Tuesday, 25 September 2012

Presiden Iran



TEHRAN - Mehdi Khazali, tokoh putra konservatif Ayatollah Abu Al-Kassam Khazali, membuat tulisan mengejutkan di laman internet peribadinya. Dalam tulisannya, dia mengatakan bahawa dirinya mengetahui sebuah fakta yang mengejutkan. Presiden Iran Mahmud Ahmadinejad mempunyai nasab keturunan Yahudi.

Khazali mengatakan bahawa Ahmadinejad menukar nama keluarganya. Asalnya, nama keluarganya adalah Saborjhian, dia mengatakan bahawa akar keluarga Saborjhian di bandar Aradan masih harus terus disiasat.

Khazali mengatakan bahawa Ahmadinejad menukar nama Yahudinya di kad pengenalan untuk menyembunyikan asal keturunan dan darah Yahudi yang mengalir dalam dirinya.

Para kerabat Ahmadinejad telah mengatakan kepada harian England, The Guardian, setelah dia terpillih sebagai presiden Iran dulu, bahawa keluarganya memutuskan untuk menukar nama keluarga.

Alasan penggantian nama keluarga tersebut adalah gabungan antara "alasan keagamaan dan alasan ekonomi."

"Dengan pertukaran nama keluarga tersebut, nama yang baru seolah mempelihatkan sebuah keluarga Islam taat dari kelas pekerja untuk kepentingan politik Ahmadinejad," demikian tulisan wartawan Robert Tait di harian The Guardian. Nama Saborjhian sendiri berasal dari kata benang berwarna - berasal dari kata Sabor dalam bahasa Farsi - sebuah pekerjaan yang umum dan sederhana dalam industri karpet di wilayah Semnan, daerah Aradan. Ahmad, sebaliknya, merupakan nama yang juga digunakan juga untuk menyebut Nabi Muhammad dan artinya berbudi luhur, nejad bererti bangsa dalam bahasa Farsi, jadi Ahmadinejad boleh diertikan umat Muhammad yang berbudi luhur.

Walaupun selama ini dikenali sering melontarkan kata-kata makian yang kasar dan pedas terhadap Yahudi Israel, Khazali mengatakan bahawa presiden Iran tersebut bermaksud menyembunyikan fakta bahawa dirinya adalah seorang yang berdarah Yahudi. Oleh kerana itu, Ahmadinejad seringkali "menyerang" Israel dan kaum Yahudi, untuk mencipta kesan bahawa dirinya adalah seorang Muslim yang memegang teguh keyakinannya.

Ucapan Khazali tersebut dimuatkan dalam sebuah artikel yang ditulis oleh Khazali sendiri yang bertajuk, "Yahudi di Iran". Di dalamnya, dia mengatakan bahawa waktunya telah tiba untuk mendedahkan kebenaran mengenai peranan Yahudi di Iran.

Komuniti Yahudi Iran adalah salah satu komuniti Yahudi tertua, dengan sebuah sejarah yang berumur 3,000 tahun lamanya. Yahudi Iran tertumpu di tiga bandar, Tehran, Isfahan, dan Shiraz.

Sejumlah besar masyarakat Yahudi di Iran menjalankan usaha kecil-kecilan dalam bidang perniagaan dan usaha runcit. Sejumlah Yahudi dilantik oleh kerajaan atau syarikat milik negara.

Komuniti Yahudi di Iran telah menyesuaikan era elektronik dan mempunyai laman internet khusus untuk membantu masyarakat Yahudi Iran dalam menggalang dana untuk memenuhi keperluan mereka. 

Para penderma untuk komuniti Yahudi Iran berasal dari luar negeri, dipimpin oleh Yahudi kaya asal Iran yang pindah dari Iran selepas berlaku revolusi, setiap tahun, dia menyumbangkan berjuta-juta dollar kepada komuniti Yahudi Iran.


Sumbangan dana tersebut digunakan untuk membiayai kos operasi 30 buah rumah sakit Yahudi di Tehran. 

Rumah sakit Yahudi tersebut dipandang oleh rakyat tempatan sebagai rumah sakit yang berkualiti baik di Iran. Sebahagian besar kakitangan perubatannya adalah Yahudi, dan keseluruhan kos operasi rumah sakit tersebut bergantung pada sumbangan Yahudi.

Bulan Mac lalu, rumah sakit Yahudi tersebut walaupun mendapat sumbangan dana khas, ketika imbas, dana khas tersebut berasal dari pejabat presiden Iran Mahmud Ahmadinejad.

Masa-masa Lalu Ahmadinejad

Rumah dari Mahmud Saborjhian muda kelihatan senget dan tidak layak huni, tamannya sudah ditumbuhi oleh rumput liar. Perigi tua yang dulu digunakan ibu bapa untuk menimba air minum telah berubah menjadi kering.

Hal tersebut adalah pemandangan masa lalu Iran. Namun bagi masyarakat Iran, pemandangan sekeliling di bandar Aradan, yang terletak sekitar 80 batu di sebelah tenggara Tehran dan langsung berkaitan dengan jalur sutera, sangat bermakna.

Bandar tersebut adalah bandar di mana presiden Iran, yang lebih dikenali dengan nama Mahmud Ahmadinejad, tumbuh dewasa. Dia merupakan anak keempat dari tujuh beradik.

Keluarga Saborjhian menyewa rumah dua tingkat sebelum meninggalkan kawasan miskin tersebut pada akhir tahun 1950an untuk mencari kemakmuran dan kehidupan baru di Tehran. Ahmadinejad kecil waktu itu baru berusia satu tahun lebih beberapa bulan.

"Pindah dari kampung ke bandar besar adalah sebuah hal yang umum dan biasa berlaku di masa itu, sehingga orang-orang yang tidak ingin menunjukkan salasilah keluarga mereka memutuskan untuk menukar nama keluarga," kata Mehdi Shahhosseini, putra dari sepupu Ahmadinejad yang masih tinggal di Aradan .

Ahmadinejad memang berulangkali tertangkap basah tengah bertemu dengan para pemimpin Yahudi. Ahmadinejad mempunyai hubungan yang harmoni dengan Yahudi. Semasa berada di New York, Presiden Iran tersebut kelihatan dengan bersemangat menyambut kedatangan sejumlah Rabbi Yahudi AS.

No comments:

Post a Comment