Wednesday, 30 March 2011

sempadan... oh sempadan

Ceuta seluas 18,5 kilometer persegi bandar outonomi di Sepanyol dan eksklave terletak di pantai utara Afrika Utara, dikelilingi oleh Maghribi. Dipisahkan dari semenanjung Iberia oleh Selat Gibraltar, Ceuta terletak di sempadan Laut Mediteranean dan Lautan Atlantik.

10. Sempadan Sepanyol dan Maghribi
Maghribi menuntut hak ke atas Ceuta, bersama Melilla sebuah bandar outonomi di Sepanyol , dan sebahagian pulau Mediteranean yang bersempadan itu. Akibatnya, Sepanyol telah membina pagar setinggi 3 meter di sempadan bandar Ceuta dengan meletakkan kawat berduri di atas pagar.

9. Sempadan Baarle-Nassau/Baarle-Hertog


Baarle-Nassau adalah sebuah bandar di Belanda. Merupakan pembahagian sempadan dengan daerah Baarle-Hertog di Belgium.

Baarle-Hertog terdiri dari 26 bahagian terpisah dari wilayah yang dikelilingi oleh Baarle-Nassau, tetapi beberapa bahagian dari Baarle-Hertog juga adalah daerah milik Baarle-Nassau.Bahagian wilayah terkecil milik Belgium iaitu hanya dua pertiga dari (seperempat hektar) hektar.

Sempadan ini begitu rumit sehinggakan ada beberapa rumah yang terletak di tengah-tengah sempadan. Gambar di atas memaparkan Belanda di sebelah kiri dan Belgium di sebelah kanan.
 
8 Bir Tawil


Bir Tawil adalah sebidang tanah kira-kira seluas 795 mil persegi (2.060 kilometer persegi) , terletak antara Mesir dan Sudan. Sempadan ini dibuat pada tahun 1902, ketika Inggeris mengubah sempadan yang berbeza dari yang dibuat pada tahun 1899. Dua sempadan yang berbeza melibatkan dua daerah yang berbeza, Bir Tawil dan Halaib.

Halaib mempunyai pelbagai sumber kuasa dan menjadi rebutan, tetapi Bir Tawil tidak .Oleh kerana itu, Mesir menuntut supaya sempadan pada 1899, yang memberikan Halaib kepada Mesir dan Bir Tawil kepada Sudan.Sudan, sebaliknya, menuntut sempadan tahun 1902, yang memberikan Halaib kepada Sudan dan Bir Tawil kepada Mesir.

Sehingga hari ini Mesir dan Sudan menegaskan bahawa Bir Tawil bukan haknya, membuatkan Bir Tawil satu-satunya tanah di dunia (di luar Antartika) yang tidak dituntut oleh mana-mana negara.

7 Mount Everest
Mount Everest adalah gunung tertinggi di dunia, tetapi apa yang banyak orang tidak tahu adalah bahawa sempada Nepal dan Cina berada tepat di tengah-tengah gunung, termasuk puncak itu sendiri - sehingga bukan sahaja menjadi gunung tertinggi, malah juga daerah sempadan tertinggi di dunia.

6 District of Columbia


District of Columbia merupakan kawasan yang pada awalnya adalah berlian besar diukir dari Maryland dan Virginia (kemudian, bahagian Virginia dikembalikan ke Virginia).

Memandangkan, bentuk ukuran dan lokasi, sempadan mempunyai beberapa lokasi sukar ditentukan.

Ketika itu awalnya dikatakan, batu-batu besar ditempatkan terpisah kira-kira satu mil di sepanjang kawasan untuk menentukan sempadan sebanyak seratus batu jumlahnya, kawasan asli mempunyai sepuluh mil panjang di setiap sisi.
Beberapa dari batu ada yang hilang hari ini, namun sebahagian besar masih ada. Ada satu di Silver Spring, Maryland, yang menjadi tanda tempat paling utara dari kawasan. Sempadanya itu juga unik.

Avenue Timur dan Avenue barat membentuk sempadan Timur Laut dan Barat Laut. Jalan di trotoar di sebelah utara jalan di Maryland berada pada daerah itu dan pinggir jalan adalah garis sempadan negara.

Kedai di salah satu sebelah jalan yang menunjukkan nombor telefon di tingkap mereka akan mempunyai satu kod kawasan (untuk Maryland) pada sebelah utara jalan, dan kod kawasan yang berbeza (untuk Distrik) di sebelah selatan.

5 Derby Line, Vermont


Bandar Derby Line melintasi AS / sempadan Kanada. Sempadan ini melalui bandar, malah melalui beberapa bangunan dan rumah.

Dalam beberapa keadaan, sebuah keluarga memasak sarapan pagi di kanada dan memakannya di AS. Derby Line juga rumah bagi Haskell Free Library dan Opera House, yang sengaja dibina di semapadan.

Panggung opera berada di Kanada, tetapi pintu masuk ke opera, dan sebahagian besar kerusi panggung, berada di Amerika Syarikat.Oleh sebab itu itu pasaraya yang berada di sempadan ini, mempunyai dua alamat surat menyurat, satu untuk AS dan satu untuk Kanada.

4. Distrik Cooch-Behar
Distrik-Cooch Behar adalah daerah yang mempunyai sempadan agak mirip dengan sempadan Baarle-Nassau/Baarle-Hertog. Ada sejumlah tanah di bawah Yurisdiksi Bangladesh yang terletak di India, dan sebaliknya.

Satu keunikan tambahan adalah daerah India Balapara Khagrabari. Sebagai sebuah eksklave (enclave adalah sebuah wilayah yang sempadan geografi terletak sepenuhnya dalam sempadan-sempadan wilayah yang lain.), dikelilingi oleh wilayah Bangladesh.

Namun, juga mengelilingi wilayah lain Bangladesh, dan wilayah itu sendiri mengelilingi wilayah lain India, Dahala Khagrabari, sehingga satu-satunya tempat di dunia di mana sebuah eksklave mengandungi eksklave dan juga mengandungi eksklave lain.(Sempadan dalam sempadan )

3 .Korean Demilitarized Zone


Korean DMZ adalah sebidang tanah kira-kira 160 mil (258 kilomters) panjangnya dan 2,5 mil (4 km) lebarnya, membahagi Korea Utara dan Korea Selatan. Ini adalah sempadan paling banyak kedudukan tenteranya di dunia.

Memandangkan sangat dikawal ketat dan hampir tidak ada yang pernah masuk, itu telah menghasilkan alam semulajadi yang lestari. Sejumlah spesies yang terancam pupus telah diambil dan diletakkan di sana, dan ada sumber mengatakan bahawa spesies yang hampir pupus itu telah meningkat populasinya.

MZ juga penting kerana tidak menggambarkan sempadan, melainkan dikelilingi “Military Demarcation Line” atau MDL.

Sebuah sempadan antara kedua Korea yang bukan secara rasmi disepakati,kerana dua negara ini secara tidak langsung masih berperang.Satu gencatan senjata disepakati pada tahun 1953, tetapi tidak pernah ada perjanjian damai yang rasmi.

2. Sungai Tumen


Tumen adalah sungai di timur laut Asia. Di daerah dekat pantai, di sempadan antara Rusia dan Korea Utara.Hanya untuk bahagian selatan Danau Khasan, Tumen ular di antara Rusia dan Korea Utara sebenarnya di wilayah China.

Dengan demikian, di daerah ini, bermula di Korea Utara, dan hanya dengan berjalan kaki ke Utara kurang dari setengah mil, Anda akan melalui China dan berakhir di Rusia.

Kawasan ini adalah tempat umum bagi Korea Utara untuk cuba menyeberang dan kerana sebab itu, sempadan ini dikawal ketat oleh tentara Korea Utara.

1. Pulau Diomede


Diomedes adalah sepasang pulau di Selat Bering di Little Diomede yang terdapat bandar Diomede, dengan jumlah penduduk 146 orang adalah milik Amerika. Manakala Big Diomede milik Rusia dan tak berpenghuni.

Dua pulau hanya kira-kira 2,5 mil (empat kilometer) terpisah. International Date Line dihujung antara Diomedes dan berfungsi juga sebagai sempadan antara Amerika Syrikat dan Rusia.

Dari segi masa, ketika penduduk di Little Diomede melihat ke seberang selat di Big Diomede, mereka tidak hanya melihat negara lain tetapi juga mereka akan melihat hari esok , misalnya, ketika 09:00 adalah hari Sabtu di Little Diomede, Sedangkan di big Diomede pukul 6:00 hari Ahad.

Little Diomede telah menyediakan kamera untuk menikmati keidahan seberang pulau . Pengunjung dapat mengunakan kamera, mengamati dari sisi ke sisi ke arah pulau Big Diomede. Ini menjadikan Little diomede sebagai satu-satunya tempat risikan Amerika terhadap Rusia yang rasmi bukan bawah tanah

Surah alHasyar

Oleh : Abu Zulfikar

“Sekiranya Kami turunkan Al Quran ini ke atas sebuah gunung, nescaya engkau akan melihat gunung itu khusyuk serta terpecah-belah kerana takut kepada Allah. Dan misal perbandingan ini Kami kemukakan kepada umat manusia supaya mereka memikirkannya.”
(Surah al-Hasyr: 21)

Allah minta kita berfikir tentang perbandingan ini. Berapa ramai orang yang mengajak kita untuk berfikir tentang ayat-ayat al Quran? Sudah berapa ramai pula orang yang kita ajak untuk berfikrir tentang ayat-ayat al-Quran? Satu renungan yang bermanafaat untuk kita semua.

Apa yang boleh kita fikirkan? Antaranya ialah keteguhan Nabi Muhammad saw menerima wahyu. Alangkah hebatnya kekasih kita itu! Apa yang tidak mampu ditanggung oleh gunung–ganang berjaya ditanggung oleh baginda sepanjang lebih-kurang 23 tahun, padahal tubuh badannya kecil berbanding gunung. Tetapi pernahkah kita menyahut seruan Allah untuk berfikir dan mengambil pengajaran daripada perbandingan di atas?
Kita menghayati ayat dan perbandingan ini sebagai mengenang susah payah kekasih Kita Nabi Muhammad saw menerima wahyu untuk disebarkan kepada kita. Semoga kita dapat berkongsi serba-sedikit apa yang baginda lalui dan seterusnya meningkatkan rasa kasih sayang kita kepadanya. Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul.

Dari Aisyah Ummul Mukminin katanya;
Wahyu yang mula-mula turun kepada Rasulullah saw ialah berupa mimpi baik sewaktu dia tidur. Biasanya mimpi itu ternampak jelas olehnya seperti jelasnya cuaca pagi. Sejak itu hatinya tertarik untuk mengasingkan diri ke Gua Hira’. Di sana beliau beribadat beberapa malam, tidak pulang ke rumah isterinya. 
(Bukhari)

Dalam perjalanan baginda untuk menerima wahyu-wahyu terawal, sudah nampak pengorbanan baginda. Baginda mengasingkan diri ke tempat sunyi, beruzlah (bab uzlah akan diperkatakan di bawah nanti), berkhalwat, jauh daripada keseronokan dunia dan orang ramai. Bolehkah kita mengorbankan sedikit daripada keseronokan dunia kita untuk menggerakkan agama Allah? Bolehkah kita mengorbankan banyak keseronokan dunia untuk menggerakkan agama Allah?

Sabda Rasulullah saw:“Kadang-kadang wahyu datang kepadaku seperti bunyi loceng. Itulah yang sangat berat bagiku. Setelah bunyi itu berhenti, lalu aku mengerti apa yang dikatakannya. Kadang-kadang malaikat menjelma seperti seorang lelaki datang kepadaku. Dia berbicara kepadaku dan aku mengerti apa yang dikatakannya.”(Bukhari)

Kata Aisyah:
“Aku pernah melihat sewaktu wahyu turun kepadanya pada suatu hari yang sangat dingin. Selepas wahyu itu berhenti turun, kelihatan dahinya bersimbah peluh.”(Bukhari)

Sabda baginda saw:
“Pada suatu ketika sedang aku berjalan-jalan tiba-tiba kedengaran olehku satu suara dari langit. Maka kuangkat pandanganku ke arah datangnya suara itu. Kelihatan olehku malaikat yang pernah datang kepadaku di gua Hira’ dulu. Dia berada di kursi antara langit dan bumi. Aku terperanjat kerananya dan terus pulang. Aku berkata kepada Khadijah: “Selimutkan aku.”

 Rupa-rupanya bukanlah senang bagi seseorang bertaraf Nabi malahan Rasul untuk menerima wahyu. Ada kalanya ia memberatkan minda dan melemahkan anggota tubuh. Apa yang dikesalkan, sikap sebahagian umat yang mengaku Islam hari ini mengabaikan kitab Perjanjian Terakhir al-Quran dengan mudah-mudah sahaja sama ada secara langsung mahupun tidak langsung. Ini bermakna mereka tidak menghargai susah-payah Rasulullah saw.

Berkaitan uzlah, banyak juga manusia yang mengetahuinya tetapi kurang yang mempraktikkannya. Terdapat tiga jenis uzlah:

1. UZLAH JASMANI - seperti mengasingkan diri ke tempat-tempat yang jauh daripada hiruk-pikuk manusia namun fikiran atau hatinya masih bersama hal-hal yang tidak bersangkutan dengan hal ehwal uzlah. Badan jauh tetapi hatinya masih dekat dengan keduniaan. Uzlah jenis ini hampir-hampir tiada berkesan.

2. UZLAH JASMANI DAN ROHANI- seperti mengasingkan diri ke tempat-tempat yang terhindar daripada hiruk-pikuk manusia dan hatinya khusyuk dengan hal ehwal uzlah tersebut. Uzlah jenis ini memang berkesan.

3. UZLAH ROHANI- dia berada di tengah-tengah manusia dan keduniaan tetapi hatinya tidak terpengaruh dengan semua itu bahkan keadaannya tak ubah seperti hati orang yang sedang menjalani uzlah jenis kedua tadi. Inilah uzlah tertinggi, sangat sukar untuk menguasainya.
 
 Bacaan surah al-Hasyr ayat 19-24. Pembacanya merasai kehebatan Allah SWT sehingga menangis. 
 "Dan dari orang-orang yang telah Kami beri petunjuk dan telah Kami pilih, apabila dibacakan ayat-ayat Allah Yang Maha Pemurah kepada mereka, maka mereka tersungkur sujud dan MENANGIS." 
(Maryam: 58)

"Tujuh golongan yang mendapat naungan Allah pada hari yang tidak ada naungan kecuali naungan Allah; ...(salah satunya ialah) seseorang yang berzikir (ingat) kepada Allah secara kesendirian lalu mengalirlah air matanya." 
(Bukhari, Muslim ) 

"Barangsiapa yang mengingati Allah lalu dia menangis sehingga air matanya mengalir jatuh ke bumi nescaya dia tidak akan diazab pada hari Kiamat kelak."(Al-Hakim) 

"Semua mata (manusia & jin) pada hari Kiamat akan menangis kecuali mata yang terjaga daripada hal-hal yang diharamkan Allah, mata yang digunakan untuk berjaga pada jalan Allah, mata yang menangis karana takut kepada Allah walaupun (air mata yang keluar itu) hanya sekecil kepala seekor lalat" Asbahani)

"Diharamkan neraka membakar tiga golongan manusia disebabkan matanya (mereka), mata yang menangis karana takut kepada Allah, mata yang digunakan untuk berjaga pada jalan Allah, mata yang terpelihara daripaa hal-hal yang diharamkan Allah." (Tabrani)

Tuesday, 29 March 2011

Berusahalah.. chaiyok..2x

"SPM telah diumumkan semalam dan mencatatkan keputusan terbaik sejak 2006. Seramai 403 pelajar mendapat gred cemerlang tertinggi (A+) untuk semua matapelajaran. Ianya mengatasi pencapaian tahun lalu iaitu seramai 255 pelajar. Selepas ini pelajar-pelajar akan sibuk untuk mengisi borang ke institusi-institusi pelajaran tinggi sama ada di peringkat sijil, diploma atau ijazah.

Bagaimana pula dengan pelajar yang tidak mendapat keputusan yang baik? Tentu mereka merasa kecewa dan berputus asa. Penulis membiarkan persoalan itu tidak berjawab sehinggalah menemui sebuah artikel di internet yang menjawabnya.

Artikel tersebut menceritakan rakan kongsinya yang bernama Tom Pinckey adalah seorang yang bijak dalam komputer. Dia telah berjaya membantu banyak syarikat mendapat keuntungan besar sehinga berjuta-juta dollar dengan hasil kerjanya iaitu membangunkan aplikasi komputer.

Namun apa yang istimewa tentang Tom adalah dia tidak mempunyai sijil sekolah tinggi (setaraf dengan STPM). Dia banyak menghabiskan masanya di rumah dengan membangunkan aplikasi permainan komputer semasa di bangku sekolah . Dia tidak pernah memasuki mana-mana sekolah tinggi. Ini disebabkan tempat tinggalnya tidak mempunyai sekolah tinggi kerana berada agak perdalaman di South Carolina. Walaupun pernah menghadiri beberapa kelas komuniti tetapi satu pun tidak membolehkannya mendapatkan sijil sekolah tinggi.

Dia tidak kisah walaupun tidak memiliki sebarang sijil kerana dia hanya mahu menjadi seorang programmer. Apabila tiba masanya untuk ke universiti dia hanya mencetak kod komputernya dan menghantarnya ke beberapa universiti sebagai permohonan masuk.

Standford, Berkeley dan beberapa universiti lain menolaknya kerana tidak layak. Namun hanya satu universiti sahaja melihat potensi Tom iaitu Massachusetts Institute of Technology (MIT). Universiti tersebut melihat kodnya dan menyukainya. Mereka menerima Tom sebagai pelajar.

Tom akhirnya berjaya mendapat Ijazah dengan cemerlangnya sehinggakan beberapa universiti menawarkannya untuk melanjutkan pelajaran ke peringkat Master. Namun dia menolaknya kerana mahu melanjutkan pelajaran di MIT. Akhir sekali penulis tersebut menganggap MIT sebagai khazanah negara kerana menerima pelajar berdasarkan bakat sebenar.

Persoalan awal tadi akhirnya terjawab dengan baik sekali. Kegagalan di peringkat SPM bukanlah segala-galanya tetapi jika kita melihat potensi diri dan berusaha untuk berjaya insyaAllah kita boleh berjaya. Namun bolehkah universiti di Malaysia membenarkan orang seperti Tom belajar di tempat mereka?

sumber: www.cayrul.com"
 

Doa Nabi SAW

Ya Allah! Perbaikilah agamaku dan baguskanlah ia, kerana itu merupakan penjagaan perkara dan persoalanku dan perbaikilah keduniaanku yang itu adalah letak kehidupan; Demikian jua baguskanlah akhiratku kerana ke situlah tempatku kembali nanti, jadikanlah penghidupan ini sebagai tambahan untukku dalam semua kebaikan dan jadikanlah kematian itu srbagai pelepas untukku dari semua kejahatan.

Ya Allah! Ampunilah kesalahan-kesalahanku dan kebodohanku dan keterlanjuran perbuatanku dan apa yang Engkau ketahui lebih daripada yang aku ketahui. Ya Allah, ampunilah segala kesalahanku baik yang disengaja mahupun secara olok-olok, semua itu memanglah ada padaku.

Ya Allah! ampunilah kesalahan-kesalahan yangb telah aku lakukan dan yang hendak aku lakukan kelak, dan apa yang aku perbuat dengan terang-terangan atau kurahsiakan dan segala yang Engkau lebih mengetahui daripadaku.

Sesungguhnya, Engkau yang mendahulukan dan Engkau pula yang mengakhirkan, sesungguhnya Engkau Maha berkuasa ke atas segala sesuatu.

Ya Allah! daku berlindung padaMU daripada susah dan duka, juga daku mohon perlindunganMU dari kelemahan dan kemalasan, dan dari sifat kedekut dan kelemahan badan serta usia lanjut(nyanyuk) dan juga seksa kubur.

Ya Allah! jadikanlah hatiku bertaqwa kepadaMU dan sucikanlah, sesungguhnya Engkau sebaik-baik yang menyucikan dan Engkaulah pelindung yang mengurusnya.

Ya Allah! daku berlindung padaMU dari ilmu yang tidak bermanfaat dan hati yang tiada khusuk dan dari hawa nafsu yang tiada pernah puas dan dari doa yang tiada dikabulkan.

Ya Allah! daku melindungkan diriku padaMU dari perangai-perangai buruk dan amal-amal serta hawa nafsu yang buruk'

Ya Allah! berilah daku ilham sebagai petunjuk bagiku dan lindungilah daku dari kejahatan diriku.

Ya Allah! cukuplah segala sesuatu yang halalkan daripada sesuatu  yang Engkau haramkan, juga kayakanlah diriku dengan pemberian dan keutamaan daripadaMU terhadap selainMU'

Ya Allah! daku mohon padaMU agar daku mempunyai rasa cinta padaMU dan mencintai orang yang mencintai padaMU, dan mencintai amal perbuatan yang dapat menyampaikan cinta padaMU.

Ya Allah! jadikanlah rasa cinta padaMU lebih daku sukai daripada cintaku pada diriku dan keluargaku bahkan air sejuk yang nikmat.

Ya Allah! daku mohon padaMU akan petunjuk, rasa taqwa, ampunan serta rasa kaya diri.

Ya Allah! Engkaulah Zat Yang Maha Hidup lagi berdiri sendiri, dengan rahmatMU daku mohon pertolongan, perbaikilah segala persoalanku dan jangan hendaknya Engkau serahkan diriku dan segala sesuatu kepada diriku sendirinwalau sekelip mata sekalipun.

Ya Allah! daku mohon daripadaMU redha setelah takdirMU, dan daku mohon daripadaMU kesejukan hidup setelah kematian, dan daku mohon setelah kelazatan memandang wajahMU dan kerinduan untuk menjumpaiMU tanpa gangguan yang mengganggu dan tidak pula fitnah yang menyesatkan.

Ya Allah! daku berlindung kepadaMU daripada daku berbuat zalim atau dizalimi, atau daku mengganggu orang atau daku diganggu atau daku berbuat dosa yang tidak terampun.

Ya Allah! berilah daku petunjuk untuk melakukan amal yang baik dan perangai yang baik, sesungguhnya tiada yang dapat memberi petunjuk kepada perangai yang baik kecuali Engkau, dan lindungilah daku dari amal-amal yang buruk dan budi-pekerti yang jahat, sesungguhnya tiada yang dapat melindungi selain Engkau.

Payah datangnya K U A T.>!

Adakah kita bersabar mengharungi halangan dan cabaran yang Allah berikan kepada kita? Apakah kita kekal percaya kepadaNya? ~

Orang mudah mengeluh bila ditimpakan ujian dan cabaran ke atas dirinya. Orang senang merungut bila ditimpakan halangan di atas perjalanannya, ditaburkan duri di atas perjuangannya. Payah. Susah. Itu semua melemahkan dirinya.

Jangan kata orang, saya sendiri juga biasa merasakan kelemahan-kelemahan itu apabila diletakkan dugaan dan ujian di dalam perjalanan kehidupan saya. Kadangkala hingga pernah diri ini berkata kepada Allah SWT, “Ya Rabb, apakah Engkau tidak lagi melihat hambaMu ini? Bukankah semua ini di luar kemampuanku?”

Tetapi kadangkala keimanan itulah yang membangkitkan semula pemerhatian adil kepada Allah SWT. Allah mustahil meninggalkan hamba-hambaNya, melainkan hamba-hambaNyalah yang meninggalkan dia. Jadi pokok pangkalnya, kita perlu bertenang dan melihat semula.

Apakah yang sebenarnya Allah mahu berikan kepada kita dalam kepayahan itu?

Pasti ada hikmahnya.

Bukanlah kita yang layak hendak menyelongkarnya. Tetapi…

Kalau membicarakan ilmu Allah SWT, memang kita tak akan mampu menyelongkarnya secara sempurna. Tiadalah ilmu kita melainkan sedikit sahaja. Itupun, Allah jugalah yang memberikan yang sedikit itu.

Tetapi dengan sedikit ilmu pemberian Allah SWT itu, kita cuba juga melihat hikmah-hikmah yang mampu kita lihat.

Dengan ilmu itulah, kita menilai.


Contoh yang akan diambil: Tarbiyah Allah SWT kepada mereka.

Siapakah mereka?

Mereka adalah para anbiya’. Kita ambil contoh daripada mereka, untuk menunjukkan bahawa, segala cubaan dan dugaan yang Allah turunkan kepada kita ini sebenarnya adalah untuk kebaikan kita. Tinggal, kita sahajalah yang perlu memerhatikannya dengan teliti, dan belajar untuk memupuk sangka baik kepada Allah SWT dalam diri kita.

Mari, perhatikan, bagaimanakah kepayahan dan ujian itu membina peribadi mereka.

Contoh 1: Musa AS

Kita melihat kepada Nabi Allah Musa. Antara tarbiyah menarik yang berjalan ke atasnya adalah perjalanannya dengan seorang lelaki soleh(dunia mengenali lelaki ini sebagai Khidr).

Baginda berhadapan dengan kesukaran memahami tindakan lelaki tersebut, sehingga tercabar kesabarannya. Jika kita perhatikan, sebelum baginda Musa AS menjadi Nabi, baginda digambarkan oleh Allah SWT sebagai seorang yang kasar, kurang sabar, dan cepat terjun kepada keputusan.

“Dan masuklah ia ke bandar (Mesir) dalam masa penduduknya tidak menyedarinya, lalu didapatinya di situ dua orang lelaki sedang berkelahi, – seorang dari golongannya sendiri dan yang seorang lagi dari pihak musuhnya. Maka orang yang dari golongannya meminta tolong kepadanya melawan orang yang dari pihak musuhnya; Musa pun menumbuknya lalu menyebabkan orang itu mati. (pada saat itu) Musa berkata: Ini adalah dari kerja Syaitan, sesungguhnya Syaitan itu musuh yang menyesatkan, yang nyata (angkaranya) .” Surah Al-Qasas ayat 15.

Tanpa usul periksa bukan? Terus-terus sahaja ditumbuknya lelaki itu, dan lelaki itu ditakdirkan Allah mati hanya dengan satu tumbukan.

Maka apabila bersama Khidr, kesabaran Musa yang tipis itu diuji. Khidr melakukan tiga perkara yang ketiga-tiganya membuatkan Musa tidak sabar untuk melemparkan soalan bagi menyatakan tidak bersetujunya dia akan perbuatan-perbuatan itu. Hinggakan Khidr akhirnya terpaksa meninggalkan Musa, kerana perjanjian mereka adalah, Musa tidak akan bertanya apa-apa berkenaan tindakan Khidr. Kisah ini tercatat kemas dalam Surah Al-Kahfi.

Di sini, kesabaran Musa terdidik. Bahkan, kesabaran itu tertingkat diasimilasikan dengan peningkatan keimanan. Yakni, walaupun sesuatu perkara itu nampak seperti tidak logik, atau tidak menguntungkan kita, Allah SWT lebih tahu akan kebaikannya bila perkara itu berlaku. Dan mustahil apabila kita mentaati Allah, Allah akan memberikan keburukan kepada kita.

Peningkatan Musa AS ini terbukti, apabila Allah SWT mengarahkan baginda keluar pada waktu malam, membawa Bani Israel melarikan diri daripada Firaun, tetapi akhirnya baginda dilorongkan ke jalan mati – yakni jalannya membawa ke hadapan laut merah.

Bani Israel ketika itu panik. Ada yang mencadangkan untuk menyerah sahaja kepada Firaun. Tetapi Nabi Musa ketika itu, yang telah terdidik dan tertingkat, apakah yang diucapkan pada saat penuh kecemasan ketika itu?

“Setelah kedua-dua kumpulan itu nampak satu sama lain, berkatalah orang-orang Nabi Musa: Sesungguhnya kita akan dapat ditawan.  Nabi Musa menjawab: Sesekali tidak! Jangan fikir (akan berlaku yang demikian)! Sesungguhnya aku sentiasa disertai oleh Tuhanku (dengan pemeliharaan dan pertolonganNya), Ia akan menunjuk jalan kepadaku.” Surah Asy-Syu’araa’ ayat 61-62.

Lihat. Jawapan dia yang pertama sekali adalah “Kalla.” Yang membawa maksud: “Sesekali tidak akan berlaku sedemikian!” Nabi Musa itu telah tertingkat. Hingga bila di hadapannya kesukaran, bahkan kesukaran itu nampak sungguh macam tiada jalan keluar(Laut di hadapan, Tentera Firaun di belakang), tetapi dia yang telah memahami bahawa dalam setiap masalah itu, Allah hanya akan memberikan kebaikan, kekal percaya bahawa Allah akan membantunya. Apakah hasil kepercayaan ini?

“Lalu Kami wahyukan kepada Nabi Musa: “Pukulah laut itu dengan tongkatmu”. (Setelah dipukul) maka terbelahlah laut itu (kepada beberapa bahagian), lalu menjadilah air tiap-tiap bahagian yang terbelah itu terangkat seperti gunung yang besar. Dan Kami dekatkan golongan yang lain itu ke situ. Dan Kami selamatkan Nabi Musa serta orang-orang yang bersama dengannya, semuanya.” Surah Asy-Syu’araa’ ayat 63-65.

Dan Musa terselamat. Kepayahan yang dilalui sebelum itu, memberikan Musa kekuatan pada hari dia tersekat antara laut dan tentera Firaun. Dan kepayahan tika dia tersekat antara laut dan tentera Firaun, memberikannya pula kekuatan untuk mengharungi perjuangan-perjuangan selepas itu. Tidakkah kita melihat?



Contoh 2: Yusuf AS.

Kita pergi melihat kepada Yusuf AS pula. Baginda adalah antara manusia yang teruji semenjak kecil. Dari kecil dibenci oleh saudara-saudaranya hingga dicampak ke dalam telaga. Allah selamatkan dia dari telaga tersebut. Sedangkan, saat dia berada di dalam telaga, apakah terfikir akannya akan kewujudan bantuan? Nyata bila dia bersabar dan melalui ujian itu dengan tabah, bila dia diselamatkan nyata akan wujud pertambahan kekuatan dalam jiwanya bukan?

Allah tidak meninggalkannya. Nyata dibiar ke dalam telaga itu adalah baik buat seorang Yusuf AS.

Kemudian, apabila dikutip, dan dibesarkan oleh tokoh kebesaran, pemerintah Mesir, dia diuji pula dengan perempuan kepada tokoh itu. Dia digoda. Tetapi lihatlah Yusuf, apakah dia merebahkan dirinya dalam godaan itu? Sesekali tidak. Dia melawannya dengan bersungguh-sungguh. Walau dalam bilik terkunci, dia berlari juga ke muka pintu.

Akhirnya Allah selamatkan dia sekali lagi. Namun perempuan tokoh itu tidak berhenti begitu sahaja, dia cuba pula membawa Yusuf kepada teman-temannya, dan setelah menunjukkan betapa kacaknya Yusuf dan menyalahkan Yusuf atas kekacakan itu, perempuan tokoh itu menawarkan Yusuf sekali lagi dirinya, atau kali ini Yusuf akan dipenjara.
Kali ini, sebagaimana kekuatan yang tertingkat yang diterimanya dari peristiwa telaga, dan peristiwa diselamatkan dalam bilik terkunci, Yusuf dengan yakin memilih penjara.

Namun, segala peningkatan itu, tidak bermakna menjadikan Yusuf sempurna. Di dalam penjara, dia menta’wil mimpi dua rakan penjaranya. Tetapi akhirnya, apabila dua rakan penjaranya dilepaskan, dia tersilap meletakkan tawakkal. Dia yang awalnya memilih penjara sebagai rumah perlindungan hubungannya terhadap Allah SWT, meminta manusia pula untuk mengeluarkannya.

Akhirnya Allah didik Yusuf dengan membuatkan rakan yang dipesannya itu terlupa.

Hinggalah Allah lepaskan Yusuf, dalam peristiwa Tokoh Mesir itu memerlukan seseorang yang boleh menta’wil mimpi. Ketika inilah Yusuf keluar dengan menjadi seseorang yang sekali lagi tertingkat. Kepayahan hidup dalam penjara, memberikannya kekuatan.

Hidup dalam penjara itu nyata baik bagi seorang Yusuf. Mengajarnya banyak lagi perkara. Seakan-akan penyempurna kepada pembinaan seorang Yusuf AS. Lihatlah selepas itu, apakah yang Allah jadikan buat seorang Yusuf AS? Bukankah seorang pemerintah Mesir yang berjaya membawa negaranya selamat mengharungi 7 tahun yang gersang? Bukan mudah bukan? Tetapi Yusuf itu akhirnya berjaya dalam kehidupannya itu, kerana dia telah dibina dengan pelbagai ujian. Maka 7 tahun gersang itu berjaya dihadapinya dengan kegemilangan.

Bukan setakat itu sahaja, 7 tahun yang gersang itu, keperitan itu, juga baik untuk Yusuf, apabila kegersangan itu membuatkan 11 saudaranya terpaksa mengetuk pintu Kerajaan Mesir bagi meminta bantuan makanan, sekaligus mengembalikan Yusuf ke pangkuan keluarganya.

Lihat, bukankah pada keperitan itu, sentiasa ada hikmahnya?


Contoh 3: Muhammad SAW

Kita lihat pula kepada Rasulullah SAW.

Kita amat mengetahui bagaimana baginda ini teruji. Pelbagai cabaran, pelbagai mehnah dan tribulasi. Tidak perlu kita terangkan panjang-panjang. Tetapi apa yang perlu kita lihat adalah bagaimana semua mehnah dan tribulasi itu, memberikan peningkatan terhadap seorang Rasulullah SAW.

Bagaimana Rasulullah SAW ini, meletakkan kepercayaan yang penuh kepada Allah SWT dalam setiap apa yang berlaku terhadap dirinya. Baginda dilontar batu di Taif hingga cedera, baginda kembali kepada Allah SWT dan percaya. Segala tarbiyah yang Allah berikan baginda di Makkah, dengan pelbagai mehnah dan tribulasi, baginda tetap percaya kepada Allah SWT, dan percaya. Baginda hingga terpaksa keluar daripada Makkah yang dicintainya, baginda tetap percaya kepada Allah SWT dan percaya.

Hinggalah Allah bayar semua itu, dengan membukakan pintu langit kepada baginda. Menunjukkan ‘kebenaran’ yang selama ini tersingkap daripada mata seorang manusia. Membasuh hati baginda sebersih-bersihnya, dan ‘membuka’ mata baginda seluas-luasnya.

Dan lihatlah, selepas itu bagaimana seorang Rasulullah SAW, yang tatkala sahabatnya di dalam gua kerisauan, baginda dengan tenang menenangkan: “Apakah pandangan kamu Wahai Abu Bakr, kita berdua dan Allah adalah yang ketiganya?”

Dan lihatlah bagaimana baginda selepas itu mengharungi fasa Madinah dengan lebih kuat, dengan lebih bijaksana, dengan kredibiliti yang lebih tinggi. Semuanya hasil peningkatan daripada cabaran-cabaran yang dilalui baginda.
Akhirnya, di akhir usia baginda, seluruh jazirah arab menerima cahaya Islam.

Semua ini terhasil daripada kekuatan, yang selama ini terbina daripada keperitan yang dilalui. Baginda tertingkat. Sahabat-sahabat baginda turut tertingkat. Lihatlah kekuatan keimanan yang ada pada Abu Bakr RA. Lihatlah kekuatan dan ketegasan Umar Al-Khattab RA. Perhatikan sahabat-sahabat yang lain, yang mengharungi perjuangan bersama baginda. Semuanya mengalami peningkatan. Mereka adalah yang lain, daripada mereka semasa di awal keislaman.

Sebab itulah, ketika Allah SWT memujuk Rasulullah SAW dalam Surah Ad-Dhuha, Allah SWT menyatakan:

“Dan sesungguhnya kesudahan keaadaanmu adalah lebih baik bagimu daripada permulaannya.” Surah Ad-Dhuha ayat 4.


Maka kita perhatikan diri kita, dan cabaran-cabaran yang Allah SWT berikan.

Maka kita perhatikan diri kita semula. Cabaran-cabaran yang kita lalui. Ya, benar sukar. Ya, benar pedih. Ya, benar pahit. Tetapi lihatlah semula, apakah cabaran-cabaran itu diturunkan kepada kita sekadar sia-sia? Sekadar Allah nak bagi kita susah? Sekadar Allah nak cari fasal dengan kita? Sekadar Allah nak buat kita berputus asa?

Mustahil!

Allah itu tidak akan melakukan terhadap hamba-hambaNya demikian.

Di dalam kesukaran itu ada kekuatan yang sebenarnya Allah hendak binakan dalam diri kita. Diberikan kesusahan itu kerana Dia tahu kita mampu melaluinya, bila kita ‘push’ diri kita naik setahap lagi dalam hendak melangkaui halangan yang diberikan. Kita memang nampak macam tak mampu, tetapi Allah lebih tahu daripada kita sendiri, bahawa kita sebenarnya mampu.

Dalam ujian itulah adanya ‘upgrade’.

Tetapi tidak ramai kita melihatnya. Maka kita tewas. Kita jatuh. Kemudian kita salah-salahkan Allah. Sedangkan yang Allah ingin berikan kepada kita adalah kekuatan. Untuk mempersiapkan diri kita, akan sesuatu yang mungkin lebih besar lagi pada masa akan datang.

Maka di sinilah kita lihat semula kesukaran-kesukaran kita. Muhasabah.


Pasti di dalamnya ada kebaikan. Maka harungilah dengan penuh ketabahan. Bersangka baiklah kepada Allah SWT.

InsyaAllah, apabila kita berjaya melaluinya, kita akan melihatnya

Masa tidak pernah menunggu untuk kita bersedia  memanfaatkannya. Bahkan masa berlalu begitu pantas, sepantas awan yang berarak dan sepantas angin yang bertiup. Mungkin ada masa-masanya hidup kita diselubungi kesedihan dan kekecewaan hinggakan kita merasakan jarum jam terhenti seketika atau menginsut begitu perlahan. Namun semua itu hanyalah perasaan kita sebagaimana kita merasakan masa berlalu begitu pantas diwaktu kegembiraan mewarnai hari-hari yang kita tempuhi.

Melupakan hakikat ini akan menjadikan kita orang yang selalu menyesal dengan diri kita. Kita sering menoleh kebelakang dengan penuh penyesalan hingga kita melupakan kedatangan ESOK serta mensia-siakan segala peluang dan kesempatan yang masih kita miliki HARI INI.

Ya, kita perlu menyesali dosa-dosa kita tetapi bukan mensia-siakan saki baki umur yang masih kita miliki. Sedarlah…setiap kali kita menyesali dosa-dosa yang telah kita lakukan maka syaitan akan bisikkan keraguan dan keresahan hingga kita berputus asa. Berputus asa dengan rahmat Allah dan berputus asa dengan kebaikan hingga kita terus menerus melayan perasaan kita hingga masa-masa yang masih kita miliki kehilangan harganya. Kita menangisi kelemahan diri tanpa kita bangun memperbaiki diri, kita menyesali hari semalam hingga kita mengabaikan hari ini yang masih kita miliki dan mensia-siakan esok yang sedang menanti.


Kita sebagai manusia biasa tidak akan dapat lari dari dosa dan kesalahan. Yang menjadikan kita hina bukan berapa banyak dosa yang telah kita lakukan tetapi hina kita adalah kerana keengganan kita untuk keluar dari lembah dosa tersebut.

Dalam satu hadith Qudsi,

Allah SWT berfirman: “Wahai hambaku, sesungguhnya kamu semua adalah orang melakukan kesalahan malam dan siang dan Akulah yang mengampunkan semua dosa, maka minta ampun kepada ku maka aku akan ampunkan dosa ku…” (rujuk hadith 40 Imam Nawawi).

Dalam satu hadith Qudsi yang lain pula, Allah SWT berfirman : “Asalkan kita menadah tangan berdoa kepada Allah, maka Allah berkata; Aku tidak peduli” (Rujuk Hadith 40 Imam Nawawi).

Bukan Allah tidak pedulikan doa-doa kita tetapi Allah tidak pedulikan sebanyak manapun dosa kita, maka Allah akan ampunkan dosa-dosa kita, biarlah dosa kita memenuhi langit dan bumi maka Allah akan datang dengan pengampunan seluas langit dan bumi.

Ya, kita orang yang sering melakukan dosa, sering lalai dan alpa bahkan sering mengulangi dosa-dosa yang sama. Ya, kita serba hina dan sarat dengan kelemahan diri serta kerap kita lupa diri. Kita perlu menangisi segalanya tetapi tangisan kita tidak menjadikan kita putus asa dan kehilangan diri. Kita perlu bangun dan lakukan pembaikan diri dengan penuh keazaman dan harapan. Lidah dan hati kita tidak jemu berzikir dan memohon keampunan kepada Allah disamping menaksir diri dan merungkai kejahilan yang membelit diri serta berusaha untuk keluar dari kelemahan dan kelalaian.


Ya, masa begitu pantas berlalu tetapi bukan untuk ditangisi pemergiannya dan bukan juga untuk disia-siakan kehadirannya tetapi untuk dimanfaatkan termampu mungkin agar kita sentiasa dipandang Allah SWT sebagai hambaNya; HambaNya yang sentiasa merasa kerendahan diri, menyesali dosa-dosa tetapi tidak pernah putus asa dari rahmatNya. Inilah jalan yang akan mendekatkan kita kepada Allah; Jalan yang akan mendekatkan kita pada rahmat dan pengampunanNya.

Ya, kita orang banyak melakukan dosa tetapi kita meyakini pengampunanNya jauh lebih banyak dari semua dosa-dosa kita. Bangkitlah dengan penuh keazaman untuk kita manfaatkan masa-masa yang masih kita miliki.

Oleh : Abu Umar@

Insaflah Insan..!!!

Nikmat Anugerah kepada kita sentiasa melimpah ruah

Allah SWT adalah Sang Maha Pengasih dan Penyayang.

Ia memberikan pelbagai nikmat, peluang dan kesempatan kepada kita sebagai hambaNya. Kita semak dan check koreksi diri. Di sana terdapat 3 anugerah yang terindah yang diberikan oleh Allah SWT kepada kita sebagai asbab, dan tiket untuk menambah amal dan kekuatan bekalan menuju akhirat.

Ahsanu Taqwim

Kita fahami ayat daripada Surah At-Tin ayat 4 ini. Maksudnya :

“ Sesungguhnya, Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baik.”

( At-Tin 95 : 4)

Kita adalah manusia, sebaik-baik makhluk ciptaan Allah SWT. Seharusnya kita bersyukur dan melihat ia sebagai ruangan dan kesempatan terbaik untuk mendapat tempat yang mulia di sisi Allah SWT.

Nah! Sangat jelas di sini, kita adalah makhluk ciptaan Allah SWT yang istimewa dan terbaik.
Seharusnya, kita menyedari hakikat ini dengan kesedaran yang nyata.

Lalu, dibuahkan melalui tindakan yang akan menjadikan kita insan yang terbaik.

Menjadi manusia yang sedar, lalu bergerak membuat pilihan agar gelaran “ Ahsanu Taqwim” itu benar-benar hidup dan berlaku kepada diri kita.



Ahsanu Qaulan.

Kita hayati makna dan mesej Allah SWT di dalam surah Fusilat ayat 33 yang bermaksud :

“ Dan siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah dan mengerjakan kebajikan dan berkata, “ Sungguh, aku termasuk orang-orang muslim (yang berserah diri)?”

( Fusilat 41 : 33)

Menyeru dan menyebarkan kebaikan dan kebenaran adalah sesuatu yang mulia.

Kata seorang salafusoleh :

“ Kebenaran itu adalah tiang seri kehidupan. Tanpanya maka akan sirnalah kehidupan itu sendiri.”

Kebenaran itu umpama cahaya yang akan menyinari kehidupan manusia yang kelam dan gelap gelita. Dari kekosongan kepada pengertian yang sangat bermakna kepada sebuah nilai kehidupan itu sendiri.

Kerana itulah, sebaik kata-kata adalah menyatakan kebenaran yang datang daripada Allah SWT.

Sebagai manusia, kita mampu menjadi yang terbaik dengan sesuatu yang baik. Jadilah manusia yang paling baik ucapannya, keaktifan dakwahnya, serulah orang lain kepada kebaikan dan perbanyakan energy positif di sekitar diri kita.

Ahsanu Amalan

Kita renungi maksud di dalam surah Al Mulk ayat 2 yang bermaksud :

“ Yang menciptakan mati dan hidup, untuk menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa, Maha Pengampun.”

( Al Mulk : 2)



Kehidupan adalah pentas ujian dan cabaran.

Ujian adalah kayu ukur kepada suatu penilaian terhadap kerja laku manusia.

Ujian itu adalah tapisan kepada manusia yang akan menentukan siapakah yang tertinggi darjatnya dan terendah amalan di sisi Allah SWT.

Lantaran itu, amalan yang terbaik adalah harapan untuk mengapai keredhaan dan kerahmatan Allah SWT.

Harusnya kita menjadikan diri kita sebagai manusia yang terbaik amalnya, dan terdepan dalam kebaikan. Bersungguh-sungguh dan berlumba-lumba dalam melaksanakan kebaikan di dalam diri.

Apakah sebaik-baik amalan? Kata Rasulullah SAW : Bertaqwalah kamu kepada Allah SWT dan beristiqamahlah.”

Praktikal Dalam Hayah

Jika ingin menjadi sebaik-baik manusia, seharusnya kita menyatakan sebaik-baik perkataan dan mengerjakan sebaik-baik amalan secara konsisten dan berterusan.

Insan yang terbaik, sentiasa berusaha melakukan amalan yang terbaik agar dirinya mendapat tempat TERBAIK di sisi Allah SWT dan ditempatkan tempat TERBAIK di akhirat iaitu SYURGA ALLAH.