Friday, 23 February 2018

Solat meeting

20 orang undi setuju lewatkan solat!

Seorang bos, mahu menangguhkan dahulu mesyuarat dan menyambungnya selepas solat. Oleh kerana beliau adalah bos yang amat bertimbang rasa, maka diundi samada tangguh atau teruskan. Menakjubkan bila ramai kakitangan beliau yang setuju diteruskan.

Maka, apakah jawapan lazim bagi seorang bos bila ramai yang undi teruskan mesyuarat dan solat dilewatkan?

Saya pasti, isu solat ketika mesyuarat merupakan cabaran yang besar. Jika majikan pun ada yang tunduk kepada orang bawahan yang majoriti mahu dilewatkan solat, apalagi jika anda orang bawahan yang terpaksa ikuti bos yang sengaja melewatkan solat.

Solat vs Mesyuarat

Jika anda berada dalam situasi di atas, saya yakin ada pelbagai cara yang kalian akan usahakan. Dan apa kata, kita renung sejenak beberapa perkara yang akan dinyatakan ini.

Dalam Al-Quran, Allah nyatakan jika kamu mahu mendapat bantuan dari Allah, maka serahkan diri kepada Allah.

Muhammad 47:7

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوٓا إِن تَنصُرُوا ٱللَّهَ يَنصُرْكُمْ وَيُثَبِّتْ أَقْدَامَكُمْ

Wahai orang-orang yang beriman, kalau kamu membela (ugama) Allah nescaya Allah membela kamu (untuk mencapai kemenangan) dan meneguhkan tapak pendirian kamu.

Allah sesekali tidak memerlukan kita untuk membela dan membantu agamaNya. Namun, Allah beri tawaran yang hebat bagi orang yang membela agamaNya iaitu mereka ini nanti akan dapat bantuan Allah.

Apa guna bantuan Allah?
Oh, ia amat penting. Jika dalam mensyuarat berbincang mahu selesaikan masalah, tiada penyelesaian terbaik melainkan yang mendapat bantuan Allah.

Salah satu cara mendapat bantuan Allah, adalah dengan bina hubungan denganNya. Bina hubungan yang terbaik.

Saya kongsikan 1 dari 2 cara bina hubungan dengan Allah iaitu mendirikan solat. Ada 3 perkara yang perlu diberi perhatian. Ini sebenarnya masih standard solat biasa. Dan bila bercakap mahukan bantuan Allah termasuklah dalam mesyuarat, minimum adalah dengan perhatian 3 perkara ini iaitu:

1. Surah 11:114. Perlu tahu waktu solat. Ada 5 waktu yang perlu diketahui iaitu Subuh, Zohor, Asar, Maghrib, Isya.

2. Surah 4:103. Bukan sekadar tahu ada 5 waktu, bahkan perlu dihafal bila waktunya itu. Contoh, jadual solat di Shah Alam untuk 22 Feb 2018 ialah: Subuh pada jam 6.10, Zohor pada jam 1.30, Asar pada jam 4.47, Maghrib pada jam 7.39 dan Isya pada jam 8.39.

Untuk apa dihafal waktu solat itu? Antara hikmahnya agar kita jelas dalam menyusun aktiviti harian kita selari dengan waktu solat. Dan ini akan memudahkan perkara berikutnya iaitu:

3.2:238. Iaitu dengan jaga sungguh solat. Bila sudah tahu ada 5 waktu solat wajib, waktunya dihafal dahulu, agar kita benar-benar menjaga masa yang telah ditetapkan. Ini tuntutan minimum dalam solat. Bila isya masuknya waktu pada jam 8.39, maka orang yang solatnya standard biasa adalah orang yang boleh mendirikan solat pada waktu tersebut.

Maka bagaimana saya boleh melewatkan solat, jika saya amat perlu kepada bantuan Allah. Dan bantuan Allah itu ada kaitannya dengan solat. Maka bagaimana mahu menjemput bantuan Allah sedang kita bertindak tidak mendirikan solat dengan cara terbaik.
 Wallahua'lam

Sebagai penutup, saya ada 2 cadangan untuk orang yang bermesyuarat.

1. Fahami sungguh-sungguh tuntuan solat yang dinyatakan oleh Allah.

2. Susun waktu mesyuarat bersungguh-sungguh. Janganlah dah nak dekat asar baru nak mula mesyuarat. Nanti hampir maghrib baru nak habis mesyuarat tu!

Jadi sekarang, perlu terus mensyuarat yang diundi oleh majoriti atau tangguh sebentar mesyuarat untuk mendirikan solat?

#pengurusankonflik

Sunday, 18 February 2018

Sedekah

BERKENDURI SETIAP HARI

 Memandu dalam panas terik,terasa haus dan teringat se kilometer lagi ada orang jual air tebu tepi jalan.Bila sampai saya memberhenti kereta dan memesan dua cup air tebu utk minum dlm kereta dan bawa balik ke rumah .

Bila saya menghulur duit kpd penjual, dia yg biasa dg saya kerana selalu singgah beli air tebunya berkata,"Cikgu,hari ni dah ada orang bayar.Tadi ada seorang pembeli datang masa saya baru buka,dia serah duit Rm50 dan berpesan supaya guna duit tu sebagai bayaran kpd siapa saja yg singgah beli air tebu saya hingga habis duit tersebut.Katanya sedekahnya hari ini."Subhanallah.

 Saya nak ajak anda semua merenung sejenak beberapa iktibar dari insiden ini.Sipembeli yg meninggalkan duit untuk membayar minuman kpd siapa saja telah bersedekah seikhlasnya bila dia tidak mengetahui dan tidak mahu ambil tahu siapa yg menerima sedekahnya.Malah memberi minuman disebut nabi sebagai antara sedekah yg utama,apa lagi ketika mereka yg bermusafir dijalan kehausan,yg miskin yg mengayuh basikal.

Malah mungkin juga yg kaya yg berkereta besar akan menerima air tebu ini sebagai sindiran dari Allah.Mungkin berbuat kenduri dirumah,kita masih terdetik sedikit rasa menunjuk,megah, ujub,tetapi cara ini walaupun kecil lebih "selamat" dari sifat yg merosak amal dalam memberi makan dan boleh dibuat tiap hari.

Mudahnya nak berbuat baik, antara hendak dg tidak.Kenapa nak tunggu ada beratus atau beribu rm baru nak berkenduri,memberi jamuan makan, minum,sedangkan ada sedikit,buatlah sedikit.Memberi makan atau minum yg disebut  dlm quran bukan mesti buat kenduri dirumah,bukan mesti ada baca tahlil.Disamping itu,kita dapat membantu peniaga kecil yg berusaha utk rezeki keluarganya.

Sipenjual pula dalam insiden ini ternyata seorang peniaga yg amanah.Ingat pesan nabi peniaga yg jujur dan amanah akan nabi di syurga.Bukan mesti berniaga berjuta,bersifat amanah dan jujur baru masuk syurga.,amanah dan jujurlah ditahap manapun perniagaan kita meskipun sekedar perjual nasi lemak,insyaallah moga kita beroleh syurga.

Penjual air tebu ini boleh terus melenyapkan wang yg diamanah kpdnya kerana tiada siapa yg tahu,tetapi dia tidak berbuat demikian.Peniaga yg beginilah yg patut kita beri sokongan,moga urus niaganya dg kita menjadi kebajikan.Moga lebih banyak peniaga yg demikian,kerana berniaga juga suatu sunnah dan menjadi amal soleh.

Lihatlah bagaimana Allah memgatur rezeki untuk peniaga yg amanah ini dimana Rm50 adalah bersamaan 50 cawan air tebu yg mungkin telah sebahagian dari jualannya hari itu.Sesungguhnya yg menggerak hati untuk bersedekah adalah Allah dan Dia memilih hambanya yg amanah.

Jadi jom kita menjadi insan yg amanah dan jujur dalam apa juga kerja yg kita buat,jom kita berbuat baik,bersedekah dg apa cara pun.Kreatiflah juga dlm memberi.

Berhentilah dari memberi alasan tidak cukup duit,tidak ada masa nak berkenduri,tidak ada ruang utk bersedekah.Apa kata saya cadangkan suatu hari kita taja sedikit minuman dikantin sekolah yg tentunya ada anak yatim dan miskin yg turut mendapat minuman, menaja nasi lemak yg dijual oleh seseorang diawal pagi,menaja goreng pisang yg dijual waktu petang dsbnya.

Hakikatnya ia adalah kenduri,memberi makan seperti yg disuruh oleh nabi,yg boleh selalu dilakukan,yg tidak dibuat dirumah,lebih menyenangkan,tiada khemah,tiada jemputan,tiada sambutan tetapi ganjaran tidak berkurang berbanding berkenduri dirumah yg lebih banyak kerenah.

Fikir-fikirkanlah,kalau tak setuju,berilah senyuman,kalau setuju,jom kita mulakan. Wallahu'alam..

Wad lahir

HDW
(High dependency unit)

Malam itu aku jaga enam orang pesakit di wad ini. Wad jagaan rapi ibu-ibu mengandung. Banyak dari mereka adalah kes kritikal yang perlukan pantauan.

Sedang di kaunter.
"Doktor. Patient bed 2 tu complain contraction makin kuat lah"

Sambil jururawat tunjukkan carta kontraksi pada aku. Memang, dari kontraksi 1:10 (satu kontraksi dalam sepuluh minit) menjadi 2:10 (dua kontraksi dalam sepuluh minit), sudah dua bacaan.

Aku telan air liur.
Pesakit ini mengandung 37 minggu, dan yang menyebabkan dia ditahan di wad tersebut adalah dia diserang denggi (recovery phase), dengan bacaan platlet 30.

Baca : platlet adalah sejenis sel darah untuk bantu bekukan darah. Tanpa platlet, darah sukar membeku menyebabkan pendarahan sukar berhenti.

Aduh.
"Kita dah ada platlet stock ke?"

Aku dah berkira-kira pesakit ini akan bersalin.
Pantas aku menuju ke arah pesakit. Wajahnya gelisah. Sekejap ke kiri dan kanan.

Sah. Sah dah. Dia nak bersalin ni.

Aku ambil gloves untuk periksa bukaan jalan.
Alamak.
7cm.

Masa tu aku terus aktifkan danger alert aku.
"Kak, kita kena tolak dia pergi labour room ni! Dah 7cm. Gravida 4 pulak tu. Platelet low. Boleh bleeding teruk"

"Akak prepare fail dia n prepare nak tolak patient eh. Saya nak pergi labour room inform"

Aku separa berlari ke labour room di sebelah (HDW dan labour room bersebelah, ada laluan yg menghubungkan terus)

Masuk labour room.
Aku lihat keadaan seperti tongkang pecah.
Serius.

Ada dua doktor di labour room. Seorang masuk pembedahan kecemasan (emergency caeser).

Aku tercari-cari MO untuk inform. Aku lihat seorang sedang conduct twin delivery (sambut kelahiran kembar), seorang sedang attend pesakit yang perlu divacuum. Pakar juga ada di situ. Suasana hingar bingar seperti pasar. Ada yang minta pertolongan, ada yang beri arahan.

Midwive juga semuanya sedang attend patient (labour room ada dalam 15 bilik dan hampir penuh).

Peluh mula mengalir deras di pipi aku.
Tapi aku tahu aku harus beritahu. Pesakit aku, platlet 30, mahu bersalin. Dan aku perlu minta stok platlet segera dari pusat darah negara.

Aku masuk dalam bilik yang hingar tadi.
"Boss. Saya nak tolak satu patient dari HDW. Os 7cm, dengue fever recovery phase, platlet 30"

Mo yang dengar minta aku tolak terus pesakit ke labour room.

"Please get platelet for her now"
Pakar mengarahkan aku.

Aku bergegas berlari ke HdW dan meminta pesakit untuk ditolak segera. Kemudian aku mula telefon pusat darah negara untuk dapatkan platlet.

Suasana di labour room semakin hingar dengan kehadiran pesakit aku ke situ.

"Platelet 30. Dah dapat ke platlet?"

"Os full!"

"Mana platlet? Patient boleh bleeding!"

Aku rasa hampir pengsan semasa situasi ini berlari ke sana ke mari.

Aku masih ingat malam tu.. sangat eventful sampai MO dari bangunan bertentangan yang oncall di wad gynae pun datang berikan bantuan.

.

Setiap kali kerja di o&g (sakit puan), memang akan adrenaline rush. Jantung sentiasa berdegup laju. Masa aku kerja pulak, banyak sangat benda yang berlaku.

Kita sangat takut.
Sebab kita tahu kita bermain dengan nyawa manusia. Bukan satu. Tapi dua.

Aku masih ingat bagaimana kelam kabutnya aku bila seorang ibu datang ke PAC dengan kain batik yang basah berdarah (bleeding placenta praevia).

Yang masa tu memang MO pun berlari dari atas wad dan turun, dengan pantas tolak pesakit terus ke bilik pembedahan. Sebab? Uri di bawah dan berdarah. Macam mana nak push baby keluar? Kalau type 4 (tutup sepenuhnya lubang)? Kalau tak tertutup pun, you cant push some more. Akan lebih bleeding. Bleeding makin teruk? Ibu boleh mati.

Aku pernah assist, pendarahan selepas bersalin hingga berpuluh pek darah dimasukkan. Dan macam-macam cara dibuat untuk hentikan darah, akhirnya hysterectomy.

Aku pernah lihat bagaimana shoulder stuck (bahu sangkut), di mana perlukan satu team untuk keluarkan bayi. Mana tak cemas? Kau lihat bayi tu dengan lemah tak bermaya, tak dapat keluar (hanya kepala di luar) disebabkan bahu tersangkut di tulang pubis. Hanya menanti kita untuk membantu selamatkan nyawanya.

Aku pernah lihat bagaimana seorang ibu collapse ketika meneran (ibu tidak sedarkan diri), CPR commenced, anak divacuum keluar, keadaan tak ubah seperti kapal pecah. Red alert. Semua team turun padang. Masih jelas raungan si suami ketika dimaklumkan isteri meninggal dunia. Suasana mendung dan hiba. But we know we've tried our best dan Allah telah menyelamatkan anaknya.

Aku pernah lihat cord prolapse ditolak ke bilik bedah sekelip mata, kerana 30 minit pertama adalah golden minutes untuk nyawa si bayi. Terputus bekalan oksigen (tali pusat yang berisiko ditekan) bukanlah satu perkara main-main kerana ia akan membunuh si anak atau mencacatkan dia selamanya.

Tak termasuk pesakit yang sawan tiba-tiba, yang collapse dan caeser di wad (perimortal caeser), yang bleeding tanpa henti, yang terbersalin di PAC, yang baby born flat, dan segala jenis yang mendebarkan dada kerana apa yang kita lihat saban hari itu adalah antara hidup dan mati seorang ibu dan anaknya..

Dan hari ini, bila doktor raise awareness tentang bahaya itu dan ini, masyarakat umumnya lebih banyak melabel doktor dengan sombong, riak, takbur, yahudi, kafir, dan segala jenis tomahan yang terpaksa ditelan.

.

Saat ini aku di sektor klinik kesihatan,
Bukan sengaja untuk aku katakan,

"Puan, Hb low ni. 9 je. Kita takut bersalin nanti tumpah darah, bahaya puan"

Si ibu menjeling. Eleh doktor ni doa yang buruk2 pulak. Aku dah beranak ramai kot. Tak ada jadi apa-apa pun. Berlagak pandai.

Dia tak tahu, sebab kita pernah lihat bagaimana seorang ibu mati disebabkan pendarahanlah hari ini, kita berasa mesti menasihatkan.

.

"Puan, sekarang baby songsang. Saya kena rujuk ke doktor pakar untuk ecv (pusingkan bayi) atau jika tak pusing juga, terpaksa pembedahan"

Si ibu meminta untuk tunggu dan lihat dahulu. Kenapa, doktor tak percaya ke pada kuasa Allah untuk pusingkan bayi ini? Atau jika songsang pun, takkanlah tak boleh bersalin normal?

Dia tak tahu, kita pernah lihat bagaimana bayi yang dilahirkan songsang mati atau cacat disebabkan cord prolapse (tali pusat jatuh dahulu) dalam kes footling breech, atau kepala tersangkut (head entrapment) ketika badan sudahpun keluar keseluruhannya. Anak itu boleh mati atau cacat seumur hidupnya.

Dan disebabkan inilah doktor-doktor begitu 'care' hingga dituduh yahudi pun kami tetap menasihatkan.

.

"Puan saya lihat uri puan agak ke bawah. Saya akan rujuk hospital untuk susulan"

"Tak rujuk tak boleh ke doktor"

Ada pula yang placenta praevia type 4, berkeras mahu bersalin normal. Puas diterangkan bagaimana mahu normal sedangkan uri menutup pangkal rahim sepenuhnya? Tidakkah dia tahu bagaimana pendarahan teruk seperti yang aku saksikan dulu, akan membunuhnya?

Namun bila dinasihat, banyaknya doktor yang dimaki semula..

.

Serius.

Kalaulah semua doktor atas muka bumi ini pentingkan diri,
Maka tak perlu pun mereka nak peduli pesakit mahu buat keputusan apa, mahu hidup atau mati, mahu memudaratkan diri sendiri, itu bukan soal kami.

Tapi,
Pernah fikir tak kenapa doktor bersungguh sangat educate people, nasihat, dan terangkan,

Walaupun apa yang mereka dapat sebagai balasan adalah maki hamun, tomahan dan pelbagai tuduhan?

Sebab mereka pernah lihat dengan mata kepala mereka bagaimana bernilainya sebuah nyawa.

Bagaimana luluhnya hati dan jiwa apabila kematian seorang manusia, bagaimana menyedihkan mendengar tangisan si suami, si isteri, si anak-anak, bagaimana hancurnya hati melihat itu semua.

Maka masakan mereka boleh diam membiarkan, sedangkan mereka tahu apa yang pernah membunuh dan mendatangkan kemudaratan, kematian?

.

Ketahuilah tak ada sekelumit pun portion untuk diri mereka (doktor) apabila mereka memperjuangkan kebenaran untuk kebaikan manusia.

Its not even for their sake.
Duit tak dapat lebih pun walau satu sen.

Tapi, menyedihkan apabila mereka (aku) kerap
dikata yahudi yang paling tak beriman sekali.

.

"Mama, sedihlah. Orang yang banyak tolak vaksin, yang nak beranak kat rumah, yang benci hospital, semuanya orang-orang 'agama'. Depa kata sebab islam depa tak buat semua tu.. sedangkan islam tak ajar pun macam tu"

"Dalam quran, dah ajar kalau tak tahu, tanya. Tak tahu agama, tanya pada yang berilmu. Tak tahu sains, tanya pada yang belajar. Ilmu sains ni pun ilmu Allah jugak.."

"Islam ajar, kalau ada dua mudarat, pilih yang kurang mudarat. Memang dua2 tak baik, tapi pilihlah yang kurang mudarat di antara dua"

"Islam ajar tawakal tu bukannya biar semua benda kat Tuhan. Tapi, usaha, ikhtiar dulu. Tu kerja kita sebagai hamba.. kerja Allah, terpulang pada Dia"

"Orang selalu tuduh doktor berlagak Tuhan.. depa tak tau masa kami tengah CPR tu lah kami paling berdoa Allah datangkan keajaiban. Sebab Allah yang menghidup dan mematikan. Kami cuma buat kerja sebagai hamba, Allah akan buat kerja Dia"

"Sedihlah mama"

"Orang salah faham kat islam. Sedangkan islam lebih luas dari apa yang mereka perjuangkan. Semua dah ada dalam quran, dalam hadith. Cara hidup. Cara fikir. Cara buat keputusan.."

"Semua dah ada.. tinggal kita ja"

.

Memang dua tiga hari ini aku sedih,
Dengan apa yang berlaku.

Namun aku yakin,
Ada Allah yang sentiasa mengawasi kita, melihat dan mengira.
Kerana Allah tak pernah buta.

Maka aku akan terus beramal walau tidak dipuji malah dikeji, kerana imbalan bagiku hanyalah dari Allah.

Dan semoga berkat ilmu yang telah aku pelajari, kerna di samping seorang doktor, pertamanya aku adalah seorang murabbi yang harus memimpin ummat ini.

090218

Saturday, 17 February 2018

Tazkirah haji

Berkesempatan mendengar kuliah subuh di Masjid Taman Seri Maulana, Pekan pagi ni... bab haji. Bab syarat wajib haji... kemampuan. Saja nak share...

Apa usaha kita untuk berkemampuan menunaikan haji... kalau kita kata gaji x besar... kerani je... berapa ramai kerani yang dah gi haji... kalau kerja kampong je berapa ramai orang kerja kampong dah gi haji... kita kata anak ramai berapa ramai anak berderet dah gi haji... hihi. Alasan boleh dicipta yang penting Allah melihat usaha kita...

Nak tgk berapa kuat kehendak kita... boleh cek di rumah kita... mula dengan ruang tamu berapa kerusi sofa listkan harga... berapa almari listkan harga... berapa besar tv listkan harga... berapa aircond listkan harga... pi masuk semua bilik listkan juga berapa air cond... setebal mana tilam n katil... almari n pakaian... n berapa banyak kain baju tak pakai huhu... kadang ada TV juga dalam bilik tidur. Huhu. Berapa rege semuanya listkan... gi plak dapur tengok apa ada... kabinet berapa rege... coway... noxxa... n semualah listkan harga.

Last tengok tengok... di luar berapa kete moto ada... kadang dok tukar tak sampai lima enam tahun... listkan harga... silap silap beratus ribu... Tu belum campur yang ada dua tiga rumah... perlu ke rumah banyak.camtu...??? Adeh ustaz cam kena kat aku je. hahaha. Ustaz... tu semua hutang ustaz bayar ansur.

Tuan tuan haji tu bayar ansurlah... Allah nak tengok berapa kita ansur sebulan. Mak ayah kita kerja kampong dulu terkadang berpuluh tahun menabung itulah ansuran. Itulah usaha kita... Bezanya barang barang atas ni kita bayar ansur n barang kita dapat dulu... haji kita ansur dulu dah cukup baru dapat pergi. Konsepnya sama je. INgat haji ni keWajipan sekali seumur Hidup.

Sekian sharing pagi...
Masjid Maulana Pekan.

Doa

Kisah nyata   ...
                                                                                              Air Mata Tangis itu Benar2 Mengubah Jalannya Takdir

Ini adalah kisah nyata yang tercecer dari pelaksanaan haji tahun ini. Seorang perempuan tua dari Aljazair menangis di ruang tunggu bandara. Ia benar-benar ketinggalan pesawat yang akan membawanya menunaikan ibadah haji. Ia terus menangis karena keinginannya untuk melaksanakan ibadah haji,  kerinduannya pada Allah SWT dan keinginan untuk menjawab seruan Allah-Nya waktu itu ternyata batal karena ketinggalan pesawat. Nenek-nenek itu terus menerus menangis. Ia tidak mau meninggalkan ruang tunggu di bandara itu sambil terus memegang ticket pesawat yang bernomor kursi pesawat itu.........                                                     

Sementara itu, pilot pesawat yang mengangkut jamaah haji dari Aljazair menuju Saudi Arabia itu, di udara saat terbang itu mendengar suara gemeretak pada mesin pesawatnya yang dianggapnya mengalami kerusakan di mesin.. Hal itu memaksanya untuk  memutar pesawat itu kembali ke Aljazair, kembali mendarat di airport yang beberapa menit lalu ditinggalkannya.
Di bandara, seluruh penumpang diturunkan, dan diminta untuk menunggu lagi di Ruang Tunggu. Tapi petugas bandara tidak menemukan ruangan tunggu yang kosong, kecuali ruangan tempat di mana perempuan tua itu sedang menangis.
Bisa dibayangkan bagaimana takjubnya perempuan tua itu, karena melihat teman-temannya sesama jamaah haji datang kembali. Ia merasa seperti bermimpi.
Dari mulutnya tidak henti-hentinya ia mengucapkan kata syukur.
Ajaibnya lagi, setelah diperiksa dengan seksama, ternyata keadaan pesawat itu baik -baik saja dan tidak ada kerusakan sama sekali. Pemeriksaan mesin pesawat tidak memakan waktu lama, Pesawat bisa kembali segera terbang. Sang nenek pun kini bisa ikut, melaksanakan ibadah hajinya.

Subhanallah. Ini ekspresi dosis tinggi dari the power of Imtaq-In ahsantum ahsantum li anfusikum.

Pesawat dengan 200 penumpang itu ternyata harus kembali ke bandara hanya untuk menjemput seorang perempuan tua yang rindu ingin menjawab seruan Tuhan-Nya.
Air mata apa yang ia teteskan sehingga mampu mengetuk pintu langit ?
Keyakinan apa yang ia miliki sehingga mampu mengubah jalannya takdir?

Bila segalanya berlalu darimu, bila semua pintu telah tertutup, tetapi engkau tetap bergantung dan berharap pada ALLAH, maka IA akan selalu ada untukmu.

Kisah ini menjadi bukti bahwa mukjizat do'a  masih terjadi dan akan selalu terjadi, di zaman yang bukan zaman Nabi-Nabi pun.

Ya Allah, ampunilah  dosaku, dosa ibu bapa ku, keluarga ku,saudaraku dan setiap orang yang meng-klik Suka, share & berkomentar "aamiin"  dan jangan Engkau cabut nyawa kami saat tubuh kami tak pantas berada di SurgaMu. Aamiin...

Friday, 16 February 2018

Harga rumah

Harga rumah tinggi: penyakit atau simptom?

Disebabkan ramai yang message PM, tag dan bertanya, jadi ini pandangan peribadi berkaitan isu harga rumah di Malaysia

Di dalam publication 4Q17 oleh Bank Negara Malaysia hari Rabu lepas, BNM ada memasukkan sekali box article berkaitan isu harga rumah di dalam publication tersebut

Cuma berbeza dengan artikel harga rumah / property sebelum ni yang dikeluarkan BNM, dalam artikel kali ni BNM ada memberikan 5 cadangan polisi di dalam menyelesaikan masalah harga rumah tidak mampu milik ini

Tapi sebelum masuk kepada 5 cadangan BNM tersebut. Sekadar nak timbulkan persoalan untuk difikirkan...

Harga rumah yang tinggi ni sebenarnya adalah satu masalah, atau satu simptom kepada masalah sebenar yang berlaku?

Hakikatnya di dalam ekonomi, harga adalah simptom. Bukanlah punca masalah.

Asas teori demand dan supply, kedua-dua demand dan supply itu boleh dipengaruhi oleh pelbagai faktor. Daripada kos, kepada inefficiency, kepada barrier of entry, kepada income level dan sewaktu dengannya

Semua faktor-faktor itu kemudiannya akan mendatangkan dua hasil. Iaitu dari segi harga, dan kuantiti demand and supply barangan tersebut

Ianya seperti kita demam, dan suhu badan kita panas atau kita dapat virus selsema, dan hidung kita mengeluarkan hingus

Sakitnya adalah demam dan selsema.. Simptomnya adalah badan panas dan keluar hingus

Boleh tak kita rawat hingus yang meleleh dengan mengeluarkan semua hingus yang ada dalam hidung? Boleh, tapi itu hanyalah penyelesaian sementara

Nak merawat sakit itu sepenuhnya, akar umbi kepada masalah tersebut perlu diselesaikan terlebih dahulu. Dan di sini akarnya adalah virus selsema tersebut.

(tolong jangan ada doktor tiba2 nak go detail dekat perbandingan ni ye haha)

Maka sama juga dengan ekonomi, masalah dengan harga rumah bukan pada harga itu sendiri. Tetapi apa faktor yang menaikkan harga tersebut

Bank Negara Malaysia ada bagi 3 punca kenapa rumah di Malaysia tidak mampu dimiliki:

1) Mismatch between demand and supply - sejak 2012, supply rumah lagi rendah daripada demand. Antara 2014-2016, secara purata ada 114,000 rumah dibina berbanding 154,000 household yang nak mencari rumah

2) Kebanyakan rumah yang dibina adalah unaffordable. Dah lah memang supply tak cukup. Harga pun mismatch. 35% household hanya mampu membeli rumah RM250k ke bawah. Tapi hanya 24% rumah dibina berharga bawah daripada RM250k

3) Kenaikan harga rumah lebih laju daripada kenaikan pendapatan isi rumah. Antara 2007 - 2016, harga rumah naik secara purata dalam 9.8%, berbanding pendapatan isi rumah naik sebanyak 8.3%

Semua di atas adalah punca kepada masalah harga rumah tidak mampu milik di Malaysia. Walaupun pada masa sama, semua itu juga sebenarnya adalah simptom kepada masalah ekonomi yang lain. Itulah ekonomi, satu isu sentiasa berkait dan memberi kesan kepada isu yang lain

Maka BNM bagi 5 cadangan polisi penyelesaian:

1) Centralisation of affordable housing - sekarang ni kita ada banyak sangat institusi yang nak menyediakan rumah mampu milik. Tapi semuanya bergerak sendiri-sendiri

Jika dilihat kepada model yang dibuat Singapore dan Korea Selatan, mereka hanya mempunyai satu entiti yang merangka dan melaksanakan  isu rumah mampu milik. Untuk swasta, mempunyai lagi banyak entiti itu lebih efficient. Tapi hakikatnya untuk kerajaan, mempunyai hanya satu entiti itu lebih efficient.

2) Kedua, antara masalah sekarang tidak ada yang betul-betul tahu dekat mana orang yang mencari rumah, dan jenis macam mana yang mereka rela duduk. Dan ada jugak yang nak cari rumah tapi tak tahu apa projek perumahan yang ada di kawasan tu

Maka cadangan kedua BNM untuk mewujudkan comprehensive database, untuk mengatasi isu demand and supply. Jadi lepas ni pihak entiti rumah mampu milik tadi boleh merancang dengan betul kat mana nak bina dengan harga apa serta jenis rumah macam mana. Malahan benda ni bukan hanya boleh digunakna mereka tetapi juga pihak swasta dan rakyat macam kita. Lebih cantik lagi kelulusan projek perumahan pun perlu berdasarkan database ni.

Tak adalah nanti developer terkejar-kejar nak buat rumah condo mewah kat KL yang ada hutan dengan harga RM3 juta tapi dah setahun pun tak habis jual. Diorang dapat gambaran artificial demand daripada speculator, sedangkan yang nak duduk tak ada pun

3) Kurangkan cost barrier untuk membina rumah

Ramai yang pernah bagi cadangan untuk kerajaan laksanakan buils first, sell later disebabkan isu-isu perumahan terbengkalai. Tapi nak terima atau tidak, kemungkinan besar ramai developer akan quit jika perkara tu dilaksanakan disebabkan isu kewangan yang perlu ditanggung

Kerana antara isu paling susah berkaitan membina rumah adalah kos yang tinggi. Daripada harga tanah yang meningkat, kepada gaji pekerja dengan minimum wage kepada kos binaan yang semakin tinggi, terutamanya plywood, balak dan sewaktu dengannya

Maka BNM cadangkan solusinya adalah dengan mengubah cara dan sistem rumah dibina di Malaysia. Penggunaan Industrialised Building System (IBS), penggunaan tanah kerajaan / tanah terbiar untuk affordable housing, kurangkan compliance cost dan lain-lain

Malahan cadangan-cadangan kat atas juga boleh menyelesaikan masalah mismatch antara demand and supply. Kerana disebabkan pembinaan rumah yang makan masa lama, biasanya respond daripada supply market tu lambat dalam 2 tahun berbanding perubahan demand

4) Tingkatkan financial literacy di kalangan rakyat

Biar papa asal bergaya. Itulah polisi hidup ramai orang walau entah mereka sedar atau tidak. The fact that 75% rakyat menghadapi kesukaran untuk menyimpan RM1,000 dan 47% orang muda menggunakan credit card secara berlebihan merupakan tanda yang pengurusan kewangan di kalangan rakyat masih perlu banyak ditingkatkan

Cara paling mudah? Jadikan ni subjek wajib di sekolah dan universiti. In a way ilmu ni jauh lagi berguna, penting dan praktikal berbanding sesetengah subjek wajib yang ada sekarang kot...

5) Tingkatkan legal framework di dalam pasaran sewa rumah

Rasanya sangat ramai tuan rumah yang dah pernah sengsara dengan penyewa yang menipu, rosakkan rumah dan sewaktu dengannya. Dan malangnya kalau diorang report polis pun, memang polis tak boleh buat apa. Dengan alasan kalau kita tak bagi dia kebenaran masuk rumah tu, macam mana dia boleh ada kunci. Kadang kala ada pula penyewa yang tau-tau kena kosongkan rumah dalam seminggu. Sebab ada orang nak beli. Sukahati dia je

Itulah, antara kelemahan sistem undang-undang sewa di Malaysia ni yang menjadikan setengah pemilik rumah tidak mahu sewakan rumah dan yang mencari rumah tidak menyewa

Artikel tu berkaitan 3 punca dan 5 polisi penyelesaian. Tapi sesetengah media masih lagi fokuskan kepada 'unaffordability'. Bukan itu mesej utama artikel tersebut

Ada sesetengah pihak yang mencadangkan untuk menetapkan harga siling bagi rumah, atau kerajaan yang sediakan rumah dengan duit kerajaan, maaflah tapi itu cadangan solusi pada tahap simptom, yang juga akan memberi kesan buruk yang lagi besar dari sudut lain. Pendapat peribadi aku isu utama adalah demand and supply mismatch. Dari segi tak cukup info (diorang ingat ada demand sedangkan demand tu artificial dari speculator), proses pembinaan lambat dan juga kos yang tinggi

Dan antara pesalah utama bagi aku sebenarnya sebab kerajaan biarkan RPGT pada 0% walau pada tahun 2010-2014 ketika ekonomi dah pulih. Banyak artificial demand hasil daripada speculators. Sekarang harga dah naik, walau RPGT dah naik pun dah terlambat.

BNM berbeza dengan sesetengah pihak yang hanya kritik tanpa solusi. Mereka kritik, dan mereka juga memberikan solusi

Kalau rakyat ramai yang sukakan cadangan mereka dan viralkan serta perjuangkan, insyaAllah kerajaan akan ambil serius nanti

Wallahualam

P/S: disebabkan demand and supply mismatch itu juga, tak perlulah ada yang berharap untuk harga jatuh banyak dan baru nak rembat. Sebab dia jatuh sikit pun dah akan ada yang beratur nak rembat

Source: http://www.bnm.gov.my/index.php?ch=en_publication&pg=en_qb&ac=172&en

Thursday, 15 February 2018

Iphone hilang

⛱⏰⛱⏰⛱⏰⛱⏰⛱⏰⛱


*_'Mulanya tak mengaku, selepas dua bulan dia pulangkan iPhone saya'_*

🌹by Edisi Viral

Jika terjumpa telefon bimbit apa jua jenamanya sekali pun dan yang paling penting bukan milik anda, kembalikanlah kepada pemiliknya.

Di zaman teknologi kini amat mudah untuk mengesan di mana kedudukan sesebuah peranti yang telah hilang. Bukan itu sahaja, malah wujud beberapa aplikasi yang berkemampuan merakam gambar individu terakhir yang membuka peranti itu dan di saat itu, sudah terlambat untuk melarikan diri kerana wajah pencurinya pasti akan diviralkan di media sosial.

Seperti yang berlaku pada Puan Ernayanee, iPhone miliknya hilang dan apabila dikesan menggunakan iPhone Finder, mereka cuba menjejaki dan mendapatkan semula. Malangnya individu terbabit tidak mengaku. Dua bulan kemudian, akhirnya iPhone itu diserahkan semula kepadanya selepas si pelaku gagal membuka iPhone tersebut.

ALHAMDULILLAH. Telefon bimbit yang hilang dua bulan lalu telah ditemui semula. Telefon bimbit kesayangan pula tu, team De'xandra yang berikan. Orang yang terambil sudi memulangkan telefon bimbit itu semula.

Salah satu kelebihan iPhone, kalau hilang boleh dan tulis seperti yang tertera pada gambar.

Sangat susah orang yang ambil/terjumpa iPhone nak pergi jual semula. Buka saja iPhone, tertera tulisan iPhone lost dan perlu hubungi nombor tertera. Nak cakap apa kepada pembeli atau kedai? Nak format semula iPhone ini atau nak pulangkan kepada pemiliknya atau buang saja?

Alhamdulillah terbuka hatinya untuk pulangkan semula. Terima kasih Allah.


*Bagaimana caranya?*

Bukan iPhone Finder menggunakan iPhone lain.

Log in dan isi emel dan password sendiri.

Mula-mula find location iPhone itu. Dalam kes saya, suami dah ikut orang itu sampai ke depan rumah. Siap keluar alamatnya. Tetapi pada mulanya dia tidak mahu mengaku. Jadi suami ketuk empat buah rumah yang lain.

Sampai kami detect iPhone itu sudah kehabisan bateri.

Kemudian kami aktifkan lost mode dalam setting iPhone Finder. Secara automatik nombor yang tertera untuk dihubungi itu adalah nombor iPhone yang digunakan untuk membantu mencari iPhone berkenaan.

Berserah. Sudah banyak kali dia buka iPhone itu dan akan tertera seperti dalam gambar.

Alhamdulillah selepas dua bulan, rumah yang kami jejak itu akhirnya memulang semula iPhone tersebut. Syukur dan terima kasih suami ku.


: Ernayanee Nur Julaimi