Sunday, 30 November 2014

Diriku dirimu jua

Diri,

Kau kata syurga tu bukan untuk orang-orang biasa. Tapi tanpa sedar, kau juga manusia biasa. Terlalu biasa. Sebab tu mudah saja tersungkur bila di caci. Mudah rebah bila di hina. Mudah bersangka buruk dengan orang sekeliling.

Apa kau ingat hati kau bersih sangat? Kau tulis entri baik-baik di blog. Kau lakarkan ayat-ayat dakwah di facebook. Kau pendekar alam maya. Berdiri megah, melangkah gagah. Realiti? Kau hancur. Sudah-sudahlah.

Assignment biar tak bersentuh. Tapi benda lain boleh pula buat, kan? Study malas. Tapi main dota boleh pula rajin kan? Exam buat nak tak nak, tapi result nak gempak, kan? Ibadah nak cepat, tidur nak lama, makan nak sedap, rumah nak bersih, duit nak banyak, Al Quran? Ah satu dua muka surat sehari kira okay lah tu. Kan?

Benda lain semua nak seronok. Bila masuk gear ibadah, cukup ala kadar. And then kau expect diri nak masuk syurga? Sedarlah diri tu, sedar.

isteri khadijah

KENAPA ALLAH MENYAMPAIKAN SALAM BUAT KHADIJAH?
Khadijah sangat kaya tapi dia mencintai Allah dan Rasul iaitu suaminya sendiri sehingga ketika hendak pejamkan mata dari dunia tiada apa yang tinggal melainkan baju yang bertampal. Kata Syeikh Tariq Jamil rah, tidak kurang daripada 200 tampal.
Ya Allah, Allah, Allah, begitu sekali tapi bila Rasulullah menangis melihatnya kerana pengorbanannya yang tidak terkira, jawabnya, "Saya belum korban lagi,sekiranya boleh gunakanlah tulang-tulang saya untuk jihad dan perjuangan agama". Ketika itu Allah sampaikan salam padanya.
Seluruh diri dan harta untuk hidupkan Islam dan bantu perjuangan agama tapi masih manis mulutnya menyebabkan Allah sayang padanya.
************************
Wahai isteri,
Layanlah suami dengan baik.
Tawan hati mereka supaya suami gembira.
Buatlah kerana Allah.
Suami kamu mungkin tidak faham kesusahan kamu, tapi Allah sedang nilai setiap kesusahan kamu. Setiap peluh, tangisan, letih, sakit badan, sakit kepala semuanya telah diberi pahala yang sangat besar.
Maafkanlah kekurangan mereka..
kerana dunia ini bukan tempat tinggal kita.
Syurga tempat tinggal kita yang sebenarnya.
Jagalah solat awal waktu. Walau apapun terjadi. Siapkan suami dan anak lelaki ke masjid.

Jagalah aurat kerana Allah.
Jaga aurat bukan kerana kita baik.
Tapi ia perintah Allah.
Apalah makna cantik jika kita dibenci oleh Allah.
Biarlah dunia ini nak kata apapun, janji Allah sayang kita.
Janganlah habiskan air mata di depan tv, untuk dunia.
Tapi gunakanlah air mata untuk Redha Allah. Untuk umat. Untuk umat selamat dari neraka.

Sebagai ibu,
Persiapkanlah anak-anakmu dalam perjuangan agama. Pesanlah pada anakmu,
"Wahai anakku, Islam ini lebih mahal dari nyawa kamu dan ibu kamu. Perjuangkanlah Islam ini. Korbankan perasaan kamu untuk bawa manusia dekat dengan Allah"

Anak ialah harta paling berharga.
Didik mereka dengan iman dan sediakan mereka jadi Daie.
Hidupkan rumah dengan amalan dakwah dan bacaan hadis.
Nikmat sangat bila rumah setiap hari wujud suasana ilmu.
Lebih nikmat dari segalanya. 

Rasa macam dalam syurga walaupun mungkin rumah pondok buruk dan tiada aircond dan kipas seperti rumah Nabi saw.
Janganlah korbankan anak kita dengan beri sepenuhnya pada orang lain.
Berilah masa didik mereka. 

Terbaik jadilah suri rumah sepenuh masa jika berpeluang.
Mungkin Anak itulah asbab dunia ini akan berubah. Mungkin kebaikan dan jutaan hidayah datang melalui mereka.
Mungkin mereka akan pegang panji Islam di dunia.
Dan di akhirat ... dengan ribuan orang di belakang mereka.
Takpelah dunia ini kita kurang sikit. 

Syurga semakin dekat.
Dunia ini sekejap sahaja.
Wahai isteri solehah,
Kamulah harta paling bernilai.
Seluruh dunia ini tidak boleh ganti tempat kamu.

Untuk isteri seperti kamu.
Tiada ucapan melainkan pasti hanya Redha Allah dan Syurga Firdaus tempat kamu.

stay up

Kenapa tak boleh Stay Up ?
‘Huwarghhh kena stay up derr. Kerja berlambak beb!’
Bro, jangan stay up. Tidur awal.
‘Perghh, kau tahu apa? Shuhh Shuhh jangan ganngu aku’
Bukan aku suruh, Allah suruh. Jenguk surah Al-Israa’, ayat 12. Siang untuk kerja, Malam untuk rehat.
‘Tak habes-habes. Apehal kalau aku stay up? Aku mati?’
Maybe mati, Cancer beb.

‘Huh?’
Kajian Saintifik menunjukkan, bila kita tidur awal, kita boleh elak kanser.
‘Lawak mengalahkan Jozan kau. Sumpah.’
Begini, otak kita akan melepaskan sesuatu dipanggil Melatonin. Melatonin ni musuh ketat kanser . Melatonin ni hanya boleh bekerja dalam gelap. So, bila kau stay up, Melatonin takkan function. So, kau maybe akan dapat kanser tanpa ‘musuh tradisi kanser’, iaitu Melatonin.
Even kau tidur, tapi kalau kau still tak tutup lampu, Melantonin tak function. Sebab Melantonin deactivate dengan adanya kehadiran cahaya.
Setiap suruhan Allah itu ada Zillion Hikmah !

‘Err kerja aku amacam?’
Allah kan sebaik-baik perancang. Sebab itu Allah suruh Qiamullail. Jom Qiamullail, then settle up your works !
‘Jom tidur awal. Kejut aku Qiamullail tau’
Berehh berehh. Moga Syurga bagi kita !

Friday, 28 November 2014

Dr. Ishan

Allahuakbar

Kisah benar, terjadi di Pakistan. Seorang Dr Ahli Bedah terkenal (Dr. Ishan) tergesa-gesa menuju airport. Beliau
berencana akan menghadiri Seminar Dunia dalam bidang kedoktoran, yang akan membahas penemuan
terbesarnya di bidang kedoktoran.

Setelah perjalanan pesawat sekitar 1 jam, tiba-tiba diumumkan bahwa pesawat mengalami gangguan dan harus
mendarat di airport terdekat.

Beliau pergi ke kaunter penerangan dan berkata: Saya ini doktor pakar dan perlu segera menghadiri persidangan,
tiap minit nyawa manusia bergantung pada saya, dan sekarang kalian meminta saya menunggu pesawat
diperbaiki dalam masa 16 jam? Pegawai menjawab: Wahai doktor, jika anda terburu-buru dokbor boleh

menggunakan khidmat teksi kerana tempat yang tuan hendak tuju tidak jauh lagi dari sini, kira-kira 3 jam
sahaja berkereta.

Dr. Ishan setuju dengan usul pegawai tersebut dan mengambil teksi. Baru sahaja memandu 5 minit, tiba-tiba
cuaca mendung, disusul dengan hujan besar disertai petir yang mengakibatkan jarak pandangan sangat
pendek.
Setelah berlalu hampir 2 jam, mereka mula tersedar bahawa mereka tersesat dan terasa keletihan. Terlihat

sebuah rumah kecil tidak jauh dari hadapannya, dihampirilah rumah tersebut dan mengetuk pintunya.
Terdengar suara seorang wanita tua: Silakan masuk, siapa ya?
Terbukalah pintunya. Dia masuk dan meminta kepada wanita tersebut untuk duduk berehat dan mahu
meminjam telefonnya.

Ibu itu tersenyum dan berkata: "Telefon apa nak? Apa anda tidak sedar anak ada dimana? Disini tidak ada
elektrik, apalagi telefon. Namun demikian, masuklah silakan duduk saja dulu istirahat, sebentar saya buatkan
teh dan sedikit makanan untuk menyegarkan dan mengembalikan kekuatan anak."

Dr. Ishan mengucapkan terima kasih kepada ibu itu, lalu memakan hidangan.
Sementara ibu itu solat dan berdoa serta perlahan-lahan mendekati
seorang anak kecil yang terbaring tidak bergerak diatas tilam disisi
ibu tersebut, dan dia terlihat gelisah dalam solat. Ibu tersebut melanjutkan
solatnya dengan doa yang panjang.

Doktor Ishan mendatanginya dan berkata: Demi Allah, anda telah membuat
saya kagum dengan keramahan anda dan kemuliaan akhlak anda,
semoga Allah menjawab doa-doa anda.
Berkata ibu itu: Nak, anda ini adalah ibnu sabil (orang yang berjalan jauh) yang sudah diwasiatkan Allah
untuk dibantu. Sedangkan doa-doa saya sudah dijawab Allah semuanya, kecuali satu.

Bertanya Dr. Ishan: Apa itu doanya?
Ibu itu berkata: Anak ini adalah cucu saya, dia yatim piatu. Dia menderita sakit yang tidak mampu disembuhkan oleh doktor-doktor yang ada disini. Mereka berkata kepada saya ada seorang doktor ahli bedah yang akan mampu menyembuhkannya; katanya namanya Dr. Ishan, akan tetapi dia tinggal jauh dari sini, yang tidak memungkinkan saya membawa anak ini ke sana, dan saya khawatir terjadi apa-apa di perjalanan.

Makanya saya berdoa kepada Allah agar memudahkannya.
Menangislah Dr. Ishan dan berkata sambil terisak: Allahu Akbar, Laa haula wala quwwata illa billah. Demi Allah, sungguh doa ibu telah membuat pesawat rosak dan harus diperbaiki lama serta membuat hujan petir dan menyesatkan kami, Hanya untuk menghantarkan saya kepada ibu secara cepat dan tepat. Sayalah Dr. Ishan itu, sungguh Allah swt telah menciptakan sebab seperti ini kepada hambaNya yang mukmin dengan do'a. Ini adalah perintah Allah kepada saya untuk mengubati anak ini.

Wednesday, 26 November 2014

Guru

Memang tak ada yg pelik atau janggal dgn jawatan penolong jurutera tu melainkan cerita ini
Ketika dia di tingkatan 1, isteri saya ketika itu baru sahaja bertugas sbg guru di sekolah tersebut. Suatu hari ketika isteri saya perlu meninggalkan kelas buat sementara waktu, dia berpesan kpd anak muridnya ini, "Nanti awak ambil nama budak2 yg bising." Seusai berkata demikian, berderai gelak tawa berdekah- dekah daripada murid-murid sekelas. "Cikgu, dia tak pandai tulis la cikgu"
Dia tak pandai menulis, apatah lagi membaca ketika di tingkatan 1. Maka isteri saya ajarkan dia membaca dan menulis, tidak yg lain. Setiap masa yg terluang, dia pasti berjumpa isteri saya utk 'kelas tambahan'.
Begitulah yg berlaku sehingga dia berada di tingkatan 3. Ada perkembangan, tetapi sedikit. Dia masih belum boleh membaca ketika menduduki PMR. Namun dia tak pernah putus asa.
Usahanya bersama2 isteri saya berterusan sehinggalah dia masuk tingkatan 5. Dia bakal menduduki SPM pula. Ketika ini dia sudah boleh menulis karangan walaupun kesalahan ejaan di sana sini.
Dia cuma lulus 3 mata pelajaran dalam SPM. Dgn keputusan itu, dia tetap mahu melanjutkan pelajaran. Lalu dia memohon utk ke IKBN. Dia diterima dan langsung meneruskan pengajiannya di situ.
Dgn usaha yg berterusan, dia akhirnya lulus dgn sijil seadanya. Dgn sijil yg ada dia memohon kerja. Janji Allah tetap benar, barang siapa yg berusaha, akan diganjarkan sesuai dgn usahanya. Dia diterima bekerja di NTV7 sebelum ditugaskan ke TV9.
Tak lama selepas itu, dia mendapat tawaran di FINAS. Dia perlu mengambil ujian kerana keputusan akademiknya kurang baik. Tanpa ada segan, dia dtg menemui isteri saya utk 'tuisyen' matematik. Namun kejayaan tdk semudah itu. Dia mengulangi ujian beberapa kali. Dan kini dia ialah seorang penolong jututera.
Siapa sangka seorang budak yg tidak tahu menulis dan membaca sekarang ini menjawat penolong jurutera di FINAS.
Kpd semua guru tidak kira apa bangsa, agama, mahupun subjek yg diajar, sentiasalah berikan harapan kpd anak2 murid anda. Yg lemah kita iringkan dgn doa...
Pasti apabila perkara spt ini terjadi kpd anda, anda akan sedar mengapa anda dipilih utk menjadi seorang GURU

malas

Kepada adik2 yang berjaya dapat banyak A dalam upsr, tahniah! Mana yang tak dapat banyak A pon, tahniah!
Kepada yang takdapat A anda berada dalam 3 situasi ni.
1. Anda memang masih lemah dalam menjawab exam.
2. Anda lambat umur.
3. Anda malas!
Meh sy cerita sikit hal-hal diatas dengan detail. Kot-kot ada yang sudi nak baca.
1. Anda mungkin jenis kurang menyerlah dalam peperiksaan, maksudnya, anda hanya mampu menafsir ilmu dalam tindakan dan bukannya di atas kertas. Manusia jenis ini biasanya lebih cemerlang dalam hidup kerana memiliki kemahiran teknikal yang unik dan berkesan. Cuba lihat sahaja berapa ramai graduan university pada peringkat tertinggi hingga terendah, kebanyakannya tak reti atau tak cakna pon untuk pasang sebutir mentol lampu, apatah lagi nak disuruhnya tukang kereta dan tukar tiub motor. Ujar mereka, alah, kami bijak ada phd or master, bayar je kat yang ahli. Betul! Tapi kalau nak pasang mentol lampu pon panggil ahli, pelik juga. Mungkin ahli pasang mentol lebih teliliti pusing mentol kedalam sarung. Ish
Bidang-bidang yang anda perlu target sekiranya anda masih ditakuk ini masa pmr dan spm ialah bidang TEKNIKAL contohnya industry oil and gas, perkapalan, civil pembinaan dan beribu lagi jenis bidang teknikal.
2. Anda lambat umur, maksudnya mungkin ada faktor anda sedikit 'slow' untuk kejar pelajaran yang cikgu beri. Mungkin anda lahir lewat, contohnya rakan sekelas anda lahir awal tahun, anda lahir hujung tahun. Nampak macam takde apa2 impak kan, sebenarnya ada, sebab anda baru keluar dari rahim ibu anda tatkala rakan anda dah mula menapak dan panggil mama dan ayah. Jadi sama juga dengan pejalaran, anda baru je kenal huruf A, rakan anda dah hafal lagu twinkle little star versi abc.
Jika anda jenis pelajar yang hadapi situasi ni, relex, anda akan membesar dan matang, insyaAllah.
3. Anda malas! Kalau yang ni, anda kene ubah. Kalau tak ubah, takde apa kerja pon akan menjadi kalau anda malas. Menyusahkan tokey dan majikan jer. Orang malas selalu jatuh dan terus jatuh tanpa bangkit semula, sebab dia memang malas!
Jangan ambil hati dengan tulisan ni. Cuma mencoret dipetang hari, mengenangkan ada anak2 sahabat yang dapat A, terus berduka dan hilang selera makan. Tak kurang juga dengan ibu bapa yang bangga dan gembira dengan keputusan anak. Alhamdulillah sebab dapat gembirakan keluarga.
A.Shukri
Kuantan, Pahang

cuti2 sem I 14:)


















Wednesday, 19 November 2014

pondan


Akhir-akhir ini banyak perkara pelik yang berlaku melibatkan tabiat manusia. Memang sah ini tanda-tanda akhir zaman. Semua gejala jahiliyah yang berlaku di zaman nabi-nabi terdahulu, berlaku semula keseluruhannya di zaman kita.
Belum habis gelombang buang bayi gara-gara hubungan malam tahun baru, ambang merdeka dan Hari Valentine, kemudian berganti pula dengan gejala buli dan kini boleh pula mahkamah membenarkan dan mengiktiraf transgender. MasyaAllah, apa nak jadi dengan dunia ini?
Ironinya, 2 dari 3 hakim yang memutuskannya pula ialah orang Islam sendiri. Tergamak mereka memutuskannya mengikut "buku" perundangan sivil, walaupun jelas ia bertentangan dengan undang-undang dari ‘buku perlembagaan Allah’ iaitu Al-Quran dan sunnah itu sendiri.
Apabila perundangan negara turut merestui, kami juga geleng kepala. Lagi-lagi apabila ada 2 wakil dalam Ratu Pondan Dunia dari Malaysia, sebuah Negara Islam. Ironinya, salah seorang darinya dari Pantai Timur, negeri yang membawa gelaran DARUL IMAN… Kegilaan apakah ini? Apakah perasaan Rasulullah SAW melihat semua ini? Apakah pula tindakan Allah nanti terhadap semua ini?
APA ITU PONDAN?
Pondan, yang juga dikenali sebagai Mak Nyah, Bapuk, Darai, Sama Species dsbnya, merupakan istilah yang merujuk bagi golongan lelaki transeksual, yaini orang-orang yang mempunyai biologi lelaki tetapi mendakwa mempunyai naluri wanita. Golongan ini sering menggunakan istilah "terperangkap dalam tubuh yang salah" atau "wanita yang dilahirkan transeksual".
Menurut Laporan Negara oleh Profesor Madya Teh Yik Koon, Pensyarah Kriminologi dan Sosiologi di Universiti Utara Malaysia, yang tertonjol sebagai pakar tersohor dalam isu ini, mak nyah yang secara amnya merujuk kepada lelaki transeksual, adalah lelaki Mukhannats yang mahukan jantina yang lain dari jantina yang mereka dilahirkan.
Transgender atau Pondan adalah masalah terbitan yang terbentuk secara perlahan-lahan, bukan penyakit yang berlaku sejak lahir. Setelah naluri itu terbentuk, lalu ia dikatakan sebagai penyakit Gender Identity Disorder (G.I.D.). Para doktor mengklasifikasikannya sebagai penyakit 'mental' atau Psikologi. Ini bermakna ia melibatkan akhlak, habit dan sikap secara gradual, berbeza dengan ‘Khunsa’ yang pada dasarnya bermaksud ‘dwi jantina’.
BAGAIMANA PONDAN TERJADI?
Pengaruh persekitaran kehidupan bercirikan wanita pada anak lelaki di peringkat awal, ditambah dengan kelalian ibubapa mengenal tanda dan tidak tegas melakukan pencegahan adalah antara punca utamanya. Pengaruh artis, media hiburan, adik beradik perempuan dan rakan sebaya mempengaruhi sifat ini secara perlahan-lahan. Ia bukan seperti khunsa yang berlaku sejak lahir lalu boleh dikatakan sebagai ‘takdir’.
Kami ingin kongsikan dapatan kami dari banyak juga kes-kes begini yang pernah dirujuk kepada kami. Ada anak lelaki yang sehingga tingkatan 3 masih suka pakai skirt kakaknya. Lebih selesa berkawan dengan perempuan di sekolah daripada rakan lelakinya. Suka kepada segala permainan anak perempuan, hatinya kecil dan jiwanya amat sensitif persis seorang perempuan.
Setelah dikaji, kami dapati antara sebab besarnya ialah apabila ‘attachment’ seorang bapa yang sangat longgar dengan anak lelakinya. Ada juga anak lelaki yang sengaja menjarakkan diri kerana si bapa terlalu garang atau tidak peduli dengan anak lelakinya. Ada yang hanya bapanya terlalu sibuk, atau telah berpisah. Ibunya pula kurang peka melihat perubahan naluri anak itu. Tambah berat lagi bilamana ia anak lelaki tunggal atau terpisah dari adik beradik lelakinya dan dikelilingi adik beradik perempuan kesemuanya.. ‘Nahas’...
Sebahagian murobbi RPWP datang dari latar belakang sekolah dan kolej yang ber’asrama’. Apabila kami kaji semula, habit pondan ini memang mula terbentuk dari peringkat sekolah rendah lagi. Apabila sampai ke peringkat kolej, atau ke peringkat 'membesarkan buah dada', maka ia menjadi bersifat kekal.
Sebahagian dari mereka pula ada yang terlanjur menjadi "penerima" kepada aktiviti seksual songsang. Kemudiannya mereka terbiasa lalu berusaha mengambil hati teman lelakinya dengan mengubah diri menjadi lembut dalam percakapan, cara berjalan, mengenakan hiasan perempuan hinggalah ke peringkat membesarkan buah dada. Sebahagian lagi sanggup melakukan pembedahan menukarkan alat genital mereka kepada alat sulit seorang wanita.
Sesungguhnya gejala pondan 'tahap ini' adalah satu kerosakan dan pengubahan kekal yang tidak boleh diperbaiki apabila ia telah terjadi. Sekalipun mereka bertaubat tetapi jalan kembali telah mereka runtuhkan. Menangis air mata darah tetap tidak mampu mengubah apa-apa.
BAGAIMANA MENCEGAH TERJADINYA PONDAN
Sebelum ini, kami sendiri pernah terlalai apabila ada seorang anak lelaki kami yang sangat comel dan menjadi tumpuan kebanyakan tetamu wanita. Dia sentiasa didukung dan dilayan seperti seorang puteri oleh dayang-dayang, daripada kalangan tetamu atau oleh kakak-kakak besar di RPWP.
Akhirnya pada umur 5 tahun anak ini menunjukkan kecenderungan yang aneh. Jalan kepit, pemalu tak kena tempat dan suka bermain dengan permainan kanak-kanak perempuan. Tatkala rakannya bermain bola, dia boleh selesa bermain masak-masak juga bermain anak patung bersama anak perempuan. Apabila diajak main bola di padang ketika riadah, dia enggan sampai menangis.
Kami kenalpasti masalah ini dan langsung dengan tegas membuat pemisahan. Kami memasukkan anak ini dalam apitan rakan-rakan sebaya yang lelaki dengan pantauan abang-abang, dan murobbi RPWP. Baru 6 tahun sahajapun sudah masyaAllah susahnya untuk membetulkan kesan pondan itu. Lebih setahun kami cuba dan kini barulah kami nampak islahnya. Alhamdulillah ia kembali menjadi kanak-kanak lelaki normal.
Yang kami kesan seawal itu juga sudah sukar dipulihkan. Apatah lagi jika pada umur 18 tahun dan buah dadanya membesar baru kita sedar anak kita mempunyai naluri pelik yang menyukai rakan sejenisnya. Alasan yang sering kita dengar ialah "Walaupun badanku lelaki, tetapi naluriku wanita".
Mereka bukannya khunsa yang terjadi sejak lahir lalu dibenarkan Allah untuk memilih satu jantina yang dominan. Tetapi mereka lelaki sejati yang menukar fitrah melalui fisiologi jantina dengan sengaja. Sebahagiannya malah mengubah secara fizikal melalui proses pembedahan, paling tidak pun menyuntik atau memakan hormon penyubur untuk mengubah susuk diri untuk menjadi wanita.
Untuk kes anak kami tadi, pendekatan kami yang pertama ialah, memisahkan anak-anak ini dari sumber gejala, iaitu apa sahaja pengaruh perempuan. Perjalanan hidup mereka semua dipantau. Kami juga kawal akses internet dengan pemantauan yang sangat rapi. Kami lebih utamakan pencegahan dari perawatan.
Dari kecil kami pisahkan antara lelaki dan perempuan sekalipun mereka baru berusia 2 atau 3 tahun. Kami tentukan aktiviti yang wajar bagi memisahkan habit anak lelaki dengan perempuan. Yang penting kami sentiasa perhatikan tanda-tanda awal dan segera mengambil langkah pemulihan sebaik saja gejala ini menunjukkan tanda.
Sebagai ibu bapa, pastikan kita peka dengan siapa anak kita berkawan. Pastikan juga perubahan yang berlaku kepada mereka dan bertindak dengan cepat sebelum semuanya terlambat. Tidak guna menangis airmata darah jika transgender telah berlaku sampai dada mereka tumbuh 'buah'.
KESIMPULAN
Penyakit GID ini ada kaitan dengan habit dan akhlak. Oleh itu ia boleh terjadi jika tidak dicegah tetapi boleh juga dipulihkan dengan alquran yang diturunkan untuk membetulkan akhlak manusia. Yang penting ialah pencegahan awal. Jangan sampai buah dada dibesarkan dan pembedahan genital berlaku.
Anak itu dilahirkan seperti kain putih, kitalah yang membentuk mereka untuk jadi sepertimana yang Allah mahukan. Tetapi ibu bapa hari ini, bila anak dah terlanjur menjadi pondan, katanya "Itu ketentuan Allah". KEPADA ALLAH JUGA KITA PERSALAHKAN AKIBAT DARI KELEMAHAN DIRI SENDIRI. Nauzubillah.
Sikap ibubapa yang lalai amat menyedihkan kita. Dalam kes yang merujuk kepada kami, malah ada bapa bergelar ‘Datuk’ yang dengan bangganya sanggup membiayai pembedahan transgender anak lelakinya di Singapura untuk dijadikan ‘perempuan jadian’. Itu juga alasannya, ‘telah ditakdirkan begitu’. Sedangkan beliau seorang bapa yang sangat garang, tetapi takut bini dan tidak tegas terhadap anak. Di sini ada bezanya GARANG dengan TEGAS yang berasas.
Lagi mengelirukan apabila ada Si Pondan yang kononnya ingin bertaubat. Mereka mula mengenakan tudung dan pakaian yang longgar serta menutup aurat WANITAnya. Kita juga jadi keliru akan hukum fekahnya jika begitu. Bagaimana pakaian solatnya? Di mana safnya? MasyaAllah…
Tegahan ini terlalu jelas dalam quran dan hadis. Tidak lagi perlu kita petik satu persatu untuk membahas dan mempertikainya. Sebelum anak-anak kita jadi keliru tandas mana mereka patut masuk, perhatikanlah anak-anak kita. Ikatlah mereka dengan Al-Quran dan Sunnah sejak kecil agar tidak tergelincir dari laluan agamanya. Perhatikan tandanya dan cegah dari mula.
Jangan salahkan takdir yang kononnya itu semua telah tersurat. Sebenarnya kita sendiri yang memilih untuk menjadi ibu bapa yang "mati hatinya” untuk membaca tanda-tanda kerosakan ini. Jika anak kami yang 6 tahun pun telah susah untuk kami ubah kembali, inikan pula jika naluri itu sudah mendominasi diri hingga dewasa.
Janganlah sampai dunia ini dipenuhi golongan-golongan seperti manusia di zaman Nabi Luth a.s. yang kemudiannya dilaknat oleh Allah dengan bencana yang besar. Nauzubillah.
Satu perkara lagi yang sangat serius ialah habit liwat meliwat. Gejala hubungan sejenis atau 'lelaki jambu' ini juga amat menakutkan. Nanti akan kami kongsikan dapatan hasil pemerhatian dan kajian kami tentang ini dalam satu artikel khusus.
WARGA PRIHATIN

ujian Allah :)