Thursday, 17 January 2013

Serah pada Allah



Kisah benar ini diceritakan oleh seorang anggota Harakah Ansar Iran (Kumpulan Mujahidin Ahlus Sunnah wal Jamaah dari Iran) melalui laman web rasminya, tentang seorang mujahid dan isterinya yang penyabar. Ini kisahnya:

Saya akan menceritakan kepada anda semua sebuah kisah yang indah tentang seorang mujahid muda ketika ia baru pertama kali bergabung di barisan Mujahidin, beberapa tahun lalu. Tahukah kamu, ia adalah seorang mujahid yang cintanya terhadap Allah dan Jihad sangat besar. Ia berangkat untuk menunaikan kewajipan pada waktu Subuh selepas sehari perkahwinannya. Tetapi yang sangat luar biasa adalah apa yang isterinya katakan ketika ia hendak pergi. Sang isteri berkata, "Aku akan sentiasa bersujud kepada Allah hingga engkau kembali atau jasadmu kembali." Dengan dorongan semangat ini, ia meninggalkan kesenangan duniawi, demi sebuah hidup penuh kesukaran dan pengorbanan.

Pada suatu malam, pada saat perjalanannya dari satu kem ke kem yang lain, ia merelakan dirinya sendiri untuk mencari bantuan makanan dekat kampung berdekatan untuk para sahabat mujahidin. Mengetuk pintu dari rumah ke rumah, ia disambut dengan sambutan yang sangat tidak ramah, setiap rumah hanya mengatakan kepadanya bahawa para Mujahidin itu tidak diterima di sini.


Pada saat ia tiba di rumah ke-10, ia mengangkat tangannya berdoa kepada Allah dan berkata "Ya Allah! Engkau adalah saksiku bahawa Aku hanya ingin mencari sisa makanan untuk saudara-saudaraku, sehingga kami dapat menunaikan kewajipan kami lebih baik lagi demi Engkau. Dan engkau adalah Maha Pemberi, Maha Pemurah! "

Terkejutlah ia, rumah terakhir ini sangat menyambutnya dengan mesra. Sang pemilik menawarkan semua rotinya dan mengatakan, "Bagaimana mungkin keluargaku boleh tidur, sementara para tentera Allah kelaparan?" Dan kemudian dengan semua beg penuh makanan, ia kembali dengan sangat gembira ke kem yang jauhnya beberapa kilometer.

Namun, di belakangnya ia mendengar suara tangisan dan jeritan yang datang dari salah satu rumah di pinggiran kampung itu. Segera ia meletakkan makannya di pinggir jalan dan masuk ke rumah itu untuk memeriksanya - tidak ada persiapan untuk apa yang akan dihadapi.

Di sana ia melihat 5 hingga 6 laki-laki memperkosa salah satu gadis kampung itu.

"Hey!" ia berteriak tanpa ragu-ragu, memeranjatkan geng perogol itu. "Jika kamu tidak berhenti sekarang dan pergi, Aku akan membunuh kamu semua!" lanjutnya dengan pandangan tajam (yakin). Tetapi sebelum ia boleh mengambil pistol yang ada di pinggannya, salah satu dari para pemerkosa itu berada di bilik lain, mengeluarkan pisau dan menikamnya di punggung dan kakinya - membuatnya tersungkur ke lantai.


Beruntungnya, meski dalam keadaan kalut, ia mampu mengeluarkan pistolnya dan menembak semua perogol itu (dengan rahmat Allah).

Dengan mengabaikan rasa sakitnya dan nyaris tak boleh berjalan, ia mengenakan pakaian gadis muda itu, mengambil makanannya, dan membawanya kembali ke kampung dengan selamat. Dan sebelum ada orang tahu siapa yang telah menyelamatkan gadis muda itu, ia kembali ke kampungnya.

Ketika ia kembali, dengan bajunya yang bersimbah darah, ia akan disambut oleh para Mujahidin dan menceritakan kepada mereka tentang peristiwa yang telah terjadi. Para Mujahidin terkejut dan terkagum padanya, bahawa mujahid muda yang belum berpengalaman ini mampu menangani geng perogol itu sendirian.

Yang membuat bertambah kekaguman mereka adalah, pada saat itu mereka juga mengetahui bahawa ia baru saja berkahwin dan datang ke tanah Jihad ini sehari selepas perkahwinannya. Commander menghiburnya kerana luka-luka yang ia derita, mendoakannya, dan menghantarnya kembali ke rumahnya untuk meluangkan masa bersama isterinya hingga ia sembuh dari lukanya.


Setelah tidak melihat isterinya selama beberapa minggu selepas perkahwinannya, ia mengatakan kepada saya (Pemuda Yang Bercerita) "Ketika Aku kembali kepada rumah, kepada isteri saya, seolah-olah Allah telah meletakkan cinta satu sama lain di hati kami. Kami tahu bahawa kami berkahwin untuk mencari redha Allah, dan kami akan membantu satu sama lain untuk membina istana kami di Jannah, bersama. "

Kemudian, setelah ia sembuh, Alhamdulillah, dan telahpun kembali untuk berjihad bersama isterinya yang penyabar yang menyokongnya dari rumah.

Semoga Allah memberikan kita Mujahidin seperti ikhwan ini, dan para isteri seperti akhwat ini, Aamiin.

No comments:

Post a Comment