Monday, 25 June 2012

Umah Muhammad SAW

RUMAH Nabi saw terletak di samping masjid Nabawi. Ia dibina bersamaan pembinaan masjid tersebut ketika sampai di Madinah. Rumahnya sederhana dan mempunyai dua bilik tidur. Sebuah untuk isterinya Saudah binti Zam’ah dan sebuah lagi untuk Aisyah binti Abu Bakar Sidiq. Ketika dibina isteri-isteri baginda masih berada di Mekah, setelah tempat itu siap barulah mereka datang ke Madinah.

Tanah tempat rumah Nabi itu adalah kepunyaan dua orang anak yatim bernama Sahl dan suheil. Keduanya diasuh oleh As’ad bin Zararah. Di atas tanah itu terdapat banyak kuburan orang-orang Musyrik dan pohon-pohon tamar.

Menurut perhatian baginda, tanah itu baik untuk pembinaan masjid dan baginda hendak membelinya daripada As’ad. Tetapi As’ad tidak mahu menjualnya kerana ia akan digunakan untuk masjid maka biarlah dipergunakan semata-mata kerana Allah.

Tetapi Nabi masih berkeras hendak membelinya kerana teringatkan beliau kepunyuaan anak Yatim, akhirnya tanah itu dibeli dan harganya dibayar oleh Abu Bakar.

Kemudian di sekitar kawasan itu berdirilah beberapa rumah lagi, manakala rumah Nabi diperbesarkan dengan beberapa bilik untuk isteri-isteri baginda.

Di rumah yang sederhana itu Nabi dan keluarganya hidup bersama. Orang ramai yang berkunjung juga bertambah dan bagi orang-orang yang tidak mampu, dibuatkan sebuah tempat yang bernama ‘Suffah’, menyerupai anjung rumah. Di situlah juga baginda menempatkan tetamu yang mengunjunginya.

Oleh kerana keadaan yang terlalu ramai itu dan mereka bebas sekali keluar masuk ke rumah baginda dan suasana menjadi tidak teratur maka Alllah telah memberi peraturan dalam rumah Nabi.

Peraturan yang diperturunkan Allah ialah melarang siapa saja dari masuk ke rumah baginda sebelum mendapat izin. Bila diajak makan, maka setelah selesai makan mereka hendaklah keluar dan begitu juga untuk bersembang lama-lama dan membuang waktu adalah dilarang. Kalau ada yang perlu diminta pada isteri baginda hendaklah dibalik tabir atau dinding.

Peraturan rumahtangga Nabi ini bertujuan memelihara kemuliaan Nabi dan keluarganya. Malahan kepada para isterinya, Allah memberi peraturan agar rumahtangga tetap baik :

”Jangan berkata-kata dengan suara yang menawan hati orang lain. Bercakap dengan baik dan sopan. Di dalam rumah harus berkeadaan baik. Jangan mempamerkan diri pada umum. Kerjakanlah solat, bayar zakat dan taat kepada Allah dan RasulNya,”

Begitulah keadaan di rumah baginda yang serba sederhana. Baginda dan isteri-isterinya hidup secara sederhana walaupun baginda Rasul Allah dan pemimpin umat. Tidak seperti raja’raja di zaman itu yang mementingkan kemewahan dengan memberatkan rakyatnya.

No comments:

Post a Comment