam. Kesannya nanti mungkin bukan sekarang tetapi kemudian. Allah swt berikan banyak cabaran dan masalah bertali arus.

4/ Iblis syaitan lagilah dok mengapi-apikan sang isteri bila suami halang atau tak suka isteri dia berniaga.

Pointnya,

1/ Bincang elok-elok dan saling menyelami apakah sebenar benar benarnya yang both inginkan dan kemampuan. Apa niat masing-masing, bincang dengan terus terang

2/ Isteri tetap isteri. Ini sistem yang Allah swt dan Rasul saw set. Bukan soal adil atau tidak tetapi itulah sistemNya.

3/ Jangan abaikan perintah Allah swt. Isteri sebenarnya simple, Taat Suami, Jaga Solat dan Aurat.

4/ Hidup ini singkat. Berniaga berniaga juga. Jika anak2 ditinggal2kan terlalu kerap tanpa ada sistem dan disiplin, dan mak bapak sibuk dan hanya berikan duit dan handphone, nescaya ibu bapa tersebut sedang mencipta seorang lagi "anakku sazali". Naudzu billah.

5/ Ramai suami isteri tidak benar benar bercakap bila dirumah. Selain - dah makan? Selain tu? Masing2 bercakap dengan "orang lain" di FB IG WA. Apakah ertinya perkahwinan ini dan di mana lagi kehangatan pasangan ini jika kehangan suami ada dihandphone? Dan begitu juga isteri melalui handphone dengan orang lain?

Bercakaplah dengan suami dan isteri anda. Pandang mata mereka, hadap wajah mereka, peluk mereka tanpa ada handphone menjadi orang ketiga!

Suami juga boleh cuba untuk menyelami apa yang isteri inginkan. Mungkin kita suami kita rasa kita semua betul tetapi kadang-kadang, its ok untuk jadi suami yang lebih memahami tetapi berikan guideline ke untuk isteri bisnes. Tetapkan syarat- solat berjemaah ke, makan berjemaah ke, ada waktu tanpa pegang handphone ke. Waktu mendakap ke.... kehangatan boleh hilang bila ia tidak dihangatkan.

#AzizanOsman

Saturday, 11 February 2017

Jodoh

Pada bulan Oktober yang lepas, saya berkesempatan mengunjungi rumah sewa kawan-kawan yang diamnya di Cheras.

Cuti yang lama, saya gunakan untuk berjumpa kawan-kawan yang sudah lama tak bertemu. Ejan, Waqi, Que, dan Faiz, mereka berkongsi rumah sewa tersebut.

Namun hanya Faiz saja yang bakal menamatkan zaman bujang dalam masa yang terdekat. Bukanlah saya hendak menidakkan pakej yang ada pada Faiz, tapi antara mereka berempat Faizlah yang paling tidak kacak.

Lalu saya usulkan pertanyaan kepada Faiz, "Faiz, macam mana ya kau boleh bertunang?"

"Ahmad, walaupun aku sedar aku tidak punya rupa, berbadan gempal, rambut kembang seperti cendawan, tapi aku ada satu prinsip. Apabila aku inginkan sesuatu, aku akan berusaha untuk dapatkannya. Aku ingin berkahwin maka aku usahakan niat itu." ujarnya serius.

"Usaha yang bagaimana kau maksudkan?"

"Pertamanya, aku berusaha memperbaiki diri sendiri. Kedua, aku gunakan landasan yang betul."

Faiz terdiam sebentar.

Sambungnya lagi, "Aku dengan tunangku dulu cumalah kawan biasa. Dalam ramai-ramai kawan perempuan yang ada, hanya dia yang aku rasa paling sesuai untuk jadikan permaisuri hati. Lalu aku beranikan diri menyuarakan hasrat hati ini pada dia dan terus berjumpa dengan keluarganya."

Kagum apabila Faiz yang biasanya berperwatakan anak-anak menjadi matang apabila bercakap fasal jodoh. "Kau pernah tanya dia, kenapa dia terima kau?" tanya saya lagi.

"Pernah...."
.
.
.

"Faiz, di luar sana ramai lelaki yang handsome tapi mereka hanya pandai bermain kata-kata. Tapi awak lelaki yang berusaha dan mempunyai kesungguhan. Awak buktikan dengan berjumpa keluarga saya. Ini telah menarik hati saya. Oleh itu, saya ingin merealisasikan isi hati awak." jelas Intan.

"Awak tahu apa isi hati saya?" tanya Faiz sedikit berdebar.

"Saya tahu. Awak mahu saya bahagia dunia akhirat. Dengan menikahi saya itu jalannya." Intan kelihatan tersipu malu dan pipinya kemerahan.


Friday, 10 February 2017

Pendosa

PENDOSA

“Boleh panggil doktor sekarang, tak? Bodoh ke buat mesyuarat sekarang. Janji nak beri balik pagi ni. Nanti tak sempat aku nak pergi solat Jumaat.” kata seorang pakcik berkopiah kepada seorang jururawat di kaunter.

“Tunggu sekejap ya, pakcik. 15 minit lagi habislah.” balas jururawat itu.

Ketika itu, aku masih lagi seorang pelajar perubatan. Menjalani penempatan elektif di Hospital Kajang. Aku tak sertai CME tu sebab datang lewat hari berkenaan. Segan pula nak masuk setengah jalan. Takut disergah dengan soalan.

“Doktor, tolong periksa pesakit ni sekejap.” Terpinga-pinga aku dibuatnya. Tengah syok curi dengar drama pakcik yang nak balik tu, tiba-tiba ada orang sapa.

Apabila aku menoleh kelihatan seorang pegawai beruniform serba coklat memandangku sambil menuding jadi kepada seorang pesakit di katil yang tangan digari kepada rangka katil.

Di Hospital Kajang, pesakit bergari ditemani pegawai penjara adalah perkara biasa. Mana tak nya, Penjara Kajang berada tidak jauh daripada hospital itu. Jika tahanan penjara itu sakit, pasti di hantar ke Hospital Kajang untuk dapatkan rawatan.

Pesakit yang ditunjuk oleh pegawai itu nafasnya kencang. Dia duduk bersila sambil tangannya menopang di atas lutut. Persis seperti dukun yang sedang menurun. Sekali-sekala terbatuk.

Aku lakukan auskultasi pada paru-paru pesakit tersebut dan dapati bunyi pernafasannya teredam. Alamak, itu tanda tak tak baik! Maka, aku segera beritahu perkara itu kepada jururawat yang sedang melayan pakcik tadi.

Setelah menerima makluman daripada aku, jururawat itu segera meminta diri dan meninggalkan pakcik yang berang itu lantas mengambil bacaan tanda vital pesakit yang sesak nafas tadi.

BP 100/65 mmHg. PR 101 bpm. SPO₂ 80% under room air.  RR 42 bpm.

Ringkasnya, bacaan tanda vitalnya sangat membimbangkan. Jadi, tanpa melengahkan masa,  jururawat itu memanggil doktor di bilik seminar di mana sesi CME sedang berlangsung. Dua orang doktor  bergegas keluar dari CME untuk memeriksa pesakit yang dimaksudkan.

“Doktor! Doktor!” teriak pakcik apabila terlihat doktor-doktor tersebut, namun teriakannya itu tidak diendahkan.

Pesakit sesak nafas itu diperiksa dan secara klinikal didapati berkemungkinan mengalami kebocoran plasma sehingga menyebabkan paru-parunya ditenggelami cecair plasma. Ini adalah salah satu komplikasi denggi yang amat digeruni oleh para doktor. Jika ia berlaku, bila-bila masa pesakit boleh meninggal.

Setelah pesakit distabilkan dan sedang diuruskan untuk dihantar ke ICU untuk pemantauan rapi, pakcik yang tak sabar mahu pulang tu menyindir dengan suara yang keras.

“Boleh pula panggil doktor untuk tengok si banduan tu. Tadi aku suruh panggil doktor, kata tak boleh. Banduan yang tak bayar cukai tu lagi penting dari aku ke?” ujarnya.

Para doktor serta jururawat mendiamkan diri sahaja.

“Apa faedahnya selamatkan sampah masyarakat. Patutnya, biar mati je pun tak apa. Ini tidak, dia orang pula lagi diutamakan. Bodoh betul.” sambungnya lagi. Mungkin tak puashati kerana sindiran yang pertama tidak dilayan.

Mendengar sindiran itu, pegawai penjara tadi melangkah mendekati pakcik separuh abad itu, kemudian membongkok agar matanya bertentangan separas dengan pakcik yang sedang duduk bersandar di atas katil.

“Pakcik tahu tak? Syurga tu dipenuhi oleh pendosa-pendosa yang bertaubat. Manakala neraka pula dipenuhi oleh orang-orang alim yang munafik.” ujar pegawai tersebut, lantas beredar.

Epik. Rasa macam nak tepuk tangan atas respons yang diberi oleh pegawai penjara tu, namun aku bendung keinginan tersebut kerana tindakan itu sangat tak beretika. Aku perasan ada beberapa orang pesakit senyum sinis. Seorang menekup mulut, mungkin menahan gelak.

Lumrah bagi kita untuk membenci seorang pendosa. Namun layakkah kita melayani mereka dengan buruk? Adakah kita pasti kita lebih baik daripada mereka?

Kamarul Ariffin Nor Sadan
Pendosa yang sedang cuba menjadi lebih baik

Thursday, 9 February 2017

Time zone

_Think about this..._

_Nothing is too young..._
_Too old..._
_Too early..._
_Too late..._
_Too slow... or_
_Too fast._
_Enjoy every moment that you have_☝

_New York is 3 hours ahead of California but it does not mean  that California is slow, or that New York is fast. Both are  working based on their own *Time Zone.*_

_Someone is still single. Someone got married and 'waited' 10 years before having a child. There is another who had a baby within a year of marriage._

_Someone graduated at the age of 22, yet waited 5 years before securing a good job; and there is another who graduated at 27 and secured employment immediately !_

_Someone became CEO at 25 and died at 50 while another became a CEO at 50 and lived to 90 years. Everyone works based on their *Time Zone.*_

_People can have things worked out only according to their pace. Work in your *time zone.*_

_Your colleagues, friends, younger ones might "seem" to go ahead of you. Maybe some might "seem" behind you._

_Everyone is in this world running their own race on their own lane in their own time. GOD has a different plan for everybody.Time is the difference._

_Obama retires at 55, Trump resumes at 70_ 😄

_Don't envy them or mock them, it's their *Time Zone.*_
_You are in yours!_

_Hold on, be strong, and stay true to yourself. All things shall work together for your good._

_You’re not late. You are not early, but you’re very much *on time!*_😊👍

_Stay blessed._
_*You Are in Your Time Zone*_ 🌐

_*Syukran Allah*_

Wednesday, 8 February 2017

Sabar ilmu guru

Kalam Ulama':
Nak mengaji ni (nak jadi murid), kena lah banyak sabar.

Sabar pengajian mengambil masa lama.
Sabar duduk tidak bersandar.
Sabar kalau terpaksa berhimpit dalam pengajian.
Sabar nak khatam sesuatu ilmu tu bertahun.
Sabar sebab duit banyak habis (kitab, tambang, sara hidup)
Sabar dengan segala kesederhanaan/kedhaifan semasa mengaji.
Sabar menahan mata mengantuk.
Sabar menahan perut yang lapar.
Sabar dengan cuaca.

Sabar dalam menunaikan adab kepada guru.
Sabar dalam mentaati perintah guru.
Sabar menghadapi tindakan guru.
Sabar dalam berkhidmat untuk guru.
Sabar dalam menunggu aturan dan tunjuk ajar guru.
Sabar dalam memenuhi hak guru.
Sabar dalam melaksana segala syarat yang diberikan guru.
Sabar jika dimarahi guru.
Sabar jika ditegur oleh guru.
Sabar jika tidak dilayan dan tidak diendah oleh guru (diuji).
Sabar dengan segala permintaan guru.
Sabar daripada asyik bertanya.
Sabar daripada banyak meminta.
Sabar daripada mengeluarkan idea.
Sabar daripada tindakan mendesak guru.
Sabar daripada sampai membuatkan guru rasa bersalah.
Sabar daripada sampai membuatkan guru bersedih.
Sabar daripada sampai membuatkan guru terpaksa.
Sabar melaksanakan amanah guru walau merasa ketinggalan dafipada ikhwan yang lain.
Sabar apabila pilihan hati kita tak tercapai.
Sabar jika pertanyaan kita tidak dijawab.
Sabar jika kekeliruan kita tidak dileraikan.
Sabar jika keuzuran kita tidak difahami.
Sabar jika keletihan kita tidak ditimbang rasa.
Sabar jika idea kita tidak diraikan.
Sabar jika khidmat kita tidak dihargai.
Sabar jika tidak berpeluang membela diri.
Sabar jika kesabaran kita tidak diingati.
Sabar jika kemahuan cita-cita kita terpaksa dikorbankan.

Sabar dengan rakan yang sering menyakiti.
Sabar dengan rakan yang tidak beradab.
Sabar dengan rakan yang malas.
Sabar dengan rakan yang tidak bertimbang rasa.
Sabar dengan karenah rakan di dalam mahupun di luar pengajian.
Sabar dalam membantu rakan, berkhidmat dan meringankan beban mereka.
Sabar dalam menjaga persaudaraan.
Sabar dalam menjaga kerjasama perpaduan.
Sabar dalam berlapang dada ketika berselisihan.
Sabar dalam berkhidmat sesama ikhwan.
Sabar untuk sentiasa tawadhu' sesama rakan.
Sabar dalam setiap hal dan keadaan.
Sabar jika kesemua itu masih belum mencukupi.

Teruslah sabar dengan setia. Kerana semua itu ujian untuk menjadi murid yang benar dan ikhlas. Tidak diberikan ujian melainkan untuk merasai kesabaran, dan tidaklah dibukakan pintu sabar melainkan untuk mengangkat darjat. Tiadalah darjat yang diberikan oleh Allah itu melainkan keuntungan.

~ Syarahan di Kuliah, ke atas Matan "Fathul Khallaq Fi-l-Akhlaq" yang dikarang oleh TG Syaikh Ibrahim bin Masran Al-Banjari - hafizhahullah - ;

Hikmah 39 : " Barangsiapa yang sabar, maka pasti dia beruntung ".