Sunday, 24 September 2017

Realiti

Saya tak sedih tahfiz terbakar sebab YA....sudah nak terbakar, terbakarlah dia. Biarlah orang nak persoalkan ciri keselamatan ker hapa. Pandai2lah ambil ikhtibar.

Saya juga tak sebak anak2 tahfiz tu rentung. Syurgalah tempat mereka. Anak saya yang masih hidup ni tak tahu lagi akan menghuni syurga atau sebaliknya. Harap2 syurgalah juga namun jika boleh usahlah pergi dalam keadaan azab dan rentung, tapi andai itu yang sudah ditetapkan yang maha kuasa, YA.. saya akan belajar untuk redha. INSYAALLAH.

Tapi air mata saya bergenang, dada saya sebak dan tak tertelan air liur saya dek kerana terasa berpasir tatkala mendapat tahu yang menjadi dalang kepada musibah itu adalah anak2 yang sebaya anak saya malah lebih muda dari anak saya sendiri.

Spontan terlintas difikiran...

"Ya Allah... anak2 jenis apakah yang sudah generasi aku lahirkan keatas dunia ini? Kenapa zalim dan langsung tidak ada sedikit rasa kasihan atau peri kepada manusia lain yang masih bernyawa?

Adakah anak2 ini yang tidak boleh ditegur guru, ditegur jiran, dirotan guru, didenda tatkala tidak menyiapkan kerja sekolah dan adakah anak2 generasi ini yang tidak boleh duduk di atas jalan tar semasa perhimpunan sekolah?

Adakah anak2 ini yang tatkala kita ibu bapa dipanggil guru kerana anak kita merokok dan memonteng kelas tapi kita maki kembali cikgu dengan mengatakan anak kita anak yang baik dan kita akan menyaman sekolah kerana kununnya mahu menfitnah anak kita?

Adakah anak2 ini yang tatkala rambutnya dibotakkan guru displin kerana berfesyen serta berwarna kita serang sekolah dan menyuruh anak kita untuk tidak hadir ke sekolah kerana kununnya guru2 kurang ajar dan tidak tahu adab bersama pelajar?

Adakah anak2 ini?

Anak2 yang dimanjakan secara membuta tuli. Anak2 yang diajar kasih sayang melalui wang ringgit, gadjet mewah dan kebebasan tanpa batasan.

Anak2 yang kita fikir sudah terlalu dewasa dan matang untuk menjaga diri sendiri tatkala kita terlalu sibuk dan lelah mencari nafkah memburu rezeki dari subuh gelap hingga lewat malam gelita dek kerana desakan kos sara hidup yang semakin menyempit?

Allahuakhbar!!!

Tak terfikir Tak terbayang!
Kenapa anak2 generasi baru ni terlalu ekstrem!
Kenapa anak2 generasi baru ni terlalu bebas!
Kenapa anak2 generasi baru ni terlalu 'cendiakawan'!
Kenapa? Kenapa? Dan Kenapa???

Ibu bapa generasi hujung 70an dan awal 80an.

Kita boleh berbangga kita hamil kerana menggunakan produk itu dan produk ini. Bunjut itu dan bunjut ini.
Kita megah air susu kita meriah kerana mengamalkan produk itu dan produk ini. Pam itu dan pam ini.

Tapi untuk mendidik anak menjadi anak yang mendengar kata, anak yang ada sifat peri dan belas dalam diri, anak yang berakhlak serta berbudi, tidak ada alat atau pun produk atau supliment yang boleh kita beri pada mereka kecuali kita berikan didikan dan tauladan yang baik yang datangnya dari kita sendiri.

Mungkin kita tak punya banyak masa memantau mereka tetapi bagaimana kita berusaha mencari duit untuk hidup begitulah juga kita harus berusaha mencari masa agar anak kita tidak terlalu selesa bebas melakukan apa saja sehingga tergamak melakukan jenayah yang akhirnya membuat kita merana.

Berhentilah masuk campur urusan guru2 sekolah semasa mendidik anak2 kita. Biarlah anak kita dirotan, ditampar didenda selagi mana anak kita tidak lumpuh tidak koma tidak mati. Yakinlah guru2 disekolah niatnya mahu mendidik. JARANG guru menghukum murid tanpa sebab. KEBANYAKKAN guru menghukum kerana mahu mendidik. Anak kita dihukum pasti bersebab.

Sudah2lah asyik mahu menyerang sekolah menyaman sekolah hanya pada perkara kecil yang mana zaman2 kita dahulu pun kita lalui perkara yang sama tapi ibu ayah kita tak menyebelahi kita pun, malah ibu ayah akan menyokong apa yang guru2 buat pada kita kerana mak ayah kita berpegang pada prinsip, "cikgu mahu mendidik dan jika anak aku tak salah cikgu tak akan menghukum".

Tapi mak ayah zaman moden sudah terlalu manjakan anak sehingga anak2 hilang hormat pada guru malah tidak ada rasa hormat pada masyarakat jiran keliling kerana sudah dididik jika jiran mengadu perihal buruk anak mereka,

si ibu atau si ayah akan menyerang si pengadu dengan mengatakan "usah masuk campur urusan keluarga mereka"

Makanya generasi 70an dan 80an.

Fikir... adakah kita berterusan mahu melahirkan generasi yang terlalu ekstrem dan hilang rasa belas kasihan pada insan lain?

Jawapannya sudah tentu TIDAK.
Namun apa usaha kita untuk membendung semua ini?

Muhasabah diri.
Fikir berkat tak berkat rezeki yang kita kenyangkan perut anak2 kita.
Renung dalam2 mata anak kita dan tanya diri kita...

1) Bila kali terakhir kita kejut anak kita solat subuh?

2) Bila kali terakhir kita punggah beg sekolah anak2 kita dan periksa sehelai demi sehelai buku2 sekolahnya?

3) Bila kali terakhir kita periksa gadjet2 anak kita?

4) Bila kali terakhir kita peluk kita cium dan kita berbual2 dengan anak kita?

5) Bila kali terakhir kita solat sama2 dan mengaji sama2 dengan anak kita?

6) Bila kali terakhir kita memberi nasihat dan mengingatkan anak kita apa yang boleh dibuat apa yang jangan dibuat?

☺☺☺☺☺

Fikir, Ingat, Renung dan Masih Sempat Jika Mahu Berubah.

Nur Farina Abdullah
MA Sosiologi Keluarga UKM
Fakulti Sains Sosial Dan Kemasyarakatan

Guru

*Hayati*:
Kami para guru disekolah seluruh negara tidak pernah membuat tayangan cerita 'blue' kat murid-murid. Apatah lagi kat murid sekolah rendah.

Jadi dari mana mereka belajar tentang hal ini? Sehingga melukis gambar lucah cikgu sendiri dan berkongsi pula dengan rakan-rakan.

Amat menyedihkan akhlak anak-anak sekarang, berani mengugut untuk merogol guru mereka sendiri.

Ugutan ROGOL tuan puan. Bukan ugutan mencalar kereta atau sekadar melawan dengan kata-kata.

Lebih menyedihkan, ugutan ini keluar dari murid sekolah rendah. Yang usianya belum pun mencapai 13 tahun lagi. Apa hal ini kita masih boleh menutup mata?

Semalam saya berkongsi gambar pelajar lelaki yang mengacungkan jari tengah (simbol fuck) kepada guru mereka. Hari ini guru tersebut bercerita,

" Murid-murid ini tidur di atas meja kat belakang kelas. Maka aku tutup kipas nak bagi mereka sedar. Murid itu dengan berang berkata,

' Pantat mana yang tutup kipas ni.'"

Hati guru mana yang mampu bersabar kalau dipanggil 'pantat'? Satu gelaran lucah yang amat biadab terhadap seorang guru.

Sangat kurang ajar!

Maka guru itu bertindak balas. Dia ambil gulungan kain dan pukul murid itu. Gulungan kain tuan puan, bukan pukul pakai kayu baseball. Tiada luka, tiada lebam.

Namun murid itu mengadu guru itu memukulnya dengan besi. Sehingga guru itu dipanggil pentadbir dan dikenakan tindakan.

Alangkah peliknya dunia pendidikan zaman sekarang. Murid biadab, guru cuba mendidik. Namun guru pula yang kena tindakan.

Apa itu tidak pelik?

Dan begitulah selalunya. Apa jua tindakan guru, anak-anak pulang melapor kepada ibubapa dengan kisah yang diputar belit. Ibu bapa datang menyerang, datang membuat aduan malah ada yang memfailkan saman.

Maka akhirnya, guru juga yang bersalah. Guru juga yang dikenakan tindakan.

Dan sahabat saya itu, kini hatinya sudah tawar. Tawar sudah hendak menegur dan mendidik.

" Aku buat kerja aku saja. Malas dah nak ambil tahu dan didik lebih-lebih. Aku serik."

Bilamana sang guru mulai tawar hati dan tidak lagi mempedulikan anak-anak kita, maka tunggulah saat kehancuran. Percayalah!
. tolong sampaikan kepada seberapa ramai yang boleh untuk anak bangsa kita dimasa depan.'bukan untuk membela guru'.😔😔😭.....

Saturday, 23 September 2017

AI

ly4~16317:
Ramalan Jack Ma tentang 30 tahun akan datang.

Dalam satu temuramah, beliau berkata:

1. Revolusi teknologi ketiga berlaku seiring dengan dunia digital dan internet tanpa sempadan.

2. Artificial Intelligence (AI) / robot / mesin berkembang dengan pesat di seluruh dunia.

3. Sekiranya latar belakang pendidikan seseorang tidak berinovasi dan kreatif, manusia akan kehilangan kerja kerana diambil alih oleh mesin.

4. Berikan fokus kepada usaha globalisasikan bisnes atau pekerjaan kerana manusia tidak boleh bergantung kepada bisnes dan pekerjaan lokal sahaja.

5. Cara terbaik untuk mencipta peluang pekerjaan adalah dengan membantu bisnes kecil menjual produk tempatan ke luar negara melalui internet. Persiapan awal mestilah dilakukan sekarang.

6. Manusia akan mula bekerja 4 jam sehari dan 4 hari seminggu.

7. Manusia akan dapat travel lebih banyak negara.

8. Jack Ma travel ke serata dunia untuk memberi tahu kerajaan dan pimpinan negara agar "moving fast!" Jika mereka tidak bergerak laju, masalah akan berlaku. Jika kita melihat sesuatu sedang muncul, kita mesti bersedia dari sekarang.

9. Apabila ditanyakan apakah mesin akan mengatasi manusia? Beliau menjawab: "Tidak, manusia akan menang. Mesin sangat bagus pada 'knowledge' tetapi manusia sangat hebat pada 'wisdom'.

10. Oleh sebab itu, beliau sentiasa mengingatkan kerajaan agar memberikan perhatian serius kepada sistem pendidikan bagi mengembangkan 'wisdom' manusia. Mesin / AI hanya ada 'intelligence' dan 'smart' tetapi manusia ada 'wisdom'.

11. Wisdom adalah tentang pengalaman hidup.

12. Smart people (AI) tahu apa yang mereka mahu. Wise people (human) tahu apa yang mereka tidak mahu.

13. Manusia perlu mencipta mesin dengan 'memberi minum' data. Tanpa data, 'innovation society' menjadi mustahil.

14. Ali Baba percaya bahawa data sangat penting pada hari ini untuk kehidupan manusia pada masa depan. Dengan data manusia boleh mengenali kehidupan dengan lebih baik untuk masa depan.

15. Data boleh meningkatkan status kehidupan manusia dan meningkatkan kualiti mesin untuk memastikan mesin boleh melakukan kerja dengan lebih baik untuk menyokong manusia selain mencipta peluang kerja.

16. Dengan data yang ada, beliau percaya AI / mesin tidak akan mempunyai 'wisdom' seperti manusia.

17. Wisdom daripada hati dan intelligence daripada otak. Kita sentiasa boleh buat mesin belajar pengetahuan baru tetapi sangat sukar untuk mencipta mesin mempunyai hati seperti manusia.

18. Mustahil untuk kita mencipta mesin yang sama seperti manusia. Kita hanya perlu pastikan bahawa mesin boleh melakukan perkara yang manusia tidak boleh buat.

===

-Artificial Intelligence
-Education
-Third Technology Revolution (future of innovation)
-Data Technology (I.O.T.)
-And other concerns and possibilities

Wednesday, 20 September 2017

Suro

MALAM  SATU SURO
(Muslim/Jawa wajib baca)

Masyarakat Jawa zaman dahulu dipimpin oleh seorang Sultan di Negeri  Mataram. Sultan tersebut merupakan cucu dari Panembahan Senopati bernama Sultan Agung Hanyokrokusumo.

Menurut sejarah, beliau adalah raja terbesar dinasti Mataram. Pada masa pemerintahannya tidak ada satupun penjajah yang berani mengusik daerah kekuasaanya. Bahkan VOC Belanda pun pernah di gempur dan di kepung di Batavia (Jakarta) selama bertahun tahun oleh prajuritnya. Barak para prajurit Mataram di Jakarta sekarang dikenal dengan nama "Matraman" dari kata Mataraman.

Sultan Agung sebagai raja besar membuat Kalender Jawa yang mengacu pada pergerakan bulan mengelilingi Bumi (Sama dengan kalender Hijriyah/Islam). Bulan pertama pada penanggalan Jawa disebut dengan bulan "Suro" maka malam menjelang tanggal 1 Suro disebut sebagai "Malam Satu Suro" (Malam ini).

Masyarakat Jawa sangat menghormati malam satu suro. Bentuk penghormatannya bahkan malam ini banyak dikeramatkan, dan memiliki daya magis yang sangat luarbiasa.

Pada malam ini pula, banyak masyarakat Jawa yang mengisinya dengan berbagai macam ritual diantaranya:

1. Jamasan Pusaka
2. Topo Bisu
3. Topo kunkum
4. Tirakatan

Dari berbagai macam bentuk ritual tersebut, masih banyak ritual lainnya yang tidak bisa penulis cantumkan.

Sudah menjadi tradisi bahwa laki-laki Jawa selalu dibekali/memiliki sebuah gaman atau pusaka, baik dari keturunan maupun mendapatkannya sendiri.

Malam satu suro biasanya digunakan untuk menjamas seluruh pusaka tersebut, karena diyakini bahwa dengan menjamas maka daya magisnya akan lebih kuat, selain sebagai bentuk perawatan pada fisik senjata tersebut.

Bentuk ritual berikutnya adalah topo bisu, secara filosofi dimaksudkan sebagai upaya mawas diri, selama tahun sebelumnya. Dengan harapan, esok pada tahun baru akan lebih baik dari tahun berikutnya.

Selanjutnya adalah topo kungkum, biasanya dilakukan disungai besar kolam besar sebagai simbol penyucian diri secara fisik dan non fisik, dengan harapan akan lebih bersih kehidupannya nanti di tahun baru.

Ritual berikutnya adalah "Tirakatan", kata ini berasal dari bahasa arab " Torikoth" atau Jalan. Biasanya dilakukan dengan tidak tidur semalam suntuk, dan digunakan untuk mendekatkan diri pada Alloh SWT.

Begitu dasyatnya, begitu agungnya ajaran para leluhur kita di Pulau Jawa dan Nabi Muhammad. Maka menurut penulis "Sangat Rugi" jika kita tidak memperingatinya, atau paling tidak memberitakannya.

Bandingkan dengan tahun baru nasional/masehi? Hanya malam yang dipenuhi kembang api yang hanya berdurasi 30 menit saja tanpa ada filosofi yang mendalam dibandingkan dengan Malam satu suro/Tahun Baru Islam dan Jawa.

Jika anda orang Islam maka anda akan mensyiarkannya. Jika anda orang Jawa maka anda akan meramaikannya. Karena Malam satu suro adalah Tahun Baru bagi Seorang Muslim dan Orang Jawa.

Apabila anda hidup berkeluarga ajaklah keluarga untuk melakukannya dan jika anda memiliki organisasi/paguyuban maka kewajiban moral ada pada anda dan pengurusnya. Namun pilihan ada pada diri anda....

SELAMAT TAHUN BARU ISLAM DAN TAHUN BARU JAWA

Mohon maaf lahir dan Bathin. Jika bermanfaat silahkan sebarkan tulisan ini.

Dadah


SAMA-SAMA PERANGI DADAH.

Kes remaja yang membakar tahfiz mengingatkan saya kejadian 8 tahun lepas ketika saya masih seorang pelatih.Saya terima seorang pesakit awal 20-an yang ditetak dengan parang di kedua2 belah tangannya. Kira-kira tak lebih dari 10 deep laceration wound di sana. Dia datang bersama-sama sepasukan anggota polis dalam keadaan separuh sedar.

Ini kali pertama saya lihat luka seperti itu. Pucat muka&berdebar jantung saya. Hasil maklumat dari pihak polis, dia ditangkap setelah merompak&membunuh 3 orang penghuni rumah- isteri, anak berusia 3 tahun&orang gaji. Tak bernasib baik, belum sempat dia melarikan diri, sang suami pulang ke rumah dan menangkapnya. Akibat amarah, si suami menetak dan orang kampung mencurah cuka pada lukanya. Padanlah separuh masak isinya.

Saya lihat betul-betul wajahnya. Sampai sekarang saya masih boleh ingat wajahnya. Orangnya masih muda, wajah putih bersih tak nampak seakan penjenayah. Janggut sejemput seperti seorang ustaz layaknya. Benarlah kata orang, jangan menilai orang dari rupa/luarannya. Pesakit ini rupa-rupanya penagih dadah. Malah, Sebelum pecah masuk dia sempat mengambil 16 biji pil ekstasi.  Dalam keadaan tidak sedar, dia membunuh semua yang berada di rumah. Malah anak kecil berusia 3 tahun itu ditemui di dalam bilik air dalam keadaan perut terburai.

Bila masuk ke ward, social history lbh terperinci di dapati. Kisah hidup anak muda ini tragis. Dia adalah pelajar cemerlang (10A) di dalam SPM. Malah ditawarkan jurusan perubatan. Tetapi dia terkesan dengan perceraian kedua ibu bapanya. Dia tidak dipedulikan, maka dia menentukan hidupnya sendiri. Dia berhenti belajar dan terlibat dengan najis dadah.

Ketika dia dimasukkan ke hospital tak ada seorang pun ahli keluarganya kelihatan. Malah pihak hospital mengalami masalah mendapatkan maklumat dari ahli keluarganya. Ada no telefon yang diberikan tetapi tidak mengaku mempunyai pertalian denngannya. Malah tiada siapa yang melawatnya di hospital.

Kisah anak muda  ini selalu saya ceritaka untuk mengingatkan betapa durjana najis dadah. Begitulah dadah memusnahkan segalanya. Walaupun pesakit ini bekerja, tetapi ianya tak mampu menanggung desakan ketagihan dadah. Dalam 2 hari habis duit gaji sebulan untuk membeli dadah. Habis duit gaji, terpaksa mencuri. Natijahnya terpalit pada insan tak berdosa.

Sepanjang bertugas di Jabatan Kecemasan dan mengendalikan kes OSCC, 90%(anggaran kasar&personel) dari kes rogol, sumbang mahram,sodomy malah dadah terhasil dari broken family. Ketika ini lihat dimana anak-anak kita. Dengan siapa mereka berkawan. Jika selama ini kita tak pernah peduli, mulakanlah sekarang. Periksa diri kita sebagai ibu bapa. Kita adalah acuan mereka. Jika hasil tidak molek, acuannya yang tak kena. Berhentilah menyalahkan orang lain sebaliknya berlapang dada memperbaiki diri kita.

Sikap kita juga mesti diperbaiki. Hentikan sikap menghukum.Sejahat manapun seorang manusia, Allah membuka ruang untuk hambanya bertaubat..siapalah kita untuk menentukan syurga neraka seorang manusia.  Boleh jadi mereka yang kita cerca lebih mulia dari kita jika mereka bertaubat nasuha.

Pesakit saya itu, tiada siapa berani mendekatinya mungkin kerana perbuatannya dan mungkin kerana terlalu ramai anggota polis menggerumuninya. Saya masih igt soalan yang ditanya ketika dia sudah sedar dari 'high', baru sedar dia membunuh 3 nyawa.

 "kenapa awak suap makanan pada saya? Saya pembunuh."

"Sebab kamu manusia.. manusia buat silap.kalau kamu bertaubat boleh jadi kamu lebih mulia dari saya."

Ketika itu saya sebak. Mengenangkan dia seorang yang hampir punya masa depan gemilang bakal berakhir di tali gantung kerana dadah&masalah keluarga.

-Dr Nadiah Yusuf

Tuesday, 19 September 2017

Hussien

Prkongsian sebenar dari salah sorg Jemaah Surau di klang selangor.

Assalamualaikum Warahmatullaji Wabarakatuh.

Patot lah dah lama x nampak Husain, rupanya dia dh prgi mnggalkan dunia yg fana, dia di gelar Husein gila.. sbb dri zahirnya kita lihat dia x sprti org biasa/normal.. dia selalu ada di surau2.. kja dia mngutip bnda2 ktor di kapet surau di kwasan surau.. msuk dlm poket nya.. prnah jemaah surau bagi dia pnyapu, dia xnak.. katanya..rugilah kalau aku pakai pnyapu.. kalau satu aku kutip gna tangan..10ganda ALLAH SWT bg aku.. jd jemaah xbleh nk kata apa.. kdang2 dia cuci blik air surau.. dia brus lantai dndng2... kalau 1blik air dia brus.. smpai 1hari pn x siap..sbb apa? orng bg brus..dia x nak..dia nk gunakan brus gigi nya..bila di tnya.. katanya rugilah kalau pakai brus lantai.. skjap dah siap..x smpai sejam dah siap..kalau pakai brus gigi malam bru siap.. stiap kali aku brus waktu brlalu ALLAH SWT bg aku hadiah nanti.. jd dpt bnyak...  Astaghfirullah Al Azim... orng bg duit xnak.. dia kata aku ada tngan, ada kaki bleh jalan2 cari makanan yg orng buang.. membzir bdosa.. aku x prlukan duit nak makan je.. aku makan untk hdup nk brsihkan surau... klau mntak rokok sbatang.. orng bg skotak dia marah.. kau x paham ke aku nk sbatang je.. bdosa mntak2 orng bnyak2.. skit2 x palah.. pelik prangai Husein ni.. kdang2 kutip2 nasik satukan smua.. ltak kat lantai.. bla tnya.. semut pn makhluk ALLAH SWT.. kalau kucing bleh bg Mason macam ni.. knapa smut x bleh? last2 jemaah imam biarkan shaja, apa dia buat.. org solat dia x solat...prnah jemaah tnya.. Husein marilah solat sama.. dia tempik nya jemaah tu.. kan ALLAH SWT kata orng gila xpayah solat.. x bleh, haram.. SubhanALLAH...
siapa Husein ni sbnrnya? yg thu kisah asal.. dia ni plajar pondok... dlunya mak tirinya suka dera nya.. pkul.. bapak nya pn sama.. smpailah dia tekanan, mrayau2 x tntu arah... paling tekejut skli... Husein bebel2.. mana muazim ni x azan ke dh nak Maghrib ni...aku jelah Azan kan..jemaah tahan dia..tp imam surau sruh biarkan sahaja... SubhanALLAH...
saat dia Azan...menitik air mata imam jemaah mndngrnya.. lbh smpurna dari kita yg ada...kata imam surau tu...bla di tnya Husein.. pndai kau Azan ye? mnglah pndai dah hari2 aku kat sini.. aku solat je x bleh.. ALLAH SWT x bagi.. krong pn xsuka aku.. smua duduk jauh.. lpstu dia gelak.. saat jenazah Husien smpai.. ktika di mandikan..3orng tukng mndi jenazah btukar2 krana x snggup.. mngigil.. menangis.. sebak melihat jenazah Husein... muka berseri2, dlu htam bdaki.. gigi yg bkarat jd putih bsinar.. bau bsuk hilang bgtu shja.. wangi nya jenazah Husein shingga kalah bau haruman atar jemaah yg pakai... ALLAHU AKBAR... kalian nak tahu.. dari zahirnya kta nmpak dia gila.. tp hakikatnya dia bijak.. kita lihat dia bdaki kotor busuk.. zahirnya bila di mndikan kelihatan sifat asal sbnr arwah..

Seminggu Surau snyi sepi.. Sebulan silih bganti imam btukar2 sbb nak menDoakan Husein. jenazah imam pn x smpai macamtu orng doakan... byngkn 30hari stiap kli lps Solat, msti mndoakan ksejahtraan Husein ..smpai mnitis air mata imam dan jemaah rndukan Husein gila..

kita ni trhijab zahir shngga x nampak dlamannya..

Smoga mnjdi iktibar buat kita smua yg masih hidup dan mencari2 kesempurnaan di dunia persinggahan ini.

ALLAH SWT pandang Nawaitu kita, ati kita, ketulusan dan keikhlasan serta keImanan, keTaqwaan, keIslaman, keTaatan dan keSetiaan kita.. bkn pada rupa, warna kulit, status, harta, pangkat, darjat, kepuraan zahir batin.

Muhasabah diri sndri dan utk saudara seIslamku utk sedar dr khayalan yg samar dan kembali kpd Janji kita yg nyata kpd ALLAH SWT YANG HAQ.

Sebuah Surau ALLAH SWT di kampungan klang selangor.

Monday, 18 September 2017

Subuh berjemaah

Turkey News.

Berikut ini adalah catatan perjalanan Ketua Umum BAZNAS Dr. KH. Didin Hafidhuddin, M.Sc saat mengunjungi Turki.

Cerita yang mengagumkan bukan tentang gemerlapan kota Istambul yang jelas terlihat dari pesawat apabila melintasi Eropah, atau para wanitanya yang berwajah cantik, tapi tentang kehidupan beragama yang semakin pesat luar biasa.

Turki benar-benar berubah 180 darjah sejak dipimpin Presiden Erdogan.

Hal yang sangat menakjubkan adalah suasana keagamaan rakyat Turki yang begitu hebat.
Sekarang masjid-masjid sangat ramai dengan pemuda yang beribadah dan juga kegiatan keislaman. TERUTAMA yang paling mengagumkan adalah ketika waktu SOLAT SUBUH datang, masjid di Turki sangat penuh sesak dengan jamaah yang didominasi KAUM MUDA , suasana yang mirip dengan di Malaysia, pada solat Jumaat.

Dr. Didin mengingat kembali ketika dirinya berkunjung ke Turki sekitar tahun 1990-an, saat itu Turki masih sangat sekular.
Jangankan waktu solat subuh, dikala azan Maghrib pun tidak ada yang pergi solat berjamaah.

"Saat itu saya solat hanya dengan isteri dan anak, sebab tiada jamaah setempat yang datang." jelas Dr Didin.

Luar biasa dan yang lebih mencengangkan para remaja Turki ke masjid dengan kereta mewah di parking di halaman masjid” ungkapnya.

Selain tingkat keagamaan masyarakat Turki yang menjadi lebih baik, kondisi ekonomi Turki saat ini juga sangat berkembang pesat.
Tanpa bantuan pinjaman luar negara. pemerintah Turki sanggup membangun, membuat perubahan signifikan dan mampu bersaing dengan negara maju dunia.

Peringkat ekonomi Turki melompat tinggi sekali dari 111 menjadi peringkat 16 dunia,  sehingga saat ini Turki masuk daftar 20 negara kuat (G20).

Pendapatan perkapita penduduk pun naik dari $3500 USD (2003)..
menjadi $11000 USD (2013).. dan terus melonjak.

Pemerintah Turki sebelumnya serius mencanangkan 3 Program Nasional iaitu:

1⃣ Gerakan Solat Subuh berjamaah di Masjid.
2⃣ Gerakan Infaq dan  Sedekah.
3⃣ Gerakan Ekonomi Umat.

❤ Program terobosan GERAKAN solat SUBUH berjamaah di MASJID memperoleh sambutan luar biasa dari masyarakat, dengan hasil membanggakan.

Solat subuh menjadi sangat ramai seperti  solat jumaat di Malaysia.
Tentu saja keberkatan solat subuh berjamaah mendapatkan hasil di luar jangkaan, dibuktikan dengan teratasinya berbagai kesulitan nasional Turki yang sebenarnya tidak mudah, apalagi Eropah beberapa tahun lalu menderita krisis ekonomi.

Apa kabar dengan Malaysia kita.. ?!

Bila lagi negara yang berpenduduk majoriti Muslim ini menjadi negara yang tingkat keagamaan yang tinggi.. ?!
Semoga tak lama lagi.

Tolong disebarkan agar banyak muslimin mengambil manfaat, ibrah/pelajaran serta hikmah dari fenomena menarik ini.

❤ Jangan lupa bagikan info ini... agar semua MUSLIM MALAYSIA TERGERAK hatinya untuk melaksanakan SUBUH berjamaah di MASJID atau SURAU,
karena Allah sendiri yang menjamin kehidupan orang-orang yang mahu bergegas solat berjama'ah.
Dan solat yang PALING  BERAT adalah solat SUBUH berjamaah di MASJID dan SURAU...