Thursday, 28 June 2012

Teksi solat


Uwais al-Qarni

"Ada seorang pemuda dari Yaman bermata biru, berambut keperangan, bahunya lebar dan berpenampilan cukup tampan, hidup pada zaman Rasulullah S.A.W. Beliau yang berkulit kemerah - merahan selalu menundukkan dagunya memerhatikan tempat sujudnya, tangan kanannya menumpang pada tangan kirinya, seorang yang mahir membaca al-Quran dan selalu menangis.

Pakaiannya hanya dua helai yang sudah kusut. Satu untuk menutup badan dan yang satu lagi sebagai selendang. Tiada orang yang menghiraukan, dan tidak dikenali oleh penduduk bumi akan tetapi sangat terkenal di langit. Tetapi seandainya dia berdoa, pasti terkabul. Pada hari kiamat nanti ketika semua ahli ibadah dipanggil dan disuruh masuk ke syurga, dia dipanggil agar berhenti dahulu dan disuruh memberi syafa’at, ternyata Allah memberi izin kepada untuk memberi syafa’at sejumlah kabilah Rabi’ah dan kabilah Mudhar.Semua akan dimasukkan ke syurga tanpa seorangpun yang ketinggalan kerananya. Dia adalah “Uwais al-Qarni”. Ia tak dikenal kebanyakan orang, ia juga miskin, banyak orang suka menertawakan, mengolok-olok, dan menuduhnya sebagai pengemis, pencuri serta berbagai macam umpatan dan penghinaan lainnya.

Seorang fuqaha’ negeri Kuffah, kerana ingin duduk bersamanya, cuba memberinya hadiah dua helai pakaian, tetapi tidak berbaloi kerana hadiah pakaian tadi diterimanya tetapi dikembalikan olehnya seraya berkata: “Aku khuatir, nanti ada orang menuduhku, dari mana aku dapatkan pakaian itu, kalau bukan dari mengemis pasti dari hasil curian”.


Gambar hiasan: Uwais Al Qarni seorang penggembala

Pemuda dari Yaman ini telah lama menjadi yatim, tidak mempunyai keluarga, kecuali hanya ibunya yang telah terlalu tua dan lumpuh. Penglihatannya pula sudah kabur. Untuk mencukupi kehidupan sehariannya, Uwais bekerja sebagai penggembala kambing. Upah yang diterimanya hanya cukup untuk sekadar menampung kehidupan sehari bersama si ibu. Bila ada kelebihan, ia pergunakan untuk membantu jiran tetangganya yang hidup miskin dan serba kekurangan seperti keadaannya.Kesibukannya sebagai penggembala kambing dan merawat ibunya yang lumpuh dan buta, tidak mempengaruhi kegigihan ibadahnya, ia tetap melakukan puasa di siang hari dan bermunajat di malam harinya.

Uwais al-Qarni telah memeluk Islam pada masa negeri Yaman mendengar seruan Nabi Muhammad SAW. yang telah mengetuk pintu hati mereka untuk menyembah Allah, Tuhan Yang Maha Esa, yang tiada sekutu bagi-Nya. Islam mendidik setiap pemeluknya agar berakhlak luhur dan mulia. Peraturan - peraturan yang terdapat di dalamnya sangat menarik hati Uwais, sehingga setelah seruan Islam datang di negeri Yaman, ia segera memeluknya, kerana selama ini hati Uwais selalu merindukan datangnya kebenaran. Ramai di antara jiran tetangganya yang telah memeluk Islam, pergi ke Madinah untuk mendengar ajaran Nabi Muhammad SAW secara langsung. Sekembalinya mereka ke Yaman, mereka memperbaharui rumah tangga mereka dengan cara kehidupan Islam.

KEINGINAN UWAIS UNTUK BERTEMU RASULULLAH

Alangkah sedihnya hati Uwais setiap kali melihat jiran tetangganya yang baru datang dari Madinah. Mereka itu telah “bertamu dan bertemu” dengan kekasih Allah penghulu para Nabi, sedang ia sendiri belum berkesempatan.Kecintaannya kepada Rasulullah menumbuhkan kerinduan yang kuat untuk bertemu dengannya. Tetapi apakan daya ia tak punya bekal yang cukup untuk ke Madinah, dan yang lebih ia beratkan adalah ibunya yang jika ia pergi, tiada orang yang akan menjaganya.

Di khabarkan, ketika terjadi perang Uhud Rasulullah S.A.W mendapat cedera dan giginya patah karena dilempari batu oleh musuh-musuhnya. Khabar ini akhirnya terdengar oleh Uwais. Ia segera memukul giginya dengan batu hingga patah. Hal tersebut dilakukan sebagai bukti kecintaannya kepada Rasulullah SAW, sekalipun ia belum pernah melihatnya. Hari berganti dan musim berlalu, dan kerinduan yang tak terbendung membuat hasrat untuk bertemu dengan Rasulullah tidak dapat dipendam lagi. Uwais merenungkan diri dan bertanya dalam hati, bilakah ia dapat menziarahi Nabinya dan memandang wajah baginda dari dekat ? Tetapi, bukankah ia mempunyai ibu yang sangat memerlukan penjagaannya dan tidak boleh ditinggal bersendirian. Hatinya selalu gelisah siang dan malam menahan kerinduan untuk berjumpa.

UWAIS MEMOHON IZIN DARI IBU

Akhirnya, pada suatu hari Uwais mendekati ibunya, mengeluarkan isi hatinya dan memohon izin kepada ibunya agar diperkenankan pergi menziarahi Nabi SAW di Madinah. Si-ibu, walaupun telah uzur, merasa terharu ketika mendengar permohonan anaknya. Beliau memahami perasaan Uwais, lalu berkata : “Pergilah wahai anakku ! temuilah Nabi di rumahnya. Dan bila telah berjumpa, segeralah engkau kembali pulang”. Dengan rasa gembira ia berkemas untuk berangkat dan tidak lupa menyiapkan keperluan ibunya yang akan ditinggalkan serta berpesan kepada jiran tetangganya agar dapat menemani ibunya selama ia pergi.

Bergerak dari Yaman ke Madinah

Sesudah berpeluk cium dengan ibunya, berangkatlah Uwais menuju Madinah yang jaraknya lebih kurang empat ratus kilometer dari Yaman. Laluan perjalanan yang begitu mencabar ditempuhinya, tidak peduli kepada perompak dan penyamun, bukit yang curam, padang pasir yang begitu panas, seluas dan sejauh mata memandang dan dapat menyesatkan, dan apabila malam ia menjadi begitu sejuk. Semua itu tiada menjadi hal baginya asalkan dapat bertemu dan dapat memandang sepuas-puasnya paras rupa baginda Nabi SAW yang selama ini dirindukannya.

KETIBAAN UWAIS DI MADINAH

Akhirnya tibalah Uwais al-Qarni di kota Madinah. Beliau segera ia menuju ke rumah Nabi SAW, diketuknya pintu rumah, sambil mengucapkan salam. Keluarlah Sayyidatina Aisyah RA sambil menjawab salam Uwais. Uwais bersegera menanyakan Nabi yang ingin ditemuinya. Namun ternyata baginda SAW tidak berada di rumah kerana berada di medan perang. Betapa kecewa hati Uwais. Dari jauh ia datang untuk bertemu Rasulullah tetapi yang dirindukannya tidak berada di rumah. Dalam hatinya bergolak perasaan ingin menunggu kepulangan Nabi S.A.W dari medan perang. Tetapi, bilakah baginda akan pulang ? Sedangkan masih terngiang di telinga pesan ibunya yang sudah tua dan sakit, agar ia cepat pulang ke Yaman,” Engkau harus lekas pulang”. Kerana ketaatan kepada ibunya, pesanan ibunya tersebut telah mengalahkan suara hati dan kemahuannya untuk menunggu dan bertemu dengan Nabi SAW. Ia akhirnya, dengan terpaksa memohon keizinan kepada Sayyidatina Aisyah RA untuk segera pulang ke negerinya. Dia hanya mengirimkan salamnya untuk Nabi SAW dan melangkah pulang dengan perasaan terharu.

Sekembalinya dari medan perang, Nabi SAW terus menanyakan tentang kedatangan orang yang mencarinya. Nabi Muhammad SAW menjelaskan bahawa Uwais al-Qarni adalah anak yang taat kepada ibunya. Ia adalah penghuni langit (sangat terkenal di langit). Mendengar kata-kata Rasulullah SAW tersebut, Sayyidatina Aisyah RA. dan para sahabatnya tercengang. Menurut maklumat Sayyidatina Aisyah RA, memang benar ada orang yang mencari Nabi SAW dan segera pulang kembali ke Yaman, kerana ibunya sudah tua dan sakit-sakit sehingga ia tidak dapat meninggalkan ibunya terlalu lama.

Rasulullah SAW bersabda : “Kalau kalian ingin berjumpa dengannya (Uwais al-Qarni), perhatikanlah, ia mempunyai tanda putih di tengah - tengah tapak tangannya.” Sesudah itu baginda memandang kepada Sayyidina Ali dan Sayyidina Umar RA. dan bersabda : “Suatu hari nanti, apabila kamu bertemu dengannya, mintalah doa dan istighfarnya, dia adalah penghuni langit dan bukan penghuni bumi”.

UWAIS SELEPAS KEWAFATAN RASULULLAH SAW

Hari demi hari, minggu berganti bulan dan tahun terus berlalu. Tidak lama kemudian Nabi SAW wafat, sehingga ke zaman khalifah Sayyidina Abu Bakar As-Shiddiq RA. dan zaman Khalifah Umar RA. Suatu ketika, khalifah Umar teringat akan sabda Nabi S.A.W. tentang Uwais al-Qarni, penghuni langit. Beliau segera mengingatkan Sayyidina Ali untuk mencarinya bersama. Sejak itu, setiap kali jika ada kafilah yang datang dari Yaman, beliau berdua selalu menanyakan tentang Uwais al-Qorni, apakah ia turut bersama mereka. Di antara kafilah-kafilah itu ada yang merasa hairan, apakah sebenarnya yang terjadi sehingga seorang khalifah begitu sibuk mencari-cari orang yang bernama Uwais ini. Rombongan kafilah dari Yaman menuju Syam silih berganti, membawa barang dagangan mereka.

Suatu ketika, Uwais al-Qarni turut bersama rombongan kafilah menuju kota Madinah. Melihat ada rombongan kafilah yang datang dari Yaman, lantas khalifah Umar Sayyidina Ali mendatangi mereka dan menanyakan apakah Uwais turut bersama mereka. Rombongan itu mengatakan bahawa memang ada seorang yang bernama Uwais bersama mereka dan sedang menjaga unta-unta mereka di perbatasan kota. Mendengar jawapan itu, mereka berdua bergegas pergi menemui Uwais al-Qarni. Sesampainya di khemah tempat Uwais berada, Khalifah Umar dan Sayyidina Ali memberi salam. Namun rupa-rupanya Uwais sedang melaksanakan solat. Setelah mengakhiri solatnya, Uwais menjawab salam kedua tamu agung tersebut sambil bersalaman. Sewaktu berjabat, Khalifah Umar segera membalikkan tangan Uwais, untuk membuktikan kebenaran tanda putih yang berada ditapak tangannya sebagaimana pernah disabdakan oleh baginda Nabi SAW. Memang benar ! Dia penghuni langit. Lalu mereka bertanya kepadanya, "Siapakah nama saudara ? “Abdullah”, jawab Uwais. Mendengar jawaban itu, kedua sahabat itu pun tertawa dan mengatakan : “Kami juga Abdullah, yakni hamba Allah. Tapi siapakah namamu yang sebenarnya ?” Uwais kemudian berkata: “Nama saya Uwais al-Qarni”. Dalam perbualan mereka, diketahuilah bahwa ibu Uwais telah meninggal dunia. Itulah sebabnya, ia baru dapat turut bersama rombongan kafilah dagang ketika itu. Akhirnya, Khalifah Umar dan Ali . memohon agar Uwais berkenan mendoakan untuk mereka. Uwais enggan dan dia berkata kepada khalifah, “Sayalah yang harus meminta doa dari kalian”. Mendengar perkataan Uwais, Khalifah berkata: “Kami datang ke sini untuk mohon doa dan istighfar dari anda”. Karena desakan kedua sahabat ini, Uwais al-Qarni akhirnya mengangkat kedua tangannya, berdoa dan membacakan istighfar.

Setelah itu Khalifah Umar berjanji untuk menyumbang wang negara dari Baitul Mal kepada Uwais, untuk jaminan hidupnya. Segera saja Uwais menolak dengan lembut sambil berkata : “Hamba mohon supaya hari ini saja hamba diketahui orang. Untuk hari - hari selanjutnya, biarlah hamba yang fakir ini tidak diketahui orang lagi”.

KISAH UWAIS DI DALAM KAPAL DAGANG

Setelah kejadian itu, nama Uwais kembali tenggelam tak terdengar lagi beritanya. Tetapi ada seorang lelaki pernah bertemu dan ditolong oleh Uwais. "Waktu itu kami sedang berada di atas kapal menuju tanah Arab bersama para pedagang, tanpa disangka-sangka angin taufan bertiup dengan kencang. Akibatnya hempasan ombak menghentam kapal kami sehingga air laut masuk ke dalam kapal dan menyebabkan kapal semakin berat. Pada saat itu, kami melihat seorang laki-laki yang mengenakan selimut berbulu di sudut kapal yang kami tumpangi, lalu kami memanggilnya. Lelaki itu keluar dari kapal dan melakukan solat di atas air. Betapa terkejutnya kami melihat kejadian itu." Ujar lelaki tersebut

Wahai waliyullah,” Tolonglah kami !” tetapi lelaki itu tidak menoleh. Lalu kami berseru lagi,” Demi Zat yang telah memberimu kekuatan beribadah, tolonglah kami!”Lelaki itu menoleh kepada kami dan berkata: “Apa yang terjadi ?” “Tidakkah engkau melihat bahawa kapal ini dibadai angin dan dihentam ombak ?”tanya kami. “Dekatkanlah diri kalian pada Allah !“katanya. “Kami telah melakukannya.” “Keluarlah kalian dari kapal dengan membaca bismillahirrahmaanirrahiim!”

Kami pun keluar dari kapal satu persatu dan berkumpul di situ. Pada ketika itu jumlah kami lima ratus orang lebih. Sungguh ajaib, kami semua tidak tenggelam, sedangkan kapal dan segala muatannya tenggelam ke dasar laut. Lalu orang itu berkata pada kami ,”Tak mengapa harta kalian menjadi korban asalkan kalian semua selamat”. “Demi Allah, kami ingin tahu, siapakah nama Tuan ? “Tanya kami. “Uwais al-Qarni”. Jawabnya dengan singkat.

KAPAL YANG TENGGELAM MUNCUL KEMBALI

gambar hiasan

Kemudian kami berkata lagi kepadanya, “Sesungguhnya harta yang ada di kapal tersebut adalah milik orang-orang fakir di Madinah yang dikirim oleh orang Mesir.” “Jika Allah mengembalikan harta kalian. Apakah kalian akan membagi-bagikannya kepada orang-orang fakir di Madinah?” tanyanya.”Ya,”jawab kami. Orang itu pun melaksanakan solat dua rakaat di atas air, lalu berdo’a. Setelah Uwais al-Qarni mengucap salam, tiba-tiba kapal itu muncul ke permukaan air, lalu kami menumpanginya dan meneruskan perjalanan. Setibanya di Madinah, kami membahagi bahagikan seluruh harta kepada orang-orang fakir di Madinah, tiada seorangpun yang tertinggal.

UWAIS KEMBALI BERTEMU ALLAH

Beberapa waktu kemudian, tersebarlah berita bahawa Uwais al-Qarni telah kembali ke rahmatullah. Anehnya, pada saat dia akan dimandikan tiba-tiba sudah ramai orang yang berebutan untuk memandikannya. Dan ketika dibawa ke tempat pembaringan untuk dikafani, di sana sudah ada orang-orang yang menunggu untuk mengkafaninya. Demikian pula ketika orang pergi hendak menggali kuburnya. Di sana ternyata sudah ada orang-orang yang menggali kuburnya hingga selesai. Ketika usungan dibawa menuju ke perkuburan, luar biasa ramainya orang yang berebut rebut untuk mengusungnya. Dan Syeikh Abdullah bin Salamah menjelaskan,

Ketika aku ikut serta mengurus jenazahnya sehingga aku pulang dari mengantar jenazahnya, lalu aku bermaksud untuk kembali ke tempat perkuburannya tetapi ternyata tanda pada kuburannya sudah hilang sehingga tak terlihat ada bekas kuburannya. (Syeikh Abdullah bin Salamah adalah orang yang pernah ikut berperang bersama Uwais al-Qorni pada masa pemerintahan Sayyidina Umar r.a.)

Meninggalnya Uwais al-Qarni telah menggemparkan masyarakat kota Yaman. Banyak terjadi hal - hal yang amat menghairankan. Begitu ramai orang yang tidak dikenali datang untuk mengurus jenazah dan pengkebumiannya, padahal Uwais adalah seorang fakir yang tidak dihiraukan orang. Sejak ia dimandikan sampai ketika jenazahnya hendak diturunkan ke dalam kubur, di situ selalu ada orang-orang yang telah siap melaksanakannya terlebih dahulu. Penduduk kota Yaman tercengang. Mereka saling bertanya - tanya : “Siapakah sebenarnya engkau wahai Uwais al-Qarni ? Bukankah Uwais yang kita kenal, hanyalah seorang fakir yang tak memiliki apa-apa, yang kerjanya hanyalah sebagai penggembala kambing dan unta ? Tapi, ketika hari kematianmu, engkau telah menggemparkan penduduk Yaman dengan hadirnya manusia-manusia asing yang tidak pernah kami kenal. Mereka datang dalam jumlah yang sedemikian ramainya. Agaknya mereka adalah para malaikat yang di turunkan ke bumi, hanya untuk mengurus jenazah dan pengkebumiannya. Baru ketika itulah penduduk Yaman mengetahui siapa “Uwais al-Qarni” Memang ia tak dikenali di bumi tetapi seluruh isi langit mengenalinya

janji ditepati

Saya suka menonton komedi. Ini penting supaya saya tidak terlalu tertekan memikirkan segala macam masalah ekonomi yang saban hari menggasir usia dan sumber-sumber yang saya ada. Kalau ada gunung pun boleh runtuh.

Tuntutan kewangan saban hari menjadikan apa sahaja pendapatan yang saya perolehi tidak begitu bernilai.

Jadi saya suka komedi. Kerana komedi buat saya ketawa dan lupa sebentar tentang penderitaan poket dan dompet yang semakin merekah gersang tanpa aliran wang yang baik. Tidak ada ubat yang lebih baik daripada ketawa. Err.. Okay, mungkin ada. Tapi itu bukan pokok pangkal cerita hari ini.

Komedi yang baik selalunya memerlukan lawak jenaka yang nampak bersahaja. Itu yang membuatkan siri Friends begitu berjaya di seluruh dunia. Jenaka yang diperankan oleh sekawan manusia yang berdepan masalah-masalah harian itu dilakukan dengan penuh bersahaja. Tidak nampak dibuat-buat.

Namun pastilah ada komedi yang lebih baik dan lebih berjaya daripada siri Friends, yang hanya bertahan untuk sepuluh musim.

Apabila kerajaan Malaysia kelmarin mengumumkan bahawa tema Hari Merdeka tahun ini ialah ‘Janji Ditepati’, hancurlah reputasi Friends sebagai siri komedi yang baik. Dirampas takhtanya itu oleh Barisan Nasional, yang sudah pun berbuat lawak jenaka sejak puluhan tahun lampau. Pastinya melampaui sepuluh musim Friends.

Jenaka United Malays National Organisation dengan slogan ‘Janji Ditepati’ ini ialah jenaka tahap tinggi. Tanpa perlu berhujah tentang ‘Hari Merdeka bukan bapak dia punya hari jadi’, kita sendiri boleh menilai bahawa 31 Ogos bukan Hari UMNO, biar pun kita akui bahawa memang kita merdeka 10 tahun lewat berbanding orang lain yang bergegas merdeka sebaik tamat perang dunia.

Jadi ‘Janji Ditepati’… Hurmmm. Bila yang dia janjikan duit buat ganti tayar teksi?

Tapi tak apa. Kita ucap terima kasih kepada Perdana Menteri Najib Razak kerana berjaya meningkatkan jumlah keterhutangan nasional sehingga begitu hampir ke paras yang dibenarkan undang-undang. Kita semua pastinya akan lebih besar hati kalau Najib Razak boleh keluarkan wang simpanannya sendiri untuk ditabur kepada semua orang, tetapi kita tahu itu tidak akan terjadi.

Tetapi betulkah bantuan ini benar-benar membantu? Atau sekadar dibuat supaya nampak macam sedang buat sesuatu? Maka mudah nanti mengikat leher mereka yang dibantu supaya kekal menyembah takzim kepada Barisan Nasional?

Tidak, saya tidak mempersoalkan nawaitu, saya pasti Barisan Nasional ikhlas dan punya hati yang suci murni untuk membantu meningkatkan beban hutang negara yang akan ditanggung oleh anak cucu kita nanti.

Kemudian apa? Nganga tunggu bantuan spesis lain pula? Dulu BR1M. Sekarang bagi duit tukar tayar, (walau pun masalah sebenarnya ialah hak permit teksi, tapi tak apalah, kita kan dipaksa bersyukur juga) dah jadi TR1Ma.

Lepas ini apa? BAg1 BAL1k kepada Bn1UMN0. – Roketkini.com 

Surat

Kehadapan anakanda suami isteri yang dikasihi,

Ayahanda harapkan anakanda sekeluarga dalam kandungan sihat walafiat bersambung zuriat dan dilimpah kurnia Allah seru sekian alam. Peluk cium ayahanda untuk cucunda yang amat amat ayahanda rindui.

Amin ya rabbul alamin.

Anakandaku,
Ayahanda telah terdengar khabar berita bahawa anakanda telah menulis surat kepada yang mulia Tun. Ayahanda ada juga mendengar khabar berita bahawa anakanda telah bersusah payah cuba menerangkan duduk perkara kepada Tun. Ayahanda juga difahamkan yang anakanda menulis surat itu untuk mempertahankan nama baik keluarga kita. Amin.

Biarlah di sini ayahanda terangkan bahawa semenjak ayahanda dipaksa meletakkan jawatan, ayahanda telah mendiamkan diri. Ini bukan bermakna ayahanda tidak tahu apa yang sedang berlaku. Kalau mengikut kata Tun Musaa, ini adalah elegance silence atau dalam bahasa Melayunya ‘sepi nan indah'. Ayahanda tidak sekali-kali ingin membuat heboh seperti yang dilakukan oleh Tun Madey.

Tun ini telah ke hulu ke hilir menabur fitnah terhadap ayahanda. Kebelakangan ini apabila parti United Malays National Organisation ini semakin terpencil dan semakin hilang sokongan, kelihatan semakin garang serangan Tun terhadap ayahanda. Kalau dahulu serangan Tun ini agak berlapik kini kelihatan telah datang secara terbuka.

Biar ayahanda terangkan tentang duduk perkara. Ayahanda cukup yakin satu hari nanti sejarah akan menilai kembali tentang apa yang ayahanda telah berjaya lakukan dan apa yang ayahanda cuba lakukan. Tetapi sejarah sedemikian ini bukanlah sejarah yang boleh ditulis oleh ahli sejarah kaki bodek seperti Khoo Kay Kim atau Ramlah Adam.

Anakandaku,
Setelah Anuar Ibrahim ditangkap dan ditendang dari parti kita, Madey telah mengambil masa untuk mengumumkan siapa yang akan menjadi timbalan. Begitu banyak tukang lobi datang melobi untuk jawatan ini. Madey telah menelefon ayahanda sebanyak tiga kali. Ayahanda mengambil sikap ‘buat dek' sahaja kerana ayahanda tahu sangat sikapnya.

Sikap 'buat dek' ini telah menjadikan Madey gelabah. Justeru, si Madey ini telah menggunakan arwah seorang bekas pemimpin United Malay Nasional Organisation untuk datang menemui ayahanda. Di sini Madey tersilap besar kerana ayahanda melihat pemimpin ini hanya bertaraf bell boy untuk Lim Koh Tong. Ayahanda tak ambil pot tentang apa yang dikatakan oleh pemimpin ini.

Dari seorang ahli kabinet, ayahanda mendengar bahawa Tun Madey telah menyinga kerana ayahanda tidak memakan umpan pancingnya. Ayahanda tahu sangat sikap Madey ini, jika kita tunduk maka kita akan kena pijak. Tidak lama selepas lawatan pemimpin itu, Madey telah mengutus Azeez Samsudeen. Azeez juga membawa pesanan yang sama, Madey ingin berbincang dengan ayahanda tentang hal timbalan.

Ayahanda amat sedar bahawa ketika itu imej Madey amat hodoh sekali di kalangan orang Melayu. Sesudah sahaja Anuar dipecat, gerakan Reformasi telah meletus. Anak-anak muda ketika ini menuntut Madey berambus dari muka bumi Malaysia. Gerakan Reformasi 1998 telah berjaya mengadakan demonstrasi hampir setiap minggu di Kuala Lumpur.

Orang Melayu amat yakin dan marah dengan Madey. Orang Melayu tahu bahawa Anuar telah difitnah oleh Madey. Tuduhan liwat itu sebenarnya dirancang hanya untuk menjadi alasan. Tuduhan liwat ini juga bertujuan mengolah persetujuan orang ramai untuk menghina Anuar. Madey telah menggunakan mata-mata upahan dan menggunakan tuan hakim di mahkamah. Macai, kaki bodek dan barua-barua telah ke hulu ke hilir membuat cerita dongeng.

Biar ayahanda kisahkan di sini. Ketika arwah Megat datang menemui ayahanda si Megat ini, secara jujur telah berkata bahawa dia sendiri tidak percaya tentang kes itu. Tetapi si arwah ini tidak ada pilihan kerana Madey ada menyimpan fail kes besar yang dikatakan si Megat ini terlibat.

Kalau anakanda hendak tahu siapa sebenarnya si Madey sila bertanya dengan Tun Musaa ketika dia masih sihat lagi. Anakanda tahu, Tun Musaa sendiri pernah diugut oleh Madey agar meletak jawatan jika tidak Tun Musaa akan didakwa merogol gadis bawah umur. Anakanda jangan terkejut menerima berita ini. Rakyat Malaysia mungkin tidak tahu sangat kesah ini walhal perkara ini telah ditulis dalam tesis Phd seorang pelajar dari Korea Selatan tahun lalu.

Cerita Tun Musaa akan dituduh merogol ini juga diketahui oleh ramai murid-murid bekas pelajar Kolej Melayu. Surah ‘rogol' ini telah mereka dengar dari mulut presiden murid tua Kolej Melayu sendiri.

Dalam masa yang sama di zaman Reformasi memang ramai ahli-ahli parti kita termasuk Zahiid Hameedy sendiri yang mahu Madey ini berambus. Mungkin ketika itu anakanda sering ‘berdengung' di Turf Tavern Oxford atau sibuk cross dressing untuk Kinky Gelinky di Heaven maka anakanda tidak mengikuti perkembangan politik tanah air. Di zaman anakanada masih seronok ‘beryamseng' ketika inilah anak-anak muda Melayu bertempur dengan mata-mata upahan Madey di Batu Road. Anak-anak muda ini sedang melaungkan "undur Madey undur".

Anakandaku yang dikasihi,
Biar ayahanda berkata jujur di sini, bukan ayahanda tak sedar Madey melantik ayahanda sebagai timbalan dengan niat busuk lagi hina. Madey mahukan satu imej Islam dalam pentabiran negara. Madey mahukan sosok ayahanda untuk meredakan kebencian orang Melayu terhadap dirinya.

Ayahanda dilihat bersopan santun, memiliki didikan agama, dari keluarga alim ulama dan penuh dengan budi bahasa. Kehadiran ayahanda sebagai timbalan akan memberikan imej Melayu Islam kepada kabinet half past six Mahathir. Dengan terlantiknya ayahanda maka orang ramai akan melihat kerajaan ini memiliki sifat kemelayuan berbanding dengan Madey yang tidak diketahui asal usulnya.

Sebelum menerima lantikan ini ayahanda anak beranak bersama arwah isteri kesayangan ayahanda telah berbincang. Nona yang sekarang menjadi isteri anakanda dan ibunya agak keberatan untuk menerima lantikan ini kerana mereka tahu niat busuk si Kitul ini.

Orang perempuan melihat bukan dengan mata tetapi dengan hati. Sekoleh air todi telah diketahui pokok yang mana asal usulnya. Sekali Madey membuka mulut akan diketahui tongkang SS Rajula atau tongkang SS Sidambaram.

Tetapi anakanda Kamaluddeen, abang si Nona melihat dari sudut yang berbeza. Si Kamaluddeen ini mempunyai niat untuk menjadi ahli perniagaan yang berjaya. Dia telah dididik oleh kawan ayahanda dalam dunia perniagaan. Anak jantan ayahanda yang seorang ini berangan-angan untuk menjadi Soros Melayu. Dia ingin membuka perniagaan sehingga boleh mengekspot bom nuklear. Kamaluddeen dan kawan perniagaan ayahanda melihat lantikan ayahanda ini sebagai peluang besar untuk meluaskan perniagaan.

Ayahanda juga tahu ketika ini anakanda sedang mengurat dan sedang memasang jerangkap samar untuk mencari pasangan yang boleh membantu tangga politik anakanda. Jangan anakanda tidak sedar bahawa ayahanda tahu yang anakanda pada mulanya telah cuba-cuba merapati Anuar. Anakanda ketika itu sedang memerhatikan siapa anak siapakah yang akan dijadikan tangga politik rapid express. Kroni kumpulan Itos anakanda yang penuh idealisme pada ketika itu belum lagi menjadi ACM Libera yang rakus mengumpul harta.

Anakanda yang dikasihi,
Di sini ayahanada ingin memberitahu bahawa Madey ini adalah kaki pembohong dan pembongak. Cakap dan kata-katanya tidak boleh dipakai. Jika anakanda kurang yakin tentang apa yang ayahanda tulis ini sila bertanya hal ini dengan Ku Lee atau dengan Zahiid. Mereka akan membuka surah bagaimana Madey ini akan berbohong dalam kabinet. Menafikan apa saja walau pun ada bukti sahih di depan mata.

Madey sengaja mengatakan orang Melayu mudah lupa. Ini pembohongan besar. Orang Melayu tidak pernah lupa akan tongkang SS Rajula. Malah orang Melayu dalam kitab sejarah bangsanya - Salalatus Salatin - telah merakamkan watak-watak Kitul dan Keling Mendeliar yang kerjanya hanyalah menabur fitnah sehingga runtuhnya kerajaan Melayu Melaka.

Ayahanda merasa sedih bukan kerana ayahanda dituduh bertanggungjawab membawa keruntuhan kepada United Malays National Organisation. Ayahanda bersedih kerana masih ramai orang Melayu yang dapat dikelentong dan ditipu oleh Mahathir Muhamad.

Anakandaku yang dikasihi,
Ayahanda juga merasa sedih apabila melihat anakanda telah ditibai oleh Madey berkali-kali. Anakanda dikatakan masih berhingus. Apakah Madey tidak sedar bahawa berhingus bukan satu jenayah.

Ayahanda tidak hendak mengungkit cerita lama tentang bagaimana Madey telah memaksa Anwar yang ketika itu menteri kewangan untuk mengeluarkan dana negara untuk menyelamatkan perniagaan Merzan. Apakah anakanda telah mendengar surah Lebai Desas bin Haji Desus tentang percubaan Merzan hendak mencekik lehernya sendiri apabila syarikatnya bungkus.

But my dear son in law, this is not my styleWhat is the because Madey menyerang anakanda? Ini kerana Madey melihat kemunculan anakanda di persada politik telah menggelapkan masa depan politik anaknya.

Kerana semua ini ayahanda menyokong seratus peratus idea gempaq anakanda. Hanya anakanda yang berkelulusan PPE dari Oxford sahaja yang dapat memikirkan penubuhan tribunal untuk Madey. Tribunal kesalahan Madey terhadap rakyat Malaysia ini wajib diadakan secepat mungkin. Ayahanda berharap dengan wujudnya tribunal ini maka nama keluarga kita akan digilap bersinar kembali.

Ayahanda akhiri surat ini dengan harapan agar anakanda rapat-rapatlah kembali dengan Anuar. Si Anuar ini pasti akan mengingati peranan anakanda yang memungkinkan dia dibebaskan. Malah semua rakyat Malaysia tahu tanpa bantuan anakanda mustahil Anuar akan mendapat pasport untuk ke Jerman berubat. Wassalam dan peluk cium untuk cucu tersayang.

Sumber: Malaysiakini.com 

Kelas PDT III








































kimi-'A'! itu M U D A H Insya Allah ...A! Buktikan!


Adakah anda TAKUTkan subjek kimi-'A'! itu M U D A H? Adakah anda TIDAK SUKA subjek  kimi-'A'! itu M U D A H ? Adakah jantung anda seringkali berdegup kencang apabila tibanya waktu  kimi-'A'! itu M U D A H  di sekolah? Adakah keputusan  kimi-'A'! itu M U D A H  anda kurang memuaskan? Adakah anda merasai guru  kimi-'A'! itu M U D A H  anda garang dan menakutkan? Adakah anda merasai bosan apabila mempelajari  kimi-'A'! itu M U D A H ? 
Adakah anda rasa  kimi-'A'! itu M U D A H  bukan satu subek yang penting untuk dipelajari? Anda mungkin menghadapi masalah dalam mempelajari  kimi-'A'! itu M U D A H . kita akan membincangkan tentang pemikiran positif dalam mempelajari  kimi-'A'! itu M U D A H . 
Setiap pelajar pasti inginkan kejayaan dalam bidang akademik. Perasaan bahagia, puas hati, berbangga pasti hadir dalam diri anda apabila anda menempa kejayaan dalam apa bidang sekalipun. Tidak mustahil untuk anda berjaya dalam subjek  kimi-'A'! . Apkah langkah pertama bagi mencapai kejayaan ini? Mestilah anda harus membuang sikap dan tanggapan negatif tehadap  kimi-'A'!  dan menggantikannya dengan yang postif.
Pertama sekali anda harus tahu bahawa anda tidak boleh lari daripada mempelajari  kimi-'A'!  selagi anda berada di bangku sekolah. Oleh itu, adalah lebih mudah jika anda menghadapi subjek ini dengan penuh ketabahan, kesabaran dan keberanian. Minat yang telah lama anda kuburkan harus dihidupkan semula bagi memudahkan anda mempelajari subjek yang dikatakan sukar ini. Bersama-samalah kita berusaha mencungkil minat untuk mempelajari  kimi-'A'! . Terdapat beberapa langkah boleh anda ambil untuk jadi berminat untuk mempelajari  kimi-'A'! , iaitu:
1. Hiasi ayat-ayat perangsang dalam jiwa anda dan juga di sekeliling anda.
Ulangi ayat-ayat perangsang ini setiap hari untuk beberapa kali. Hiasi bilik anda, meja belajar anda, peti sejuk anda, kelas anda dengan kata-kata perangsang di bawah ini. Jadikan ia poster-poster yang ceria dan menarik perhatian demi melahirkan semangat untuk mempelajari  kimi-'A'!  Slogan-slogannya adalah seperti berikut, anda juga boleh mencipta slogan positif sendiri yang bersesuaian dengan diri anda:
§ ‘Semakin hari saya semakin mahir dalam bidang kimi-'A'! ’
§ ‘Saya boleh menguasai  kimi-'A'! ’
§ ‘Saya semakin memahami  kimi-'A'! ’
§ ‘Saya sentiasa rileks ketika mempelajari  kimi-'A'! ’
§ ‘Saya yakin dengan kebolehan saya dalam  kimi-'A'! ’
§  kimi-'A'!  itu menarik!
2. Jadikan diri anda semangat untuk mempelajari  kimi-'A'! .
Untuk melahirkan semangat ini, anda boleh
§ mencari sebab mengapa anda harus mempejari  kimi-'A'! . Senaraikan seberapa banyak mungkin.
§ Mencari aplikasi  kimi-'A'!  dalam kehidupan seharian. Anda pasti terkejut apabila melihat betapa banyaknya kegunaan  kimi-'A'!  dalam kehidupan kita!
§ Bersemangat untuk pergi ke kelas dan menyalin nota
§ Bertanyakan soalan. Jika anda tidak memahami sesuatu perkara dalam kelas  kimi-'A'! , jangan takut untuk mengangkat tangan dan bertanya soalan. Guru sebenarnya suka apabila pelajar menunjukkan minat dalam subjek yang diajarnya. Guru amat suka apabila pelajar bertanyakan soalan di kelas.
§ Anda juga haruslah cuba menjawab dan menyelesaikan soalan dan latihan  kimi-'A'!  yang guru anda berikan. Adalah bagus anda berbincang dengan rakan anda untuk menjadikan pelajaran ini lebih menarik. Sama-sama anda pasti boleh!
3. Banyakkan berdoa dan memohon kejayaan dari Allah
§ Setiap kejayaan kita peroleh adalah sebenarnya datang dari Allah. Kita harus sentiasa menjadi hamba yang bersyukur di atas segala pemberianNya. Saya menggalakkan setiap hari anda, memohon dari Allah s.w.t (bagi yang muslim) supaya diberikan kejayaan dalam setiap perkara yang diceburi. Ikhlaskan diri anda untuk lakukannya demi mencari keredhaan Allah s.w.t, demi melihat kebesaranNya, demi mendekatkan diri kepadaNya dan demi menjadi hamba yang lebih, bersyukur, sujud dan tawadduk kepadaNya. Allah s.w.t pasti mendengar setiap doa hambaNya.
§ Amalkan doa penerang hati setiap kali memulakan pelajaran dan jangan lupa membacakan Bismillah sebelum memulakan sesuatu pekerjaan. Harapkan pertolongan dan perlindungan dariNya dalam setiap langkah yang anda ambil, Allah s.w.t suka dan sayang kepada insan yang sentiasa mengingatiNya, mengagungkanNya dan bersyukur akan setiap pemberianNya.
§ Jangan lupa untuk tunaikan solat lima waktu dan membaca Al-Quran setiap hari untuk menerangkan hati dan memudahkan ilmu masuk ke jiwa anda. Amalkan zikir dan selawat dan sentiasa meminta ampun akan dosa-dosa yang anda telah lakukan.
Hati yang ikhlas, dan niat yang luhur untuk mencari keredhaanNya pasti menempa kejayaan!
4. Percaya anda boleh!
Jangan biarkan tanggapan orang mengkaburkan niat anda untuk berjaya. Jangan biarkan mereka mematahkan semangat anda! Jangan biarkan mereka pijak kepala anda! Yakin pada diri bahawa dengan usaha yang gigih, pemikiran yang positif, kejayaan pasti milik anda!

Juzuk



Al-Quran adalah peninggalan Rasulullah kepada kita semua umatnya.
Ada 2 perkara yang Nabi Muhammad s.a.w tinggalkan kepada kita iaitu Al-Quran dan juga Sunnah untuk kita semua amalkan. Berapa kali kita baca Al-Quran sehari? 1 kali? 2 kali atau dalam solat sahaja? Pahala paling senang nak dapat adalah melalui pembacaan Al-Quran kerana setiap huruf diberikan 10 pahala, tambahan pula Al-Quran adalah kalam Allah (datang daripada Allah sendiri bukan diciptakan manusia)
Tip yang nak di kongsikan ni adalah cara untuk menghafal muka surat setiap juzuk Al-Quran. Memang menakjubkan kerana hanya dengan menggunakan formula matematik ringkas, kita dapat tahu muka surat setiap juzuk Al-Quran.

Jom sama-sama kita belajar…
Contoh 1
Jika korang ingin mengetahui Juzuk 5 di halaman ke berapa:
5-1 = 4, 4 perlu didarab dengan 2 jadi 4 x 2 = 8
Letakkan no 2 selepas jawapan.
Jadi, juzuk 5 adalah pada halaman 82
Sekarang lihat pada Quran dan anda akan lihat Juzuk 5 bermula pada halaman 82. Menarikkan?
Contoh 2
Jika korang ingin mengetahui Juzuk 10 di halaman ke berapa:
10-1 = 9, 9 perlu didarab dengan 2 jadi 9 x 2 = 18
Letakkan no 2 selepas jawapan.
Jadi, juzuk 10 adalah pada halaman 182
Contoh 3
Jika anda ingin mengetahui Juzuk 23 di halaman ke berapa:
23-1 = 22, 22 perlu didarab dengan 2 jadi 22 x 2 = 44
Letakkan no 2 selepas jawapan.
Jadi, juzuk 23 adalah pada halaman 442
Subhanallah, memang menakjubkan kan sahabat semua. Sama-sama kita kongsikan kepada sahabat handai kita, adik-adik kita, keluarga kita dan suadara-saudara kita supaya sama-sama mendapat pahala…

sulit


KEMENANGAN gemilang di perang Badar sungguh mengembirakan Nabi saw. Ramai yang ditawan dan diantaranya terdapat menantu baginda iaitu Abul As, suami kepada puterinya Zainab.


Zainab telah beriman kepada Allah dan Rasul tetapi suaminya itu masih musyrik. Beliau menyertai orang-orang quraisy dalam perang Badar dengan kaum muslimin yang dipimpin oleh baginda saw.


Perkara Abu As ditawan dalam perang itu telah diketahui Zainab dan beliau perlu menebus suaminya yang sangat disayanginya itu. Beliau tidak mempunyai harta yang banyak dan dilehernya terdapat kalung pemberian ibunya Khadijah sewaktu beliau berkahwin dengan Abu As dulu. Kerana tiada pilihan lain maka kalung itu dikirimkan ke Madinah bagi menebus suami menurut oeraturan tawanan perang ketika itu.


Kini kalung itu berada di tangan Nabi. Baginda segera dapat mengenalinya dan merasa amat terharu melihatkan kalung Khadijah itu. Betapa sebaknya jiwa baginda tidak dapat dibayangkan kerana kalung itu sekaligus menumbulkan kenangan lama baginda bersama Khadijah.


Perang Badar telah menyebabkan kalung itu telah dimiliki oleh puterinya Zainab bertahun-tahun lamanya kini berada di tangan untuk menebus suaminya dari tawanan ayahandanya sendiri. Bagaimanapun Abu As dibebaskan dan dikembalikan kepada Zainab.


Semasa keadaan itu berlaku Allah telah menurunkan ayat kepada Nabi saw:
”Wahai orang Mukmin. Bila datang kepadamu wanita beriman yang ikut hijrah maka ujilah (keimanan) mereka. Allah lebih tahu dengan keimanan mereka. Maka jika kamu tahu mereka beriman maka tidak boleh lagi mereka kembali kepada (suami mereka) yang kafir. Mereka tidak halal lagi bagi mereka,” (Mumtahanah : 10)


Dengan turunnyat ayat itu, Zainab harus berpisah dari suaminya, beliau tidak boleh berada di tangan orang Musyrik. Nabi segera memberitahu ini kepada Abu As walaupun pahitnya kerana memisahkan kasih sayang mereka sebagai suami isteri.


Abu As cuba memujuk Nabi tetapi baginda tidak boleh tawar menawar dan harus lakukan walaupun mengenai anak kandungnya sendiri.


Abul As pun kembali ke Mekah dengan disertai dua orang Ansar iaiti Zaid Haristah dan seorang lagi untuk melaksanakan kehendak ayat. Sampai mereka di Mekah, maka diberitahu segera kepada Zainab akan pesanan Nabi bahawa beliau hendaklah bercerai dengan suaminya. Sebagai wanita mukminah dia taat kepada perintah Allah dan Rasul walau betapa duka lara yang dialami.
Zainab berangkat ke Madinah dengan hajat bersama Nabi dengan ditemani Zaid dan seorang lagi. Seorang saudara suaminya bernama Kananah bin Rabi’ ikut menghantar atas permintaan suaminya.


Keluarlah rombongan Zainab ke Mekah menuju ke Madinah. Tetapi belum pun jauh perjalanan mereka dikejar oleh segolongan quraisy dengan kemarahan yang amat sangat.


Zainab telah dipukul Habar Aswad sehingga beliau jatuh ke batu. Zainab yang ketika itu sedang mengandung terkejut apabila terkena tombak dan terjatuh ke batu menyebabkan kandungannya gugur. Sakit yang amat sangat terkujur menahan derita yang dialami Zainab telah memaksa Kananah melawan bagi membelanya, tapi Abu Sufian dari quraisy segera membisikkan kepadanya jalan keluar yang baik.


”Keluarlah malam hari, kerana keluar siang sangat memalukan quraisy, ia suatu penghinaan. Kami tidak melarang Zainab untuk tinggal bersama bapanya,”


Bisikan Abu Sufian itu pada mulanya tidak mahu diterima oleh Kinanah, tetapi memandangkan Zainab dalam kesakitan yang amat apatah lagi gugur kandungannya, maka cadangan itu diterimanya.


Rombongan itu kembali semula ke Mekah dan dapatlah Zainab berehat seketika. Pada malamnya mereka berangkat semula tanpa sebarang halangan. Dengan izin Allah mereka selamat tiba dan bertemu Nabi.


Rasul turut marah setelah dikhabarkan peristiwa tadi dan ramai yang turut mengutuk dan menyatakan simpati kepada Zainab. Betapa pun keadaan, hukum Allah tetap berlaku dengan tegas walaupun dengan risiko yang berat. Maka tinggallah Zainab di Madinah di tengah saudara-saudara Islam yang lain.
Pada suatu masa yang lain, sekali lagi baginda menghadapi masalah dengan Zainab iaitu berpunca dari bekas suaminya Abu As yang masuk ke Madinah dan dilindungi Zainab. Kafilah dagang yang dipimpin Abu As telah ditawan dan mereka enggan pulang ke Mekah sebaliknya beliau lari ke Madinah dan bersembunyi di tempat Zainab tanpa diketahui Nabi.


Perbuatan Zainab akhirnya diketahui dan baginda mencela Zainab kerana berbuat demikian kerana itu boleh mendatangkan fitnah dalam masyarakat dan beliau sepatutnya bermusyawarah dengan Nabi terlebih dahulu.


”Wahai puteriku. Muliakanlah tempatnya (sambut beliau dengan baik), engkau tidak halal lagi baginya, beliau haram dari mendekatimu,”


Nabi memberikan peringatan itu sebab keduanya berpisah dalam kasih sayang, masih ada hubungan keluarga maka pergaulan dalam melindunginya haruslah dibatasi.


Akhirnya Nabi memberitahu kepada orang ramai akan hal Abu As berada di Madinah dan menyebutkan tentang barang dagangannya yang jatuh ke tangan muslimin.


Demi menghormati Zainab dan baginda Rasul Allah, maka rampasan kafilah yang telah menjadi hak mereka itu dikembalikan semula. Tetapi waktu diajak beliau masuk Islam dia menolaknya. Dengan membawa barang dagangan itu Abu As kembali semula ke Mekah dan membahagikan kepada pemiliknya.
”Adakah sesiapa lagi yang belum menerimanya?” tanyanya lagi.


”Jika tidak?” jawab mereka.
”Jika tiada, dengarlah baik-baik : saksikanlah sekalian bahawa aku mengucapkan : Asyhasu an la ilaja illah Lah wa asyhadu anna Muhammadan Rasulullah,” demikian katanya.


”Demi Allah. Diharap tiada yang mencariku setelah aku Islam melainkan khuatir aku kamu nanti menyangka aku ini akan memakan hartamu dan selesailah tugas aku dan hari ini aku peluk Islam.


Hari ini juga aku akan berangkat ke Madinah bagi mendapatkan apa yang selama ini telah luput dalam diriku bagi berjihad bersama kaum muslimin dibawah pimpinan amin Muhammad” katanya lagi


Berangkatlah dia ke Madinah membawa imannya. Bergembiralah penduduk Madinah menyambutnya lebih’lebih lagi Zainab dan Nabi sendiri.


Dulu dia menolak dan hari ini membawa imannya. Maka Nabipun mengembalikan Zainab dengan pernikahan menurut Islam kepada Abul As.
Bermulalah hidup mereka dengan lebih bahagua di bawah cahaya Islam, inilah salah satu suka duka dalam keluarga Nabi dalam baginda mematuhi Allah dan kerasulannya.

Hafaz AlQuran

PERSEDIAAN SEBELUM MENGHAFAL :

1. Membersihkan diri dari segala hadas.
2. Memakai wangi-wangian.
3. Bersugi atau memberus gigi.
4. Berwudhuk.
5. Memilih mushaf yang biasa digunakan seharian.

  • Pastikan tulisan mudah dibaca. 
  • Sebaiknya menggunakan mushaf rasm uthmani.

6. Memilih tempat yang sesuai untuk menghafaz Al Quran.
7. Memilih waktu yang sesuai untuk menghafaz Al Quran. Waktu yang
dicadangkan:
  • Selepas subuh.
  • Selepas maghrib.

8. Pilih guru yang ingin anda perdengarkan bacaan dan hafalan anda.
9. Perbetulkan niat untuk menghafal Al Quran.

CARA MENGHAFAZ :

1. Tentukan had bilangan ayat atau mukasurat yang hendak dihafal.
2. Bacalah ayat yang hendak dihafal. Pastikan bacaan tersebut betul dari segi
tajwid dan sebutan.
3. Ulang bacaan dengan disemak bacaan tersebut supaya tidak ada kesilapan
setiap kali ianya diulang.
  • Bilangan ulangan ayat yang dicadangkan adalah sebanyak 60 / 30 / 10 / dan lain-lain bersandarkan kepada kemampuan ingatan seseorang.
  • Semakin banyak ayat diulang semakin mudah ianya dihafal dan kekal lebih lama dalam ingatan.

4. Sebaik sahaja selesai ulangan bacaan tersebut dan anda berpuashati dengan
bacaan tersebut, mulakan dengan mengulang ayat yang pertama yang ingin
dihafal sehinggalah berjaya menghafal ayat tersebut.
5. Kemudian berpidahlah ke ayat yang kedua. Ulang langkah yang sebelumnya
sehingga selesai hafalan ayat yang ketiga.
6. Ulang hafalan ayat satu kemudian diiukuti ayat yang kedua.
7. Selepas anda yakin ayat satu dan dua telah dihafal dengan hafalan yang
sempurna mulakan hafalan dengan diulang langkah yang digunakan pada
ayat yang pertama dan ayat yang kedua. Kemudian susuli dengan urutan ayat
satu dua dan tiga dihafal serentak.
8. Ayat yang berikutnya juga dilakukan langkah seperti ayat satu dua dan tiga
sehinggalah sampai ke had yang telah ditetapkan ( cth : 1 ms / 1 ‘ain ).
9. Ulanglah keseluruhan hafalan  sehinggalah benar-benar yakin hafalan
tersebut sempurna.
10.Perdengarkan bacaan kepada guru atau kawan yang dipilih.11.Apabila ingin memulakan hafalan yang baru, ulang terlebih dahulu hafalan
yang lalu, barulah dimulakan hafalan yang baru dengan cara yang sama pada
hafalan yang lalu.
12.Hafallah setiap ayat dan alunkanlah ia dengan penuh tadabbur dan dengan
penuh kesungguhan serta niat untuk memahami dan memelihara kalam
Allah.

SELEPAS MENGHAFAL :

1. Berdoa agar dikurniakan keberkatan dalam hafalan. Antara doa yang baik
untuk dibaca :


“ Ya Allah Rahmatilah kami dengan Al Quran, jadikanlah ia pemimpin , cahaya
dan petunjuk dan rahmat bagi kami. Ya Allah ingatkanlah kami apa yang kami dilupakan , ajarilah kami apa tidak tahu dan berikanlah kami rezeki membacanya di sebelah malam dan di sebelah siang. 
Jadikanlah ianya hujjah bagi kami wahai Tuhan sekalian alam”.

2. Pastikan Al Quran sentiasa dibaca dan diulang selalu. Pastikan setiap hari
ada jadual mengulang dan jadual hafalan yang baru.
3. Berusaha untuk memperbaiki bacaan , memahami makna, hukum dan
hikmah yang terkandung di dalam setiap ayat.
4. Berusaha untuk beramal dengan setiap perintah yang didatangkan dan
berusaha menjauhi setiap larangan yang terkandung di dalam Al Quran.

TABIAT MEREKA YANG INGIN MENGHAFAZ AL QURAN
1. Sentiasa di dalam keadaan bersih dan suci.
2. Sentiasa berjaga-jaga daripada termakan makanan atau minuman yang
haram, begitu juga yang syubhat.
3. Rajin bangun di waktu malam untuk berqiyamullail, membaca Al Quran dan
menunaikan solat malam.
4. Mengelakkan daripada melakukan perkara yang sia-sia sama ada dalam
bentuk perbuatan atau percakapan serta menjauhi perkara yang dilarang
oleh Allah sama ada dalam bertuk percakapan atau perbuatan.
5. Menjaga tingkahlaku dan percakapan seharian.
6. Rajin berpuasa sunat.
7. Memastikan niat menghafal Al Quran sentiasa kerana Allah bukan kerana
habuan dunia dan sebagainya.
8. Menjaga hubungan baik dengan Allah dan manusia.

Menyentuh kalbu




TINGGAL kenangan. Mohd. Faizal (berdiri belakang) dan adiknya, Aqsa Khan (depan kanan) bergambar bersama saudara-mara mereka.

Pilu hati seorang ibu apabila mendapati sepasang anak kandungnya maut bersama suami yang dipercayai menolak kedua-dua anaknya itu sebelum terjun dari tingkat 21 sebuah kondominium di Batu 9, Hulu Langat, di sini, malam kelmarin.

Difahamkan, dalam kejadian jam 8.30 malam itu, Ismail Khan, 39, warga Pakistan mengambil keputusan membunuh diri bersama sepasang anaknya, Mohd Faizal, 9, dan Aisar, 6, kerana tidak tahan masalah rumah tangga dihadapi bersama isteri.

Isteri mangsa, Zuraidah Ridhwan, 31, ketika ditemui di Bilik Mayat Hospital Serdang berkata, dia sedih dengan kejadian menimpa keluarganya.
Menurutnya, dia dan suami sudah lebih 10 tahun berkahwin dan pergolakan rumah tangga tercetus selepas suaminya yang bekerja sebagai kontraktor gagal dalam perniagaan tiga tahun lalu dan tidak mempunyai pendapatan bagi menampung perbelanjaan keluarga.

“Sejak itu, saya menanggung perbelanjaan keluarga termasuk membayar sewa rumah. Semua kos lebih kurang RM2,000 sebulan.

“Saya mengambil keputusan berpindah ke rumah ibu. Tahun lalu, saya memberitahu suami untuk bercerai sebelum memfailkan perceraian di mahkamah,” katanya.
Zuraidah berkata, suami pernah merayu supaya menangguhkan permohonan cerai kerana mahu menunggu kelulusan taraf tetap kewarganegaraan yang sudah dimohon sejak dua tahun lalu.

Dia berkata, suaminya mengalami tekanan berikutan masalah itu, tambahan pula keputusan perceraian mereka dijangka pada Ogos ini. Sementara itu, pembantu rumah mangsa yang mahu dikenali sebagai Fatimah berkata, biasanya Ismail menjemput kedua-dua beradik terbabit dari sekolah dan tadika sebelum menghantarnya pulang ke rumah.
“Namun, pada hari kejadian, dia tidak menghantar kedua-dua anaknya pulang seperti biasa. Saya menghubunginya dan dimaklumkan mahu membawa anaknya pergi ke taman permainan.

“Saya terkejut apabila diberitahu ketiga-tiga mereka ditemui maut akibat terjatuh dari tingkat 21 kondominium tempat tinggal kami,” katanya.

P/s - Alfatehah.... cuma teman harap ada pakar psikologi yg wat kajian tentang kejadian seperti ini

Wednesday, 27 June 2012

IPO


Dr Dzulkefly Ahmad,28 Jun 2012

Meskipun kerajaan sangat berbangga dengan menyebutkan bahawa saham FGVH yang akan disenaraikan atau diapong, telah lebih dilanggan (oversubscribed) sebanyak 17kali sebelum IPO atau Pensenaraiannya hari  ini, saya pernah membuat ramalan bahawa pelabur institusi (institutional investors) tidak akan mahu kekal sebagai pelabur jangka panjang khasnya kerana beberapa informasi khususnya tentang usia pokok Felda yang akan memerlukan tanaman semua hampir lebih dari 50% beserta dengan perbelanjaan kos yang besar.

Telahan saya ini semacam disahkan apabila Jurnal Wall Street (WSJ) semalam, membuat ramalan bahawa pelabur tidak mahu kekal dalam jangka waktu panjang sebab tahap pengeluaran dan unjuran pegeluaran CPOnya adalah rendah berbanding dengan pesaing-pesaingnya. Felda adalah pengeluar CPO yang ketiga di dunia.

WSJ merakamkan pendedahan FELDA, dua hari sebelum IPOnya tentang penurunan keuntungan sebanyak 50% dalam suku tahun yang pertama adalah sangat mengejutkan berbeda dengan apa yang disebutkan dalam prospektus penyenaraian FGVH. Sementara prospektus merakamkan permintaan global minyak makan dan lemak (fats) meningkat 4.2%  (produk utama minyak kelapa sawit), WSJ mempertikaikan bagaimana pertumbuhan yang baru dilaporkan oleh Felda hanya mampu menunjukkan pendapatan sebanyak 1.8% sahaja.

Felda telah memberi alasan yang cukup meleset kerana menyalahkan tentang kos bayaran yang lebih untuk CPO atau minyak sawit mentahnya berbanding pesaingnya. Alasan ini diremehkan oleh Jurnal ulung itu sebagai satu kelemahan pihak pengurusan yang sepatutnya tahu tentang kedudukan pokok sawitnya.

Maklumat seperti ini yang datang kemudian tidak dapat menyuntik keyakinan pelabur diambang pensenaraian FGVH ini seperti juga ia tidak akan menggalakkan pelabur untuk terus kekal bersama mereka mengikut ramalan WSJ itu.

FGVH adalah pensenaraian kedua terbesar selepas Facebook yang menjana USD16. Seperti juga Facebook, FGBH kini ditakuti akan mengalami nasib yang sama.

Untuk pengetahuan umum, Facebook sehingga hari ini masih mengalami kesan IPO atau penyenaraiannya yang penuh dengan kontroversi. Facebook berdepan dengan beberapa tindakan mahkamah oleh beberapa pemegang saham Facebook dan pelabur institusi yang mendakwa bahawa Facebook tidak mendedahkan kedudukan kewangannya yang sebenar dan juga membuat pendedahan secara selektif kepada beberapa pelabur akan maklumat tertentu.

Nasdaq (Bursa Saham New York) masih bergelut dengan dakwaan atau law-suit ini. Penanggung utama (lead arranger) dalam pensenaraian Facebook iaitu Morgan Stanley (MS, Fortune 500) didakwa mendapat informasi kewangan yang tidak diberikan (disclosed) kepda semua pihak dalam prospektus. Di katakan bahawa harga $38 kekal pada berapa hari selepas IPO kerana saham-saham yang dijual dibeli saham-saham itu oleh beberapa penanggung utama seperti Goldman Sachs (GS, Fortune 500), JPMorgan (JPM, Fortune 500) and Bank of America (BAC, Fortune 500).

Saya khuatir IPO FGVH akan mengalami nasib yang sama khasnya kerana pensenaraian ini adalah lebih kontroversi lagi dari Facebook. Bayangkan apabila pemegang saham antarabangsa  tahu cerita tentang segala kontroversi perihal lantikan pengerusi, tribunal, dakwa-dakwi dan segala yang dilalui pahit maung dalam IPO FGVH ini.

Kita perlu ingat terkadang kali ada pelabur-plabur ‘asing’ yang lebih menitikberatkan juga hal-hal moral-etika (seperti tuntutan pertumbuhan mapan-hijau, mesra alam, mesra binatang dll)  dan aspek  komplian dalam peraturan menulis prospektus seperti  tuntutan ketelusan atau ‘disclosure’ seperti disaksikan dalam IPO Facebook.

Apakah semua karenah yang dilalui Facebook akan juga dilalui FGVH termasuk harga saham dan keyakinan pelabur-pemegang saham dan dakwa-dakwi mahkamah nanti? Mungkin tidak seteruk Facebook.

Perhatikan gelagat mengambil keuntungan pada harga yang dijangka tinggi pada hari IPO tetapi lebih penting adalah siapa yang akan bertahan menjadi pemegang saham dalam jangka waktu jauh.

Hanya Allah yang lebih tahu dan masa akan menentukan!

TNB


Mohd Fazli Hasan,

Tidak lama dulu DS Najib mengumumkan kenaikan tarif elektrik baru. Seingat saya, beliau menyatakan bacaan bil bulanan di bawah 400 unit atau kurang dari RM90 tidak menerima kesan (tolong betulkan jika salah).

Oleh itu pengguna yang bil bulanan di bawah bacaan 400 unit atau kurang dari RM90 (jika tidak silap) tidak akan dikenakan kadar tarif elektrik baru. Mendengar pengumuman tersebut saya antara orang yang merasa lega kerana bil elektrik saya setiap bulan adalah kurang daripada RM90.

Perasaan lega itu hanya untuk sementara waktu sahaja atau beberapa bulan sahaja.  Ada perancangan lain yang telah dilakukan bagi merealisasikan kadar tarif baru elektrik ini.

Beberapa bulan ini, pihak TNB (pembaca meter TNB) hanya melakukan bacaan meter dua bulan sekali sahaja ke rumah saya dan rumah-rumah jiran. Oleh itu bacaan meter elektrik yang dibuat dua bulan sekali, diselangi dengan bil anggaran yang dihantar melalui pos. Melalui cara ini, secara tidak langsung kadar tarif baru dapat dilaksanakan kepada pengguna, tanpa disedari.


Sebagai contoh bagi mereka yang menggunakan tarif elektrik sebanyak 350 unit sebulan, bayaran bil adalah sebanyak RM76.30. Melalui sistem bacaan meter DUA BULAN berserta BIL ANGGARAN (secara POS), penggunaan elektrik naik sekali ganda menjadi 700 unit (dua bulan).

Oleh itu, bayaran bil menjadi RM194.20, kiraan seperti berikut:

Penggunaan dua bulan 700 unit.

1.    400 unit X RM0.218 = RM87.20

2.    200 unit X RM0.334 = RM66.80

3.    100 unit X RM0.400 = RM40.00

JUMLAH                        = RM194.20


Bil bagi dua bulan menghampiri RM200. Berbanding jika bil dikenakan tiap-tiap bulan hanya antara RM70 ke RM80 sahaja. Jika dua bulan pun hanya RM140 ke RM160 sahaja jika pengguna membuat tunggakan bayaran.

Bagi bil anggaran yang dihantar melalui pos pula, jumlah yang dinyatakan hanya pada nilai RINGGIT MALAYSIA tetapi bukan pada jumlah UNIT elektrik yang digunakan. Maka bil dua bulan dalam jumlah ringgit ditolak dengan jumlah bil anggaran dalam nilai ringgit.

Kesimpulannya, TNB telah berjaya melaksanakan kadar tarif baru elektrik kepada pengguna yang pada asalnya bacaan tarif elektrik kurang dari 400 unit.

Sehubungan itu, saya meminta pembaca atau pengguna elektrik, renungkanlah....


Taman Meru Damai, Kapar Klang.

Import makanan


Dr Azman Ibrahim,27 Jun 2012

Jawapan Timbalan Menteri Pertanian di Parlimen kelmarin yang menyatakan bahawa negara kita telah membelanjakan sejumlah RM221.81 bilion sejak 10 tahun lalu bagi tujuan pengimportan bahan-bahan makanan adalah suatu bukti jelas kegagalan kerajaan BN menjana pengeluaran sumber makanan dalam negara.


Pergantungan keterlaluan negara kita kepada sumber bahan-bahan makanan yang diimport, menghadirkan hakikat yang kita tidak sedari, bahawa ia adalah juga ancaman kepada keselamatan rakyat dan survival kehidupan mereka.

Fenomenanya jelas, sebarang bencana alam yang berlaku kepada negara lain akan turut memberi kesan kepada negara kita. Banjir di Thailand tetapi orang kita juga tumpang susah. Bukan setakat menyebabkan harga beras meningkat, malah berlaku juga kenaikan harga sayur-sayuran, ayam dan ikan.  Semua ini disebabkan kita masih bergantung kepada sumber makanan dari  luar khususnya negara jiran.

Bayangkan jika negara-negara yang menjadi tempat kita bergantung import makanan selama ini menghadapi bencana serentak - banjir, ribut, kemarau panjang, gempa bumi atau terlibat dalam kancah peperangan.  Krisis makanan tentulah akan memuncak dan mampukah bekalan yang dihasilkan di dalam negara untuk menyuap mulut rakyat kita seramai 28.6 juta dan pendatang asing seramai 2.3 juta?

Dalam suatu lagi kemungkinan, bagaimana jika negara kita pula yang dikenakan sekatan ekonomi yang akan menghentikan sebarang urusan perdagangan dengan dunia luar sebagaimana yang pernah menimpa Iraq, akan kebulurankah rakyat kita?

Ahli hikmat ada berkata, ketika saat ketiadaan bekalan makanan, mereka yang mempunyai stok makanan adalah orang yang paling kaya. Lebih kaya dari mereka yang mempunyai emas berbongkah-bongkah. Lihatlah dalam sejarah, bagaimana pengeluaran sumber makanan Negara Mesir yang dirancang dan dilaksanakan dengan begitu bijak oleh Nabi Yusof a.s sehingga kemarau panjang selama 7 tahun tidak menyebabkan rakyatnya kebuluran malah mampu untuk membantu menyuap mulut rakyat negara-negara berdekatan. Beginilah Islam mengambil berat dengan keperluan asasi rakyat.

Di manakah silapnya sistem pertanian kita. Dengan keluasan dan kesuburan muka bumi anugerah Allah, berbilion ringgit peruntukan tahunan, sungai-sungai yang membelah daratan membentuk dataran yang subur, rakyat yang sedia membanting tulang, tetapi pertanian kita belum lagi mencapai tahap sara diri apatah lagi untuk dieksport.

Dengan kata lain, kerajaan telah gagal! Hujahnya, Malaysia telah membelanjakan sejumlah sekitar RM22 bilion setiap tahun untuk mengimport keperluan makanan seperti sayur, ikan, gandum, tepung, susu, koko, teh, daging, ubi kentang, bawang serta buah-buahan. Jumlah import beras dari Thailand sahaja mencecah 307,000 tan metrik setahun.

Bolehkah kita menerima alasan yang diberikan oleh Timbalan Menteri Pertanian bahawa kebanyakkan komoditi yang diimport adalah tidak ekonomik untuk dihasilkan dalam negara berikutan kos pengeluaran tinggi. Kalau Negara asal  di mana sumber komoditi itu diimport boleh menghasilkannya dengan kos pengeluaran yang rendah, kenapa kita tidak boleh?

Budak sekolah pun boleh faham sifir ini. Hasil yang kita tanam dan ternak sendiri sudah tentu lebih murah berbanding kita beli dari orang lain! Dulu pun ada kempen di pihak kerajaan yang menggalakkkan rakyat menanam sendiri sayur-sayuran di sekeliling rumah mereka untuk kegunaan sendiri agar ianya boleh membantu mengurangkan kos hidup seharian. Memang ini menepati kaedah, penghasilan sendiri lebih menjimatkan kos!

Ada isu besar yang perlu diteliti. Di Terengganu contohnya, masih banyak tanah sawah terbiar tanpa dapat diusahakan lantaran masalah infrastruktur seperti pengairan. Ada projek-projek yang dikira boleh menghasilkan sumber makanan negeri seperti projek ternakan kambing kaprima Telaga Papan Setiu, projek ternakan ikan dalam sangkar Zon Industri Akuakultur Tasik Kenyir, Projek tanaman kelapa pandan di Rhu Tapai semuanya gagal walaupun ratusan juta ringgit telah dibelanjakan.

Wang peruntukan lesap tapi di mana kambing, ikan dan kelapa pandan? Gahnya bunyi genderang projek dengan sasaran hasilnya akan dieksport, akhirnya melopong! Belum disebut lagi projek tanaman strawberi yang namanya pun dah dilupakan orang. Terkini projek udang Setiu. Sasarannya juga untuk dieksport sebagaimana Mat Said pernah bercita-cita untuk mengeksport kelapa pandan dari Rhu Tapai ke Jepun!

Belanda, sebuah negeri bersaiz kecil, muka buminya pula berada di bawah paras laut tapi mampu menjadi antara negara pengeluar sumber makanan dunia, walaupun di sana Umno tak dikenali…