Thursday, 14 June 2012

binatang keladi


"Hidup ini dipenuhi dengan pertanyaan. Banyak persoalan yang perlu ajukan untuk memberi kefahaman dalam sesuatu perkara.

Kata pepatah melayu berzaman: “Malu bertanya sesat jalan.” Ada benarnya, kerana hidup di zaman yang serba canggih ini memerlukan banyak penjelasan, maka amat berhajat kepada pertanyaan. Jika tidak akan kaburlah kefahaman dan pemikiran.

Sesungguhnya bertanya adalah alat untuk meneroka ilmu.

Saya teringat satu kisah yang diceritakan oleh tuan guru ketika bersekolah arab dahulu. Saya rasa kisah itu hanyalah rekaan semata. Sekadar penyedap halwa telinga. Namun ianya memberi pengajaran dan apa yang berlaku realiti sekarang.

Ada seorang ustaz yang mengajar kitab jawi lama.

“Haram memakan batang keladi,” katanya.

Tercengang anak-anak murid yang sedang mendengar. Masakan tidak, puas seumur hidup memakan sayur batang keladi, tiba-tiba hari ini baru terdengar haram hukumnya.

Salah seorang anak muridnya memberanikan diri bertanya, “betul ke ustaz, haram memakan batang keladi? Saya selalu makan sayur batang keladi.”

“Sesiapa yang banyak bertanya maka lemahlah imannya,” jawab ustaz tersebut.

Terdiam semua anak muridnya. Mahu bertanya lagi takut termasuk orang yang lemah iman.

Sebenarnya kitab itu menyebut “Haram memakan binatang keldai” tetapi kerana tidak mahir membaca kitab jawi lama, maka tersalah baca dengan “Haram memakan batang keladi.” Begitulah jadinya.

Buka ruang pertanyaan, tapi...

Jangan sekat untuk bertanya, kerana menyekat pertanyaan seperti membunuh pemikiran. Bukalah ruang untuk bersoal jawab supaya kekaburan dan kekusutan sesuatu perkara itu dapat dirungkai. Bukankah Islam adalah agama yang menggalakkan berfikir dan bertanya?

Tetapi harus diingat, pertanyaan mestilah pertanyaan yang ada tujuan. Supaya pertanyaan itu ada manfaat dan faedah kepada semua. Bertanya untuk mendapatkan ilmu. Bukan bertanya untuk mengelakkan dari melakukan sesuatu suruhan. Contohnya Allah memerintahkan sesuatu perkara, maka banyak persoalan yang dibangkitkan. Jika untuk kefahaman ianya amat digalakkan, tetapi banyak bertanya supaya nampak sukar dan sulit supaya diberi keizinan untuk tidak melakukannya. Maka inilah pertanyaan yang amat dilarang dan dibenci.

Di dalam al-Quran Allah SWT menceritakan perihal Bani Israil yang banyak bertanya dalam peristiwa penyembelihan lembu betina. Mereka bersoal jawab dengan Nabi Musa as. sehingga ianya menyulitkan dan menyusahkan diri sendiri.

“Dan (ingatlah) ketika Musa berkata kepada kaumnya, “Sesungguhnya Allah SWT menyuruh kamu menyembelih seekor lembu betina.” Mereka menjawab, “Adakah engkau memperolok-olokkan kami?” Nabi Musa berkata, “Aku berlindung dengan Allah SWT agar tidak termasuk dalam golongan orang-orang yang jahil.”

“Mereka berkata, “Mintalah kepada Tuhanmu agar Dia menerangkan kepada kami sifat lembu betina itu.” Musa menjawab, ”Sesungguhnya Allah SWT berfirman bahawa lembu betina itu tidak terlalu tua dan tidak terlalu muda, pertengahan antaranya. Maka lakukanlah apa yang diperintahkan kepadamu.”

“Mereka berkata lagi, “Mintalah kepada Tuhanmu agar menerangkan kepada kami apakah warnanya?” Nabi Musa menjawab, “Allah berfirman bahawa lembu betina itu berwarna kuning tua, menyukakan orang yang melihatnya.”

“Mereka berkata lagi, “Mintalah kepada Tuhanmu agar Dia menerangkan kepada kami lembu betina apakah sebenarnya? Sesungguhnya lembu yang dikehendaki itu masih meragukan kami. Dan insya-Allah kami akan mendapat petunjuk.”

“Nabi Musa menjawab, “Sesungguhnya Allah SWT berfirman bahawa lembu itu bukan digunakan untuk membajak dan mengairi tanaman, tidak cacat dan tiada sedikitpun belang pada warnanya.” Mereka berkata, “Sekarang jelaslah keteranganmu.” Kemudian mereka pun menyembelih lembu tersebut dan hampir-hampir mereka tidak dapat melakukannya.” (al-Baqarah: 67 – 71)

Kisah ini merupakan satu pelajaran kepada orang-orang yang suka menyempitkan perintah Allah. Allah menyuruh mereka menyembelih lembu betina, sekiranya mereka terus menyembelih sebarang lembu itu sudah memadai. Tetapi disebabkan banyak terlalu bertanya, ia menyusahkan untuk mencari lembu tersebut. Dan hampir-hampir mereka tidak dapat menunaikan perintah Allah SWT.

No comments:

Post a Comment