Wednesday, 21 September 2016

Yakin

"Saya rasa give up dah dengan adik saya."

Lantas, dia menangis.

.

Melihat video Paralympics.

Walaupun dah basi, tapi "roh" yang dibawa membuat diri ni beremosi.

"Roh" seorang murabbi.

Bagaimana coach Paralympics tu mampu membuatkan peserta yang OKU menjadi seorang yang hebat?

"Dia anak saya." - kata seorang coach tu pada salah seorang peserta yang berjaya mendapat emas.

Nangis.

.

Keyakinan.
Itulah rahsianya.

Tanpa keyakinan seorang coach, pasti peserta yang serba kekurangan itu juga tak mampu untuk membuat yang terbaik.

Mungkinlah di saat peserta itu jatuh,
ada suara yang menyuruhnya berhenti.

Tapi disebabkan dia punya seorang coach yang yakin, dan sabar dengan dirinya maka dia teruskan berlari.

Mereflect diri, adakah kita sudah menjadi murabbi yang begitu?

Murabbi yang di saat orang sekeliling memandang mutarabbi kta sebagai seorang yang tak punya harapan, kita malah senyum dan berkata, "tidak, dia masih punya harapan".

Atau,

adakah kita murabbi yang sering give up dengan mutarabbi sendiri?

Huu. T___T

.

"Akak pernah kenal dengan seorang akhwat ni.
Dialah yang paling tak pandai df, dialah yang paling tak pandai taujih, dialah yang paling teruk segala-galanya, tapi dalam ramai-ramai, hanya dia yang stay.

Sampai akak hairan, macam mana lah dia ni boleh stay?"

Senyum.

Itulah hakikat dakwah.
Manusia tak pernah punya hak untuk memilih,
hatta manusia itu murabbinya sendiri.
Kerana mutarabbi itu kepunyaan Allah,
bukan kepunyaan murabbi.

Maka, atas dasar apa seorang murabbi itu boleh give up dengan mutarabbinya?

.

"If awak rasa give up dengan mutarabbi awak, cuba awak ingat balik moment-moment awak ditarbiyah.

Pernah tak murabbi awak give up dengan awak?

Kalaulah murabbi awak pernah give up dengan awak, nescaya awak tak akan ada di sini hari ni."

.

Sebab sayang, sabar tiada limit.
Moga dikuatkan hati dalam beramal.

No comments:

Post a Comment