Sunday, 31 July 2011

Belajar di bulan Puasa

Aku,  Belajar     & Puasa

Ahlan wa Sahlan Ya Ramadhan 1432H. Selamat berpuasa di bulan Ramadhan alMubarak di KMS-hehdi. Kehidupan seharian selama ini sudah tentunya akan menjadi luar biasa?. Jika sebelum puasa pensyarah dan pelajar bangun pagi awal hampir-hampir azan subuh, maka di bulan puasa, kita akan bangun lebih awal untuk mencari keberkatan sahur. Kesan dari itu, para pelajar tidak seharusnya berjaga malam untuk belajar sehingga pukul 12 tengah malam atau 2 pagi kerana sudah tentu menjejaskan kesihatan dan kewarasan ketika belajar keesokan harinya. Kena lak minggu pertama bulan puasa ada UPS I PST, PDT dan akaun

Nasihat sifu adalah, korbankan semua kebiasaan itu. Atur jadual belajar sendiri yang baru khas untuk Ramadhan alMubarak. Kepada anak didik, banyakkan amalan sunat dan doa untuk kecemerlangan diri sendiri, ibu bapa, ahli keluarga lain (adik dan abang-kakak, & pakcik makcik) serta pensyarah yang membimbing anda. Lebih baik lagi jika anda juga mendoakan kejayaan rakan sebilik dan seluruh pelajar matrikulasi seluruh negara (seperti nasihat Fadhillah Kamsah).

Sifu nasihatkan supaya pembelajaran di sebelah malam diawalkan, seawal selepas tarawih barangkali. Baca beberapa helai muka surat al-Quran untuk pahala disamping mendapat berkat untuk ulangkaji malam itu. Ulangkajilah pembelajaran dengan bersyukur ke atas ilmu yang dipelajari sehingga kita faham. Hormati kedua ibubapa sentiasa di rumah dan di luar rumah, serta pensyarah. Yang penting <Tutor buat sendiri> bukannya tiru jawapan roommate atau pun gewe. huhu

Di kuliah, bilik tutor dan makmal jangan sesekali berbuat perkara yang menyebabkan pensyarah menjadi hilang S A B A R!!!. Pensyarah juga berpuasa seperti anda maka sayugia itu bantulah diri anda dan pensyarah anda untuk mendapat pahala puasa dengan sempurna. Komunikasi dengan pensyarah mestilah penuh hikmah, dan pohonlah keberkatan ilmu dari pensyarah yang mengajar sekerap mungkin sepanjang sebulan anda belajar di bulan puasa.

DOA ORANG YANG BERPUASA LEBIH MAKBUL. APATALAH LAGI JIKA DOA ITU DARI PENSYARAH ANDA SENDIRI. DOA ORANG YANG BERPUASA DAN BERDAKWAH ADALAH MUSTAJAB, INSYA ALLAH. Tetapi ingat, Doa akan dikabulkan Allah BERGANTUNG atas usaha individu itu sendiri juga. Jangan pula pelajar dan pensyarah tersalah tafsir. Doa, usaha dan ikhtiar mestilah selari. Nak faham pasal ni, kenalah soal-jawab dengan ustaz / ustazah atau imam atau ulama yang berilmu. Sifu hanya menyampaikan setakat sekelumit ilmu di dada. Wallahualam.

Pesanan akhir, belajarlah lebih bersungguh-sungguh bulan puasa ini, walaupun di siang hari.

makhluk halus

Soalan    Apakah hikmahnya Allah menciptakan makhluk halus yang boleh melihat manusia sedangkan manusia tidak boleh melihat rupa asal mereka. Dalam masa yang sama makhluk ini memusuhi manusia dan sering menyakiti manusia. Senang mereka memperlakukan manusia kerana mereka dapat melihat manusia. Mengapa begitu, harap Dato' jelaskan.    

Jawapan   Bukan semua makhluk halus sentiasa mencelakakan manusia. Ada di kalangan mereka yang beragama Islam dan ada yang kafir. Yang Islam kebiasaannya seperti manusia. Makhluk halus yang benar-benar Islamnya tidak akan menyakiti mana-mana makhluk.   Berdasarkan hadis Rasulullah s.a.w (mafhumnya):   "Seorang muslim yang sebenar adalah seorang muslim yang akan memberi keselamatan dan kesejahteraan kepada makhluk lain sama ada melalui lidahnya mahupun perbuatannya."   Manusia muslim dengan makhluk halus yang muslim adalah bersaudara berdasarkan Firman Allah dalam al-Quran (mafhumnya):

 "Sesungguhnya semua orang mukmin itu adalah bersaudara."   Makhluk halus yang benar-benar muslim menjadi saudara kepada kita dan tidak akan menyakiti kita. Bagaimanapun, permusuhan merupakan salah satu sifat yang ada pada manusia dan makhluk halus. Seperti manusia, sesama mereka pun bermusuhan, berperang dan berbunuhan, sifat yang sama juga ada pada makhluk halus.   Allah menganugerahkan suatu rahmat yang amat besar kepada manusia dengan mereka tidak dapat melihat makhluk halus. Allah menciptakan suatu 'filter' atau penutup di mata, iaitu pada kebiasaannya kebanyakan manusia tidak dapat melihat makhluk halus.  

 Jika kita boleh nampak mereka sebagaimana mereka nampak kita, manusia tidak akan senang duduk, sentiasa terancam dan diancam. Nescaya manusia tidak boleh berehat dan jauh sekali hendak tidur nyenyak kerana asyik terlihat rupa-rupa mereka yang menakutkan. Disebabkan kita tidak dapat melihat mereka, maka kita boleh duduk bersenang lenang, berehat dan tidur tanpa sebarang gangguan, meski pun mereka berada di sekeliling kita.    

 Cuba kita bayangkan, jika sekiranya kita berada di dalam bilik tidur, tiba-tiba ternampak makhluk seperti ular atau pun seperti anjing hitam lari masuk ke bawah katil kita, tentulah kita akan mencarinya hingga dapat. Jika tidak dapat, sudah tentu kita tidak akan nyaman tidur dan mungkin berpindah ke bilik lain. Oleh kerana itu, kita harus faham bahawa dengan tidak dapat melihat makhluk halus dikatakan dikatakan suatu nikmat yang besar.   Makhluk halus boleh menyakiti manusia, jangan lupa, manusia juga boleh menyakiti makhluk halus. Manusia takut kepada mereka, jangan lupa mereka juga takut kepada kita.

Malah sebenarnya makhluk haluslah yang lebih takut kepada manusia, khasnya orang-orang yang sangat tinggi darjat ketaqwaannya kepada Allah SWT.   Disebut dalam satu hadis, Nabi s.a.w mengatakan (mafhumnya):   "Sekiranya Umar al-Khattab mengikuti suatu jalan ke suatu arah, tiba-tiba ada syaitan (makhluk halus) mereka akan bertempiaran lari mengikut jalan lain kerana tidak mahu berjumpa dengan Umar."   Dengan berlakunya makhluk halus menyakiti manusia, maka manusia boleh mempertahankan dirinya dengan cara mendekati Allah, memohon perlindungan kepada Allah SWT.  

Firman Allah (mafhumnya):   "Dan jika kamu ditimpa suatu gangguan atau godaan dari syaitan, maka berlindunglah dengan Allah SWT, sesungguhnya Dia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui."(Surah al-A'raaf, ayat 200)   Firman Allah (mafhumnya):   ""Dan jika kamu ditimpa suatu gangguan atau godaan dari syaitan, maka berlindunglah dengan Allah SWT, sesungguhnya Dia lah sahaja yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. (Surah Fussilat, ayat 36)    

Kedua-dua ayat ini membawa maksud yang sama, cuma dalam Surah Fussilat, ada penambahan ayat "hua" atau Dia lah sahaja. Ayat ini Allah memberi penekanan bahawa Allah sahaja yang akan memberikan perlindungan kepada manusia, mempertahankan manusia daripada kecelakaan yang akan dikenakan makhluk halus.  

Insan mukmin sewajibnya hanya takut kepada Allah SWT sahaja, bukan takut kepada makhluk halus. Jika kita takut dengan mereka, ertinya penggantungan kita masih rapuh dan perlu ditingkatkan. Ingatlah bahawa manusia adalah khalifah di muka bumi, kita adalah "bos" atau "ketua" atau "pemerintah" yang memerintah alam, semua makhluk di muka bumi termasuk makhluk halus kena patuh kepada manusia.  

Inilah yang menyebabkan iblis dengki serta iri hati kepada Nabi Adam a.s kerana Adam dan anak cucunya diangkat menjadi khalifah. Maka dengan itu manusia tidak seharusnya takut kepada makhluk halus. Manusia perlu sedar, manusia diberi kelebihan yang tidak diberikan kepada makhluk halus.   Firman Allah (mafhumnya):  

"Dan sesungguhnya Kami telah memuliakan anak-anak Adam; dan Kami telah beri mereka menggunakan berbagai kenderaan di daratan dan di lautan; dan Kami memberikan rezeki kepada mereka dari benda yang baik baik, serta Kami telah lebihkan mereka dengan selebih-lebihnya atas banyak makhluk yang Kami ciptakan." (Surah al-Isra', ayat 70)   Salah satu daripada kelebihan yang Allah berikan ialah, manusia dapat mempertahankan dirinya dari sebarang gangguan musuhnya termasuknya makhluk halus dengan berpegang dan bergantung kepada Allah SWT.

   Wallahu a'lam.

Tuan Guru Dato' Dr Haron Din _______   Dipetik dari kitab :   "Menjawab Persoalan Makhluk Halus : Kaitannya Dengan Penyakit Dan Pengubatan - Bersama Tuan Guru Dato' Dr. Haron Din"

MUslim dan kesilapan semasa puasa


Pada hemat saya, kita bolehlah mengatakan bahawa objektif atau sasaran yang perlu dicapai oleh Muslim di bulan Ramadhan ini kepada dua yang terutama. Iaitu taqwa dan keampunan. Perihal objektif taqwa telah disebut dengan jelas di dalam ayat 183 dari surah al-Baqarah. Manakala objektif ‘mendapatkan keampunan' ternyata dari hadith sohih tentang Sayyidatina Aisyah r.a yang bertanya kepada nabi doa yang perlu dibaca tatkala sedar sedang mendapat lailatul qadar. Maka doa ringkas yang diajar oleh Nabi SAW adalah doa meminta keampunan Allah SWT.

Bagaimanapun, kemampuan untuk mendapatkan kesempurnaan pahala ramadhan kerap kali tergugat akibat kekurangan ilmu dan kekurang perihatinan umat Islam kini. Antara yang saya maksudkan adalah :-
1) Makan dan minum dengan bebas setelah batal puasa dengan sengaja (bukan kerana uzur yang diterima Islam). Perlu diketahui bahawa sesiapa yang batal puasanya dengan sengaja tanpa uzur seperti mengeluarkan mani secara sengaja, merokok, makan dan minum. Ia dilarang untuk makan dan minum lagi atau melakukan apa jua perkara yang membatalkan puasa yang lain sepanjang hari itu. (Fiqh as-Siyam, Al-Qaradawi, hlm 112).
Ia dikira denda yang pertama baginya selain kewajiban menggantikannya kemudiannya. Keadaan ini disebut di dalam sebuah hadith, Ertinya : "sesungguhnya sesiapa yang telah makan (batal puasa) hendaklah ia berpuasa baki waktu harinya itu" (Riwayat al-Bukhari)
2) Makan sahur di waktu tengah malam kerana malas bangun di akhir malam. Jelasnya, individu yang melakukan amalan ini terhalang dari mendapat keberkatan dan kelebihan yang ditawarkan oleh Nabi SAW malah bercanggah dengan sunnah baginda. "Sahur" itu sendiri dari sudut bahasanya adalah waktu terakhir di hujung malam. Para Ulama pula menyebut waktunya adalah 1/6 terakhir malam. (Awnul Ma'bud, 6/469). Imam Ibn Hajar menegaskan melewatkan sahur adalah lebih mampu mencapai objektif yang diletakkan oleh Nabi SAW. (Fath al-Bari, 4/138)
3) Bersahur dengan hanya makan & minum sahaja tanpa ibadah lain. Ini satu lagi kesilapan umat Islam kini, waktu tersebut pada hakikatnya adalah antara waktu terbaik untuk beristigfar dan menunaikan solat malam.
Firman Allah ketika memuji orang mukmin ertinya : " dan ketika waktu-waktu bersahur itu mereka meminta ampun dan beristighfar" (Az-Zariyyat : 18)
يا رسول الله , أي الدعاء أسمع ؟ : قال : جوف الليل الأخير ودبر الصلوات المكتوبة
Ertinya : "Ditanya kepada Nabi (oleh seorang sahabat) : Wahai Rasulullah :" Waktu bilakah doa paling didengari (oleh Allah s.w.t) ; jawab Nabi : Pada hujung malam (waktu sahur) dan selepas solat fardhu" ( Riwayat At-Tirmidzi, no 3494 , Tirmidzi & Al-Qaradhawi : Hadis Hasan ; Lihat Al-Muntaqa , 1/477)
4) Tidak menunaikan solat ketika berpuasa. Ia adalah satu kesilapan yang maha besar. Memang benar, solat bukanlah syarat sah puasa. Tetapi ia adalah rukun Islam yang menjadi tonggak kepada keislaman sesorang. Justeru, ‘ponteng' solat dengan sengaja akan menyebabkan pahala puasa seseorang itu menjadi ‘kurus kering' pastinya.
5) Tidak mengutamakan solat Subuh berjemaah sebagaimana Terawih. Ini jelas suatu kelompongan yang ada dalam masyarakat tatakala berpuasa. Ramai yang lupa dan tidak mengetahui kelebihan besar semua solat fardhu berbanding solat sunat, teruatamnya solat subuh berjemaah yang disebutkan oleh Nabi SAW bagi orang yang mendirikannya secara berjemaah, maka beroleh pahala menghidupkan seluruh malam.
6) Menunaikan solat terawih di masjid dengan niat inginkan meriah. Malanglah mereka kerana setiap amalan di kira dengan niat, jika niat utama seseorang itu ( samada lelaki atau wanita) hadir ke masjid adalah untuk meriah dan bukannya atas dasar keimanan dan mengharap ganjaran redha Allah sebagaimana yang ditetapkan oleh Nabi SAW di dalam hadith riwayat al-Bukhari. Maka, "Sesungguhnya sesuatu amalan itu dikira dengan niat". (Riwayat al-Bukhari)
7) Bermalasan dan tidak produktif dalam kerja-kerja di siang hari dengan alasan berpuasa. Sedangkan, kerja yang kita lakukan di pejabat dengan niat ibadat pastinya menambahkan lagi pahala. Justeru, umat Islam sewajarnya memperaktifkan produktiviti mereka dan bukan mengurangkannya di Ramadhan ini.
 
8) Memperbanyakkan tidur di siang hari dengan alasan ia adalah ibadat. Sedangkan Imam As-Sayuti menegaskan bahawa hadith yang menyebut berkenaan tidur orang berpuasa itu ibadat adalah amat lemah. (al-Jami' as-Soghir ; Faidhul Qadir, Al-Munawi, 6/291)
9) Menganggap waktu imsak sebagai ‘lampu merah' bagi sahur. Ini adalah kerana waktu imsak sebenarnya tidak lain hanyalah ‘lampu amaran oren' yang di cadangkan oleh beberapa ulama demi mengingatkan bahawa waktu sahur sudah hampir tamat. Ia bukanlah waktu tamat untuk makan sahur, tetapi waktu amaran sahaja. Lalu, janganlah ada yang memberi alasan lewat bangun dan sudah masuk imsak lalu tidak dapat berpuasa pada hari itu. Waktu yang disepakti ulama merupakan waktu penamat sahur adalah sejurus masuk fajar sadiq (subuh). (As-Siyam, Dr Md ‘Uqlah, hlm 278)
10) Wanita berterawih beramai-ramai di masjid tanpa menjaga aurat. Ini nyata apabila ramai antara wanita walaupun siap bertelekung ke masjid, malangnya kaki dan aurat mereka kerap terdedah da didedahkan berjalan dan naik tangga masjid di hadapan jemaah lelaki. Tatkala itu, fadhilat mereka solat di rumah adalah lebih tinggi dari mendatangkan fitnah buat lelaki ketika di masjid.
11) Memasuki Ramadhan dalam keadaan harta masih dipenuhi dengan harta haram, samada terlibat dengan pinjaman rumah, kad kredit, insuran, pelaburan dan kereta secara riba. Ini sudah tentu akan memberi kesan yang amat nyata kepada kualiti ibadah di bulan Ramadhan, kerana status orang terlibat dengan riba adalah sama dengan berperang dengan Allah dan RasulNya, tanpa azam dan usaha untuk mengubahnya dengan segera di bulan 'tanpa Syaitan' ini, bakal menyaksikan potensi besar untuk gagal terus untuk kembali ke pangkal jalan di bulan lain.
Nabi Muhammad menceritakan :-
ذَكَرَ الرَّجُلَ يُطِيلُ السَّفَرَ أَشْعَثَ أَغْبَرَ يَمُدُّ يَدَيْهِ إلى السَّمَاءِ يا رَبِّ يا رَبِّ وَمَطْعَمُهُ حَرَامٌ وَمَشْرَبُهُ حَرَامٌ وَمَلْبَسُهُ حَرَامٌ وَغُذِيَ بِالْحَرَامِ فَأَنَّى يُسْتَجَابُ لِذَلِكَ
Ertinya :  menyebut tentang seorang pemuda yang bermusafir dalam perjalanan yang jauh, hal rambutnya kusut masai, mukanya berdebu di mana dia mengangkat tangan ke langit : Wahai Tuhanku...wahai Tuhanku... sedangkan makanannya haram, minumannya haram dan pakaiannya haram..Dan dia dibesarkan dengan memakan makanan haram maka bagaimana Kami mahu mengabulkan doanya. ( Riwayat Muslim, no 1015, 2/703 ; hadis sohih)
Justeru, bagaimana Allah mahu memakbulkan doa orang yang berpuasa sedangkan keretanya haram, rumahnya haram, kad kreditnya haram, insurannya haram, simpanan banknya haram, pendapatannya haram?. Benar, kita perlu bersangka baik dengan Allah, tetapi sangka baik tanpa meloloskan diri dari riba yang haram adalah penipuan kata Imam Hasan Al-Basri.
12) Tidak memperbanyakkan doa tatkala berpuasa dan berbuka. Ini satu lagi jenis kerugian yang kerap dilakukan oleh umat Islam. Nabi SAW telah menyebut :-

ثلاثة لا ترد دعوتهم , الإمام العادل , والصائم حتى يفطر ودعوة المظلوم
Ertinya : "Tiga golongan yang tidak di tolak doa mereka, pemimpin yang adil, individu berpuasa sehingga berbuka dan doa orang yang di zalimi" ( Riwayat At-Tirmizi, 3595, Hasan menurut Tirmizi. Ahmad Syakir : Sohih )

Selain itu, doa menjadi bertambah maqbul tatkala ingin berbuka berdasarkan hadith.

إن للصائم عند فطره دعوة لا ترد
Ertinya : "Sesungguhnya bagi orang berpuasa itu ketika berbuka (atau hampir berbuka) doa yang tidak akan ditolak" ( Riwayat Ibn Majah, no 1753, Al-Busairi : Sanadnya sohih)

Sekian

Zaharuddin Abd Rahman

Ramadhan alMubarak 1432H

Esok 4.30 pagi di 
Di rumah sendiri,masjid,surau,dan di mana jua tempat yang sesuai untuk beribadah

Marhaban Ya Ramadhan Tidak lama lagi umat Islam akan menyambut bulan yang penuh mulia, Bulan Ramadhan yang penuh dengan Rahmat serta mengandungi hikmahnya yang 
tersendiri. Oleh itu marilah kita sama-sama mengucapkan " Marhaban Ya Ramadhan " 

Selamat datang Ramdhan mengandungi erti bahawa kita menyambut Ramdhan dengan berlapang dada, penuh kegembiraan dan tidak dengan keluhan. Rasulullah sendiri sentiasa menyambut dengan gembira setiap kali ketibaan Ramadhan. Berita gembira itu disampaikan pula kepada sahabatnya sambil bersabda; " Sungguh telah datang kepadamu bulan Ramdhan, bulan yang penuh keberkatan.

 Allah memfardukan atas kamu puasanya. Didalam bulan Ramdhan dibuka segala pintu syurga dan dikunci segala pintu neraka dan dibelenggu seluruh syaitan. Padanya ada suatu malam yang lebih baik dari 1000 bulan. Barangsiapa tidak diberikan kepadanya kebaikan malam itu, maka sesungguhnya dia telah dijauhkan dari kebajikan. " HR Ahmad Marhaban

Ramadhan, kita ucapkan untuk bulan suci itu kerana kita mengharapkan agar jiwa dan raga kita diasah dan diasuh untuk melanjutkan perjalanan menuju ke pangkuan Allah SWT. Perjalanan kepada Allah itu dilukiskan oleh ulama salaf sebagai pengalaman yang penuh ujian dan rintangan. Ada gunung yang harus dihakis. Itulah nafsu. Di gunung itu ada lereng yang curam dan ganas pula perjalanannya tetapi apabila tetap membaja sebentar lagi akan nampak cahaya terang-benderang dan saat itu akan nampak dengan jelas rambu-rambu jalan, nampak tempat-tempat yang indah untuk berteduh serta telaga- telaga jernih untuk melepaskan dahaga.

 Apabila perjalanan dilanjutkan akan ditemukan kenderaan Ar-Rahman untuk membawa musafir bertemu dengan kekasihnya. Untuk sampai pada tujuannya, tentu diperlukan bekalan yang mencukupi. Bekalan itu adalah benih-benih kebajikan yang harus kita tabur di dalam jiwa kita. Tekad yang keras dan membaja untuk memerangi nafsu agar kita mampu menghidupkan malam Ramadhan dengan sholat dan tadarus, serta siangnya dengan ibadah kepada Allah melalui pengabdian untuk agama. Melangkah masuk gerbang puasa, bererti memasuki gerbang untuk merenungkan dan latihan. 

Oleh itu, sudah semestinya sebelum melangkahkan kaki kita perlu menyiapkan diri serta menyediakan bekalan yang perlu. Bekalan serta latihan yang perlu disediakan ialah :

 * Mengulangkaji pelajaran berkenaan puasa, agar apabila kita memasuki dan menjalani ibadah puasa itu dengan pengetahuan yang diperbaharui dengan mempunyai pedoman yang baik dan petunjuk yang sempurna. 

* Memperlihatkan kegembiraaan dan ketenangan jiwa dalam menghadapi bulan puasa, sebagaimana dilalui Rasulullah dan sahabat-sahabatnya. 

* Memperbanyakkan doa semuga Allah memberikan tenaga, kelapangan dan kesempatan mengerjakan puasa dan mudah-mudahan Allah mentaufikkan kita supaya kita dapat menunaikan puasa dengan hati yang jujur dan tulus ikhlas, jauh daripada perasaan ria, ujub, sumah dan segala penyakit yang menghilangkan pahala puasa.

 Kata Al Mualia ibn Fadlil; " Para sahabat membagi tahunnya kepada dua bahagian. Bahagian pertama, mereka menggunakannya untuk memohon kepada Allah agar menerima puasa yang dilaksanakan. Bahagian kedua, mereka menggunakannya untuk berdoa, memohon dan mengharap kepada Allah agar memberikan tenaga dan kekuatan untuk melaksanakan puasa yang akan datang itu." 

* Menguatkan semangat untuk menjalankan latihan dengan 
mpurna, agar kita memperolehi kesan-kesan yang diharapkan daripada berpuasa itu. Bulan puasa itu adalah bulan latihan jihad, memerangi hawa nafsu serta tamak . Bulan puasa itu juga adalah bulan bercucuk tanam untuk AKHIRAT, bulan menghasilkan bekalan untuk hari kemudian, bulan membersihkan dan mensucikan diri dari dosa serta menghias diri dengan budi pekerti yang tinggi. Oleh itu, kita perlu menyiapkan diri bagi menunaikan segala hak puasa. 

* Menyediakan diri untuk menjaga benih-benih amalan yang kita tanam pada bulan Ramadhan. Ini adalah kerana jika seseorang menanam benih, tidak menyiraminya dan tidak menjaganya dengan baik, akan mengeluh dan menggigit jari ketika menuai kelak iaitu ketika dihadapan ALLAH SWT 

* Membuang adat tradisi yang memberatkan. Kita dapati sebahagian besar umat Islam menanti kehadiran bulan puasa dengan memberatkan diri dalam urusan pembelanjaan dan macam-macam barangan dibeli untuk menyambut puasa. Seorang ulama Salaf menjual jariahnya kepada seorang saudagar hartawan, maka ketika jariah itu melihat betapa besar himmah tuannya yang kaya raya itu dalam menyediakan makanan puasa, dia bertanya kepada tuannya itu; " Untuk apakah tuan menyediakan makanan ini, selama yang sudah-sudah, tuan tidak sesungguh ini mencari dan mengumpulkannya? " Saudagar hartawan itu menjawab, " Untuk bulan puasa yang sedikit hari lagi akan tiba ". Mendengar jawapan tuannya, jariah itu berkata, " Kiranya tuan tidak pernah berpuasa selain daripada puasa bulan Ramadhan dan kiranya tuan mengadakan puasa Ramadhan itu untuk bersedap-sedapan dan membanyakkan makanan, saya tidak dapat bersama tuan, sudilah kiranya tuan menjual saya kembali kepada tuan saya yang dahulu.

 " Memberatkan diri dari boros berbelanja dan memenuhi dengan sempurna hak keluarga, bukan menyuruh kita membanyakkan makanan pada bulan puasa ini. Itulah bekalan serta latihan yang perlu kita laksanakan bagi menyambut kehadiran Ramadhan. Bekalan serta latihan itu sewajarnya membantu kita melaksanakan ibadah puasa dengan penuh nikmat serta memenuhi kehendak agama Islam. Rasulullah mempunyai tatacaranya tersendiri ketika 
menyambut Ramadhan.

 Pertama : Baginda memperbanyakkan puasa pada bulan Syaaban. Ini dapat dilihat menerusi hadith yang diriwayatkan oleh Al-Bukhari dari Aisyah yang bermaksud; " Adalah Rasulullah SAW kadangkala terus menerus berpuasa, hingga kami mengatakan bahawa Baginda tidak pernah berbuka dan kadangkala terus berbuka hingga kami mengatakan bahawa Baginda tidak pernah berpuasa sunat. Namun demikian saya tidak pernah melihat Rasulullah SAW menyempurnakan puasa sebulan penuh selain bulan Ramadhan dan saya tidak pernah melihat Baginda banyak berpuasa sebagaimana puasa di bulan Syaaban." 

Kedua : Mengadakan ceramah pada akhir bulan Syaaban untuk menyambut Ramadhan. Pada hari terakhir bulan Syaaban, Rasulullah berceramah di hadapan golongan sahabat untuk menerangkan keutamaan dan keistimewaan bulan Ramadhan. Diriwayatkan oleh Ibn Khuzaimah daripada Salman yang bermaksud; " Rasulullah SAW pada hari terakhir dari bulan Syaaban berkhutbah dihadapan kami. 

Maka baginda bersabda; ' Sungguh telah datang kepadamu bulan Ramadhan, bulan yang penuh keberkatan. Allah telah mewajibkan kepadamu puasaNya . Di dalam bulan Ramadhan dibuka segala pintu syurga dan dikunci segala pintu neraka dan dibelenggu seluruh syaitan. Padanya ada satu malam yang terlebih baik dari 1000 bulan. Barangsiapa tidak diberikan kepadanya kebaikan malam itu, maka sesungguhnya dia telah dijauhkan dari kebajikan. " Telah datang kepadamu bulan Ramadhan, penghulu segala bulan, maka " Selamat datanglah " kepadanya. Wahai manusia! Sesungguhnya kamu akan sentiasa dinaungi oleh bulan yang sentiasa besar lagi penuh keberkatan, bulan yang Allah menjadikan puasanya satu kewajiban dan qiam pada malam harinya suatu tatawwu. 

Barangsiapa mendekatkan diri kepada Allah dengan suatu pekerjaan kebajikan didalamnya samalah dia dengan orang yang menunaikan sesuatu fardhu pada bulan lainnya. Ramadhan itu adalah bulan sabar sedangkan sabar itu pahalanya adalah syurga. Ramadhan itu adalah bulan yang memberikan pertolongan dan bulan Allah memberikan rezeki kepada mukmin di dalamnya. Barangsiapa memberikan makanan berbuka kepada orang yang berpuasa, yang demikian itu adalah pengampunan bagi dosanya dan kemerdekaan dirinya daripada neraka. Orang yang memberikan makanan itu akan memperolehi pahala seperti yang diperoleh oleh org yang berpuasa

Thursday, 28 July 2011

bangunan bawah pokok


Tanaman dan bunga ibarat aliran darah bagi bumi, menyediakan oksigen untuk manusia dan haiwan. Walaupun begitu tidak semua orang beruntung mempunyai ruang yang cukup untuk menwujudkan taman yang hijau, terutama penduduk di bandar. Tapi itu tidak menghalangi pereka bangunan dan perancang bandar untuk mencipta ruang hijau. Tidak ada tanah kosong, atap bangunan pun jadi.



1. Waldspirale

 
Waldspirale merupakan sebuah apartemen di Darmstadt, Jerman, dibina pada tahun 1990-an. Namanya bererti spiral berpokok,, mencerminkan plan dari bangunan itu dan juga mempunyai taman di atas atapnya. Arkiteknya ialah Heinz M. Springmann, bangunan ini selesai dibina pada tahun 2000.

2. California Academy of the Sciences
 
Rana Creek, nursery yang membina taman di atas atap Akademi, dengan inovatif membuat agar tanaman dan tanahnya tidak mengelongsor pada lerengnya. Dengan menggunakan getah pokok dan sekam dari kelapa, mereka menciptakan pori-pori serap, jalur-jalur hijau yang tidak menglongsor. Masing-masing tebalnya tiga inci dengan luas 17 inci persegi dan disusun seperti lantai keramik. Dalam beberapa minggu akar-akar tanaman akan bersatu menjadi tanah tanaman yang kukuh.

3. Roof Garden on Fifth Ave
 
Ini taman di sebuah bangunan di Fifth Ave, New York City. Khabarnya,Adegan filem spiderman bersama kekasihnya diambil di lokasi ini.

4. Taman di Atas Bangunan 40th Story HDB
 

5. Singapore School of Art and Design
 
Pereka bangunan sekolah seni dan rekabentuk di Singapora ini menciptakan ruang awam yang hijau pada lokasi-lokasi yang tidak diduga.
 
 
 
 
Terdapat pula kolam-kolam, pohon-pohon pelam, pulau-pulau kecil dan lain-lain yang sangat menarik dari segi estetika dan keindahan disamping kesegaran ruang hijau.

4. Ghibli Museum di Tokyo, Japan.
 

5. ACROS *****oka Building, Jepang
 
 
 

6. Taman di Atas Atap Lantai Enam St. Luke’s International Hospital di Akashi, Tokyo
 

7. Taman di Atap Penthouse di New York
 
Ini adalah salah satu contoh atap bangunan orang-orang kaya di New York.
 

8. Taman di Atas Atap Klub Spa
 
Lokasinya di atap bangunan klub spa di Embarcadero section di San Francisco.
 

9. Taman Atap di Battery Park City Solaire
 
The Solaire, salah satu blok petempatan di New York yang dibina dengan konsep yang fokus pada persekitaran mesra.
 

10. City Hall building di Chicago
 
Untuk menjimat tenaga dan wang untuk kos pendingin ruangan semasa musim panas, sebuat taman hijau dicptakan di atas bangunan City Hall Chicago tahun 2000.
 
 
 
 
 
 
Semasa ini ribuan jenis tenaman tumbuh di sini dengan lebih dari 150 species tanaman dan mampu menjimatkan kos utiliti hingga $5000 dollar per-tahun.
 

10. The Australian Parliament Building di Canberra
 
Baru-baru ini bangunan parlimen Australia ini di-reka dengan atapnya yang hijau.

11. Atap Hijau Terluas di Dunia di Pabrik Ford
 
The Ford Motors Rouge Factory, direka oleh Bill McDonough, merupakan atap hijau terluas di dunia yang luasnya mencapai 454 ribu kaki persegi.

Sepertinya apa sahaja boleh ditanam di atas atap bangunan, kalau tidak percaya lihat gambar bangunan tua di Itali di bawah ini. Tapi yang ini sedikit keterlaluan. Mungkin bangunannya sendiri boleh rosak oleh tanamannya.