Monday, 15 April 2019

Akhlak rasul

*Rasulullah Memberi Makan Orang yang Hendak Membunuhnya*

Lelaki itu bernama Tsumamah bin Itsal dan berasal dari Kabilah Al Yamamah. Ia pergi ke Madinah dengan tujuan hendak membunuh Rasulullah. Ia merasa bahwa Rasulullah telah mengacaukan dunia Arab dengan agama baru yang ia bawa. Ia pun mempersiapkan segala sesuatu, termasuk persenjataan yang akan digunakan membunuh.

Berita itu sampai ke telinga Umar bin Khattab. Ketika Tsumamah sampai ke gerbang kota, ia dijumpai oleh Umar bin Khattab. Ditanya baik-baik, tapi Tsumamah yang memang sudah diselimuti amarah mengajak Umar berkelahi. Perkelahian pun terjadi. Dan akhirnya, ia kalah. Tsumamah akhirnya diringkus oleh Umar.

Tsumamah kewalahan melawan Umar yang perkasa. Senjatanya dirampas dan tangannya diikat, lalu ia dibawa ke tempat Rasulullah.

Rasulullah pun segera keluar menemui orang yang bermaksud membunuhnya itu. Setibanya di tempat itu, beliau mengamati wajah Tsumamah baik-baik.

“Apakah ada di antara kalian yang sudah memberinya makan?” tanya Rasulullah berpaling kepada sahabat-sahabat yang berada di sekitarnya.

Sontak, hal itu membuat para sahabat kaget. Mereka saling pandang, termasuk Umar yang memandang Rasulullah, menyiratkan sebuah tanya.

Lalu, Umar pun memberanikan diri bertanya,”Ya Rasulullah, orang ini datang untuk membunuhmu, bukan ingin masuk ke agama kita. Makanan apa yang kaumaksud tersebut?”

Namun Rasulullah seakan tidak menghiraukan sanggahan Umar dan pandangan para sahabat lain yang keheranan. Bahkan, beliau berkata, “Segera ambilkan susu dari rumahku.”

Beliau pun menyuruh sahabat untuk melepas ikatan Tsumamah yang terkulai, lemah tidak berdaya itu. Umar pun bergegas mengambil minum. Tak lama, ia datang. Lalu diambillah gelas tersebut dan diberikan kepada Tsumamah.

“Ucapkanlah Laa ilaha illa-Llah (Tiada ilah selain Allah),” pinta Rasulullah dengan sopan.
Tsumaha memandangi Rasul. “Aku tidak akan mengucapkannya!” Ia pun menggeleng terus.

Para sahabat Rasul yang turut menyaksikan tentu saja menjadi geram. Tetapi Rasulullah malah menyuruh Tsumaha pergi. Tsumamah pun bangkit, lalu membelakangi Rasul. Berjalan. Setapak, dua tapak, tiga tapak. Lalu ia memalingkan muka kembali kepada Rasul.

Ia pun duduk, menghadapkan wajahnya ke tanah. Tak lama, ia kembali mendongakkan muka dan memandang wajah Rasulullah.

“Ya Rasulullah, aku bersaksi tiada ilah selain Allah dan Muahammad Rasul Allah,” katanya.

Para Sahabat pun keheranan. Rasulullah hanya tersenyum dan menyuruhnya berdiri.

“Mengapa engkau tidak mengucapkan ketika aku memintamu?” Tanya Rasulullah.

“Maafkan hamba, Tuanku. Aku tidak mengucapkannya ketika masih belum kaubebaskan, hamba khawatir ada yang menganggapku masuk agamamu sebab aku takut. Aku tidak takut, tapi hatiku luluh. Setelah engkau bebaskan aku, aku ingin masuk Islam semata-mata karena Allah.”

Suara Takbir pun bersahutan.

Sunday, 14 April 2019

Kahwin akhir zaman

KAHWIN AKHIR ZAMAN

Dari Ustaz Ahmad Faidzurrahim :

Seblm ni ramai para pemuda yg belum mendidikan rumahtangga bertanya pasal jodoh  dan nk kahwin.
Maka saya kongsikan di sini sebahagian amalan2 dari huru-guru kami.

Tajuk:
BAGI MEREKA YANG INGIN BERKAHWIN.

1- Bacalah يا مغيث sebanyak 310 Tiga ratus sepuluh kali Selepas setiap kali sembahyang.
2- Kemudian berselawatlah sebanyak tiga kali, sebelum dan selepas membaca: يا مغيث.
Dan lafaz selawat ini adalah seperti berikut:
صلی الله علی محمد صلی الله عليه وسلم.
3- Diamalkan bacaan ini selama dua minggu atau pun lebih bagi mereka yang inginkan perkahwinan. - Tamat-

Tambahan:
Bagi pemuda @ pemudi yg belum berkahwin tapi ingin berkahwin, di sini ada beberapa Nasehat, antaranya:
1- Jangan niat kahwin kerana harta, duit, dan pangkat seseorang, walau pun sesorang lelaki agama berniat kalau dia kahwin dgn perempuan kaya Jutawan nanti dia boleh bantu kerja-kerja dakwah . Sikap ini terdapat pada sebahagian para penuntut ilmu agama Islam terutama sekali yg belajar kitab secara talaqi. Sesorang yg berilmu tk perlu berniat dan bersikap sedemikian kerana yg memberi rezeki hakikatnya adalah Allah Taala bukan suami atau isteri.

2- Bagi org lelaki muda jgn berkahwin dgn wanita yg terlampau tua dari dia kerana ini akan mengundang banyak masalah di masa akan dtg. Hal ini ada disebut dalam sebahagian kitab-kitab ulamak.

3- kalau boleh elakkan berkahwin dgn yg ada kaitan dgn keluarga seperti sepupu sepapat dan seumpamanya walaupun disarankan oleh kedua Ibu bapa.

4- BAGI perempuan, elakkn berkahwin dgn suami org di akhir zaman sekrng.
Manakala lelaki pulok jgn kacau isteri org dgn niat nk berkahwin dgnnya. Kebiasaan hubungan sebegini tk kekal lama, kalau kekal pon akan berlaku keserabutan dlm kehidupan mereka.

5- Bagi perempuan melayu elakkn berkahwin dgn bangsa asing yg duk jauh di luar negara. Banyak kes perkahwinan dgn bangsa asing diakhiri dgn penceraian kerana banyak perkara tidak serasi.

6- Jangan terlampau cerewet memilih pasangan utk berkahwin dan jgn terlampau mudah sgt buat pilihan. Bersederhanalah dlm hal ini.

7-Jangn terlampau terhegeh-hegeh dan kuat berangan-angan, nnti bnyak bende terlepas.

8- Di akhir zaman ini pilihlah pasangan yg berpegang dgn akidah yg benar iaitu akidah Ahli Sunnah Wal Jamaah Al-Asyairah dan al-Maturidiah. Kalau ada bakal pasangan anda itu berpegang dgn ajaran bercanggah dgn Ahli Sunnah Wal Jamaah maka cepat2 lah blok dia, carilah org lain banyak di atas muka bumi ini. Jgn terlampau berbunga-bunga sgt.

9- Carilah pasangan yg mengutamakan ilmu dan amal ibadah, jgn cari pasangan yg kuat membawang kerana lama kelamaan anda pon terheret akan jadi bawang juge.

10- Bila di majlis perkahwinan jgnlah Jemput lagu-lagu karokei, tarian gelek-gelek, menyanyi terpekit macm burung kakak tua, zaman sekrng zaman viral org cepat rakam dan sebarkan di media sosial, ini akan mengundang bnyk keburukan di kemudian Hari. Buatlah pejanjian dgn bakal pasangan anda agar tk berlaku benda2 tadi dlm majlis perkahwinan sebb org melayu sekrng suka menyanyi mcm burung gagak dan berjoget mcm katak pisang.
Kalau nk wat persembahan kung-fu, Silat, karate, judo, aikido, boxing tekwando dan seumpanya xpe. Lagi bagus buatlah bacaan Quraan serta qosidah dan nasyid Islamik. Nak bagus lagi buatlah bacaan akidah ALLAH WUJUD TANPA TEMPAT.

11 - Yakinlah bahawa rezeki kita ada, dan berusahalah di bawah pimpinan ilmu agama berlandaskan manhaj Ahli Sunnah Wal Jamaah dan jgn takut sgt rezeki duit dan makan minum itu terputus.

Ada seorng ulamak pernah berkata:
علمت ان رزقي لا ياخذه غيري فاطمأن قلبي

Maknanya:
"Aku yakin rezeki ku telah ditetapkan oleh Allah tiada siapa boleh mengambilnya, maka hatiku menjadi sgt tenang.

Semoga Faedah ini dapt dimanfaatkan.

Selamat membaca dan sebarkan!!!

*CnP TanpaPermitTanpaEdit*

-ADMIN- ノライザ大頭領

Wednesday, 10 April 2019

Cinta Albania pd Rasul

Seorang Ustaz Turkey menceritakan….

"Empat anggota polis menunggu dekat sebuah  bangunan toilet Masjid Nabawi. Mereka menunggu seseorang.

 Apabila tiba seorang anak muda di situ, mereka terus menerkam menangkap  dan   memberkasnya. Pemuda itu menjerit minta dilepaskan.

“Saya bukan penjenayah. Saya bukan pencuri.  Kenapa tangkap saya?”

Dalam suasana kelam kabut itu saya cuba perhatikan wajah pemuda itu. Seakan-akan saya pernah mengenalinya.  Ya saya memang mengenalinya.

 Dialah anak muda yang sering menangis di kubur Rasulullah SAW.

Dia pemuda dari Albania. Umurnya sekitar 35 ke 36. Rambutnya perang. Punya janggut nipis.

Kasihan melihat pemuda itu, saya berkata kepada polis yang menangkapnya,

“Budak ini tak ada masaalah. Apa yang kamu lakukan kepada dia? Apa tuduhan kamu? Apa yang dia telah buat?”

Mereka jawab, “Hei Turkey, kamu jangan masuk campur. Ini bukan urusan kamu.”

Saya kata, “Tapi apa masaalah budak ini? Adakah dia mencuri?”

“Bukan. Dia dah tinggal di Madinah tanpa permit sejak 6 tahun. Kami cuba tangkap dia untuk dihantar pulang ke Albania. Tapi tiap kali kami cuba tangkap dia melarikan diri dan bersembunyi dekat kubur Rasulullah SAW. Di dalam masjid kami tak boleh tangkap dia. Sudah 6 tahun kami memburunya.,” ujar polis berkenaan.

“Habis sekarang apa yang kamu mahu lakukan?” Aku bertanya.

“Sekarang kami mahu hantarnya ke kapal terbang yang akan membawanya pulang ke Albania.”

Budak itu menangis. Dia merintih, “Lepaskanlah saya. Saya tidak akan mencuri. Saya tidak akan buat jahat. Saya tinggal di sini *HANYA KERANA SAYA KASIH KEPADA RASULULLAH SAW.”*
 
Polis menjawab, “Tidak boleh. Kamu tidak dibenarkan tinggal di sini!”

Mereka memegangnya dengan semakin kukuh. Lalu pemuda itu berkata,

 “Kalau kalian benar-benar ingin menangkapku baiklah. Aku mohon sebelum di bawa pergi, tolong hadapkan mukaku ke arah kubur Rasulullah SAW. Aku ingin bercakap sesuatu dengannya.”

Merekapun menghadapkan wajahnya ke arah kubah hijau sambil salah seorangnya berkata (dengan mempersenda), “Hah bercakaplah kamu apa yang kamu nak cakap dengan Rasulullah.”

Lantas budak itu memandang ke arah kubah hijau dan bercakap di dalam Bahasa Arab,

*“Wahai Rasulullah. Beginikah berakhirnya perjanjian antara kita? Aku telah berjanji denganmu. Aku telah tinggalkan ibu dan bapaku. Aku tutup kedaiku. Aku datang ke sini semata-mata keranamu ya Rasulallah. Aku telah berjanji untuk menjadi jiranmu.”*

*“Akan tetapi ya Rasulullah, lihatlah mereka ini yang menghalangku. Ya Rasulallah. Kenapakah kau tidak masuk campur membantuku. Kenapa kau tidak masuk campur… Kenapa kau tidak masuk campur….”*

Dengan kata-kata itu, budak itu jatuh terjelepuk di atas lantai.

“Biarkan dia merebahkan dirinya sendiri,” kata salah seorang anggota polis.

Dia rebah dan tidak bergerak-gerak lagi.

Setelah beberapa ketika polis berkenaan mengherdik, “Bangun wahai penipu!”

Budak itu tidak bergerak. Mereka mengambil air. Dicurah ke mukanya.

Namun tiada sebarang reaksi.

Anggota polis mula risau. Ada yang berkata dia sudah mati. Yang lain pula berkata, mana ada kita pukul dia sampai mati.

Ambulan dipanggil.

Pasukan perubatan masuk dari pintu 7.

Setelah diperiksa, didapati budak itu telah mati sejak 15 minit lalu.

Semua polis terduduk. Mereka sangat menyesal. Mahu rasanya mereka mematah-matahkan tangan mereka yang menangkap budak itu.

“Kami tidak tahu sehingga ke tahap ini kasihnya dia kepada Rasulullah SAW….”

Ambulan terus membawa jenazah itu ke tempat pemandian jenazah di tepi Baqi’. Saya mengikutinya.

 Setelah selesai mandi saya mohon untuk turut mengusung jenazah berkenaan.

Tiba-tiba polis-polis tadi muncul dan berkata, “Cukuplah kami sahaja yang berdosa kepadanya. Biarlah kami sahaja yang mengusung jenazahnya, Semoga nanti di akhirat dia memaafkan kami."

Lihatlah kecintaannya yang sangat tinggi kepada Rasulullah SAW. Sebaik dia berkata kenapa engkau tidak masuk campur. Lantas malaikat maut segera menjalankan tugasnya.

Semoga Allah menganugerahkan kepada kita semua kecintaan kepada Rasulullah SAW sepertimana cintanya budak Albani itu.

Monday, 8 April 2019

Kuciwa

Seorang psyarah ni merajuk betul dia. Psyarah lain nak kesian atau nak senyum sama banyak. Dah 15 thn dia dalam sistem.

 Lebih dulu dia dari penerima APC yg muda² baru 8 tahun bkhidmat. Tapi hasil keringat dia belum lagi pihak pentadbir mahu nilai baiknya.

 Petang jumaat minggu lepas dlm majlis apresiasi berkumandanglah nama pensyarah² yg menerima APC utk thn lepas. Bertepuk gembiralah yg hadir.

Apatah lagi yang menerima anugerah tersebut.. tersenyum leborrr tu yop.

 Satu persatu nama disebut sehinggalah nama yang terakhir.

"Dan penerima terakhir En. Ahmad kamal..!"

Berakhirlah sudah kerana namanya..

nampak nyata perubahan pada wajahnya. Seorang psyarah yg biasa² je... tapi lama bkhidmat. Masih belum cukup memikat hati pentadbir yg hanya nampak.. *akademik.. dan gred*.

.. dia bukan heran sangat ganjaran seribu ringgit . Dia x nak duit... percayalah

 sungguh. *Dia cuma mahu penghargaan.. penghormatan*.. dan tentu satu perasaan bangga di atas pencapaiannya.

 Itu saja. Ada pensyarah baru pindah 3 4 tahun dah dpt. Semua tahu sahabat itu *bukan pendendam*

  cuma dia *kuciwa*
lalu kabarnya dia mbawa hati yg duka lara ke sekolah

Tazkirah

Dunia ini sangat singkat, akhirat lah kampung kita yg sebenar. Mereka yg dahulunya jadi pengetua, kini ramai yg dah bersara. Mereka yg dahulunya pengarah di jabatan, kini ramai yg sudah di dalam kubur.

Siapalah kita, yang hanya peminjam kepada semua yg dipinjamkan.

Kematian ini, memberi sedikit tamparan buat saya khususnya dan kita, yg ingat akan hidup lama sampai nak pencen, sebenarnya, kematian begitu hampir. Namun, persoalan sebenar, apakah persiapan kita untuk Alam seterusnya.

 Seringkali saya melihat, kita mengatakan kerja ibadah, tetapi masih lewat dalam menjaga solat, guru lelaki tidak mahu berjemaah dengan pelajar, guru tidak mahu menutup aurat sempurna, baju yg ketat, tudung yang pendek, enggan berstokin, xde masa baca Quran, walhal baca perbincangan di puluhan group whatsapp boleh, baca fb status boleh, hebat sangat kah kita untuk melawan aturan Allah?

Seringkali kita dengar, kerja guru yg mulia, banyak saham akhirat ya, tapi semakin berkurang guru yg ingin mengingatkan dan mengajak anak muridnya untuk sentiasa menjaga perintah Allah dengan cara
 saw.

 Ingatan guru lebih kepada untuk A dalam subjek, namun, untuk menyelitkan sedikit ttg menjaga amalan, amatlah berharga.

 Sesungguhnya, siapakah yg sebenarnya yg memberi kefahaman dalam pelajaran anak murid kita? *Pasti nya Allah!!.* bukan guru... bukan pensyarah

Ramai warden yg tidak mahu turun bersama pelajar asrama solat berjemaah, walhal berada di sekitar sekolah. Bagaimanakah pelajar boleh di tarbiah tanpa contoh yg baik?

Pentadbir dan pegawai pegawai di jabatan dan kementerian yg sibuk memikirkan masalah salah laku murid, namun, masih juga tidak tahu *menjaga solat fardhu di awal waktu,* sibuk bermesyuarat dan kursus, habis mesyuarat kursus, sibuk pula minum petang, ttg solat?

 Pandai pandai lah ya, semua peserta kursus dah dewasa kata penganjur, pandai pandai lah mereka solat... Allahuakbar.

Akhir nya solat Zuhur guru jam 3.45, solat asar guru jam 7 ptg, bukan lah isu waktu program melanggar waktu solat, namum, selepas kita mengatur waktu program melewati waktu solat,

 mengapa tidak kita menyediakan semua peserta mesyuarat atau kursus agar sama sama terus ke surau solat Fardu berjemaah?? . Bagaimana Allah akan membantu kita?

Semoga Allah beri saya dan kita taufiq *HIDAYAH* Nya untuk kita faham dan berubah.

Dahulukan perintah Allah, Allah akan jaga kita.

Wednesday, 3 April 2019

Bunian

Datuk Ismail Kamus pernah diajak kahwin bunian

Heboh kes Acap hilang di Gua Tempurung, timbul semula beberapa kes seumpama sebelum ini termasuk kes pelajar perempuan UiTM Arau di Gunung Tahan dan seorang pemuda asal Pantai Merdeka, Kedah di Broga, Hulu Langat.

Saya sendiri teringat kes tiga beradik anak kecil yang hilang dari rumah di Pahang, dijumpai di tengah tengah paya belukar yang ikut logik akal, tidak mungkin mereka boleh pergi ke situ dalam keadaan dinihari gelap. Kata mereka, mereka dibawa oleh seorang nenek.

Dalam dua tiga tahun lepas, juga berlaku kes kehilangan seorang warga emas di Pulai, Baling, Kedah yang akhirnya ditemukan oleh saudara saya Penghulu Badrul Che Li.

Kes kes hanya sebilangan daripada banyak lagi kes seumpamanya yang jadi bukti bahawa wujud dimensi ghaih dengan penghuninya di persekitaran yang sama kita huni.

Dalam kes di Broga, anak muda itu dilaporkan bercerita, dia diajak berkahwin oleh puteri bunian berkali kali. Setelah dia tegas menolak, barulah dia dihantar pulang ke alam kasar setelah diberi petunjuk mimpi oleh seekor ular besar.

Saya ada cerita yang sama, seperi dikongsi oleh dua tokoh dihormati.

1. Ustaz Dato Ismail Kamus bercerita mengenai datuknya yang keluar mencari kerbaunya hilang di sekitar hutan di Rasa, Selangor. Ketika mencari, dia terjumpa satu orang lelaki tua di pinggir sebuah tasik yang bersungguh sungguhnya mengajak datuk Ustaz Ismail terus menetap di alam mereka, akan diberi seorang wanita untuk dinikahi. Tetapi pelawaan itu ditolak dengan alasan, dia ada tanggungjawab terhadap anak isteri yang perlu ditangani. Maka selepas itu, dia pun keluar dengan selamat.

2. Kes kedua, diceritakan kepada saya oleh Tuan Guru Dr. Hj Jahid Sidek, bekas pensyarah akademi Islam UM mengenai dua sahabat di Kota Tinggi, Johor. Mereka tersesat ketika memburu hingga akhirnya berpecah untuk masing masing cari jalan keluar. Ketika sahabatnya selamat keluar dan mengajak orang kampung masuk semula ke hutan mencari yang seorang lagi, kawannya itu rupa ripanya telah merayau ke alam bunian. Mengikut cerita yang diceritakannya kepada rakan rakan setelah dia dibenarkan keluar, dia sampai di sebuah rumah lalu bertanya kepada makcik tuan rumah itu arah jalan keluar. Makcik itu kata, kena tunggu suaminya balik dari surau atau masjid sebab dia sendiri tidak tahu. Setelah suami makcik itu balik, mereka leka berbual hingga lelaki itu langsung terlupa akan tujuannya. Dia malah terus tinggal bersama keluarga itu dan langsung jadi menantu mereka. Setelah berkahwin, barulah dia teringat dia perlu balik ke tempat asalnya untuk beritahu keluarga. Dia minta izin drp mentuanya untuk bawa isterinya balik. Mulanya si mertua tak benarkan tetapi setelah dia bersungguh sungguh, akhirnya dibenarkan tapi dengan syarat, sebelum matahari terbenam, mereka perlu balik semula ke alam ghaib. Syarat ini, saya teringat pada sebab remaja yang hilang di Broga itu menolak pelawaan kahwin puteri bunian. Jika setuju, dia tidak dibenarkan lagi balik ke alam nyata bertemu keluarga. Lelaki itu pun balik bawa isterinya dan terleka berborak dengan keluarga dan rakan rakan, dia tidak endah peringatan isterinya untuk mereka kembali sebelum matahari terbenam. Sebaik sahaja masuk maghrib, isteri lelaki itu terus ghaib dan dia  menggelabah  Dia balik semula ke hutan dan diberi kata dua oleh mertua; pilih yang mana? Kalau dia pilih keluarga di alam nyata, dia akan kehilangan isterinya sampai bila bila. Dia pilih untuk terus bersama keluarga bunian itu cuma minta sekali sahaja lagi diberi peluang untuk balik tinggalkan surat pesanan supaya keluarga tidak mencarinya lagi.Dia dibenarkan.

Ada lagi cerita hal bunian dalam posting lain nanti.

Tuesday, 2 April 2019

Telanjang

KAU HARUS TELANJANG!
(ikhsan Buletin Rakyat)

Apabila Kau Sesat Di Hutan, , Kau harus TELANJANG ! Paham tu.

Bukan kau orang tak tahu, ramai diantara generasi muda kita hari ni suka 'OUTING'…'camping' lah, masuk hutan keluar hutanlah. Kau orang pernah dengar tak, ada yang dah masuk hutan…tapi, tak keluar-keluar dari hutan. Ada kan? Itu namanya SESAT DIHUTAN.

Engkau orang ketawa ye! Nanti, bila kau orang sendiri sesat dalam hutan, baru kau orang tahu betapa NGERINYA apabila sesat . Bayangkan hari sudah bertambah gelap, yang kau lihat hanya hutan…lain tak ada, kecuali hutan. Sepatutnya, kau harus keluar dari kesesatan ini sebelum SENJA MENJELANG, sebelum hari mula gelap.

Apabila hari sudah gelap, disitulah bermula IGAUAN YANG SANGAT MENAKUTKAN, apa tidaknya, bateri handphone kau dah 'kong', kau sudah mula terputus dari dunia luar. Oksigen dalam hutan-tebal sangat tipis, kau orang terpaksa berkongsi oksigen dengan pohon-pohon lain dihutan. Masa tu, kau akan mengalami suatu keadaan yang sangat tertekan. Kau akan mengalami sedikit sukar bernafas.

Kau harus bertenang, relakskan minda agar dapat berfikir, tapi itu cakap orang diluar sana yang hanya 'pandai cakap' tetapi tidak pernah berada dalam senario getir yang kau hadapi sekarang , tapi kau …..kau sedang berada dalam proses KEMATIAN kau sendiri.

Nak relaks apa? Tenang kepala kucing hitam!!!! Pastinya, kau orang akan gelabah,,,,mana tidaknya, sebelum ini….nak datang kerumah aku pun, kau sesat…inikan pula contohnya ...kau sedang sesat diHUTAN PAHANG! Ular tedung, orang hutan, gajah liar, harimau 'laki-bini' dah lama menunggu kau. KING KONG pun ada !

Kau orang pernah dengarkan, berita orang sesat sampai 7 hari 7 malam dihutan belantara, yang mati-mati….yang hidup-hidup…yang dimakan harimaupun ada….eeeeish, kita tak mahu kau orang jadi macam tu. Nah, ini dia petua apabila kau orang TAK JUMPA-JUMPA JALAN KELUAR!

Petua ini diperolehi oleh ayahku dari seorang Tok Batin diHutan Johol, Negeri Sembilan. Tok Batin dulu-dulu, siang dan malam duduk dalam hutan, tak pernah keluar-keluar…dunia mereka adalah RIMBA. Tak macam Tok Batin zaman sekarang, dia orang sendiri SESAT DIHUTAN,,,,siap panggil BOMBA LAGI….hi hi hi. Nama jer Orang Asal, tapi sesat dalam rumah sendiri…he he he.

Apabila, kau orang dah sesat……komunikasi diluar terputus, keadaan kau pasti tenat kerana 'SESAT KAU' sudah masuk hari kedua atau ketiga. Aku percaya, kau akan hanya berserah dan berdo'a kepada TUHAN. Siap nangis-nangis lagi, you. Kau orang ingat, TUHAN ada masa ke nak menyelamatkan kau orang? Sembahyang pun tak pernah! Dah terhimpit, baru kau pandai 'ingat pada TUHAN'. Tetapi, itu masih belum mencukupi. Kau harus berusaha!

Yang paling sukarnya apabila kau orang berada dalam kumpulan lelaki dan wanita. Perkara JAHIL pertama yang kau harus lakukan (sebagaimana nasihat dari aruah ayahku) adalah untuk BERTELANJANG (BERBOGEL). Kan kacau tu? Betul tak? Inilah satu-satunya petua (walaupun sukar untuk dipercayai) yang pernah aku gunakan ketika sesat disebuah hutan tebal diNegeri Sembilan. Akupun tak tahu, kenapa harus TELANJANG!

Kau tahu ke kenapa? Pelik kan, kan, kan….siut jer bunyinya. Eeeeiiii…geli tengok banyak buah-buahan hutan tergantung-gantung disana sini …hi hihi hi. Tapi, itulah rahsianya untuk keluar dari kesesatan. Yang menjadi masaaah besarnya, ada diantara kau orang yang tidak percaya dan tidak mahu mematuhi PETUA yang karut-marut ini. Aku sendiri, menganggapnya KARUT, inikan pulak kau orang, iye tak? Tapi, entahlah….itulah rahsianya.

Selepas bertelanjang-bogel sambil pakaian dijunjung diatas kepala, kau orang mulakanlah langkah. Gerakan langkah, tak kira kemana langkah itu hendak pergi, tetapi niat kau harus satu iaitu utuk mencari sebatang ANAK AIR yang berdekatan.
Percayalah, kau pasti akan keluar dari KESESATAN itu. Tapi, ia akan menimbulkan MASAALAH BESAR lah pulak.

Apabila kau orang selamat keluar dan menemui semula DUNIA TERANG, maka orang ramai terdiri dari saudara-mara kau, kawan-kawan kau, pemberita dan jurufoto yang sudah berhari-hari menununggu kau, akan TERKEJUT KUCING melihat keadaan 'luarbiasa' kau orang itu. …Sesungguhnya, mereka menganggap kau orang sebenarnya suatu gulungan 'CULT' yang baru saja mengadakan PESTA TARIAN BOGEL diRimba Raya. Paham tak tu? kik kik kik. …hi hi hi….

Maka banyaklah 'close-up shots' yang akan di 'scoop' oleh juru-juru foto akhbar. Ia pasti VIRAL !

MENGAPA KAU ORANG HARUS TELANJANG BILA SESAT DALAM HUTAN? - SUATU JUSTIFIKASI.

Rupa-rupanya, petua orang tua-tua terdahulu penuh logik dan rialistik. Mengapa kau harus TELANJANG ? Aku sempat bertanya kepada aruah ayahku sebelum beliau meninggal dunia. Dengan bertelanjang, kau orang akan membenarkan segala elemen ALAM SEMULA JADI menyeliputi batang tubuh kamu ketika itu. Pendek kata, kamu bersahabat dengan ALAM, bau tubuh badanpun…. bau tanah, bau pokok, bau buah-buah liar dihutan. Kau juga berbau saperti haiwan. Sesungguhnya, pada ketika itu, kamu bagaikan menjadi BINATANG dihutan belantara. Kalau sudah bertaraf sedemikian, mampukah kamu sesat? Secara saikologinya, pasti tidak kerana kamu sudah menjadi Haiwan.  BINATANG tidak pernah sesat dihutan.

Apabila kamu terserempak dengan sekumpulan HARIMAU yang sedang kelaparan, kau akan merasa hairan…...harimau inipun akan bertempiaran lari apabila melihat kau orang. Kau tahu kenapa? Kerana harimau-harimau ini tidak pernah melihat binatang saperti kau BERJALAN SAMBIL BERIDIRI !
Paham tu ?