Wednesday, 18 October 2017

Alquran

*R E N U N G A N*

*AL QURAN & UMUR*

*Berkata Abdul Malik bin Umair:*

*"Satu-satunya manusia yang tidak tua* adalah orang yang selalu membaca Al-Quran".

*"Manusia yang paling jernih akalnya* adalah para pembaca Al-Quran".

*Berkata Al-imam Qurtubi :*
"Barang siapa yang membaca Al-Quran,  maka Allah akan menjadikan ingatannya segar meskipun umurnya telah mencapai 100 tahun".

*Imam besar Ibrahim al-Maqdisi memberikan wasiat pada muridnya Abbas bin Abdi Daim Rahimahullah.*

"Perbanyaklah membaca *Al-Quran* jangan pernah kau tinggalkan, kerana sesungguhnya setiap yang kamu inginkan akan di mudahkan setara dengan yang kamu baca".

*Berkata Ibnu Solah :*

"Bahawasannya para Malaikat tidak diberi keutama'an untuk membaca *Al-Quran*,  maka oleh kerana itu para Malaikat bersemangat untuk selalu mendengar saja dari bacaan manusia".

*Berkata Abu Zanad :*

"Di tengah malam,  aku keluar menuju masjid Rasulullah SAW sungguh tidak ada satu rumahpun yang aku lewati melainkan padanya ada yang membaca *Al-Quran".*

*Berkata sebagian ahli tafsir :*

"Manakala kita menyibukkan diri dengan *Al-Quran* maka kita akan dibanjiri oleh sejuta keberkahan dan kebaikan di dunia".

"Kami memohon kepada *Allah* agar memberikan taufiqnya kepada Kami dan semua yang membaca tulisan ini untuk selalu membaca *Al-Quran* dan mengamalkan kandungannya".

Bila anda Cinta pada *Al-Quran* maka sebarkanlah. Demi *Allah,* sekian banyak orang yang membaca *Al-Quran* maka pahala akan mengalir pada anda.

*Umur kita terlalu singkat*
... hingga *ALLAH* kurniakan  *Lailatul Qadar* untuk menambah umur amal.

*Umur kita terlalu singkat*
... *ALLAH* pinta *bersilaturrahim* untuk memanjangkannya.

*Umur kita terlalu singkat*
... *ALLAH* kurniakan *Puasa Enam hari* di bulan Syawal seperti berpuasa setahun.

*Umur kita terlalu singkat*
... *ALLAH* kurniakan *baca Surah Al-Ikhlas* seperti membaca sepertiga *Al-Quran*.

*Umur kita terlalu singkat*
... ALLAH kurniakan *Solat di Masjidil Haram* seperti solat 100 ribu lebih di masjid lain.

*Umur kita terlalu singkat*
... ALLAH kurniakan *Solat berjemaah* nilainya 27x lebih daripada solat sendirian.

*Hidup ini terlalu singkat*
... ALLAH kurniakan *satu huruf bacaan Al-Quran* dengan 10 pahala/kebaikan.

*Hidup ini terlalu singkat*
...ALLAH kurniakan siapa yg *beramal jariyah, share ilmu yang bermanafaat, dan mengusahakankan anak2nya jadi anak yg soleh,* pahalanya akan terus mengalir ke alam kuburnya.

Wahai diri..., *usia umat Nabi Muhammad SAW rata2 hanya 63 - 65* tahun. Kalau saat ini usia kita *Sudah 45 tahun,* paling lama *20 tahun* lagi Malaikat Al Maut akan menjemput kita..

*HIDUP INI TERLALU SINGKAT... JANGANLAH DI SIA-SIAKAN KESEMPATAN YANG DIBERIKAN ALLAH SWT. ...*
Baarakallah......

Usahawan

10 DISIPLIN USAHAWAN

1. Bangun awal pagi, sebelum masuk waktu Subuh.

2. Fikir yang baik-baik. Doakan kebaikan kepada semua orang. Sekiranya terima WhatsApp buruk tentang orang lain, delete.

3. Tepati waktu. Sekiranya kita akan terlewat (atas apa sebab pun), maklumkan. Tepati janji. Sekiranya ada halangan, maklumkan lebih awal. Usah buatkan orang ternanti-nanti.

4. Sentiasa pandang dan bergerak ke hadapan. Usah ungkit pertolongan masa lalu. Usah riak dengan pencapaian masa lampau. Fokus kepada sasaran.

5. Elakkan berbalah, termasuklah di media sosial. Sekiranya kita ada pendapat yang berbeza, kemukakan secara hormat dan berhemah. Jika ada orang ajak bertumbuk, biarkan dia bertinju dengan angin.

6. Usah perlekeh orang lain. Orang lain mungkin lekeh, kita belum tentu hebat. Usah cuba jadi hebat dengan meremehkan orang lain.

7. Ambil ilmu walaupun orang yang berikan ilmu itu kita nampak “lebih rendah” dari kita. Orang di atas bukit akan nampak orang di bawah itu kecil. Usah lupa, orang di bawah pun nampak orang di atas bukit itu kecil.

8. Sentiasa menjaga kesihatan. Elakkan mengambil makanan atau minuman yang memudaratkan badan. Senaman berterusan.

9. Solat awal waktu. Sebaik-baiknya berjemaah. Kenali dan bina hubungan dengan komuniti. Usahkan biarkan imam mula kenal kita sewaktu dia nak solat jenazah.

10. Tidur awal. Dapatkan tidur secukupnya supaya kita lebih bertenaga dan dapat bangun awal pagi esok.

Poligami

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Utk para isteri...terutama isteri mohsein dan ust zin

💥Apabila seorang isteri @ wanita mendengar *"suaminya @ lelaki hendak berkahwin lain"* maka wanita akan terbahagi kepada 7

1⃣ wanita yg murtad akan berkata *saya bantah poligami. Poligami dalam Islam TIDAK ADIL ."*
2⃣ wanita yg munafik akan berkata *"langkah mayatku dahulu. Sy tidak suka poligami sampai mati"*.
3⃣ wanita yg kufur akan berkata *"saya benci lelaki yg berpoligami"*
4⃣ wanita yang tipis imannya akan berkata *"nanti sy potong anunya".*
5⃣ wanita yang 50-50 *tidak akan* berkata apa2. Senyum tidak, bimbangpun tidak.
6⃣ wanita yg imannya kuat akan berkata *"takda masalah, yang penting ADIL".*
7⃣ wanita yg imannya LUAR BIASA akan berkata *"Alhamdulillah, saya akan membantu suamiku membina keluarga SAKINAH".*

Wallohua'lam

RENUNGAN UNTUK LELAKI AKAN MENYUSUL
insya Allah. 😊

Jom kita JAGA AKIDAH

Luar negara

Pengalaman Berjumpa Ex Malaysian Yang Telah Melepaskan Kerakyatan Untuk Tinggal Di Luar Negara
Kongsikan di
 


Rata-rata rakyat Malaysia yang mempunyai pendidikan tinggi atau tenaga mahir, memilih untuk tinggal di luar negara berbanding negara sendiri. Sebelum berhijrah keluar negara sudah pasti berangan-angan tinggi akan keselesaan hidup di sana berbanding di negara sendiri. Dengan keadaan negara luar yang lebih maju berbanding tanah air sendiri ini telah membuka mata ramai rakyat Malaysia memilih untuk tinggal di luar negara.

Setelah berpuluh tahun tinggal di luar negara, baru lah mereka ini sedar akan keindahan hidup di negara sendiri. Dulu tidak berfikir panjang, bila sudah melepaskan kerakyatan baru lah mereka menyesal. Namun semua sudah tidak berguna lagi.

Menerusi perkongsian Helmy Basri, mengenai beberapa pengalaman bekas rakyat Malaysia yang ingin pulang ke tanah air akan tetapi tidak mampu. Mereka ini hanya mampu mencurahkan rasa di dada ketika bertemu rakyat Malaysia yang pergi melancong ke luar negara.




From a marhein Hj Zainudin Omar, ...Ini pengalaman saya berjumpa beberapa ex Malaysian yang dah migrate dan tinggal di luar negara:

1. Seorang pak cik yang saya terserempak di Te Anau, berdekatan Milford Sound, New Zealand.

Dia mengadu cuaca terlalu sejuk di NZ dan teringin balik ke Malaysia kerana dah berumur. Masalahnya dia sudah give up Malaysian citizenship dan dah 20 tahun bermastautin di New Zealand. Dia juga mengadu kos perubatan yang mahal di NZ dan susah berjumpa doctor.

2. Seorang auntie umur 50'an yang saya jumpa di Zurich, Switzerland.

Auntie ini dah 15 tahun tinggal di Switzerland dan mengadu kehidupan susah kerana standard of living yang tinggi. Dia masih bekerja walaupun terlalu penat dan teringin balik ke Malaysia. Kos pelajaran anak juga sangat membebankan auntie ini di Switzerland.

3. Seorang uncle yang saya jumpa di dalam bas di Venice Beach Los Angeles USA.

Dalam bas, beliau meneriak saya kerana excited dalam bahasa melayu kerana mengenali tudung stail malaysia isteri saya.
Uncle ini dah 20 tahun migrate ke USA dan mengadu sangat kesunyian kerana tiada kawan dan saudara berdekatan. Dia pun teringin balik ke Malaysia tapi telah melepaskan taraf kerakyatan.

4. Seorang auntie yang saya jumpa di London.

Kakak ini sudah berkahwin dengan saorang berbangsa Inggeris, dan mempunyai famili di North East London. Beliau sudah 20 tahun menetap di UK dan teringin sangat balik dan mati di Malaysia. Walaupun mempunyai rumah yang besar dan berfamili di London, beliau merasa kekosongan jiwa berada disana.

5. Seorang pak cik di Liverpool, UK.

Pak cik melayu ini dah 40 tahun menetap di UK dan asalnya saorang kelasi MISC. Beliau terlalu rindu untuk balik ke Malaysia tetapi berasa tersangat malu kerana sudah lama tidak menjenguk kampung halaman di Melaka. Kehidupan beliau agak susah di UK dan beliau sendiri tak tahu apa agama anak nya.

6. Seorang pak cik yang saya kunjung kerumah beliau di Melbourne, Australia.

Beliau sudah 10 tahun migrate ke Australia tetapi komplain kehidupan di Melbourne tersangat sunyi jauh dari saudara mara, kos kehidupan yang tinggi dan rascism. Walaupun mempunyai kehidupan yang selesa, beliau nak pulang ke Malaysia satu hari nanti.

7. Sepasang suami isteri dan keluarga di Mekah, Saudi Arabia.

Walaupun anak mereka lahir di Saudi Arabia, citizenship SA tidak diberi secara otomatik dan anak mereka tidak dapat masuk ke Universiti sana walaupun layak. Yang pelik nya, anak anak mereka yang tidak fasih berbahasa melayu dihantar belajar di UIAM kerana ibu bapa yang masih rakyat Malaysia. Kehidupan di SA bukan senang kerana tradisi yang berbeza. Mereka teringin pulang ke Malaysia walaupun sudah 30 tahun bermastautin disana.

8. Seorang cleaner perempuan berasal dari Kelantan yang bekerja di Copenhagen Denmark.

Dia menegur semasa saya sedang mengopi di Cafe berdekatan Tivoli Gardens. Dia teringin sangat balik ke Malaysia kerana sudah 15 tahun di Denmark. Walaupun gaji beliau Rm15k, dia tak larat dengan tax dan kos kehidupan yang tinggi di sana. Kelahiran Kuala Krai ini juga mengaku tidak menjadi saorang muslimah yang baik semasa di Denmark.

9. Seorang guru perempuan yang tinggal di San Bernardino, Los Angeles USA.

Guru ini berumor 50'an tetapi pendapatan sebagai guru inggeris tidak mencukupi membiayai kesemua keperluan harian beliau termasuk bayaran rumah. Beliau berkata kepada saya 'I am living from month to month' dan teringin pulang ke Malaysia tetapi telah menyerah kerakyatan Malaysia 20 tahun yang lepas.

Ramai lagi Malaysian yang saya terserempak semasa berkembara diluar negara dan kebanyakan mereka ingin pulang ke Malaysia di umur senja. Betul lah saperti peribahasa melayu:

Hujan emas di negeri orang, hujan batu di negeri sendiri, lebih baik negeri sendiri. Sesuatu itu memang baik di kampung halaman sendiri walaupun betapa mewahnya tempat lain.

Saya suka quote phrasa ini kepada rakan rakan yang banyak komplain pasal Malaysia:
“My country, right or wrong; if right, to be kept right; and if wrong, to be set right.”

Kepada mereka yang nak migrate dan mencari kehidupan baru diluar negara, make sure don't give up your citizenship 'coz one day you might regret it your wholmarhein.
Tetapi rakyat dari China dan India tak pernah menyesal jadi rakyat Malaysia malah mereka akan marah  jika disuruh pulang ke negara asal mereka.
Mereka malu dan tidak mau mengaku bahawa asal usul mereka adalah dari sana.

Tuesday, 17 October 2017

Subuh

Kalam Ulama':
Terdapat sebuah kisah di mana SYAITAN telah mengejutkan Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani apabila beliau hampir-hampir terlepas untuk solat subuh

. Satu hari, akibat keletihan yang terlalu penat sangat Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani hampir terlewat bangun tidur walaupun waktu subuh baru hampir tiba. Melihat keadaan itu, Syaitan telah menyamar menjadi seekor kucing dan menggigit jari kaki Sheikh Abdul Qadir. Sheikh Abdul Qadir pun terbangun. Mujur waktu subuh baru saja bangun.

Dalam pengelihatan batinnya beliau dapat melihat kucing itu adalah syaitan yang menyamar menjadi kucing . Syeikh berkata "Aku kenal kamu , Mengapa kamu kejutkan aku solat subuh, padahal engkau benci kepada orang solat.?"

Syaitan menjawab
"Aku bimbang sekiranya kau terlewat bangun subuh."

"Kenapa?" Tanya Syeikh abdul Qadir

Dengan terpaksa syaitan memberitahu Syeikh Abdul Qadir,
 "Aku takut jika kau terlewat untuk solat subuh, engkau akan menampung kelewatan solat itu dengan amalan yang lebih banyak lagi dan bersungguh-sungguh. Engkau akan bersedekah, membantu orang lain, engkau akan mengajar lebih lama dan mengajak orang lain ke arah kebaikan".

Semuanya hanya untuk menampung kesalahanmu yang kesalahan mu yang sedikit. Dengan itu nanti, aku dan kawan-kawanku akan bertambah susah. Kerja kami akan menjadi bertambah sukar. Jadi, lebih baik kamu solat subuh tepat pada waktu dan kami tidak akan susah menghadapi banyak kerja untuk menyekat semua amalan-amalan baikmu nanti."

Tuesday, 10 October 2017

Pt3

Apabila Guru............

1. PT3 anak aku bermula arini tapi aku sikit pon tak trasa excited. Bacaan Yasin dan solat hajat sekolah aku boikot. Doa sendiri2 utk anak aku pon aku tak buat specifically utk "berjaya PT3". Just doa general "penyejuk mata" tu je.
Ini adalh kerana aku bengang gile.

2. Anak aku dapat 9A trial PT3 aritu, tapi aku tak cakap Alhamdulillah pon. Buat hapa. Tak layak utk aku memuji Allah sekiranya result itu adalh result haram. Kerana cikgu2 telah kasi "hint"=soalan bocor utk kesemua subjek2 tersebut.

3. Skang ni muhammad tengah ambik paper BM. Drp "hint" yg dia dapat, soalan karangan adalah pasal "Kelebihan Buah-Buahan Tempatan" ke gitu. Peribahasa dan ayat2 kesalahan tatabahasa pon cikgu dah ajar.

4. Pasni dlm pkul 11 am, paper Math plak. Cikgu2 sekolah dah seminggu pulun sakan satu "mock paper" yg katanya "seakan-akan" soalan PT3 kecuali dia ubah nama dan nilai angka. Tapi soalan dan KBATnya sama. Anak aku ada ter-usha "latihan" budak2 sekolah lain waktu study di public library Kelantan, skali sebijik jugak bro.

5. Besok pagi English, karangan adalh pasal report on school clean-up=gotong royong. Pastu Science plak salah satu soalan Kbat dia adlah pasal roda, kereta dan belon cemana nak aksi gerak laju ke gitu. Lusa KHB dan Agama Islam, cikgu2 dah kasi topik2 specifik dah utk baca, yg lain tinggalkan.

6. Bear in mind, soalan PT3 adalh berbeza2 antara sekolah2. Its not standardised and centralised macam kita dulu. So "hint" anak aku, mungkin takan keluar kat sekolah anak2 korang. Pejabat pendidikan dah sediakan beberapa set soalan PT3 dan sekolah akan decide dia nak set mana satu, A ke B ke C etc.

7. Pastu sekolah akan print sendiri set soalan pilihan mereka dan ada cikgu yg akan di tugaskan utk check soalan2 tu printed elok ke tidak, soalan2 dia cukup ketidak etc. Haaaa....di sini ada crack pertama di dalam sistem ni. Klau cikgu tu corrupt, senang2 dia boleh bocorkan soalan.

8. Petua utk mak bapak bakal pengambil exam utk masa hadapan. Tuisyen sekolah yg last minute seminggu sebelum exam tu jgn kasi anak korang miss. Tu tuisyen special, sekolah dia nak kasi tongkat letuw. haha

9. Jadi mana aku tak bengang. Aku dah cuba mendidik anak aku menjadi a decent muslim human being, sekali sekolah ajar, its okay to menipu.

10. Dah lah batch anak aku ni lah yg satu Malaysia dah trauma kene re-sit UPSR 2014 kerana bocor besar-besaran dulu tu. Yg cikgu2 dok passing kertas2 soalan sebenar dlm wassap, yg last2 takde sapa pon di dapati bersalah. Yang cikgu2 sebok buat tuisyen malam2 sebelum exam, bukan utk mengajar subjek tu, tapi nak soh budak2 hafal mnemonic A,B,C,D,E skema jawapan. Kau tengoklah nanti, batch ni lah akan jadi setan terbesar di dalam sejarah negara di dalam korupsi dan pecah amanah negara.

11. Mak bapak plak tak payah lah berlagak innocent. Korang sedar cikgu2 dok kasi soalan bocor setiap kali test, tapi biasalah sifat selfish manusia, its okay klau corruption tu benefit kita kan. Lagi anak2 dapat soalan bocor, lagi korang suka kan. Sebab tu lah ada pusat2 tuisyen tertentu yg popular gile di kalangan mak bapak kerana adanya "pelacur2 pendidikan" yg dok menjual maruah profession perguruan negara.

12. Aku memula ingat nak komplen kat sekolah, tapi bini aku sekat. Katanya paper PT3 ni cikgu sekolah tu sendiri yg marking dan then submitted the report kpd central. Pastu akan datang external audit yg akan ambik 3 result terbaik dan 3 yg terburuk utk tengok marking cikgu tu ikut standard ke tidak. So in other words, cikgu2 sekolah skang menjadi sangat powerful. Klau kau gaduh dgn cikgu sekolah kau or rakan2 dia, fuhh bahaya.

13. Tapi aku sebenarnya tak bengang kpd cikgu semata2 pon. Bagi aku dia org pon adalh mangsa keadaan. Punca kepada maslahat ni adalah apabila ahli2 politik di Kementerian menjadikan prestasi exam sebagai KPI guru dan sekolah. Quality murid2 berbeza setiap tahun okay, jadi lojik lah klau prestasi turun naik. Kita tengok anak kita sendiri pon dah nampak. Ada yg pandai dan ada yg lembap. Bukannya makin bongsu makin cerdik pon. haha

14. Jadi apabila di pressure utk improve setiap tahun oleh guru besar, oleh kementerian bagai, cikgu mana lah yg tak crack. Stress jadi cikgu ni wei, kita tak boleh imagine. Tiap kali aku gi amik anak kat sekolah trasa macam dalam zoo. Klau aku yg jadi cikgu, aku dah masuk penjara dah skang ni kot sebab aku dah bunuh 2-3 ekor students.

15. Jadi PT3 anak tahun ni, aku lepak je lah. Apa2 result dia pon, aku akan remind anak aku sebagaimana aku nasihat dia slepas trial aritu. Sistem corrupt, cikgu corrupt maka result kau pon corrupt. Its not a real indication of how clever you are. Just how much you can remember soalan2 bocor yg cikgu kau ajar. Pasrah je lah. Welcome to Malaysia, where corruption is taught at school.
___________________________________

p/s: Aku withhold post ni kat fb sampai anak aku balik utk tanya dia keluar ke soalan2 bocor yg cikgu2 kasi tu? Jawapannya Hell Yeah! For both BM and Math. Banyak yg sebijik2. Ada yg ayat dia lain skit, tapi jawapan dia tetap sama.

Sabar

Kisah Seorang Pemandu Teksi Yang Sabar

Ketika teksi bergerak dengan kelajuan sederhana melewati satu kawasan, tiba tiba muncul sebuah kereta yang keluar ke jalan dari arah parkir tanpa memberi isyarat.

Hal tersebut menyebabkan pemandu teksi terpaksa menekan brek kecemasan untuk elak dari pelanggaran. Apa yang berlaku selepas itu sangat tidak diduga kerana pemandu kereta itu bukan sahaja tidak meminta maaf, malah dia memaki hamun kepada pemandu teksi itu seolah olah si pemandu teksi itu yang bersalah.

Apa reaksi si pemandu teksi?

Dia hanya melambai kpd pemandu tadi dan tersenyum, lalu meneruskan pemanduan.

Penumpangnya bertanya dengan hairan, "Kenapa tuan buat begitu? Bukankah dia yang bersalah? Dia hampir menyebabkan teksi tuan rosak teruk dan kita masuk hospital."

Lihat apa jawapan si pemandu teksi ,

"Ramai orang dalam dunia ni ibarat lori sampah. Ke mana mana pergi, mereka bawa 'sampah'. Penuh dengan rasa kecewa, marah dendam dan tidak puas hati. Apabila sampah sarap itu sudah penuh, mereka perlukan tempat untuk membuangnya. Kadang kadang sampah yang dibuang itu terkena pada kita.

Jangan lah ambil hati. Kita balas dengan senyuman, ucap selamat dan teruskan kehidupan seperti biasa. Jangan biarkan sampah itu terpalit pada kita dan kita pula sebarkan kepada orang lain.

Ya, ketika kita boleh memilih untuk marah, kita juga boleh memilih yang lebih baik iaitu memberi kemaafan. Dari situ kita dapat membersihkan diri daripada 'sampah' mazmumah

Clevergirl

#1
Clever girl, tak perlu masuk Clever Girl untuk nampak clever. Terpilih pun sebab ada rupa.

#2
Clever girl, dia utamakan mak bapak dia dulu bukannya pakwe. Pakwe belum halal.

#3
Clever girl, dia tak pakai makeup tebal-tebal. Sebab dia nak laki terima dia seadanya.

#4
Clever girl, dia tak minta hadiah kat pakwe. Dia nak pakwe simpan duit, pinang cepat-cepat.

#5
Clever girl, dia akan berusaha beli rumah dulu sebelum kahwin. Lebih rasa secure.

#6
Clever girl, dia tak letak hantaran tinggi-tinggi, lepas tu perabih kat majlis kahwin.

#7
Clever girl, dia tak kisah hantaran berapa. Ada laki baik nak jadikan dia isteri dah cukup.

#8
Clever girl, okay je majlis kahwin simple. Sebab dia tahu lepas kahwin perlu lagi banyak duit.

#9
Clever girl, dia tak harap kat pakwe saja kumpul duit kahwin. Dia ada tabung kahwin sendiri.

#10
Clever girl, dia tak suka membazir beli tudung bebanyak tapi asyik ulang pakai dua tiga je.

#11
Clever girl, dia cari bakal suami yang pandai cari duit. Dia sendiri pandai simpan duit.

#12
Clever girl, dia berdikari. Kalau pakwe dia curang, dia tak peduli. Terus angkat kaki.

#13
Clever girl, dia tahu malu. Ini tak, berjoget sana sini. Orang rakam dan viral, baru kau tau.

#14
Clever girl, jaga maruah diri dia. Sebab nak like banyak, buat video tak senonoh entah apa-apa.

Haha! - HF

#harithfaisal

SHARE jika bermanfaat.

Monday, 9 October 2017

KBAT

SURAT TERBUKA UNTUK SEMUA..
KBAT - melanggar FITRAH dan BENCANA dalam pendidikan !

1. KBAT atau Kemahiran Berfikir Aras Tinggi adalah terjemahan dari Higher Order Thinking Skills, HOTs  konsep yang popular dlm reformasi pendidikan di Amerika utk melatih rakyatnya berfikir dalam situasi yang kompleks masa depan. Ternyata… di Amerika sendiri, tak semua murid yang 'kuasai' HOTs…  lalu negara itu sendiri terumbang ambing dalam melaksanakan agenda HOTs mereka yang kelihatan indah di atas kertas.

2. HOTs dilaksanakan kononnya untuk menggantikan penekanan pemikiran aras rendah spt hafalan, pemahaman dan aplikasi kepada sintesis , analisis dan penilaian yang berasaskan kepada Benjamin Bloom’s Taxonomy of Educational Objectives (1956).  Betul kah otak manusia beroperasi secara bertahap dan mengikut hirarki begitu?

Entah macamana… konsep HOTs ini diexport ke banyak negara dan bila sampai ke Msia, ia spt satu tsunami yang melanda transformasi pendidikan negara.

3. Mari kita teliti scenario ini dulu. Manusia dilahirkan dgn  fitrah berbagai kecenderungan dan tahap kebolehan fizikal… emosi dan aqal. Dgn cara ini manusia bkembang secara harmoni dan saling melengkapi. Ada yang lebih dahulu pandai bercakap.. ada yang berbakat bermain bola dan ada yang petah berbicara serta ada yang boleh menyelesaikan masalah dgn lebih mudah. Manusia walaupun mempunyai keperluan asas yang hampir sama – makanan, tempat tinggal, pakaian, pekerjaan dan bekeluarga tetapi secara individu mereka adalah unik.

4. Dengan kepelbagaian tahap dan kebolehan kognitif, bakat, psikomotor dan afektif, manusia boleh dilatih untuk meningkatkan kemahiran dan mempelajari kemahiran baru. Namun, adalah menjadi satu kesilapan besar untuk mengajar manusia untuk belajar satu kemahiran yang sama apatah lagi kemahiran berfikir yang abstrak, dynamic dan complex dgn mengharapkan mereka mencapai satu tahap yang tinggi. Inilah sistem pendidikan kita cuba dilakukan dengan KBAT.

5. Saya analogikan KBAT sebagai satu permainan komputer. Tiba2 permainan komputer di kenalpasti oleh cerdik pandai Amerika sebagai satu permainan untuk masa depan kerana ada unsur fikiran aras tinggi, maka semua murid mesti mempelajarinya sehingga diperkenalkan Kemahiran Komputer Aras Tinggi, KKAT. KKAT ini bukan lagi setakat tahu aplikasi permainan komputer yang asas… tetapi perlu tahu programming dan coding . Msia yang rendah jati diri ini pun terkesima dgn idea KKAT ini lalu menceduk dan memasukkannya sebagai satu strategi transformasi pendidikan negara, maka gegak gempitalah seluruh Msia.

Persoalan saya:
a. Perlukah semua murid di ajar KKAT seolah2 semua mereka mesti menjadi pemain komputer masa depan yang kononnya menguasai pemikiran aras tinggi?
b. Logikkah semua murid akan mampu menguasai KKAT?
c. Adakah semua murid mpunyai kecenderungan dan kebolehan kognitif yg sama untuk dipaksakn mpelajari KKAT?
d. Adakah menjadi masalah jika ada murid yg hanya mampu menguasai asas sbg pemain komputer tetapi menumpukan phatian kpd kemahiran lain?
e. Adakah semua masalah akan selesai bila majoriti menguasai KKAT atau akn wujud masalah yg lebih serius?

6. Maka… begitu halnya dengan kemahiran berfikir aras tinggi, KBAT. Sistem pendidikan terbaik sekalipun tidak mungkin dapat melahirkan semua muridnya menguasai KBAT apatah lagi dalam setiap subjek. Pendidikan bertujuan mengasah bakat dan potensi murid menjadi lebih mahir dgn membekalkan pengetahuan dan kemahiran asas seperti 3M. Namun ada yang mempunyai minat utk menjadi doktor dan lain profession 'tahap tinggi' kerana mempunyai cognitive ability utk mencapainya serta ada peluang, ruang dan pendedahan.

Begitu juga ada yang memang “otak maths” lalu bagi murid ini semuanya berkaitan maths wpun tahap tinggi kelihatan mudah  sedang tahap ini tak tercapai oleh sebahagian besar murid yang lain. Ramai pula yang “tak sure” potensi mereka maka menjadi agenda sekolahlah yang akan mencungkilnya. Ada yang cemerlang akademik dan ada yang tidak di atas banyak factor. Maka memaksa KBAT dalam SEMUA subjek adalah melanggar fitrah kerana survival masa depan mereka bergantung kepada kebolehan yang mereka ada, dan mereka sendiri boleh menguasai KBAT dgn cara natural dan gradual tanpa perlu dipaksa dgn soalan peperiksaan yg pelik2 yg sebahagiannnya bbentuk hipotetikal yg diada2kn jauh dari realiti.... malah ada soalan yg cikgu sendiri tenganga nak menjawabnya !

7. Ramai murid yang tidak cenderung kepada sains dan maths atas factor minat dan mungkin keupayaan kognitif lalu memaksa KBAT dgn soalan2 yang ‘tak masuk akal’ kepada mereka adalah satu ketidakadilan.  Malah, sebahagian besar masalah boleh sahaja diselesaikan dengan cara straight forward asalkan mempunyai pengetahuan, pengalaman dan kemahiran asas dalam bidang tersebut. Banyak  ‘creation’ yang hebat-hebat terhasil dalam garaj2 rumah oleh mereka yang biasa2 sahaja kerana KBAT,  pemikiran aras tinggi wujud bagi mereka yg fokus.. dgn ada pengalaman.

8. Berbalik kepada analogy di atas … cukuplah semua murid tahu kemahiran asas dalam permainan komputer… sebagai satu permainan  utama masa depan tetapi biarlah sebahagian mereka menumpukan perhatian juga kepada permainan lain spt badminton atau bola jaring yang mereka minat walaupun bukan permainan core. Inilah tugas pendidikan – mengembangkan bukan menghancurkan ! 

9. Finland dgn jati diri yang tinggi telah memegang falsafah pendidikan yang lebih dekat dgn fitrah manusia – memberi autonomi kepada guru, silibus yang playful... dan flexible... murid belajar secara collaborative bukan competitive... sehingga mengejutkan negara lain termasuk Amerika – Finland tak perlukan KBAT !

10. Kesimpulannya.. sistem pendidikan bertanggungjawab menyediakan ruang, peluang dan pendedahan membina asas yang kukuh untuk semua murid seperti memastikan 3M dan KBAR, Kemahiran Berfikir Aras Rendah dikuasai dalam setiap subjek. Ini pun dah cukup baik jika dapat dikuasai. Memaksakan KBAT dlm setiap subjek walaupun sekitar bberapa % dari element pembelajaran dan pperiksaan boleh mengundang 'rejection'  secara massa (mass rejection) thdp satu2 subjek tanpa disedari sdgkan tumpuan memastikan juga prasarana... ratio guru-murid, kompitensi guru, waqi' SES.. juga perlu diambilkira.  Jika tidak, pembelajaran semakin sukar kepada sebahagian besar murid lalu wujud spt satu ketidakadilan disamping terang2 melanggar fitrah anak2 yg diversity ...dan jika berterusan.. adalah tidak mustahil akan berlaku bencana dlm pendidikan. Anda telahpun mula melihat bibit-bibit tersebut !

Wallahualam.

OT

Tuesday, 3 October 2017

Juvenile rapist

[BALA MALAYSIA]

Baru-baru ni, di tengah2 kesibukan klinik, ada seorang budak lelaki umur lingkungan 5 tahun berlari2 di ruang menunggu. Bukan berlari saja2, tapi berlari sambil mengejar punggung wanita dewasa untuk dicubit/diramas.

Parents budak tu ada di situ, hanya tertawa melihat keletah anak mereka. Memandangkan tiada siapa yg menghalang budak tu, saya terpaksa bertindak menegur budak itu, dan 'sound' parents mereka.

"Adik, adik lelaki tau. tak boleh pegang2 punggung orang perempuan mcm tu." saya cakap dengan tegas.

Dan...panjang lebar jugak saya beri parenting education kpd mak ayah budak ni.

Kenapa saya marah?

Selain kes pedophilia dan sumbang mahram, JUVENILE RAPISTS adalah satu lagi bala yg wujud di Malaysia.
Mudah kata, JUVENILE RAPISTS adalah perogol yg berumur bawah 18tahun.

MAIN KAWEN2
Lebih kurang 2 tahun lepas, ketika saya dimasukkan ke wad (sewaktu mengandung), saya sempat bersembang dgn seorang pesakit yg juga bekerja sbg guru tadika.

"Doktor kalau hantar anak pergi taska/tadika/pengasuh....balik kena check fizikal anak...budak2 zaman sekarang lain sikit" berdebar saya, apalah yg dia nak cerita ni.

Dia pun menceritakan pengalaman dia menjaga budak di tadika. Ada 2 beradik ni (dua2 perempuan), sorang umur 6tahun, adiknya umur 4tahun.

Satu hari, cikgu tadika ni nampak 2beradik ni & sorang lagi budak lelaki umur 6tahun main di bawah meja makan.
Si kakak suruh budak lelaki tadi buka seluar dan duduk di atas adiknya.

"Eh...buat apa ni??" cikgu tadi nak pengsan tengok kejadian tu.
"Kitorang main kawen2..." si kakak jawab, tanpa rasa takut atau bersalah.

Dengan tenang...cikgu tu duduk bersembang, untuk korek cerita dari si kakak. "Kakak, hari ni teacher hantar balik ye. nanti kakak cerita mana kakak belajar main kawen2" cikgu tu cakap.

Petang tu, si kakak cerita... dia selalu diajak 'main kawen2' dgn jiran lelaki umur 12tahun. Si kakak pun tunjuk kawasan semak tempat dia bermain....dan diceritakan juga 'step2' menjengkelkan dalam permainan tu. Saya takmau cerita lanjut.

"Lepas main, kakak selalu dapat ais krim...tapi abang A tak bagi beritau mak sbb takut mak marah"

Hal tu dimaklumkan pd mak 2beradik tu.....tapi tiada tindakan yg diambil.
____________________________________________

Dah ramai Juvenile rapists di Malaysia, terutama sekali pelajar sekolah menengah. Tak sempat utk saya ceritakan semuanya.

Cuma, hal ni tak mendapat liputan. Juvenile rapist yg paling muda saya pernah encounter berumur 6tahun (budak tadika)...kebanyakan yg lain pelajar sekolah menengah.

Sepanjang saya bekerja di Mesir dulu, tak pernah saya jumpa perkara mcm ni. Mungkin sebab budak2 di sana disibukkan dgn hafazan al-quran...dan mereka tidak terlalu terdedah dgn gajet.

Zaman sudah berubah. Anak2 kita sedang berisiko terdedah dengan perkara2 ganas & lucah di media2. Perlu kawal apa yg anak2 tonton, main dan bergaul.
Anak perempuan perlu diajar sifat malu manakala anak lelaki perlu diajar melindungi & menghormati perempuan.

Jadilah teman paling rapat dgn anak2. teman mereka bermain,bercerita, bermanja.
Maaf sekiranya post ini mengganggu mood anda.
Sekian.

Puan wawa

Pencen

S E L O K A
O R A N G  P E N C E N

Orang pencen hati gembira.
Hidup aman sebagai pesara.
Kerja tak perlu hidupnya disara.
Nilai prestasi dah tak dikira.

Cukup bulan dapat bayaran.
Buat belanja lauk sayuran.
Sekali sekala keluar berjalan.
Ke Jalan Allah bersama kawan.

Bangun pagi tidak tergesa.
Subuh di Surau pasti dijaga.
Sarapan sedikit sekadar rasa.
Tahap kesihatan sering diperiksa.

Makan dan pakai hanya ala kadar.
Janganlah sampai kita tak sedar.
Amalan yang lalai wajib dihindar.
Bawa anak cucu semua keluar.

Perkara yang penting amal jariah.
Menjaga kebajikan surau kariah.
Anak cucu yang ada tambah meriah.
Masjid yang makmur rezeki bertambah.

Orang pencen orang dihormati.
Teladan baik budi pekerti.
Di sana di sini orang menanti.
Mendengar pengalaman yang  tersimpan di hati.

Hidup bersara terasa lega.
Tiada musykil serta curiga.
Tak banyak hati yang perlu dijaga.
Hanya bermesra jiran tetangga.

Orang pencen anak dah besar.
Cucunya ramai sedang membesar.
Rumah selesa hidup ala kadar.
Masa beramal dijaga tak gusar.


M E S T I  S H A R E
D E N G A N  O R A N G
PENCEN  😀

PLC

*PLC dan Pendidikan Peringkat Matrikulasi*

Sebagai permulaan sila pertimbangkan definisi PLC berikut : *A professional learning community, or PLC, is a group of educators that meets regularly, shares expertise, and works collaboratively to improve teaching skills and the academic performance of students*

Untuk melihat kesesuaian PLC ini dengan pendidikan aras matrikulasi, kita perlu memahami apa matlamat akhir proses pendidikan yang perlu dilakukan pada aras itu.

Matlamat utama pendidikan matrikulasi adalah menyediakan pelajar dengan pengetahuan,  kemahiran, aras motivasi dan sikap yang sesuai dengan keperluan pembelajaran pada tahun pertama universiti.

Satu keperluan yang mungkin ramai pensyarah matrikulasi terlepas pandang adalah *keperluan mengurangkan kebergantungan pelajar itu kepada guru atau orang lain kepada paras yang paling minima* untuk membolehkan beliau berjaya pada peringkat yang lebih tinggi atau bekerja.

Tuan-puan mungkin boleh meneliti sejauh mana PLC itu sesuai dengan amalan pendidikan matrikulasi dan apakah kawalan proses yang perlu dilakukan supaya ia tidak tersasar daripada matlamat utama tersebut.

Pada pendapat saya pada peringkat Matrikulasi, PLC lebih sesuai untuk meningkatkan kemahiran pensyarah untuk membuat penyampaian yang lebih baik dan mengatur strategi untuk mencapai matlamat utama pendidikan matrikulasi  dan tidak mengabaikan keperluan untuk memastikan pengurangan kebergantungan pelajar kepada orang lain.

 Satu perkara yang perlu dilihat secara rasional dan kritikal adalah  pendidikan itu bukanlah bermatlamat semata-mata untuk menghasilkan gred A yg banyak tapi x seiring kualiti sebenar.

Gred hanya akan menggambarkan kualiti sebenar penerima suatu proses pendidikan jika semua kawalan yang perlu telah dilaksanakan dengan sempurna.

Rezeki

Dulu... saya sangkakan, rezeki itu bila dapat menghasilkan wang, urusan pekerjaan lancar, banyak duit simpanan, banyak harta.

Setelah mencari2 apa makna rezeki dalam Islam (sesuai yang tertera dalam alquran dan hadis), ternyata saya salah besar.

Ternyata,
Langkah kaki yang dimudahkan untuk hadir ke Majlis Ilmu, itu adalah rezeki

Langkah kaki yang dimudahkan untuk solat berjamaah di Masjid, adalah rezeki.

Hati yang Allah jaga jauh dari iri, dengki, dan kebencian, adalah rezeki.

Ada rakan2 yang soleh/& solehah dan saling mengingatkan dalam kebaikan, itu juga rezeki.

Saat keadaan sukar penuh keterbatasan, itu juga rezeki. Mungkin jika keadaan sebaliknya, boleh membuat kita kufur, sombong, bahkan lupa diri.

Punya ibu bapa yang selalu sakit adalah rezeki, kerana merupakan ladang amal pembuka pintu syurga.

Tubuh yang sihat, adalah rezeki. Bahkan saat diuji dengan sakit, itu juga bentuk lain dari rezeki kerana sakit adalah penggugur dosa.

Dan mungkin ada jutaan bentuk-bentuk rezeki yang kita tidak sedari.

Justeru yang harus kita waspada adalah ketika hidup kita penuh dengan kemudahan dan kebahagiaan, padahal begitu banyak hak Allah yang tidak kita tunaikan.
Muhasabah diri ini...

Monday, 2 October 2017

Destroy nation

At the entrance gate of a university in South Africa the following message was posted for contemplation:

*"Destroying any nation does not require the use of atomic bombs or the use of long range missiles. _It only requires lowering the quality of education and allowing cheating in the examinations by the students._"*

Patients die at the hands of such doctors.

Buildings collapse at the hands of such engineers.

Money is lost at the hands of such economists & accountants.

Humanity dies at the hands of such religious scholars.

Justice is lost at the hands of such judges...

*"The collapse of education is the collapse of the nation."*

Sunday, 1 October 2017

Rezeki barokah

Jika rezeki datang kerana kerja keras, seharusnya orang paling kaya adalah kuli bangunan.

Jika rezeki datang kerana panjangnya waktu kerja, seharusnya warung-warung kopi 24 jam boleh mengalahkan McDonald dan KFC.

Jika rezeki datang kerana kepintaran, seharusnya pensyarah-pensyarah sudah menjadi jutawan.

Jika rezeki datang kerana pangkat, seharusnya para presiden dan raja berada di urutan teratas dari senarai 100 orang terkaya di dunia.

Cumanya, rezeki itu datang kerana kasih sayang Allah...

*"Mengejar rezeki jangan mengejar jumlahnya tapi kejarlah barakahnya."*
(Ali bin Abi Thalib)

Usaha

Pernah dengar tak orang kata; Allah lihat pada usaha, bukan hasil semata
.
Cikgu Fizik saya selalu ingatkan kami satu kelas yang untuk dapat A dalam matapelajaran Fizik atau lain-lain matapelajaran, perlukan usaha. Bukan usaha yang sambalewa tetapi usaha yang bersungguh. Paling penting, niat kerana Allah. Beliau selalu berpesan bahawa Allah lihat pada usaha kita untuk mencapai sesuatu. Andai hasil memberangsangkan, maka Alhamdulillah
.
Tetapi bagaimana jika dah selalu usaha tetapi masih gagal? Allah berikan kegagalan bukan saja-saja. Percayalah akan hikmahnya. Mungkin Allah mahu kita lebihkan usaha. Mungkin Allah tak mahu kita riak atas kejayaan yang dikecapi. Mungkin juga Allah sedang ajar kita bersabar
.
Banyakkan kemungkinan hikmah?
.
Oleh itu, jangan bersedih terlalu awal. Dunia ini tempat untuk bekerja. Jadi, berusahalah sehabis baik. Di syurga nanti, berehatlah sepuasnya.

Saturday, 30 September 2017

Tua8

Azmieyna:
*TAZKIRAH MAGHRIB*
UkhuwahFillah

*NASIHAT ORANG TUA*

Pemuda: "Alhamdulillah Allah panjangkan umur pakcik sampai sekarang. Mesti pakcik seronok kan, biasanya bila dah berusia, nafsu dunia pun dah berkurangan. Lebih mudah beribadat. Tak banyak fikir soal lain dah"

Pakcik: "Tidak nak. Kebanyakan orang fikir begitu. Masa muda kerja kuat, kumpul harta, nanti dah pencen boleh tumpu pada ibadah. Kononnya jika sudah tua lebih mudah beribadah. Tetapi itu bukan realiti sebenar"

Pemuda: "Ehh kenapa pula pakcik, saya tengok ramai di masjid-masjid ramai orang tua. Ada yang terbongkok-bongkok pun tetap solat berjemaah. Kalau waktu muda memang susah sikit nak istiqamah solat jemaah, sebabnya banyak kerja"

Pakcik: "Yang kau nampak orang-orang tua di masjid tu berapa ramai? 10, 15 orang? Jumlah tu tak sampai pun 10% dari jumlah orang tua di kariah sini. Jika kariah ini ada 100 orang tua, mana lagi 80-90 orang-orang tua yang kau tak pernah nampak di masjid ni?"

Pemuda: "Hmmm...."

Pakcik: "Konsep dah tua baru nak beribadat ini adalah salah faham terbesar dalam masyarakat zaman sekarang. Beribadah ini paling susah sekali ialah istiqamah.

Bayangkanlah berpuluh-puluh tahun kau mengejar dunia, solat dan mengaji kau letak no 3, no 4 dalam hidup kau, selepas pencen kau ingat kau boleh automatik jadi ahli ibadah yang konsisten? Tidak nak...."

Pemuda: "Tetapi bukan bila dah tua tak fikir benda lain ke kecuali nak tumpu pada ibadah?"

Pakcik: "Ibadah ini adalah hubungan kau dengan Tuhan. Ganjarannya tak nampak. Bila dah tua baru nak mula belajar, kau kena tahu cabarannya lebih besar.

Kau dah biasa solat berseorangan hujung waktu , tiba-tiba kau kena datang masjid ikut waktu.

Kau nak belajar Al quran pun masa tu merangkak mengalahkan anak kecil. Pakcik dah tengok banyak kawan-kawan pakcik yang berputus asa.

Masa mula-mula pencen, rajin ke masjid solat berjemaah dan belajar mengaji. Tetapi lepas seminggu dua masing-masing dah mula putus asa.

Akhirnya lebih selesa duduk di rumah bermain dengan cucu.

Ada antara mereka lebih gemar habiskan masa di kedai-kedai kopi.

Kau kena tahu nak, di usia tua ini, kalau kau tak berubah, bagaimana cara kau hidup macam itulah cara kau mati"

Pemuda: "Tetapi kan pakcik, bukan hidayah itu Allah yang beri ke?"

Pakcik: "Memang betul hidayah tu Allah yang beri. Sebab itulah mereka merancang untuk tumpu ibadah bila dah tua.

Walaupun Allah buka pintu hati kau untuk berubah, tetapi diri kau sendiri yang kena berusaha untuk berubah.

Sebab tu pakcik cakap, cabaran bila dah tua baru nak mula beramal ini lagi susah sebenarnya.

Cepat penat, ingatan tak kuat, cepat putus asa. Tambah lagi jika kau dah ada kehidupan yang selesa.

Ingat nak, dalam hidup kita ni berkali-kali Allah bukakan pintu hati kita untuk berubah.

Tetapi yang payahnya itu ialah istiqamah.

Jadi belajarlah solat di awal waktu dan jangan tinggal Al Quran setiap hari.

In Syaa Allah jika sudah terbiasa ia akan kekal sampai akhir hayat"

Setelah tamat perbualan, pemuda itu pun pulang ke rumahnya.

 Sepanjang perjalanan dari masjid ke rumahnya yang jarak sekitar 1km, baru beliau sedar.

Benar kata pakcik tersebut, orang-orang tua yang melepak di kedai-kedai kopi lebih ramai dari orang-orang tua yang istiqamah di masjid.

Kepada sesiapa yang membaca kisah ini, sama-sama kita berdoa supaya kita dijadikan dalam golongan yang menjaga solat dan istiqamah membaca Al Quran.

@tarbiyahiman

Friday, 29 September 2017

Kpi

Nazimshah Mns:
_NOTA HIJRAH 2_
*KERJA ADALAH TUGAS, JIHAD ADALAH TANGGUNGJAWAB*

📌 *Tugas adalah kerja yang diberikan dengan mendapat bayaran gaji atau imbuhan atau keuntungan duniawi.* Contohnya, kerjaya sebagai guru, petani, pegawai dan kerani. Mereka dibayar gaji atau mendapat keuntungan hasil dari kerja yang dilakukan.

*Manakala tanggung jawab ialah kerja yang dilakukan tanpa sebarang imbuhan atau tanpa imbuhan yang sepadan.* Contohnya ialah berdakwah, menjadi imam, menegur orang yang buat salah, membuang sampah tepi jalan, membimbing anak muda solat, mengajar dan menulis Facebook dakwah.

📍Ada orang yang melaksanakan kerja disebabkan ia merupakan tugas sahaja. Kalau tidak ditugaskan, dia tidak akan buat. Namun, ada orang yang melaksanakan tugas melebihi imbuhan yang diberikan kerana ikhlas untuk menjaga agama, bangsa dan negara. Itu adalah jihad.

📍Dalam masa yang sama, ada juga orang yang melaksanakan tanggungjawab ini dengan bersungguh, tetapi rupanya ada udang disebalik batu. Matlamat utamanya ialah kenaikan pangkat atau ingin mendapat pujian manusia. Wallahu a'lam, urusan ini diserahkan kepada Allah kerana ikhlas bukan urusan manusia.

Dari sudut majikan pula, pekerja melaporkan tugasnya kepada manusia. Manakala seorang (sukarelawan) yang melaksanakan kerja berdasarkan kepada tanggungjawab hanya mengharapkan balasan dari Allah. Dengan erti yang lain, majikannya adalah Allah.

‼Hijrah kita ialah berhijrah dari menganggap tugasan itu hanyalah sebagai tugasan sahaja, tetapi menganggap tugasan itu sebagai tanggungjawab yang kita bekerja untuknya bukan semata-mata kerana gaji atau upah. Kita kerja beyond gaji atau upah yang diberikan.

👉Sebagai contoh, tugas yang hakiki seorang guru math dan english ialah memastikan murid-murid lulus dengan cemerlang dalam dua subjek ini. Namun, sebagai seorang guru yang bertanggung jawab bukan sekadar itu, dia juga perlu mmemastikan murid-murid mempunyai akhlak mulia termasuklah memperingatkan mereka tentang solat. Guru itu juga sebenarnya memang komited tentang ibadah solat di sekolah, di rumah dan di tempat-tempat lain.

👉Begitu juga, tugas hakiki seorang pegawai agama ialah menguruskan hal ehwal Islam untuk memenuhi KPI tertentu. Namun, seorang yang ada ijazah dalam bidang agama bukan sekadar bekerja mencapai KPI berkenaan. Sebenarnya, dia boleh melipatgandakan usaha berkenaan termasuklah terlibat juga dengan aktiviti agama di kawasan kediamannya.

✏Dr. Muhamad Faisal

https://www.facebook.com/drfaisal7/posts/1636696623016453

Wednesday, 27 September 2017

Kurma

توان ازرين اسماعيل:
"NAK, JANGAN KAU PERMALUKAN AYAHMU DI AKHIRAT NANTI, LANTARAN PERBUATANMU INI...AYAH LEBIH SENANG KAU MATI DALAM KEADAAN LAPAR, DARIPADA ENGKAU HIDUP DENGAN MEMAKAN BARANG YANG HARAM!".

Ada sahabat Rasul Saw yang bernama Abu Dujanah. Ia mempunyai kebiasaan tergesa-gesa meninggalkan Jama'ah seusai Shalat Subuh, tidak seperti halnya sahabat yang lain yang menunggu hingga Rasulullah Berdoa.

Suatu ketika Rasulullah Saw menegurnya, “Wahai Abu Dujanah, tidakkah kau memiliki permintaan kepada Allah?” Kenapa engkau tidak menunggu sampai aku Berdoa?  Abu Dujanah menjawab, "Ya Rasulullah, tentu aku mempunyai permintaan kepada Allah".

Rasul Saw berkata :
"Lalu mengapa engkau segera pulang?”.

Abu Dujanah pun menjelaskan udzurnya :
“Bukannya aku tidak mau mendengarkan doamu ya Rasul...Namun aku ini memiliki anak kecil di rumah yang sedang lapar, tidak satupun makanan ada di rumahku, bahkan tidak jarang kami seharian menahan lapar".

"Sedangkan aku memiliki tetangga yang memiliki pohon kurma yang batangnya condong ke rumahku, maka jika malam angin bertiup kencang, pasti buah-buahnya jatuh ke halaman rumahku".

"Pernah suatu hari usai Shalat Subuh, aku menunggu sampai mendengarkan engkau membacakan Doa, namun yang terjadi ketika aku sampai di rumah, aku lihat anakku sedang memungut kurma tetanggaku yang jatuh di halaman rumahku, dan ia memakannya karena lapar".

"Maka segera aku keluarkan kurma itu dari mulutnya. Aku tidak mau anakku memakan yang bukan haknya. Aku katakan kepadanya, “Nak, jangan kau permalukan ayahmu di akhirat nanti, lantaran perbuatanmu ini...Ayah lebih suka engkau mati dalam keadaan lapar, daripada engkau hidup dengan memakan barang haram.”

Mendengar kisah Abu Dujanah, Rasulullah Saw dan para sahabat meneteskan air mata. Sambil menangis, Rasullah memberikan penawaran kepada si pemilik pohon kurma dengan imbalan pohon-pohon kurma di Surga.

Kontan saja si pemilik yang munafik itu menolaknya. Segera Sayyidina  Abu Bakar melakukan penawaran berikutnya :
“Hai fulan, ku beli pohon kormamu dengan 10 pohon kurma terbaikku di kota Madinah.”

Mendengar penawaran yang menguntungkan itu, si Munafik menyetujuinya. Sayyidina Abu Bakar berhasil membelinya, lalu memberikannya kepada Abu Dujanah.

Begitulah orang-orang yang bertakwa akan senantiasa mendapatkan jalan keluar dan penolong di setiap kesulitannya.

Sumber: Kitab ‘Ianatuth-Thalibin Bab Luqatah, Juz 3, hal : 239.

Tuesday, 26 September 2017

Ibu bapa

1. Kenapa seorang anak boleh memukul ibunya?

Sebab semasa anaknya masih kecil, ibu hanya ketawa dan gelak-gelak sahaja apabila anak memukul-mukulnya dan tidak memberitahu anaknya bahawa perbuatan tersebut adalah salah.

2. Kenapa anak remaja sekarang begitu gemar mencarut dan menggunakan kata-kata kasar seperti babi, bodoh, bangang dll?

Sebab sewaktu kecil ibu dan bapanya hanya gelak-gelak dan ketawa sahaja semasa anak yang masih kecil itu menyebut perkataan-perkataan tersebut, malah tidak menegur kesalahan anaknya.
Kata ibu bapanya, lucu dan pandai anakku!

3. Kenapa anak-anak remaja berani keluar pada waktu malam?

Sebab dari kecil lagi ibu bapa tidak menghalang anak-anak mereka keluar dan tidak menetapkan peraturan bahawa anak-anak wajib berada di rumah pada waktu malam.

Apabila segalanya sudah menjadi kebiasaan kepada anak-anak, maka sudah tentu sukar bagi mereka untuk membetulkan kesilapan tersebut.

Kata orang tua, melentur buluh biarlah dari rebungnya.

Untuk anak-anak muridku yang telah bergelar ibu atau bapa, ingat pesan guru tua ini.

1. Bercakaplah dengan bahasa yang baik dan sopan dengan anak-anak. Tegur dan berikan hukuman semerta jika anak-anak mengeluarkan kata-kata kesat.

2. Jangan benarkan anak-anak kecil bermain hp. Berikan buku atau permainan yang sesuai dengan umur anak-anak.

4. Jangan dibiarkan televisyen terpasang 24 jam di rumah anda. Hadkan masa menonton, contohnya pada waktu petang sahaja. Malam ialah masa untuk anak-anak mengulang kaji dan bermesra dengan ahli keluarga.

5. Jangan benarkan anak-anak menunggang motosikal apatah lagi memberikan motosikal kepada anak-anak. Biarlah kita yang menghantar dan mengambil mereka jika mereka mahu ke mana-mana. Susah sikit tak apa. Alah bisa tegal biasa.

6.. Tiada hp adalah lebih baik. Benarkan anak-anak memiliki hp apabila anak-anak sudah bijak, matang dan dapat memanfaatkan penggunaan hp dengan baik.

7. Solat berjamaah dengan anak-anak terutama pada waktu Subuh, Maghrib dan Isyak sama ada di rumah atau masjid.

8. Waktu antara Maghrib dan Isyak sangat sesuai untuk membimbing anak-anak mengaji al-Quran.

9. Ambil tahu perkembangan pendidikan anak-anak. Semak buku-buku latihan dan kerja rumah anak-anak.

#panduankeibubapaan

Monday, 25 September 2017

Silibus

Aku paparkan semula artikel ini kerana aku tidak puas2 membaca realiti kehidupan yg ditonjolkan.
Jika siapa yg pernah tinggal di kwsn Sg Bertik, Klang (berhampiran rumah Ella) sekitar lewat 80an atau awal 90an, ada sebuah mini market. Ada 2 budak kecik Cina yg selalu main2 tepi longkang, sekolah pun nak tak nak, tapi rajin membantu bapa mereka berniaga. Skrg mereka itulah pemilik Econsave!
Tahniah utk Lai brothers..satu antara kisah2 yg harus umum ketahui.

ANAK MELAYU VS ANAK CINA

Anak Melayu belajar dari tadika sampai universiti semua mengikut SUKATAN PELAJARAN. Umur 25 tahun baru masuk bidang pekerjaan selepas selesai ijazah sarjana. Umur 60 tahun dah bersara walaupun sihat untuk bekerja sampai umur 80 tahun. Baru nak pandai dan bijak, dah kena bersara. Bila ada anak, jawatan bapak dalam kerajaan tak boleh diwaris kepada anak

Anak Cina Triang tak pergi sekolah macam saya. Tapi umur 14 tahun dah ambil alih kedai runcit bapak dan mereka BELAJAR TANPA SUKATAN PELAJARAN (Pelajaran mereka tiada sukatan dan tiada batasan). Umur 16 tahun dah buka cawangan. Umur 19 tahun buka supermarket, umur 25 tahun semasa kita terima ijazah dan bergambar dengan topi leper berambu itu mereka sudah ada cawangan supermarket seluruh negeri. Kita keluar dengan segulung ijazah dan bekerja dengan mereka.

Perbandingan di atas itu antara budak paling bijak Melayu dan budak drop-out Cina. Tidaklah kita nak kata jangan pergi sekolah tetapi lihat juga orang Cina pergi sekolah, balik sahaja sekolah tolong mak ayah jaga kedai. Orang Melayu balik rumah tengok "Diari Akademi" and all the lagho thing.

Anak Melayu berhibur pergi fun-fair di Pekan Triang dan tengok wayang di Odeon. Anak Cina jaga kaunter tiket funfair dan Odeon yang orang Melayu bayar.

Orang Melayu Raya, orang Cina yang kaya. Orang Cina raya, orang Melayu yang susah kerana semua kedai Cina tutup.

Saya bukan nak rasis. Tak semua Cina macam tu, tak semua Melayu begitu. Tapi untuk maju, lihatlah keburukan diri untuk diperbaiki dan lihatlah kebaikan orang untuk dicontohi.

Umur 25 tahun Anak Cina ada RM20 Juta, anak Melayu hutang PTPTN RM20 Ribu

Belajar BERSUKATAN atau belajar TIADA SUKATAN? Menteri boleh kata sistem pendidikan kita yang terbaik. Mungkin ayatnya tidak habis, sistem pendidikan kita yang terbaik MENGHASILKAN HAMBA DAN BUKAN TUAN. Jika benar sistem pendidikan kita yang terbaik, mengapa Datuk Seri Hishamuddin Hussein semasa menjadi Menteri Pelajaran Malaysia tetapi masih hantar anak ke Sekolah Antarabangsa?

Pengamal Pendidikan Tanpa sukatan..

Sunday, 24 September 2017

Realiti

Saya tak sedih tahfiz terbakar sebab YA....sudah nak terbakar, terbakarlah dia. Biarlah orang nak persoalkan ciri keselamatan ker hapa. Pandai2lah ambil ikhtibar.

Saya juga tak sebak anak2 tahfiz tu rentung. Syurgalah tempat mereka. Anak saya yang masih hidup ni tak tahu lagi akan menghuni syurga atau sebaliknya. Harap2 syurgalah juga namun jika boleh usahlah pergi dalam keadaan azab dan rentung, tapi andai itu yang sudah ditetapkan yang maha kuasa, YA.. saya akan belajar untuk redha. INSYAALLAH.

Tapi air mata saya bergenang, dada saya sebak dan tak tertelan air liur saya dek kerana terasa berpasir tatkala mendapat tahu yang menjadi dalang kepada musibah itu adalah anak2 yang sebaya anak saya malah lebih muda dari anak saya sendiri.

Spontan terlintas difikiran...

"Ya Allah... anak2 jenis apakah yang sudah generasi aku lahirkan keatas dunia ini? Kenapa zalim dan langsung tidak ada sedikit rasa kasihan atau peri kepada manusia lain yang masih bernyawa?

Adakah anak2 ini yang tidak boleh ditegur guru, ditegur jiran, dirotan guru, didenda tatkala tidak menyiapkan kerja sekolah dan adakah anak2 generasi ini yang tidak boleh duduk di atas jalan tar semasa perhimpunan sekolah?

Adakah anak2 ini yang tatkala kita ibu bapa dipanggil guru kerana anak kita merokok dan memonteng kelas tapi kita maki kembali cikgu dengan mengatakan anak kita anak yang baik dan kita akan menyaman sekolah kerana kununnya mahu menfitnah anak kita?

Adakah anak2 ini yang tatkala rambutnya dibotakkan guru displin kerana berfesyen serta berwarna kita serang sekolah dan menyuruh anak kita untuk tidak hadir ke sekolah kerana kununnya guru2 kurang ajar dan tidak tahu adab bersama pelajar?

Adakah anak2 ini?

Anak2 yang dimanjakan secara membuta tuli. Anak2 yang diajar kasih sayang melalui wang ringgit, gadjet mewah dan kebebasan tanpa batasan.

Anak2 yang kita fikir sudah terlalu dewasa dan matang untuk menjaga diri sendiri tatkala kita terlalu sibuk dan lelah mencari nafkah memburu rezeki dari subuh gelap hingga lewat malam gelita dek kerana desakan kos sara hidup yang semakin menyempit?

Allahuakhbar!!!

Tak terfikir Tak terbayang!
Kenapa anak2 generasi baru ni terlalu ekstrem!
Kenapa anak2 generasi baru ni terlalu bebas!
Kenapa anak2 generasi baru ni terlalu 'cendiakawan'!
Kenapa? Kenapa? Dan Kenapa???

Ibu bapa generasi hujung 70an dan awal 80an.

Kita boleh berbangga kita hamil kerana menggunakan produk itu dan produk ini. Bunjut itu dan bunjut ini.
Kita megah air susu kita meriah kerana mengamalkan produk itu dan produk ini. Pam itu dan pam ini.

Tapi untuk mendidik anak menjadi anak yang mendengar kata, anak yang ada sifat peri dan belas dalam diri, anak yang berakhlak serta berbudi, tidak ada alat atau pun produk atau supliment yang boleh kita beri pada mereka kecuali kita berikan didikan dan tauladan yang baik yang datangnya dari kita sendiri.

Mungkin kita tak punya banyak masa memantau mereka tetapi bagaimana kita berusaha mencari duit untuk hidup begitulah juga kita harus berusaha mencari masa agar anak kita tidak terlalu selesa bebas melakukan apa saja sehingga tergamak melakukan jenayah yang akhirnya membuat kita merana.

Berhentilah masuk campur urusan guru2 sekolah semasa mendidik anak2 kita. Biarlah anak kita dirotan, ditampar didenda selagi mana anak kita tidak lumpuh tidak koma tidak mati. Yakinlah guru2 disekolah niatnya mahu mendidik. JARANG guru menghukum murid tanpa sebab. KEBANYAKKAN guru menghukum kerana mahu mendidik. Anak kita dihukum pasti bersebab.

Sudah2lah asyik mahu menyerang sekolah menyaman sekolah hanya pada perkara kecil yang mana zaman2 kita dahulu pun kita lalui perkara yang sama tapi ibu ayah kita tak menyebelahi kita pun, malah ibu ayah akan menyokong apa yang guru2 buat pada kita kerana mak ayah kita berpegang pada prinsip, "cikgu mahu mendidik dan jika anak aku tak salah cikgu tak akan menghukum".

Tapi mak ayah zaman moden sudah terlalu manjakan anak sehingga anak2 hilang hormat pada guru malah tidak ada rasa hormat pada masyarakat jiran keliling kerana sudah dididik jika jiran mengadu perihal buruk anak mereka,

si ibu atau si ayah akan menyerang si pengadu dengan mengatakan "usah masuk campur urusan keluarga mereka"

Makanya generasi 70an dan 80an.

Fikir... adakah kita berterusan mahu melahirkan generasi yang terlalu ekstrem dan hilang rasa belas kasihan pada insan lain?

Jawapannya sudah tentu TIDAK.
Namun apa usaha kita untuk membendung semua ini?

Muhasabah diri.
Fikir berkat tak berkat rezeki yang kita kenyangkan perut anak2 kita.
Renung dalam2 mata anak kita dan tanya diri kita...

1) Bila kali terakhir kita kejut anak kita solat subuh?

2) Bila kali terakhir kita punggah beg sekolah anak2 kita dan periksa sehelai demi sehelai buku2 sekolahnya?

3) Bila kali terakhir kita periksa gadjet2 anak kita?

4) Bila kali terakhir kita peluk kita cium dan kita berbual2 dengan anak kita?

5) Bila kali terakhir kita solat sama2 dan mengaji sama2 dengan anak kita?

6) Bila kali terakhir kita memberi nasihat dan mengingatkan anak kita apa yang boleh dibuat apa yang jangan dibuat?

☺☺☺☺☺

Fikir, Ingat, Renung dan Masih Sempat Jika Mahu Berubah.

Nur Farina Abdullah
MA Sosiologi Keluarga UKM
Fakulti Sains Sosial Dan Kemasyarakatan

Guru

*Hayati*:
Kami para guru disekolah seluruh negara tidak pernah membuat tayangan cerita 'blue' kat murid-murid. Apatah lagi kat murid sekolah rendah.

Jadi dari mana mereka belajar tentang hal ini? Sehingga melukis gambar lucah cikgu sendiri dan berkongsi pula dengan rakan-rakan.

Amat menyedihkan akhlak anak-anak sekarang, berani mengugut untuk merogol guru mereka sendiri.

Ugutan ROGOL tuan puan. Bukan ugutan mencalar kereta atau sekadar melawan dengan kata-kata.

Lebih menyedihkan, ugutan ini keluar dari murid sekolah rendah. Yang usianya belum pun mencapai 13 tahun lagi. Apa hal ini kita masih boleh menutup mata?

Semalam saya berkongsi gambar pelajar lelaki yang mengacungkan jari tengah (simbol fuck) kepada guru mereka. Hari ini guru tersebut bercerita,

" Murid-murid ini tidur di atas meja kat belakang kelas. Maka aku tutup kipas nak bagi mereka sedar. Murid itu dengan berang berkata,

' Pantat mana yang tutup kipas ni.'"

Hati guru mana yang mampu bersabar kalau dipanggil 'pantat'? Satu gelaran lucah yang amat biadab terhadap seorang guru.

Sangat kurang ajar!

Maka guru itu bertindak balas. Dia ambil gulungan kain dan pukul murid itu. Gulungan kain tuan puan, bukan pukul pakai kayu baseball. Tiada luka, tiada lebam.

Namun murid itu mengadu guru itu memukulnya dengan besi. Sehingga guru itu dipanggil pentadbir dan dikenakan tindakan.

Alangkah peliknya dunia pendidikan zaman sekarang. Murid biadab, guru cuba mendidik. Namun guru pula yang kena tindakan.

Apa itu tidak pelik?

Dan begitulah selalunya. Apa jua tindakan guru, anak-anak pulang melapor kepada ibubapa dengan kisah yang diputar belit. Ibu bapa datang menyerang, datang membuat aduan malah ada yang memfailkan saman.

Maka akhirnya, guru juga yang bersalah. Guru juga yang dikenakan tindakan.

Dan sahabat saya itu, kini hatinya sudah tawar. Tawar sudah hendak menegur dan mendidik.

" Aku buat kerja aku saja. Malas dah nak ambil tahu dan didik lebih-lebih. Aku serik."

Bilamana sang guru mulai tawar hati dan tidak lagi mempedulikan anak-anak kita, maka tunggulah saat kehancuran. Percayalah!
. tolong sampaikan kepada seberapa ramai yang boleh untuk anak bangsa kita dimasa depan.'bukan untuk membela guru'.😔😔😭.....

Saturday, 23 September 2017

AI

ly4~16317:
Ramalan Jack Ma tentang 30 tahun akan datang.

Dalam satu temuramah, beliau berkata:

1. Revolusi teknologi ketiga berlaku seiring dengan dunia digital dan internet tanpa sempadan.

2. Artificial Intelligence (AI) / robot / mesin berkembang dengan pesat di seluruh dunia.

3. Sekiranya latar belakang pendidikan seseorang tidak berinovasi dan kreatif, manusia akan kehilangan kerja kerana diambil alih oleh mesin.

4. Berikan fokus kepada usaha globalisasikan bisnes atau pekerjaan kerana manusia tidak boleh bergantung kepada bisnes dan pekerjaan lokal sahaja.

5. Cara terbaik untuk mencipta peluang pekerjaan adalah dengan membantu bisnes kecil menjual produk tempatan ke luar negara melalui internet. Persiapan awal mestilah dilakukan sekarang.

6. Manusia akan mula bekerja 4 jam sehari dan 4 hari seminggu.

7. Manusia akan dapat travel lebih banyak negara.

8. Jack Ma travel ke serata dunia untuk memberi tahu kerajaan dan pimpinan negara agar "moving fast!" Jika mereka tidak bergerak laju, masalah akan berlaku. Jika kita melihat sesuatu sedang muncul, kita mesti bersedia dari sekarang.

9. Apabila ditanyakan apakah mesin akan mengatasi manusia? Beliau menjawab: "Tidak, manusia akan menang. Mesin sangat bagus pada 'knowledge' tetapi manusia sangat hebat pada 'wisdom'.

10. Oleh sebab itu, beliau sentiasa mengingatkan kerajaan agar memberikan perhatian serius kepada sistem pendidikan bagi mengembangkan 'wisdom' manusia. Mesin / AI hanya ada 'intelligence' dan 'smart' tetapi manusia ada 'wisdom'.

11. Wisdom adalah tentang pengalaman hidup.

12. Smart people (AI) tahu apa yang mereka mahu. Wise people (human) tahu apa yang mereka tidak mahu.

13. Manusia perlu mencipta mesin dengan 'memberi minum' data. Tanpa data, 'innovation society' menjadi mustahil.

14. Ali Baba percaya bahawa data sangat penting pada hari ini untuk kehidupan manusia pada masa depan. Dengan data manusia boleh mengenali kehidupan dengan lebih baik untuk masa depan.

15. Data boleh meningkatkan status kehidupan manusia dan meningkatkan kualiti mesin untuk memastikan mesin boleh melakukan kerja dengan lebih baik untuk menyokong manusia selain mencipta peluang kerja.

16. Dengan data yang ada, beliau percaya AI / mesin tidak akan mempunyai 'wisdom' seperti manusia.

17. Wisdom daripada hati dan intelligence daripada otak. Kita sentiasa boleh buat mesin belajar pengetahuan baru tetapi sangat sukar untuk mencipta mesin mempunyai hati seperti manusia.

18. Mustahil untuk kita mencipta mesin yang sama seperti manusia. Kita hanya perlu pastikan bahawa mesin boleh melakukan perkara yang manusia tidak boleh buat.

===

-Artificial Intelligence
-Education
-Third Technology Revolution (future of innovation)
-Data Technology (I.O.T.)
-And other concerns and possibilities

Wednesday, 20 September 2017

Suro

MALAM  SATU SURO
(Muslim/Jawa wajib baca)

Masyarakat Jawa zaman dahulu dipimpin oleh seorang Sultan di Negeri  Mataram. Sultan tersebut merupakan cucu dari Panembahan Senopati bernama Sultan Agung Hanyokrokusumo.

Menurut sejarah, beliau adalah raja terbesar dinasti Mataram. Pada masa pemerintahannya tidak ada satupun penjajah yang berani mengusik daerah kekuasaanya. Bahkan VOC Belanda pun pernah di gempur dan di kepung di Batavia (Jakarta) selama bertahun tahun oleh prajuritnya. Barak para prajurit Mataram di Jakarta sekarang dikenal dengan nama "Matraman" dari kata Mataraman.

Sultan Agung sebagai raja besar membuat Kalender Jawa yang mengacu pada pergerakan bulan mengelilingi Bumi (Sama dengan kalender Hijriyah/Islam). Bulan pertama pada penanggalan Jawa disebut dengan bulan "Suro" maka malam menjelang tanggal 1 Suro disebut sebagai "Malam Satu Suro" (Malam ini).

Masyarakat Jawa sangat menghormati malam satu suro. Bentuk penghormatannya bahkan malam ini banyak dikeramatkan, dan memiliki daya magis yang sangat luarbiasa.

Pada malam ini pula, banyak masyarakat Jawa yang mengisinya dengan berbagai macam ritual diantaranya:

1. Jamasan Pusaka
2. Topo Bisu
3. Topo kunkum
4. Tirakatan

Dari berbagai macam bentuk ritual tersebut, masih banyak ritual lainnya yang tidak bisa penulis cantumkan.

Sudah menjadi tradisi bahwa laki-laki Jawa selalu dibekali/memiliki sebuah gaman atau pusaka, baik dari keturunan maupun mendapatkannya sendiri.

Malam satu suro biasanya digunakan untuk menjamas seluruh pusaka tersebut, karena diyakini bahwa dengan menjamas maka daya magisnya akan lebih kuat, selain sebagai bentuk perawatan pada fisik senjata tersebut.

Bentuk ritual berikutnya adalah topo bisu, secara filosofi dimaksudkan sebagai upaya mawas diri, selama tahun sebelumnya. Dengan harapan, esok pada tahun baru akan lebih baik dari tahun berikutnya.

Selanjutnya adalah topo kungkum, biasanya dilakukan disungai besar kolam besar sebagai simbol penyucian diri secara fisik dan non fisik, dengan harapan akan lebih bersih kehidupannya nanti di tahun baru.

Ritual berikutnya adalah "Tirakatan", kata ini berasal dari bahasa arab " Torikoth" atau Jalan. Biasanya dilakukan dengan tidak tidur semalam suntuk, dan digunakan untuk mendekatkan diri pada Alloh SWT.

Begitu dasyatnya, begitu agungnya ajaran para leluhur kita di Pulau Jawa dan Nabi Muhammad. Maka menurut penulis "Sangat Rugi" jika kita tidak memperingatinya, atau paling tidak memberitakannya.

Bandingkan dengan tahun baru nasional/masehi? Hanya malam yang dipenuhi kembang api yang hanya berdurasi 30 menit saja tanpa ada filosofi yang mendalam dibandingkan dengan Malam satu suro/Tahun Baru Islam dan Jawa.

Jika anda orang Islam maka anda akan mensyiarkannya. Jika anda orang Jawa maka anda akan meramaikannya. Karena Malam satu suro adalah Tahun Baru bagi Seorang Muslim dan Orang Jawa.

Apabila anda hidup berkeluarga ajaklah keluarga untuk melakukannya dan jika anda memiliki organisasi/paguyuban maka kewajiban moral ada pada anda dan pengurusnya. Namun pilihan ada pada diri anda....

SELAMAT TAHUN BARU ISLAM DAN TAHUN BARU JAWA

Mohon maaf lahir dan Bathin. Jika bermanfaat silahkan sebarkan tulisan ini.

Dadah


SAMA-SAMA PERANGI DADAH.

Kes remaja yang membakar tahfiz mengingatkan saya kejadian 8 tahun lepas ketika saya masih seorang pelatih.Saya terima seorang pesakit awal 20-an yang ditetak dengan parang di kedua2 belah tangannya. Kira-kira tak lebih dari 10 deep laceration wound di sana. Dia datang bersama-sama sepasukan anggota polis dalam keadaan separuh sedar.

Ini kali pertama saya lihat luka seperti itu. Pucat muka&berdebar jantung saya. Hasil maklumat dari pihak polis, dia ditangkap setelah merompak&membunuh 3 orang penghuni rumah- isteri, anak berusia 3 tahun&orang gaji. Tak bernasib baik, belum sempat dia melarikan diri, sang suami pulang ke rumah dan menangkapnya. Akibat amarah, si suami menetak dan orang kampung mencurah cuka pada lukanya. Padanlah separuh masak isinya.

Saya lihat betul-betul wajahnya. Sampai sekarang saya masih boleh ingat wajahnya. Orangnya masih muda, wajah putih bersih tak nampak seakan penjenayah. Janggut sejemput seperti seorang ustaz layaknya. Benarlah kata orang, jangan menilai orang dari rupa/luarannya. Pesakit ini rupa-rupanya penagih dadah. Malah, Sebelum pecah masuk dia sempat mengambil 16 biji pil ekstasi.  Dalam keadaan tidak sedar, dia membunuh semua yang berada di rumah. Malah anak kecil berusia 3 tahun itu ditemui di dalam bilik air dalam keadaan perut terburai.

Bila masuk ke ward, social history lbh terperinci di dapati. Kisah hidup anak muda ini tragis. Dia adalah pelajar cemerlang (10A) di dalam SPM. Malah ditawarkan jurusan perubatan. Tetapi dia terkesan dengan perceraian kedua ibu bapanya. Dia tidak dipedulikan, maka dia menentukan hidupnya sendiri. Dia berhenti belajar dan terlibat dengan najis dadah.

Ketika dia dimasukkan ke hospital tak ada seorang pun ahli keluarganya kelihatan. Malah pihak hospital mengalami masalah mendapatkan maklumat dari ahli keluarganya. Ada no telefon yang diberikan tetapi tidak mengaku mempunyai pertalian denngannya. Malah tiada siapa yang melawatnya di hospital.

Kisah anak muda  ini selalu saya ceritaka untuk mengingatkan betapa durjana najis dadah. Begitulah dadah memusnahkan segalanya. Walaupun pesakit ini bekerja, tetapi ianya tak mampu menanggung desakan ketagihan dadah. Dalam 2 hari habis duit gaji sebulan untuk membeli dadah. Habis duit gaji, terpaksa mencuri. Natijahnya terpalit pada insan tak berdosa.

Sepanjang bertugas di Jabatan Kecemasan dan mengendalikan kes OSCC, 90%(anggaran kasar&personel) dari kes rogol, sumbang mahram,sodomy malah dadah terhasil dari broken family. Ketika ini lihat dimana anak-anak kita. Dengan siapa mereka berkawan. Jika selama ini kita tak pernah peduli, mulakanlah sekarang. Periksa diri kita sebagai ibu bapa. Kita adalah acuan mereka. Jika hasil tidak molek, acuannya yang tak kena. Berhentilah menyalahkan orang lain sebaliknya berlapang dada memperbaiki diri kita.

Sikap kita juga mesti diperbaiki. Hentikan sikap menghukum.Sejahat manapun seorang manusia, Allah membuka ruang untuk hambanya bertaubat..siapalah kita untuk menentukan syurga neraka seorang manusia.  Boleh jadi mereka yang kita cerca lebih mulia dari kita jika mereka bertaubat nasuha.

Pesakit saya itu, tiada siapa berani mendekatinya mungkin kerana perbuatannya dan mungkin kerana terlalu ramai anggota polis menggerumuninya. Saya masih igt soalan yang ditanya ketika dia sudah sedar dari 'high', baru sedar dia membunuh 3 nyawa.

 "kenapa awak suap makanan pada saya? Saya pembunuh."

"Sebab kamu manusia.. manusia buat silap.kalau kamu bertaubat boleh jadi kamu lebih mulia dari saya."

Ketika itu saya sebak. Mengenangkan dia seorang yang hampir punya masa depan gemilang bakal berakhir di tali gantung kerana dadah&masalah keluarga.

-Dr Nadiah Yusuf

Tuesday, 19 September 2017

Hussien

Prkongsian sebenar dari salah sorg Jemaah Surau di klang selangor.

Assalamualaikum Warahmatullaji Wabarakatuh.

Patot lah dah lama x nampak Husain, rupanya dia dh prgi mnggalkan dunia yg fana, dia di gelar Husein gila.. sbb dri zahirnya kita lihat dia x sprti org biasa/normal.. dia selalu ada di surau2.. kja dia mngutip bnda2 ktor di kapet surau di kwasan surau.. msuk dlm poket nya.. prnah jemaah surau bagi dia pnyapu, dia xnak.. katanya..rugilah kalau aku pakai pnyapu.. kalau satu aku kutip gna tangan..10ganda ALLAH SWT bg aku.. jd jemaah xbleh nk kata apa.. kdang2 dia cuci blik air surau.. dia brus lantai dndng2... kalau 1blik air dia brus.. smpai 1hari pn x siap..sbb apa? orng bg brus..dia x nak..dia nk gunakan brus gigi nya..bila di tnya.. katanya rugilah kalau pakai brus lantai.. skjap dah siap..x smpai sejam dah siap..kalau pakai brus gigi malam bru siap.. stiap kali aku brus waktu brlalu ALLAH SWT bg aku hadiah nanti.. jd dpt bnyak...  Astaghfirullah Al Azim... orng bg duit xnak.. dia kata aku ada tngan, ada kaki bleh jalan2 cari makanan yg orng buang.. membzir bdosa.. aku x prlukan duit nak makan je.. aku makan untk hdup nk brsihkan surau... klau mntak rokok sbatang.. orng bg skotak dia marah.. kau x paham ke aku nk sbatang je.. bdosa mntak2 orng bnyak2.. skit2 x palah.. pelik prangai Husein ni.. kdang2 kutip2 nasik satukan smua.. ltak kat lantai.. bla tnya.. semut pn makhluk ALLAH SWT.. kalau kucing bleh bg Mason macam ni.. knapa smut x bleh? last2 jemaah imam biarkan shaja, apa dia buat.. org solat dia x solat...prnah jemaah tnya.. Husein marilah solat sama.. dia tempik nya jemaah tu.. kan ALLAH SWT kata orng gila xpayah solat.. x bleh, haram.. SubhanALLAH...
siapa Husein ni sbnrnya? yg thu kisah asal.. dia ni plajar pondok... dlunya mak tirinya suka dera nya.. pkul.. bapak nya pn sama.. smpailah dia tekanan, mrayau2 x tntu arah... paling tekejut skli... Husein bebel2.. mana muazim ni x azan ke dh nak Maghrib ni...aku jelah Azan kan..jemaah tahan dia..tp imam surau sruh biarkan sahaja... SubhanALLAH...
saat dia Azan...menitik air mata imam jemaah mndngrnya.. lbh smpurna dari kita yg ada...kata imam surau tu...bla di tnya Husein.. pndai kau Azan ye? mnglah pndai dah hari2 aku kat sini.. aku solat je x bleh.. ALLAH SWT x bagi.. krong pn xsuka aku.. smua duduk jauh.. lpstu dia gelak.. saat jenazah Husien smpai.. ktika di mandikan..3orng tukng mndi jenazah btukar2 krana x snggup.. mngigil.. menangis.. sebak melihat jenazah Husein... muka berseri2, dlu htam bdaki.. gigi yg bkarat jd putih bsinar.. bau bsuk hilang bgtu shja.. wangi nya jenazah Husein shingga kalah bau haruman atar jemaah yg pakai... ALLAHU AKBAR... kalian nak tahu.. dari zahirnya kta nmpak dia gila.. tp hakikatnya dia bijak.. kita lihat dia bdaki kotor busuk.. zahirnya bila di mndikan kelihatan sifat asal sbnr arwah..

Seminggu Surau snyi sepi.. Sebulan silih bganti imam btukar2 sbb nak menDoakan Husein. jenazah imam pn x smpai macamtu orng doakan... byngkn 30hari stiap kli lps Solat, msti mndoakan ksejahtraan Husein ..smpai mnitis air mata imam dan jemaah rndukan Husein gila..

kita ni trhijab zahir shngga x nampak dlamannya..

Smoga mnjdi iktibar buat kita smua yg masih hidup dan mencari2 kesempurnaan di dunia persinggahan ini.

ALLAH SWT pandang Nawaitu kita, ati kita, ketulusan dan keikhlasan serta keImanan, keTaqwaan, keIslaman, keTaatan dan keSetiaan kita.. bkn pada rupa, warna kulit, status, harta, pangkat, darjat, kepuraan zahir batin.

Muhasabah diri sndri dan utk saudara seIslamku utk sedar dr khayalan yg samar dan kembali kpd Janji kita yg nyata kpd ALLAH SWT YANG HAQ.

Sebuah Surau ALLAH SWT di kampungan klang selangor.

Monday, 18 September 2017

Subuh berjemaah

Turkey News.

Berikut ini adalah catatan perjalanan Ketua Umum BAZNAS Dr. KH. Didin Hafidhuddin, M.Sc saat mengunjungi Turki.

Cerita yang mengagumkan bukan tentang gemerlapan kota Istambul yang jelas terlihat dari pesawat apabila melintasi Eropah, atau para wanitanya yang berwajah cantik, tapi tentang kehidupan beragama yang semakin pesat luar biasa.

Turki benar-benar berubah 180 darjah sejak dipimpin Presiden Erdogan.

Hal yang sangat menakjubkan adalah suasana keagamaan rakyat Turki yang begitu hebat.
Sekarang masjid-masjid sangat ramai dengan pemuda yang beribadah dan juga kegiatan keislaman. TERUTAMA yang paling mengagumkan adalah ketika waktu SOLAT SUBUH datang, masjid di Turki sangat penuh sesak dengan jamaah yang didominasi KAUM MUDA , suasana yang mirip dengan di Malaysia, pada solat Jumaat.

Dr. Didin mengingat kembali ketika dirinya berkunjung ke Turki sekitar tahun 1990-an, saat itu Turki masih sangat sekular.
Jangankan waktu solat subuh, dikala azan Maghrib pun tidak ada yang pergi solat berjamaah.

"Saat itu saya solat hanya dengan isteri dan anak, sebab tiada jamaah setempat yang datang." jelas Dr Didin.

Luar biasa dan yang lebih mencengangkan para remaja Turki ke masjid dengan kereta mewah di parking di halaman masjid” ungkapnya.

Selain tingkat keagamaan masyarakat Turki yang menjadi lebih baik, kondisi ekonomi Turki saat ini juga sangat berkembang pesat.
Tanpa bantuan pinjaman luar negara. pemerintah Turki sanggup membangun, membuat perubahan signifikan dan mampu bersaing dengan negara maju dunia.

Peringkat ekonomi Turki melompat tinggi sekali dari 111 menjadi peringkat 16 dunia,  sehingga saat ini Turki masuk daftar 20 negara kuat (G20).

Pendapatan perkapita penduduk pun naik dari $3500 USD (2003)..
menjadi $11000 USD (2013).. dan terus melonjak.

Pemerintah Turki sebelumnya serius mencanangkan 3 Program Nasional iaitu:

1⃣ Gerakan Solat Subuh berjamaah di Masjid.
2⃣ Gerakan Infaq dan  Sedekah.
3⃣ Gerakan Ekonomi Umat.

❤ Program terobosan GERAKAN solat SUBUH berjamaah di MASJID memperoleh sambutan luar biasa dari masyarakat, dengan hasil membanggakan.

Solat subuh menjadi sangat ramai seperti  solat jumaat di Malaysia.
Tentu saja keberkatan solat subuh berjamaah mendapatkan hasil di luar jangkaan, dibuktikan dengan teratasinya berbagai kesulitan nasional Turki yang sebenarnya tidak mudah, apalagi Eropah beberapa tahun lalu menderita krisis ekonomi.

Apa kabar dengan Malaysia kita.. ?!

Bila lagi negara yang berpenduduk majoriti Muslim ini menjadi negara yang tingkat keagamaan yang tinggi.. ?!
Semoga tak lama lagi.

Tolong disebarkan agar banyak muslimin mengambil manfaat, ibrah/pelajaran serta hikmah dari fenomena menarik ini.

❤ Jangan lupa bagikan info ini... agar semua MUSLIM MALAYSIA TERGERAK hatinya untuk melaksanakan SUBUH berjamaah di MASJID atau SURAU,
karena Allah sendiri yang menjamin kehidupan orang-orang yang mahu bergegas solat berjama'ah.
Dan solat yang PALING  BERAT adalah solat SUBUH berjamaah di MASJID dan SURAU...

Iktibar

Tenggelamnya Bahtera Bangsa
==========================

Oleh Cikgu Asmadi Abdul Samad

Paparan masa pada google maps menunjukkan kelewatan selama 30 minit untuk jarak sejauh 1KM.

Kenderaan masih berpusu-pusu masuk ke Jalan Datok Keramat Hujung. Mungkin mereka juga seperti kami suami isteri ingin melihat sendiri kawasan berlakunya tragedi menyayat hati tempoh hari.

Suasana semakin sesak apabila kenderaan semakin menghampiri kawasan Pusat Tahfiz Darul Quran. Dari jarak 100 meter kami sudah boleh melihat bangunan Pusat Tahfiz yang terbakar. Serentak dengan itu rasa sayu dan pilu menyelinap masuk ke dalam hati mengenangkan apa yang dilalui oleh anak-anak di sini.

Dalam kenderaan yang bergerak perlahan itu kami tidak putus-putus bersembang mengenai apa yang berlaku. Perihal kondisi rumah-rumah di kawasan ini yang berhimpit antara satu sama lain, jalan yang sempit dan berbukit-bukit pada kami mungkin menyukarkan usaha menyelamat sekiranya berlaku kejadian yang tidak diingini.

Tertanya-tanya juga apa puncanya yang menyebabkan anak-anak di pusat tahfiz ini dikhianati sebegini.

Kalau diikutkan, pusat-pusat pendidikan tahfiz sebegini amatlah dipandang tinggi oleh masyarakat. Mereka berusaha memelihara Al-Quran dan melahirkan golongan alim ulama yang akhirnya membimbing masyarakat. Dan tak kurang juga waktu ini pusat-pusat tahfiz telah mampu melahirkan golongan profesional huffaz yang menjadi contoh kepada masyarakat.

Namun akhirnya kelompok yang dipandang tinggi dengan nilai kebaikan dan dipelihara dari segenap segi ini juga tidak terlepas dari menerima akibat dari kepincangan sosial yang berlaku. Ia mengingatkan kepada kami tentang satu perumpamaan yang disebut oleh Nabi Saw dalam satu hadis,

"Perumpamaan orang yang berpegang dengan hukum-hukum Allah dan yang melanggarnya itu bagaikan kaum yang sama-sama menaiki kapal, sebahagian ada yang di atas dan sebahagian ada yang di bawah, orang-orang yang berada di bawah apabila ingin mengambil air mereka mesti melalui orang-orang yang berada di atas, lalu orang-orang yang di bawah itu berkata,  Seandainya kita lubangi (kapal ini) untuk memenuhi keperluan kita maka kita tidak akan mengganggu orang-orang yang ada di atas kita!  Maka jika orang-orang yang di atas itu membiarkan kemahuan mereka yang di bawah, akan tenggelamlah semuanya, dan jika mereka menahan tangan orang-orang, yang di bawah, maka akan selamat, dan selamatlah semuanya.  (HR. Bukhari)."

Sahabat-sahabat yang saya muliakan,
Bagi kami, tragedi ini adalah contoh realistik kepada penterjemahan hadis yang disebutkan di atas. Kepincangan yang sedang berlaku dalam struktur sosial kita hari ini akhirnya memberi kesan kepada semua yang berada di dalam lingkungannya tidak kira sehebat mana seseorang atau sesebuah institusi itu dipelihara.

Kita hidup di bahtera yang sama. Kita mungkin kelompok orang yang berada di bahagian atas bahtera. Kita terlupa untuk menjenguk, melihat dan mengambil berat kelompok -kelompok yang menghuni di bahagian bawah bahtera.

Kita hidup dalm bahtera yang sama. Kita pandai tetapi kita membiarkan kelompok di bawah terus berada dalam kebodohan. Kita bahagia dengan kebaikan yang kita lakukan hingga kita lupa mencegah keburukan yang mereka kerjakan.

Kita hidup dalam bahtera yang sama. Namun kita tidak mampu menegur anak-anak yang sedang merosakkan diri sendiri, tidak mampu mendekati anak-anak nakal yang kadang-kala menjadi mangsa kepincangan keluarga apatah lagi membimbing anak-anak yang tergelincir dalam memilih jalan hidupnya.

Perlahan kami meninggalkan Pusat Tahfiz Darul Quran Ittifaqiyah, membawa bersama teguran dari Allah swt yang amat dalam. Amal kebaikan dalam mengajak manusia ke arah kebaikan harus dirancakkan sekaligus usaha-usaha menyelematkan anak-anak pewaris masa depan kita ini mesti digerakkan.

Beraksilah kita dalam apa jua platform, wasilah , jemaah atau NGO, surau, masjid, persatuan penduduk atau berdasarkan hobi dan minat seperti kelab berbasikal, kompang, seni lakon atau seni mempertahankan diri, sepakatkan usaha menegakkan kebaikan, satukan usaha mencegah kemungkaran. Inilah yang harus kita mulakan dan budayakan.

Saya bimbang suatu hari nanti jika ibubapa sudah tidak mampu menegur si anak, para guru sudah dihalang dari menegur si murid, para ulama sudah dikunci mulut dan tangannya, maka persiapkan lahad buat bangsa ini kerana itu barangkali petanda bahawa bahtera umat ini akan tenggelam bersama semua yang berada di dalamnya.

Bobrok

On being a Photojournalist #20 - Catatan peribadi

Sepanjang saya bekerja di dalam bidang kewartawan, saya berpeluang berjumpa hampir semua lapisan masyarakat. Banyak juga yang saya belajar dari pengalaman tersebut.

Hari ini, saya tidak bercadang untuk menulis mengenai fotografi. Saya cuma ingin meluahkan isi hati. Kenapa di page fotografi? Kenapa bukan di wall peribadi?

Kerana pengalaman saya sebagai wartawan foto yang menjadikan pemikiran saya begini.

Terima kasih kerana menjadikan status FB personal saya `viral’ sehingga pagi ini. Tapi, kalau `viral’ je tanpa kita dapat fikirkan dan muhasabah diri dari kata-kata itu, tak guna juga…kan?
Status tersebut melambangkan kekecewaan saya pada yang terjadi di dalam masyarakat pada hari ini. Oleh kerana ramai yang kongsi, saya anggap ramai juga yang kecewa dan sependapat dengan saya.

Siapa itu MASYARAKAT?
Masyarakat itu, kita la. Setiap seorang dari kita adalah masyarakat. Kita berkumpul membentuk masyarakat. So, apa jadi dengan kita/masyarakat hari ini? HURU HARA..!!

KENAPA?
Kerana kita lari dari agama. Simple!
Agama? Bukan kita lari dari ISLAM ke? BUKAN..!! Kita lari dari agama….! Mana ada agama yg menggalakan penganutnya buat jahat bos..!! Jadi ini bukan isu ISLAM sahaja… cuma, saya sebagai umat Islam, saya gunapakai pendekatan Islam je la….tu pun tau sikit2.
Saya tak berani nak huraikan point saya secara Islamik kerana ilmu agama saya cetek.. takut nanti ada pula pakar2 yg bertanya `apa kelayakan awak?’…

Ada 2 tragedi baru-baru ini.
1: Pusat tahfiz dibakar dan ramai anak-anak terkorban.
2: Jenayah dilakukan oleh anak-anak bawah umur & dipercayai di bawah pengaruh dadah.

Salah siapa? Salah kita la sebagai masyarakat..!! Jangan Lari..!! Dari YDPA sampai la ke kita orang bawahan … semua bertanggungjawab. Kita memilih pendekatan hidup yang kurang tepat.

Contoh:
Sejak kebelakangan ini, saya banyak rasa kecewa dgn corak kepimpinan yang ada. PEMIMPIN? SIAPA?
Secara umumnya, saya kata `org besar’ la… ~`Org besar negara’ `org besar negeri’ `org besar politik’ `org besar agama’ `org besar korporat’….

Saya bertanya kpd sebilangan kawan-kawan saya,
1: Secara peribadi, kau suka kawan dgn org pandai atau org baik?
Jawapan: 90% jawab suka kawan dgn org baik.

2: Jika kita tubuh kumpulan, siapa kita nak lantik jadi ketua? Org pandai atau org baik?
Jawapan: 90% mahukan orang pandai.

Secara peribadi semua mau yang baik, tetapi bila kita bermasyarakat, pemikiran kita berubah kepada set pemikiran yg lain.

Ertikata lain, kita melebihkan ilmu berbanding akhlak. Baik je tapi bodoh buat apa? Baik tapi susah buat apa? Baik je tapi tak kaya buat apa? Jangan sentap ek?? Melihat dunia sekarang, kadang2 saya pun terfikir begitu…

Sedar atau tidak, itulah cara kita memilih pemimpin…. ORG PANDAI..! sampai lupa tentang pilihan peribadi kita iaitu AKHLAK.

“ Aku menghormati seseorang kerana adabnya, bukan kerana ilmunya. Sebab Iblis lagi berilmu dari manusia..tapi akhlak hanya dimiliki para Nabi” - Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani. (Ini copy & paste tau..!)

Mungkin sebab itu, kita kecewa dgn pemimpin kita kot….tapi, salah kita juga.

PEMIMPIN
Hari ini pemimpin kita, kalau menipu, selamba…!! Sekejap Derma, Sekejap duit parti, sekejap tak tau.. Sekejap org Bota, sekejap Ponorogo…!! macam2..
Tu tak kira yg tayang tetek pakai towel di khalayak ramai…. Video 3gp toksah cerita la…

Inilah teladan yg kita dapat dari kepimpinan hari ini. Hasilnya, `ala diorg makan lebih, apa salahnya aku makan sikit jugak.”… Makanya masyarakat menerima budaya WANG….!! biasa kan?

Ada juga agamawan kita yang taksub dengan kecerlangan akademik hingga lupa tugas mereka. Semua nak dapat title Dr PhD aka pakar..! Ada juga yg sehingga menempelak dgn kata2 `apa kelayakan awak?’ bila ada yg mempertikaikan hujah2 mereka.

Menteri2 moden ni lagi laa…. oleh kerana terlalu moden dan menghormati hak asasi manusia. maka ada juga yang ingin mencadangkan supaya `ibubapa yg merotan anak dianggap jenayah’….. siapa la yang cadangkan tu?
ada la dikalangan kita juga kan?

Menuju negara maju katanya…

Sapa laa yg pilih mereka ni? Salah siapa? Kita jugakkkk… yg penting nak PRU nanti dpt RM50 ngan kain batik…

SEKOLAH
Ni lagi satu hal, kebanyakan generasi ibubapa sekarang ni adalah Gen-X….. dulu guru-guru sekolah dipandang tinggi oleh ibubapa kita…. Inilah `Lilin yg membakar diri menerangi anak bangsa’….tapi tu dulu..!! Masa kita kecik2 dulu..
Guru sekarang?….mcm kerani pun ada, tak habis2 dengan kertas kerja, tugasan itu ini….
Fokus utk mengajar dah lari sebab tugasan2 lain..

Key-in data la, KBAT la, itu ini laa…. Cikgu penat, anak murid lagi la penat…. tak dibuat, kena menjawab pulak nanti.
Dapat murid zaman moden ni, (anak2 kita la) mcm2 perangai jugak. Dimarah tak boleh, dirotan, kena saman…
Buntu cikgu nak cuba mendisiplinkn anak kita & jadikan mereka manusia...

Keluar pula pekeliling KPM mengatakan sebarang PENDERAAN FIZIKAL & MENTAL TIDAK DIBENARKAN…
Bersoraklah cikgu..!! senang kerja aku…! Anak kau, pandai2 kau la…!

Kononnya nak ikut, negara maju…. Sweden la, Jepun la, Finland la…. Saya tak pernah sampai…tak tau pun module pendidikan di sana…tapi, bila tengok dokumentari, negara2 ni takde pulak KBAT sekolah rendah…
Kat negara Scandinavia, budak2 sekolah main je…exam pun takde… Kat jepun lagi la mental…. hari-hari budak2 kecik ni cuci tandas, sapu lantai, kutip sampah bagai….. kalau kita, berkoyan surat saman dah…..

Malaysia - KBAT: Hasil budak cerdik kononnya
Jepun - cuci toilet/ kerja sosial : Hasilnya….disiplin

Salah siapa? Siapa yg cadangkan? adala dikalangan kita cerdik pandai, moden, high class yg ada cable besar tu…

KITA / Masyarakat
Ada sapa2 pernah kena rotan sebab makcik jiran kita report kelakuan buruk kita? Saya pernah la jugak.
Dulu, masyarakat kita mementingkan semangat `kekitaan’… Anak aku, anak kau juga…. Baik utk kau, baik utk aku juga….

Sekarang zaman moden…. kita amalkan sikap `keakuan’… kau, kau, aku, aku… Jangan jaga tepi kain orang…
Jaga anak kau, anak aku aku tau la….

Ini sikap kita sekarang….tuailah hasilnya…. yang bakar tu bukan anak aku pun…apadehal..!!

Sebagai masyarakat, kita lupa kepentingan akhlak kerana kesibukan kita mengejar ilmu, pangkat, dunia. Berlaku jujur la dengan diri sendiri. Mungkin sudah sampai masanya kita berubah. Sama2la kita jaga satu sama lain.

Saya bukan penulis atau pakai motivasi, jadi faham2 je la kalau point dan bahasa tunggang langgang.

My point is….. Yg terkorban tu adalah anak2 kita,…..yang buat jenayah tu pun anak2 kita… Sampai bila kita nak menidakkan perkara ni? Ini masalah negara. Ini masalah masyarakat. Ini masalah kita. Kita adalah masyarakat, kita adalah negara. Kita bertanggungjawab mencoraknya.

Kepada pemimpin, agamawan, cerdik pandai….kami letakkan amanah kepada anda menjadi wakil kami supaya kami jadi lebih baik. Berlaku jujur la.

Kepada yang membaca, sama2 kita renungkan kembali perjalanan hidup kita. Sama-sama kita berubah untuk kebaikan.

Harap jangan sentap, harap jangan kecam. Ai hati tisu, hanya Saxxt tempat mengadu… hehe.
Take a chill pill please.

Sunday, 17 September 2017

Fitrah


Kalau dulu budak2 bergaduh bile ade yg nangis semua takut dan lari dan stop gaduh siap nyesal lg...
*Sekarang gaduh, buli, dendam sampai mati dan membunuh..!!!*

Kalau dlu budak2 nk hisap rokok menyorok dlm semak belukar takutnya org dewasa marah dan tegur...
*Sekarang hisap rokok kat food court atau stesen bas atau depan sekolah siap baju sekolah lagi..!!!*

Zaman dulu budak2 tak berani keluar malam lebih dari waktu Isyak..
*Sekarang tak balik rumah pun ibubapa relax jer...!!!*

Zaman dulu habis kuat nakal anak pompuan tak pakai tudung jer keluar rumah...anak lelaki mungkin seluar pendek ke hulu ke hilir...
*zaman sekarang anak pompuan pakaian macam telanjang dengan ketat dan nipis dedah dana sini..anak laki pulak tak reti pun tukar pakai seluar panjang bila tamu datang...mak bapak relax jer senyum..!!*

Inilah hasil didikan kita..tepuklah tangan untuk diri sendiri kerana menghasilkan generasi sampah...

*Sebab apa????*

Sebab kemalasan kita ibubapa menuntut ilmu agama mnyebabkan kita tak mampu mendidik zuriat sendiri....!!!

Sikap kita ibubapa terlalu sambil lewa dalam bab pendidikan agama anak2..bagai melepas batuk di tangga..!!!

Sedarlah wahai sekalian ibubapa/penjaga...

*Kata Saiyidina Umar Al-Khattab:*
Jika kalian tidak memberi didikan agama secukupnya kepada anak2 kalian..maka tunggulah saatnya mereka menjadi anak derhaka!!!!

Dan hari ni kita melihat 1 demi 1 natijah yang berlaku kepada anak cucu zuriat keturunan kita yang melakukan berbagai perkara yang tidak boleh diterima akal sihat sehingga sanggup menjadi PEMBUNUH/PEMBULI/PERAGUT/PENYAMUN/PEROGOL DAN LAIN2 JENAYAH melampau pada usia yang masih sangat muda...!

Sedarlah wahai sekalian ibubapa...kembalilah kepada agama..kembalilah kepada fitrah manusia yakni HIDUP BERAGAMA.

Wallahuaalam

Saturday, 16 September 2017

Tahfiz

Berhampiran Maahad Tahfiz Ittifaqiah adanya Taman Tasik Keramat. Di sinilah tempat pasangan muda bermadu kasih di bawah langit gelap, tidak kurang juga ada yang hidu gam dan hisap dadah.

Ia juga menjadi tempat lepak orang muda dikala malam, terutama hujung minggu. Ada beberapa buah gerai makanan sekitar tasik. Ya, mereka nampak remaja yang sedang bermaksiat ini, namun tidak ditegur.

Dah nama pelajar tahfiz, takkanlah nampak remaja sebaya mereka hisap dadah, mereka biarkan sahaja. Lalu mereka tegur. Namun teguran itu akhirnya membawa kepada tragedi yang lebih besar. Sungguh! Aku tak tahu betapa remuknya hati ini.

Semalam, aku sedapkan hati dengan teori Tahfiz dibakar oleh orang upahan Ahlong. Mereka tak puas hati dengan PPIM, mahu bakar bangunan berkenaan, namun tersalah. Nampak juga rasionalnya.

Sebentar tadi, polis sebutkan ia angkara remaja belasan tahun, hati ini seperti dihiris pisau yang tajam. Generasi apa yang telah kita lahirkan hari ini?

Saya jangka kes buli hingga mati di UPNM dahulu sudah tragis dan kejam, rupa-rupanya kes ini lebih dahsyat! Manusia membunuh manusia dengan membakarnya hingga rentung!

Sebagai manusia yang waras, jangan sekali-kali cepat menuding jari kepada ibubapa pesalah. Boleh sahaja sebut mak ayah pandai lahirkan anak, tak pantau mereka, sibuk bekerja, anak jadi syaitan! Elok kau pakai kondom masa berjimak dahulu dari lahirkan zuriat seperti ini!

Persoalannya, betul ke semua kesalahan terletak kepada ibubapa pelaku? Sudah ke kita kaji bagaimana rumah mereka? Adakah ia rumah yang selesa untuk didiami, atau tempat yang sempit untuk didiami.

Bagaimana pula dengan pendapatan isi rumah? Pekerjaan ibubapa mereka? Tahap pendidikan?

Boleh jadi remaja ini sertai kumpulan-kumpulan gengster di ibukota. Cara mereka mengatur strategi untuk membakar itu terlihat profesional. Seolah-olah, ada mastermind yang mengajar mereka semua ini.

Suka untuk saya katakan, remaja yang membunuh ini juga adalah mangsa. Mangsa bagi kepincangan yang berlaku dalam negara. Baik ekonomi, kos sara hidup yang tinggi, kurangnya skil mendidik anak-anak, tak tahu hala tuju hidup serta pembangunan material tidak disertai dengan membangunan insan.

Saya risau sekali bilamana wajah-wajah mereka tular di whatsapp dan facebook. IC mereka didedahkan, alamat rumah mereka terpampang sana sini. Bukankah semua ini akan membuatkan keluarga mereka tidak selamat?

Boleh jadi ada masyarakat yang cari alamat berkenaan, kemudian belasah mak ayah mereka. Boleh jadi juga balas dendam berlaku, dibakar pula rumah remaja ini.

Akhirnya, ia berbalik kepada kita semua. Masyarakat yang tak pedulikan hal orang lain. Nampak budak couple, raba sana sini, comolot, tangkap gambar mereka, viralkan. Netizen sambung maki-maki.

Nampak remaja yang berpeleseran lewat malam, rempit basikal atau motor, maki sahaja yang kita tahu. Tiada inisiatif untuk menyantuni, bahkan untuk membantu. Percayalah, ada sebab mereka jadi macam tu.

Kita tinggal kawasan rumah flat. Hari-hari kita nampak budak hidu gam dan hisap dadah. Mula-mula rasa marah juga, lama-lama ia jadi kebiasaan. Kita terima ia dengan menganggap ini kebiasaan anak muda di tempat ini.

Tuding jari kepada orang lain memang mudah, yang sukarnya adalah untuk menerima hakikat yang membunuh itu juga berpunca dari kita sendiri.

Kita tu boleh jadi rakannya, jirannya, pemimpin setempat, penduduk sekitar, menteri, penggubal dasar, ustaz, ustazah, guru hinggalah Perdana Menteri.

Jika hal semacam ini tak mampu untuk menyedarkan kita betapa teruknya generasi yang telah kita bina dari sistem yang sedia ada, maka jangan pelik ia akan berulang kembali.

Ketika itu, kita akan nampak betapa bodohnya kita tak belajar dari pengalaman, tak berbuat apa-apa untuk membina generasi baru dalam negara, hanya pandai beri komen, lebih sudu dari kuah!

Sungguh, negara ini sudah layak untuk digelar sebagai #NegaraMurai!

Bak kata Tuan Fdaus Ahmad, "Tuhan ambil anak-anak tahfiz dan tinggalkan kita anak-anak hisap syabu. Padan muka kita!"

Brother Fairuz
Tukang Ceramah Budak Sekolah

Friday, 15 September 2017

Asrama


Ibu ayah yang anaknya belajar diasrama.
Berikut satu tips mudah yang boleh diamalkan jika berlaku kebakaran mengejut:
1. Ajarkan anak-anak supaya sebelum tidur, sediakan sebotol besar air minuman (kegunaan Dua dalam satu).
Jika kebakaran berlaku dan sukar mendapatkan bantuan, tuangkan air itu ke tuala/kain pelikat/sarung/atau Kain selimut. Tutup kepala dan badan dengan Kain itu dan terus lari sepantas mungkin untuk tinggalkan tempat itu. Insya Allah paling teruk pun melecur bahagian bawah.
Kalau air Ada lebih sikit, basahkan juga bahagian kaki seluar. Takut disambar api ketika berlari keluar.

Tips ini juga Terpakai  di bilik tidur.

Tahfiz

Assalamualaikum

Rentetan tragedi Maahad Tahfiz baru ini izinkan saya utk meluahkan rasa sebagai seorang ayah yg menghantar anaknya  ke Mahaad Tahfiz.

ini adalah berikutan beberapa kenyataan yang dikeluarkan oleh ramai pihak mengenai kejadian tersebut.  TPM mengatakan jangan gadaikan  keselamatan utk akhirat...  ada celebriti yang begitu lantang  marah dengan mudir dan pengurusan tahfiz...  ada figura ternama yg minta semua tahfiz tdk di daftar ditutup serta merta... ramai pula yg mempertikaikan ibubapa tdk mementingkan aspek keselamatan....

sebenarnya saya juga tdk tahu banyak mengenai tahfiz sebelum saya menghantar anak saya ke tahfiz  3 tahun yang lalu. Naufal seawal usia 9 tahun telah menyatakan minat utk masuk tahfiz... tanpa melengahkan masa kami mengambil ķeputusan utk menghentikan sekolah akademiknya (wlpn dia cemerlang dlm akademik) dan mencari tahfiz yang sesuai.... baru kami sedar bukan senang mencari tahfiz....

1. kalau yang berdaftar biasanya akan hanya menerima pelajar 13 tahun ke atas
2. kalau yang cantik dan lengkap dan di kelolakan oleh ustaz selebriti biasanya mahal dan di luar kemampuan kami dan agak jauh dari rumah..

akhirnya kami ketemu sebuah tahfiz yang baru di buka di pinggir ttdijaya.... rumah corner lot yang serba kurang.... tapi saya berbincang denga  isteti mengambil keputusan utk hantar juga...   bukan tidak terdetik apa yang akan berlaku jika ada kebakaran kerana tdk ada pintu kecemasan......  tetapi seperti ibubapa lain yg menghantar anak le tahfiz.... kami bukan menyerahkan anak  kepada tahfiz tetapi mewakafkan anak ini utk Islam dan yakin Allah mempunyai perancangan yang baik utknya...
 tapi  tahukah berapa kali kami pernah menangis bila menghantarnya pulang lepas bercuti..... dapatkah aku lihat wajah ini lagi ya Allah....

Tahun lepas kami mengambil keputusan utk menukarkan tahfiz lain dan tidak berasrama... ulang alik dari pkl 7.30 pagi ke 9mlm... Hari pertama meghantar naufal ke tahfiz, kebakaran berlaku di tahfiz memusnahkan sebuah bilik... alhamdulillah semua pelajar berada di surau utk solat maghrib...
tapi kani tidak berputus asa dan meneruskan juga kerana menghantar anak ke tahfiz ujiannya bukan sedikit.

kami bukan lah bercita cita utk menjadikan dia imam masjidil haram atau pun imam masjid shah alam sekali pun.... seperti ingatan saya pada Naufal  selalu... naufal boleh jadi apa pun yg naufal hendak apabila besar.... dari seorang doktor kepada peniaga minyak attar di sudut masjid. tetapi akhlak naufal kena akhlak Al quran...

Mungkin ramai yang tidak tahu kebanyakan tahfiz mengenakan bayaran antara rm200 ke rm400 sebulan. ini termasuklah sewa , gaji guru.. gaji warden.. makan 4 kali sehari.. tempat tinggal dsbnya...  congak la sendiri kalau cukup.

Biasanya pusat tahfiz akan cari sendiri dana bagi menampung lebihan perbelanjaan mereka. nak mengharapkan pusat zakat..  baitulmal.... mmphh macam2 syarat dan kelulusan.

nak mengharapkan koporat ada yg mengenakan syarat hanya yg ada aliran agama dan akademik yg dapat bantuan.  belum lagi yg meminta kertas kerja dan kelulusan dsbnya...

Tahfiz dipandang sepi...  anak2 tahfiz pula... seringkali dikata sejuk mata memandang....  jemputan ke majlis kenduri tahlil.. cukur jambul.. rumah baru dsnnya... dapat rm5 atau 10 seoarang.. itu lah fungsi tahfiz di tengah2 masyarakat kita..  tapi tahukah anda banyak mana zaman k anak2 dan remaja yang telah mereka korbankan untuk terus menjadi pewaris naskah   mukjizat ini?

Dengan izin Allah.. mereka la yang akan memimpin kita sebenarnya....

kami yg inginkan  anak2 menjadi tahfiz  faham benar tentang keperluan keselamatan tetapi adakah kami mempunyai pilihan?

kami bukan menghantar anak ke yamaha muzik... kumon atau montesorri berjenama utk kani demand itu dan ini dari pihak tahfiz... kami faham benar dengan kekangan kewangan tahfiz... sekali lagi kami berserah pada Allah..

apabila sesuatu berlaku pada tahfiz kena begitu mudah menyalahkan ibubapa dan ustaz tahfiz....  bukannya ustaz2 tu yang buat marketing supaya kami daftar....  kami yang mencari dan redho menghantar... kami yang memilih jalan itu....  bagi kami ustaz tahfiz banyak berkorban utk mendidik jiwa2 kecil ini...  kami terhutang budi...

sehingga kini menghantar naufal setiap pagi ... saya akan menciumnya dan memandang dalam matanya....  hati saya siapa yang tahu....

kalau kerajaan ikhlas menolong kenapa tidak adakan aliran tahfiz di sekolah2 terpilih... tahfiiz tanpa akademik! ada bran?

kenapa tidak mudahkan proses perlesenan... kenapa campur adukan politik dengan sekolah tahfiz? jangan bimbang serban putih ini tidak mengugat ....

kenapa tidak ada menteri yang bangun mengatakan tahfiz akan di bantu ... dibinakan bangunan dan di selaraskan di bawah kem pendidikan....

kenapa tidak ada suara2 utk memartabatkan institusi tahfiz....  berdiri gah seperti srkolah chung hwa.... pin hwa.... hin hwa... kwang hwa (go visit this schools in klang)...

sampai bila kita hendak melihat tahfiz... menumpang disurau... rumah2 kedai..... rumah2 corner yg di ubahsuai.... dan rumah2 banglo usang yang tak tahu bilakah pendawaiannya pernah diselenggara kali terakhir....? ustaz2nya memandu van burok membawa anak2 ini ke kenduri sana sini....  sampai bila...

berapa banyak nyawa lagi?

saya pohon sekali lagi ......

jangan komen jika tidak tahu apa yang dialami oleh institusi pendidikan tahfiz..

jangan salahkan mudir atau pengurusan tahfiz. mereka telah banyak berkorban....

jangan kata ibubapa tidak peduli. kami punya kekangan kewangan juga untuk memilih tahfiz yg bertilam empuk dan spinkler sana sini.

Bantu la anak2 tahfiz... kita tidak tahu siapa di antara mereka yang akan solat dan talkinkan kita nanti...

Maafkan sata jika terkasar bahasa dan doakan Naufal.......

Wallahualam & Selamat Hari Malaysia

Sheik Amir Hussien