Thursday, 14 December 2017

Rumah

#PESAN_IBU_YANG_MEMBUAT_SAYA_TERSENTAK ..

"Ingat nak. Kadang-kadang orang beli rumah, mereka terlupa yang umur dia makin lama makin meningkat tua. Tenaga kita pun bukan semakin bertambah.

Berapa ramai orang yang beli rumah dua tingkat, tiga tingkat, akhirnya cuma guna bilik kecil di tingkat bawah dan yang paling hampir dengan tandas.

Katil yang tinggi dan mewah, turun ke lantai. Dapur yang di 'renovate' berpuluh ribu diganti dengan meja makan 20x40 inci tepi katil. Kolam renang cuma mampu dilihat. Besen berisi kain buruk yang diletak ditepi katillah kolam renang kita.

Kita fikir nak senangkan anak-anak, tapi bila kita tua dan mati, anak-anak dah ada rumah sendiri. Design rumah 30 tahun akan dtg tak sama dgn sekarang. Taknak mereka duduk rumah pusaka. Akhirnya dijual. Kalau rambang mata silap-silap pusaka kita jadi fitnah bergaduh sesama saudara.

Ambillah jalan sederhana. Beli rumah yang cukup-cukup untuk kita berselisih bahu dengan ahli keluarga. Lebih mesra. Bukan yang 10 kali laung pun tak muncul-muncul depan muka. Lebihan duit yang ada, binalah rumah mewah utk keluarga kita disyurga sana"

Perkongsian yg cukup hebat untuk kita semua😊😊😊

Wednesday, 13 December 2017

Sedih

Assalamualaikum..
Si Cerdik dan Si Lembam adalah adik beradik kembar tetapi berlainan dari segi sikap dan kecerdasan akal. Mereka hanya dua beradik sahaja dan tidak punya adik beradik yang lain. Si Cerdik adalah abang yang lahir beberapa minit awal dari Si Lembam.

Abangnya Si Cerdik diberi nama Rafiq dan Si Lembam diberi nama Raqib. Indahkan nama mereka. Tapi, semakin mereka dewasa, nama indah yang diberi tidak diguna pakai oleh keluarga dan rakan-rakan. Semua lebih selesa memanggil pasangan kembar ini dengan nama Si Cerdik dan Si Lembam.

Semasa mereka masih bayi, seawal umur 10 bulan, Si Cerdik sudah pandai berjalan manakala Si Lembam, masih lagi meniarap. Merangkak pun tak pandai lagi. Menginjak ke umur 5 tahun, Si Cerdik sudah pandai membaca dan mengira. Si Lembam pula, jangankan membaca, buku pun pegang terbalik lagi.

Bermula dari kehidupan harian, pembelajaran dan pergaulan dengan rakan-rakan, Si Lembam selalu ketinggalan jauh dari abangnya Si Cerdik. Sebab itulah, ibu dan bapanya menggelarkan Raqib dengan nama Si Lembam dan abangnya Rafiq dengan gelaran Si Cerdik kerana kecerdasan akalnya yang melangkaui umur kanak-kanak sebayanya.

Si Lembam walaupun sudah berumur sembilan tahun, masih tidak pandai membaca dan tidak pandai bergaul dengan rakan-rakan kelasnya. Pihak sekolah telah menempatkan Si Lembam di dalam kelas khas bagi kanak-kanak yang perlu diberikan perhatian lebih dan cara pembelajaran yang berbeza sedikit berbanding kanak-kanak normal yang lain.

Walaupun Si Lembam lambat dari segala segi, tapi dia sangat pandai mengaji. Allah berikan kelebihan kepada Si Lembam untuk mudah mengenal ayat-ayat Allah. Disebabkan selalu dipinggirkan oleh kedua ibu bapa dan juga abangnya, Si Lembam selalu mengisi masanya dengan mengaji Al-Quran dan berzikir. Si Lembam juga rajin solat berjemaah di masjid yang tidak jauh dari rumahnya.

Balik dari masjid selepas Isyak, selalunya Si Lembam akan berkaki ayam kerana seliparnya sudah disorokkan oleh abangnya dan konco-konco abangnya sekali. Si Cerdik lebih suka melepak di depan masjid bersama dua tiga orang kawannya dan sebaik sahaja jemaah masjid selesai menunaikan solat, mereka akan menyorokkan selipar Si Lembam di dalam longkang. Pada awalnya, Si Lembam akan mencari seliparnya di merata-rata tempat; di sekeliling masjid, di depan rumah orang, di atas pokok, tetapi lama kelamaan Si Lembam biarkan sahaja. Sudah malas mahu mencari. Hari-hari seliparnya akan hilang dan bila dia sampai di rumah dengan berkaki ayam, ibunya pula akan menengking Si Lembam. Selalunya selipar Si Lembam akan ada di depan pintu rumah semula keesokan harinya.

“Woi Lembam! Ko nak balik kaki ayam lagi ke? Nanti Ibu rotan lagi kaki ko sampai berbirat. Padan muka! Hahahahaha,” seronok Si Cerdik gelakkan adiknya. Ditambah dengan gelak tawa dari rakan-rakan Si Cerdik.

“Kenapa Abang suka sangat sorokkan selipar Adik. Abang bagilah balik selipar Adik. Adik taknak Ibu rotan Adik lagi hari ni. Kesian Ibu selalu nangis sebab Adik,” Si Lembam yang sememangnya baik hati, tidak sedikit pun marah abangnya. Dia hanya merengek-rengek gaya seperti budak berumur enam tahun walaupun umurnya sudah pun mencecah sembilan tahun.

“Ko pergilah cari sendiri selipar ko. Lain kali jaga la betul-betul! Elok je aku tengok tiap-tiap pagi selipar ko kat depan rumah. Boleh je tu ko cari balik,” tak ada sekelumit pun rasa simpati dalam hati Si Cerdik. Dia tinggalkan adiknya di depan masjid dan mengayuh basikalnya pergi.

“Aik! Bukan Abang ke yang letak balik depan rumah hari-hari,” Si Lembam bermonolog seorang diri sambil berjalan kaki pulang ke rumah. Dia tidak mempunyai basikal seperti abangnya. Ayahnya hanya membelikan sebuah basikal kepada Si Cerdik kerana selalu mendapat tempat pertama di dalam kelas. Bukan sahaja di dalam kelas tetapi untuk keseluruhan darjah tiga, Si Cerdik sentiasa berada di ranking yang teratas. Tapi Si Lembam tidak pernah mengeluh apabila tidak dihadiahkan basikal seperti abangnya sebab dia sayangkan keluarganya lebih dari harta benda dunia walaupun layanan yang diterima tidak seperti Si Cerdik.

Seperti diduga, sampai sahaja di rumah, ibunya merotan kaki Si Lembam dan memaki hamun anaknya itu yang tidak habis-habis menyusahkan hidupnya.

“Kau ni Lembam! Tak boleh ke kau jaga elok-elok selipar kau tu. Dengan kaki kotor macam ni kau balik rumah. Ni sampai kaki kau berdarah ni kenapa?? Pergi basuh kaki tu dulu! Aku penat tahu tak jaga kau! Tak boleh ke kau ni ikut macam abang kau,” menangis Si Lembam di kaki ibunya. Berkali-kali dia meminta maaf. Tidak sekali pun dia mengadu pada ibunya semua yang berlaku adalah kerana Si Cerdik yang suka membuat onar.

“Ibu, Adik mintak maaf Ibu. Maafkan Adik. Adik janji tak buat lagi. Ibu jangan pukul Adik lagi ye. Sakit,” teresak-esak Si Lembam di kaki ibunya. Ayahnya yang sedang menonton televisyen, tidak sedikit pun hiraukan rayuan dan tangisan Si Lembam.

Si Lembam dengan kaki yang terhencut-hencut akibat dipukul tadi naik ke tingkat atas dan berbaring di atas katil lalu tertidur dengan airmata yang sudah kering di tepi mata dan pipinya. Tapak kakinya yang berdarah terpijak kaca sewaktu pulang tadi, dibiarkan kering sehingga keesokan harinya. Sejak dari hari itu, Si Lembam tidak lagi pergi ke masjid untuk solat berjemaah. Dia hanya solat di rumah sahaja dan setiap masa yang terluang dia akan gunakan untuk mengaji. Dia tidak mahu lagi lukakan hati ibu dan ayahnya. Padahal, kehilangan selipar Si Lembam bukanlah berpunca dari dirinya.

Sikap kedua ibu bapa Si Lembam, abangnya Si Cerdik dan juga orang-orang di sekelilingnya tidak pernah berubah. Sehinggalah umurnya menginjak ke 12 tahun, dia masih lagi menerima layanan yang sama dari ahli keluarganya.

Layanan Si Cerdik terhadapnya saban hari semakin teruk. Beg sekolahnya habis koyak digunting oleh abangnya. Tidak cukup dengan itu, buku-bukunya direndam di dalam baldi air dan baju sekolahnya dicelup dengan pewarna. Setiap hari ibu dan ayahnya akan memarahi Si Lembam kerana suka merosakkan barang-barang sendiri. Bukan setakat ditengking, habis berbirat belakang badan Si Lembam dipukul oleh kedua ibu dan ayahnya. Walhal, semua itu adalah perbuatan Si Cerdik. Kendatipun Si Cerdik ini bijak dari segi pembelajaran tapi sikapnya tidak ubah seperti orang yang cetek akal.

Walaupun habis barang-barang Si Lembam dirosakkan oleh Si Cerdik, Si Lembam perasan begnya dijahit semula, buku-bukunya telah dikeringkan kembali dan barang-barangnya yang bersepah telah dikemaskan semula keesokan harinya. Si Lembam pada mulanya berasa agak hairan. Gerangan siapakah yang baik hati mengemas kembali barang-barangnya. Namun, setelah beberapa tahun mengalami pengalaman yang hampir sama sebelum ini, Si Lembam tidak mahu ambil pusing.

Di suatu petang, sedang ibunya memasak di dapur, Si Lembam memeluk pinggang ibunya dari belakang. Ibunya yang terkejut, terus menepis tangan Si Lembam.

“Ibu, Adik tak pernah rasa Ibu peluk Adik. Bagilah Adik peluang peluk Ibu. Nanti bila Adik dah tak ada, Ibu mesti sunyi duduk rumah sorang-sorang,” Si Lembam tersenyum lebar sehingga menampakkan giginya yang tersusun cantik.

“Jangan nak mengada-ngadalah Lembam. Pergi duduk depan sana. Jangan kacau Ibu nak masak,” ditolaknya Si Lembam jauh ke luar dapur.

“Ibu, mulai dari hari ni, Ibu jangan panggil Adik lembam lagi. Panggillah Adik atau Raqib. Kan cantik nama yang Ibu dan Ayah bagi dekat Adik,” Si Lembam masih lagi tersengih-sengih melihat ibunya memasak dari luar pintu dapur.

Melihatkan ibunya yang tidak mengendahkan sedikit pun permintaannya, dia berlalu ke ruang tamu, sambung mengaji dan berzikir. Setiap kali Si Lembam mengaji, pasti akan ada ‘suara’ yang mengikutnya mengaji bersama. Disebabkan sudah kerap terdengar ‘suara’ tersebut, Si Lembam buat tidak endah sahaja.

Selesai mengaji, Si Lembam naik ke tingkat atas menuju ke biliknya. Si Lembam membersihkan diri dan menunaikan solat Zohor. Di atas tikar sejadah yang sudah lusuh kerana sudah bertahun tidak berganti baru, Si Lembam menadah tangan mendoakan kesejahteraan keluarganya. Kesihatan yang baik kepada ibu, ayah dan abangnya serta dikurniakan kebahagiaan di dunia dan juga di akhirat.

Mulia sungguh hati anak ini. Kemuliaan hatinya tidak dipandang oleh ahli keluarganya yang hanya memandang luaran anak-anaknya. Si Cerdik yang luarannya bijak dan berkebolehan serba serbi tetapi ditutupi dengan hati yang gelap. Berbeza jauh dengan Si Lembam.

Ahli keluarganya seolah-olah tidak mensyukuri anugerah yang dikurniakan oleh Allah itu. Mereka tidak boleh menerima kelemahan yang ada pada diri Si Lembam dan tidak pula nampak kelebihan Si Lembam yang tidak ada pada diri anak-anak kecil di masa kini yang lebih leka dengan keseronokan duniawi.

Si Lembam yang sentiasa dipinggirkan dan tidak diendahkan oleh ibu, ayah dan abangnya, akhirnya di’pulang’kan kembali kepada Pencipta Yang Esa. Dia menghembuskan nafasnya yang terakhir di dalam keadaan yang sedang lena tidur. Sungguh mudah Si Lembam pergi menghadap Illahi. Wajahnya tenang seolah tidak punya masalah dan seperti orang yang bahagia sahaja semasa hayatnya.

Bibirnya yang sentiasa basah dengan ayat-ayat suci Allah kelihatan kemerahan dan tersenyum seperti masih lagi bernyawa.

Matanya yang sentiasa melihat perkara-perkara baik semasa hayatnya tertutup rapat tanpa sebarang beban.

Tangannya yang sentiasa memanjatkan doa yang indah-indah kepada keluarganya, tersangatlah lembut apabila dimandikan.

Pengurusan jenazah Si Lembam dipermudahkan oleh Allah S.W.T dan berjalan lancar tanpa satu pun cacat cela. Sepanjang jenazah Si Lembam dibawa ke liang lahad, awan mendung berarak di atas kepala seolah olah satu payung yang besar memayungi orang-orang yang menguruskan jenazahnya.

Ibu dan ayahnya yang berada di tanah perkuburan tidak sedikit pun menitiskan airmata dan kelihatan berduka di atas pemergian Si Lembam. Wajah mereka menzahirkan kelegaan kerana Si Lembam yang mereka anggap sebagai beban, kini sudah ‘pergi’ dan tidak akan kembali lagi.

Si Cerdik yang sememangnya tidak pernah sayangkan kembarnya itu galak bergelak ketawa bersama rakan-rakannya di luar pagar tanah perkuburan. Hari yang sepatutnya diluangkan dengan membaca surah Yasin untuk roh adiknya digunakan untuk bergembira bersama rakan-rakannya.

Setelah selesai semua urusan pengebumian, mereka bertiga menjalani kehidupan seperti biasa. Disangkakan dengan ketiadaan Si Lembam, hidup mereka akan lebih aman dan bahagia. Namun, sebaliknya yang berlaku.

Rumah mereka yang selama ini kelihatan ‘terang’ dan ber’cahaya’ kerana bacaan Al-Quran yang dialunkan oleh Si Lembam setiap hari, kini kelihatan suram dan kelam. Penghuninya sentiasa berada di dalam keadaan yang tidak tenang dan berasa rimas apabila tinggal di dalam rumah tersebut.

Seminggu selepas kematian Si Lembam, ibunya memasak di dapur seperti kebiasaan. Ketika memasak, ibunya selalu menjenguk ke ruang tamu tempat di mana Si Lembam selalu duduk bersila mengaji dan berzikir. Tiba-tiba dia berasa sebak.

Dahulunya dia tidak sedar, anak istimewa itu yang selalu menemaninya di rumah di kala suaminya sibuk bekerja manakala Si Cerdik pula sibuk bermain dengan rakan-rakannya di taman. Dahulunya juga dia tidak sedar, anak istimewa itu yang rajin berdiri di pintu dapur berceloteh tanpa henti dengannya walaupun dia tidak pernah melayan setiap cerita yang disampaikan Si Lembam.

Tanpa diduga, airmata si ibu ini mengalir. Tangannya menyeka laju airmata yang mengalir di pipi. Dia menyandarkan diri di kabinet dapur sambil memandang ke bawah.

Tiba-tiba dia rindukan celoteh Si Lembam.
Tiba-tiba dia rindukan alunan suara Si Lembam mengaji di ruang tamu.
Tiba-tiba dia rindukan Si Lembam yang sentiasa ringan tulang membantunya di dapur walupun dihalau keluar olehnya beberapa kali.

Setiap kali Si Lembam membawa pinggan nasi ke meja makan, pasti akan ada pinggan yang pecah. Sebab itu, dia selalu memarahi Si Lembam dan menyuruhnya duduk di luar dari menyusahkan dia. Tetapi baru kini dia sedar, anak istimewa itu rupanya penyeri hidupnya selama ini. Anak istimewa yang dianggap lembam dan bodoh itulah yang banyak membantunya di rumah.

Terduduk dia di dapur sambil menyeru nama Si Lembam. Dia teringat kembali bait-bait perkataan yang disampaikan Si Lembam tiga minggu lepas.

“Ibu, Adik tak pernah rasa Ibu peluk Adik. Bagilah Adik peluang peluk Ibu. Nanti bila Adik dah tak ada, Ibu mesti sunyi duduk rumah sorang-sorang,”

Benarlah kata Si Lembam. Kesunyian itu sudah dirasai.

Ibu Si Lembam berlari naik ke tingkat atas menuju ke bilik Si Lembam lalu memeluk bantal tidur anaknya. Dilihatnya cadar dan sarung bantal Si Lembam yang sepatunya berwarna biru dan bercorak kartun Mickey Mouse tetapi sudah pudar warnanya dan rupa kartun juga sudah hilang. Baru dia sedar, sejak dia membelikan katil kepada Si Lembam semasa umurnya enam tahun, cadarnya tidak pernah bertukar ganti.

Dia juga tidak pernah sekalipun masuk ke bilik Si Lembam melihat barang-barang keperluan Si Lembam sama ada mencukupi atau pun tidak. Bantal kekabu Si Lembam juga sudah nipis seperti tidak punya apa-apa bantal di dalam sarung bantal tersebut. Anak istimewa ini tidak pernah merungut seperti abangnya Si Cerdik yang hampir setiap bulan bertukar cadar.

“Maafkan Ibu, Adik. Banyak dosa Ibu pada Adik. Ya Allah, Kau tempatkanlah anakku ini di kalangan hamba-hambaMu yang dikasihi dan terpuji. 12 tahun Kau pinjamkan anak istimewa ini kepada kami, tidak sedikit pun kami hargai anugerah yang Engkau berikan. Besar sungguh dosa aku pada Raqib. Anak Ibu rehatlah dengan tenang. Jumpa di syurga nanti sayang.”

Semahu-mahunya ibu Si Lembam menangis dan meratap kehilangan Si Lembam. Jikalau penyesalan ini menjengah awal dahulu lagi, pasti ibunya dapat memeluk Si Lembam sepuas-puasnya di hari pengebumian Si Lembam.

Sesungguhnya, semasa hayat Si Lembam, Allah hantarkan ‘seseorang’ untuk melindunginya. Seliparnya yang hilang, begnya yang koyak, baju sekolahnya yang basah, semuanya diperbetulkan dan diperbaiki semula oleh ‘seseorang’. Tidak dapat dilihat menggunakan mata kasar tidak bermakna ia tidak wujud.

Milikilah hati yang bersih dan sifat-sifat yang terpuji supaya kita sentiasa dilindungi oleh-Nya.

“Ketahuilah, sesungguhnya di dalam tubuh manusia ada segumpal daging, jika baik daging itu maka baiklah seluruh tubuh manusia, dan jika buruk daging itu maka akan buruklah seluruh tubuh manusia. Dan ketahuilah bahawa daging itu adalah HATI”.
Hadis riwayat Bukhari dan Muslim.

Jadilah seperti Raqib yang mempunyai hati yang bersih, tiada celanya. Janganlah jadi seperti Rafiq yang memiliki hati yang gelap, pekat hitam warnanya.

sayu baca 😭 semoga kita mempunyai hati bersih..... Aamiin

Tuesday, 12 December 2017

Kenduri

BOLEH MAKAN SEKETUL SAHAJA SEORANG

Saya menghadiri satu kenduri kahwin atas jemputan.Makan secara buffe, setelah beratur agak panjang, sampailah saya ke station makanan.Saya menyenduk nasi, tetapi bila nak mengambil lauk ayam dan seterusnya,disenduk oleh pelayan yg memegang senduk.Saya langsung bertanya,"Tak bolehkah saya senduk sendiri"Pelayan itu menjawab,"maaf cik,tuan rumah suruh kami sendukkan.Lauk ayam dan daging seorang seketul sahaja setiap jenis."
Saya memang mulut capoi,lalu membalas,"Masa tuan rumah jemput saya ke majlis ini tak sebutpun makan seorang seketul,bahkan dia kata makanlah apa yang ada."Pelayan itu diam,saya memohon maaf kepadanya lalu beredar ke meja makan tanpa mengambil lauk ayam dan daging yg nak disendukkan.

Saya nak ajak anda merenung hal ini. Apa beza bila kita jemput seseorang ke rumah kita untuk makan tengahari dg menjemput seseorang makan kenduri yg kita adakan?Sama,cuma berbeza majlis. Jika tetamu yg dijemput makan tengahari,adakah kita bagi tau dia yg dia hanya boleh makan seketul ayam dan seketul daging?Atau kita suruh dia makan bagi banyak,suruh tambah?Jadi jika orang bertamu kita suruh makan bagi banyak,mengapa bila buat kenduri nak tetapkan seorang seketul,nak kawal,macam tak ikhlas jemput orang makan.

Dalam adab yg diajar oleh nabi,tetamu disuruh makan apa yg dihidang bagi banyak utk menyukakan hati tuan rumah,bahkan nabi pernah menghabiskan buah limau yg masam yg dijamu disebuah
rumah sahabat tanpa merungut.Ada orang akan memberi hujah konon utk tidak membazir,soal membazir itu tertanggung kpd tetamu,jika dia ambil lauk lebih,makan tak habis,dialah yg membazir,bukan tuan rumah.Lagipun ini berburuk sangka kpd tetamu..Apa hal jika tetamu makan tak kenyang kerana kita membatas lauk?Mana patut didahulukan, memuaskan hati tetamu atau konon menghalang mereka membazir.Hakikatnya ada sedikit sifat kedekut dlm berkenduri.

Dalam menjemput juga,kita tak pernah kata makan seorang seketul,tapi kita sebut, apa yg ada , makanlah.Lagipun dalam konsep layan diri, seorang itu dibebas melayan dirinya.Bila ada orang tolong senduk,bataskan pula,mana istilah layan diri?Takut lauk tak cukup?Bukankah kita menjemput berdasar kad dan tempahan makanan berdasar kad.Itu maknanya kita telah berusaha utk mencukupkan.Maka berserah kpd Allah,soal cukup atau tidak itu,Allah yg tentukan setelah kita berusaha.Jika ada rezeki tetamu yg terakhir,akan tetap cukup,jika Allah tetapkan tiada rezekinya,dibuat macam manapun tetaplah tiada rezekinya.

Jika tak mampu,buat kecil-kecilan.Bukan wajib berkenduri.Jangan juga buat kenduri besar,dok kawal lauk,menu cincai.

Bebaskan tetamu kita.Jangan jadikan mereka macam bebudak asrama, atau orang kem tahanan, yg menadah pinggan bagai peminta sedekah utk disendukkan lauk.Jangan rendahkan martabat tetamu kita.Ada orang suka bahagian ayam yg berbeza,saiz ketulan yg diagak dapat dihabiskannya.Bahkan jika dibebaskan lebih tidak membazir kerana setiap orang tahu ukuran kemampuan seleranya, bukan ditentu oleh pelayan.Jika disenduk kepak ayam,sedangkan dia tidak suka bahagian itu,inilah yg membawa pembaziran.

Saya hanya mengajak anda berfikir. Kalau tak setuju,buatlah ikut yg anda mahu.Jika majlis kenduri disendukkan lauknya, saya hanya hadir memenuhi jemputan dan minum sahaja.Saya rasa seperti tuan rumah berburuk sangka yg tetamunya gelojoh,kuat makan dan suka membazir hingga diletak 'pengawal' pada lauk kendurinya. Maafkan saya.
Wallahu'alam abdghaniharon.

Sumber :
https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=1444718075636954&id=100002963270241

Monday, 11 December 2017

Android

Apa yang kami ingin kongsikan kali ini harap tiada yang terasa hati pula ya. Tips kali ini khusus untuk anda yang bercadang untuk membeli telefon pintar Android, sama ada yang baru ataupun yang terpakai. Sebelum anda terbeli peranti yang silap dan menyesal dikemudian hari adalah lebih baik dipertimbangkan terlebih dahulu spesifikasi telefon pintar yang ingin dibeli.

Berikut antara spesifikasi yang tidak relevan lagi pada telefon pintar sekarang.

1.Jangan beli telefon pintar dengan RAM dibawah 2GB

Ini kerana peranti dengan RAM dibawah 2GB tidak mampu lagi untuk menjalankan aplikasi daripada playstore dengan sempurna. Apatah lagi untuk menjalankan aplikasi secara “multitasking”, peranti anda juga akan kerap berlakunya masalah “hang”.

2.Jangan beli telefon pintar dengan OS Android dibawah versi “Marshmallow”

Adalah sangat penting untuk memastikan OS Android adalah yang terkini, sekurang-kurangnya Marshmallow. Ini kerana sistem operasi yang lama seperti Kitkat, Lolipop dan sebagainya adalah tidak lagi mendapat sokongan kemaskini dan tidak serasi dengan kebanyakan aplikasi yang disediakan oleh playstore.

3.Jangan beli telefon pintar “low-end” dari jenama terkenal

Harga untuk telefon daripada jenama terkenal sememangnya adalah mahal walaupun dengan spesifikasi yang rendah. Dengan harga tersebut anda sudah mampu memiliki peranti berspesifikasi tinggi daripada jenama pertengahan yang lain seperti meizu, oppo, vivo, one plus dan lain-lain.

4.Jangan beli telefon pintar dengan harga melebihi RM2800

Menurut pandangan kami, harga peranti Android dengan harga melebihi RM2800 adalah agak keterlaluan. Untuk mendapatkan telefon dengan spesifikasi yang mantap dan tinggi cukup sahaja degngan bajet RM1800. Tindakan membeli peranti Android dengan harga hampir tiga ribu adalah sangat membazir dan pada pendapat kami  ianya disebabkan oleh pengaruh persekitaran semasa sahaja.

5.Jangan beli telefon pintar terpakai yang berusia lebih daripada 3 tahun.

Selain daripada sistem operasi yang ketinggalan zaman, usia perkakasan dalaman juga akan mudah rosak oleh kerana usia peranti yang boleh dikatakan agak “tua”, semakin lama usia peranti semakin berkurangan kemampuannya untuk beroperasi dengan baik.

Itu sahaja 5 tips daripada kami, harap dapat membantu anda membuat keputusan yang tepat. Semoga bermanfaat.

Wiser.my

https://wiser.my/jangan-lagi-beli-telefon-pintar-dengan-spesifikasi-berikut/

Friday, 8 December 2017

Cermin diri

Dua orang ahli bomba masuk ke dalam hutan untuk memadamkan satu kebakaran kecil. Sesudah selesai, mereka berdua lantas menuju ke arah sebuah sungai.

Wajah salah seorangnya telah dilumuri abu hitam; sebaliknya wajah seorang lagi adalah bersih sama sekali tanpa sebarang noda.

Soalan: Ahli bomba manakah yang akan membasuh muka?

Mengapa Cermin Dicipta?

Sebab utama cermin dicipta adalah untuk melihat kalau-kalau ada yang tidak kena pada penampilan diri. Adakah rambut kita tersisir rapi? Adakah tudung yang dipakai itu senget? Adakah jambang yang dicukur itu kemas lagi licin? Adakah celak dan gincu yang ditempek itu herot? Atau masih adakah saki-baki air liur basi yang terlekat di pipi?Dengan kata lain, kita melihat cermin untuk memastikan kesempurnaan fizikal diri.

Kata kunci di sini ialah "memastikan kesempurnaan". Ini bermaksud, melihat cermin dengan tujuan untuk "syok sendiri akan kesempurnaan" diri adalah sangat terpesong daripada tujuan asal mengapa cermin dicipta.

Berbalik kepada soalan di awal-awal tadi, siapakah yang akan membasuh muka?

Yang berwajah kotor atau pun yang berwajah bersih?

Jawapan yang betul adalah si ahli bomba yang berwajah bersih.

Mungkin jawapan ini agak mengelirukan. Mengapa pula yang si berwajah kotor tidak membasuh mukanya?

Begini : Apabila yang berwajah kotor itu melihat rakannya yang berwajah bersih, maka dia pun berpendapat bahawa wajahnya pasti lah bersih seperti rakannya. Namun perkara yang sebaliknya berlaku kepada yang berwajah bersih. Apabila dia melihat kekotoran pada wajah rakannya itu, maka dia pun berkata kepada diri sendiri : "Muka aku pun mesti kotor juga macam dia. Baik aku basuh."

Cermin yang betul dan Cermin yang salah?

Cermin yang betul, apabila memandangnya, kita mampu menginsafi akan kelemahan diri. Ia adalah analogi kepada apa yang berlaku apabila ahli bomba berwajah bersih melihat wajah kawannya yang kotor itu.

Jika kita ada seorang kawan yang baik sifatnya, maka mereka adalah cermin untuk menilai apa yang masih kurang pada diri.

Jika kawan itu kurang baik pula sifatnya, ia tetap boleh menjadi cermin bagi mengingatkan adakah kita juga begitu sebenarnya?

Itulah dia cermin yang digunakan oleh mereka yang selalu muhasabah diri.

Cermin yang salah pula, apabila memandangnya, kita semakin berbangga akan kesempurnaan palsu pada diri.

Ia adalah analogi kepada apa yang berlaku apabila ahli bomba berwajah kotor melihat wajah kawannya yang bersih itu.

Dalam kes ini, kawan di sekeliling dijadikan cermin untuk melihat betapa sempurnanya diri kita jika dibandingkan dengan mereka.

Pada akhirnya, cermin yang salah ini dijadikan justifikasi untuk kita kekal di takuk lama.

Kata kita kepada diri sendiri, "Aku ni kira baguslah. Kalau nak dibandingkan dengan si polan yang duduk seberang jalan, lagi macam setan dia tu!"

Nabi SAW bersabda :' Seseorang itu akan ikut siapa yang dia berkawan. Jika kamu berkawan dengan tukang jual minyak wangi dan kamu tidak mampu membeli minyak wangi itu tetapi setidak-tidaknya bau harum minyak wangi akan kena juga pada pakaian kamu DAN jika kamu berkawan dengan tukang ketuk besi, biarpun percikkan api daripada ketukan tidak kena pada kamu tetapi bau asap api akan kena juga pada pakaian kamu.Itulah dia cermin yang digunakan oleh mereka yang selalu syok sendiri akan kesempurnaan diri.

~Jadi siapakah kita antaranya?~

Thursday, 7 December 2017

Rezeki

Kelmarin aku berjumpa dengan seorang ahli perniagaan. Cadangnya cuma nak dengar kisah jatuh bangun perjalanan beliau berniaga. Rupanya Tuhan mahu beri aku pengajaran yang betul-betul berbekas dalam jiwa.

"Maaflah hari tu tak jadi jumpa, kereta saya rosak. Habis kena repair enjin," kata beliau.

"Wah, teruknya. Macam mana boleh rosak tu?"

Beliau terdiam sebentar.

"Ada kisah di sebaliknya. Allah nak beri peringatan."

Aku meneguk air kopi yang baru dihidangkan sambil memasang telinga.

"Ini saya beritahu sebagai pengajaran saja ya. Bukan untuk saya menunjuk-nunjuk," beliau memulakan cerita.

"Saya sudah sekian lama menyumbang wang untuk sebuah surau. Saya bayarkan bil elektrik surau tersebut. Dari puluhan ringgit sebulan hinggalah jadi seribu lebih sekarang. Setiap bulan tak pernah tinggal, selama beberapa tahun."

"Tapi itulah, kita rasa kita ini pandai."

"Tempoh hari saya beritahu pada pengerusi surau terbabit yang saya nak berhenti menyumbang sekejap. Saya nak rehat 6 bulan. Yalah, dalam keadaan ekonomi sekarang, saya fikir saya nak jimat sedikit duit. Pengerusi itu pun kata tak mengapa, dia akan cuba bayar bil elektrik itu dari duit tabung masjid dan sumbangan yang lain."

"Selang beberapa hari, kereta MPV saya mula meragam. Lampu indicator menyala. Saya rasakan mungkin masalah enjin. Bila bawa ke mekanik, dia kata kalau nak betulkan kena RM7000. Saya biarkan saja, tak mahu repair lagi."

"Suatu hari, saya sedang memandu. Tiba-tiba perasan suhu enjin naik, tak lama kemudian keluar asap. Saya terus berhentikan kereta. Panggil tow truck untuk bawa ke bengkel berdekatan."

"Awak tahu berapa saya kena untuk baiki? RM10,000!"

Tercengang aku dengar. Aduh, banyaknya nak kena bayar. Kalau aku kena memang menangis.

"Bila jadi macam tu, terus saya teringat pada sumbangan surau tadi. Itu perkara pertama yang terlintas dalam kepala saya."

"Kononnya saya nak jimat 6 bulan punya bil, Tuhan ambil dari saya lagi banyak dari itu."

"Kita tak sedar, rupanya selama ini duit kita masuk, kita mampu bayar bil sana sini, semuanya Tuhan yang bagi izin. Kita ingat kita pandai, konon nak jimat, padahal Tuhan yang bagi kecukupan itu untuk kita."

Beliau berhenti seketika untuk menghirup kopi, kemudian menyambung,

"Tapi saya bersyukur, sebab Tuhan cuma ambil RM10,000. Bayangkan apa yang terjadi kalau saya ditimpa kemalangan akibat kerosakan enjin tadi? Mungkin belanjanya lebih besar, mungkin saya atau ahli keluarga cedera. Tentu lebih teruk."

"Tuhan cuma ingin menyedarkan."

"Apa pengajaran yang kita dapat dari kisah saya ini? Kalau awak dah biasa buat sumbangan atau sesuatu amalan, jangan tinggalkan. Jangan rasa pandai, nak rehat atau nak relaks kejap. Jangan."

"Setakat mana yang awak mampu bagi, buat saja. Sikit pun tak apa. Yang penting jangan dihentikan.

"Jangan takut tak cukup atau tak mampu. Tuhan yang cukupkan dan Tuhan yang beri awak kemampuan. Kita mungkin ada buat pelbagai pengiraan matematik, namun hakikatnya rezeki ini sesuatu yang kita tak boleh jangka. Bila-bila masa Tuhan boleh beri dan ambil."

Fuh, tersandar aku mendengar kisah beliau.

Aku teringat amalan-amalan yang aku buat. Kadang rajin kadang malas. Betul, bila dah selalu buat, sampai satu masa kau akan rasa letih. Kau rasa nak rehat sekejap. Konon nanti bila dah puas rehat, boleh sambung balik.

Bila dengar cerita beliau ini, aku terus insaf. Tak jadi aku nak bermalas-malasan dalam memberikan 'hadiah' kepada Tuhan.

Ya, kita ingat kita ini cukup pandai. Waktu tak ada duit, merayu berhari-hari minta bantuan Tuhan. Bila Tuhan sudah bagi senang sedikit, mulalah nak rehat.

Kau lupa, yang izinkan kau untuk beribadat itu Tuhan. Yang izinkan kau untuk bersedekah itu juga Tuhan. Kerja kau, buat saja. Tuhan akan uruskan yang lain-lain. Kau rasa tak cukup, nanti Tuhan akan tambah.

Dia macam ini, duit kau dan rezeki kau yang hakiki, Tuhan dah asingkan siap-siap, langsung tak luak pun. Kau tak perlu risau yang itu. Sekarang ini Tuhan bagi kau lebihan duit, hanya untuk kau sedekah dan dapat pahala percuma.

Tapi kalau begitu pun kau rasa penat dan nak berhenti, kalau duit lebihan itu pun kau rasa kau yang punya, maka wajarlah Tuhan bagi peringatan.

Sungguh aku insaf.

Aku harap kau pun dapat pengajaran juga dari kisah ini. Sama-samalah kita beringat. Dalam harta kita, ada juga hak untuk orang lain. Sikit kongsi cara sikit, banyak kongsi cara banyak, namun jangan ditinggal terus.

Selamat beramal.

Imam dan berjemaah

Basic Solat Berjemaah yang sebenarnya ramai masih tak tahu.
.
1. Kalau Imam bangun (terlebih rakaat), jangan ikut. Sapa ikut batal solat. Bilangan rakaat solat dah tetap tak boleh tambah dengan sengaja melainkan terlupa.
.
2. Kalau Imam lupa tahiyat awal dan terus berdiri, kena ikut. Jangan pandai2 suruh Imam duduk semula. Kalau imam duduk, batal solat dia (Mazhab Syafie).
.
.
Nak cerita sikit pengalaman sebenar :
.
1. Ada solat kat satu masjid baru-baru ini, Imam terlupa duduk tahiyat awal. Beliau terus berdiri tegak. Kemudian punyalah ramai jemaah belakangnya tegur 'Subhanallah' (sambil duduk tahiyat awal). Aku yang dah berdiri ni harap sangat janganlah Imam pergi duduk semula. Tiba-tiba Imam turun pergi duduk balik. Terpaksa Mufarraqah (berpisah dari imam).
.
2. Pernah berhenti solat kat satu surau waktu Zohor, dah rakaat ketiga. Tiba-tiba Imam terbatal ketika duduk antara dua sujud (kentut yang berbunyi). Semua jemaah bubar dan batalkan solat tersebut. Sepatutnya, orang belakang imam tu ambil alih jadi imam dengan kuatkan suara. Boleh langkah ke depan selangkah bila berdiri.
.
3. Ketika Solat Asar kat masjid kampung sendiri tahun lepas. Imam terus berdiri selepas rakaat ke-4. Ramai yang ikut berdiri sedangkan mereka tahu itu dah masuk rakaat ke-5. Imam tu sah solat sebab dia terlupa. Tapi makmum yang ikut dengan tahu/sedar, semua batal solat. Takde solat Asar 5 rakaat. Kita ada 2 pilihan, Mufaraqah (berpisah dari imam dan terus bagi salam) atau tunggu Imam kat Tahiyat akhir dan bagi salam bersama-sama.
.
.
Sebab tu dalam hadis ada sebut, orang yang belakang Imam tu kena yang paling baik ilmu agamanya. Supaya tahu nak buat apa untuk gantikan Imam bila diperlukan.
.
Ini adalah ilmu yang kita semua kena belajar lebih dari ilmu lain. Belajar solat ni tak sampai setengah haripun. Tapi ilmu tu kekal sampai kita mati.

Tolong betulkan kalau salah.

Wallahua'lam.