Monday, 3 August 2015

Bahagia

"

Takrifan KEBAHAGIAAN?

Ada yang menganggap apabila diri mencapai apa yang dimahukan maka itulah bahagia,
Ada juga yang menganggap bila bertemu ujian, bersabar sedikit dipenghujungnya akan reda ujian tersebut dan akan beroleh bahagia.
Semudah ABC sifir bahagia mereka.

Hakikatnya,

Kebahagiaan sebenar adalah bila mana asas kebahagiaan itu didasari dengan kehendak dan perintah Allah S.W.T bukan pada keinginan cetek manusia dan akal yang terbatas.

Biarpun berhempas pulas sehingga lelah dalam menjalani ujian hingga memakan waktu rehatnya,
Biarpun banyak tangisnya dari tertawa,
Biarpun sakit menahan kehendak dirinya yang tidak tercapai,
Biarpun perubahan yang dilakukan di cemuh orang,
Biarpun tersungkur berkali-kali setelah meniti jalan perubahan,

Tetapi,

Manusia inilah yang paling bahagia! biarpun zahirnya tidak nampak tetapi dalamannya hebat kerana mampu bersabar dan menanggung seberapa banyak perit ujian berbanding manusia yang lain yang sering berkira-kira didalam ujian serta mengharap redanya ujian tersebut.

Hidupnya tidak berkira-kira dengan caturan tuhan, dia redha dengan ujian tersebut.

Biarpun sekali tidak bahagia, dua kali tidak bahagia, berkali-kali tidak ketemu bahagia, dia tidak mengeluh bahkan terus menghadiahkan 'bahagia' pada jiwanya yang sekukuh gunung ganang yang terpasak di bumi kerana mampu teguh dengan ujian tuhannya!

Maka berputiklah dihatinya bahawa dunia ini tempat ujian! Ujian untuk menguji siapa yang beriman dan siapa yang ingkar kepada-Nya!

Dan berputik juga dihatinya, kebahagiaan sebenar bilamana KEDUA BELAH KAKINYA SUDAH BERADA DI TAMAN SYURGA...

ITULAH KEBAHAGIAAN HAKIKI....

Ya Allah!

Aku tahu kau mencintaiku,
Kerana itu 'ujian' sebagai tanda kasih sayang-Mu
Ampuni aku Ya Allah!
Jika salah sangka dengan-Mu
Aku lemah dan perlukan-Mu

Bantulah aku dalam menghadapi ujian dunia ini

No comments:

Post a Comment