Thursday, 4 October 2012

taubat


Dosa penghalang untuk taat kepada Allah. Sedangkan taat itu menjamin keselamatan kita di dunia & akhirat.
Allah berfirman yang bermaksud:
"Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, wahai orang yang beriman supaya kamu beruntung."
(An-Nur, 24: 31)


"Taubat Itu Sukar Tetapi Tidak Bertaubat Itu Jauh Lebih Sukar."

Menyesal timbul bile kita kehilangan atau terlepas sesuatu yang sangat bernilai dalam hidup. Hilang kasut Bonia kat masjid. Hilang pencuci muke SK II kat asrama. Hilang rantai Zhulian dalam LRT.

Seseorang yang merasakan iPad nye adalah sesuatu yang sangat bernilai,
bile rosak dia akan menyesal.
Sebaliknya sesiapa yang menyesal apabila terlepas solat subuh ini adalah kerana dirasakan bahawa solat subuh itu sangat bernilai.

Ada 2 situasi:
1) Seorang ini meninggalkan solat Subuh dengan sengaja
2) Seorang ini pula kehilangan iPad canggihnya

Orang yang meninggalkan solat subuh tidak berasa menyesal sedikit pun atas kesalahannya biarpun ada hadith yang menyatakan bahawa orang yang meninggalkan solat Subuh dengan sengaja diancam dengan kekafiran. Sebaliknya, individu yang kehilangan barang berharganya pula yang berasa amat menyesal & terkilan.

Menyesal datangnya dari hati. Tak boleh dibuat-buat. Muncul secara automatik. Soal hati tidak boleh dipaksa atau dilakonkan. Try pura-pura menyesal. Pelik..

Menyesal adalah syarat-syarat bertaubat. Nampak mudah yakni dengan hanya perlu menysal, namun bukan senang, bukan mudah untuk melahirkan perasaan menyesal di dalam hati. Automatik perasaan menyesal timbul pabila hati & akal mempunyai ilmu & keyakinan sudah sebati & serasi. Jika hati seseorang tidak benar-benar yakin akan akibat dosa, maka tidak mungkin dia berasa menyesal.

UBAH SUASANA, CARI TEMAN SEALIRAN, AJAK KAWAN AGAR BERADA DI ATAS SATU SALIRAN
Untuk bertaubat akan menjadi payah walaupun hati nekad untuk berubah kalau suasana sekeliling tidak membantu & teman sealiran tiada. Sebaiknya, carilah suasana yang tidak menggoda atau mengingatkan kita kepada dosa-dosa silam yang pernah dilakukan di tempat tersebut.

Kita ambil contoh,
1) Ex peminum arak hendaklah menjauhi kedai kedai yang menjual arak jika benar dia sudah menyesal & bertaubat.
2) Ex penzina mesti menjauhi daripada segala elemen yang boleh menggodanya semula untuk berzina seperti tempat pelesiran, filem lucah, buku buku porno & etc.

Jauhi teman teman yang masih belum insaf & degil untuk terus hidup dalam maksiat walau sudah diajak bersama sama untuk melakukan suatu perubahan yang baik. Agama seseorang mengikut agama temannya.


Jika terpaksa memutuskan hubungan dengan individu yang berusaha untuk menyesatkan kita, jauhi dia. Jauhi dengan cara paling berhikmah. "Bakarlah jambatan" dengan semua perkara, tempat, suasana, & individu yang menggoda kita kembali menderhaka kepada Allah.
Inilah yang dilakukan Ka'ab bin Malik sewaktu pihak kafir menghantar surat untuk memujuknya kembali kafir ketika dipulaukan oleh Rasulullah SAW
AMALAN HATI & ANGGOTA
Setelah timbul penyesalan dalam diri, berada di dalam suasana yang kondusif & teman sealiran untuk bertaubat, hendaklah si dia yang ingin bertaubat berhenti serta-merta daripada melakukan dosa tersebut & berazam untuk tidak mengulanginya lagi. Jangan sesekali dengan bangga, seghonok & meriahnya dok p ceghite kat jiran tetangga dosa yang pernah dilakukan di suatu masa dulu.

Bukan itu je. Si dia yang ingin bertaubat juga mesti melakukan 2 bentuk amalan baik iaitu:
1) AMALAN HATI
Fasa ini adalah fasa yang paling sulit. Maksiat terasa manis, disukai oleh hawa nafsu & bila dilakukan di khalayak ramai tidak timbul walau secebis rase malu. Malah bangga. Sesalilah dengan dosa yang dilakukan.
Kepada mereka yang bertaubat, hati itu juga perlu dijaga daripada sombong kerana mampu bertaubat. Jangan timbul perasaan riya', ujub & sum'ah atas kemampuan itu. 
Semailah rasa khauf iaitu takut-takut kalau taubat tidak diterima Allah & bajailah rasa raja' iaitu berharap agar Allah menerima taubat tersebut.

2) AMALAN PANCAINDERA
Banyak-banyakkan, rajin-rajinkan untuk melakukan sebanyak-sebanyak amalan kebajikan untuk bertaubat dari dosa. Contoh? Ini dia =)
* Berwudu' & menunaikan solat sunat taubat:
Abu Bakar r.a berkata: "Aku telah mendengar Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud: 'Tidaklah bagi seorang lelaki yang melakukan dosa akan bangun, membersihkan diri (berwuduk), menunaikan solat (solat sunat taubat 2 rakaat) & kemudian meminta ampun kepada Allah dengan beristighfar melainkan Allah akan memberikan keampunan baginya."
(Riwayat Imam Al-Tirmizi & Imam Abu Daud) 

* Memperbanyak istighfar:
"Demi Allah, sesungguhnya aku meminta ampun kepada Allah & bertaubat kepada-Nya setiap hari lebih 70 kali."
(Riwayat Imam al-Bukhari)

Sedangkan Rasulullah s.a.w tidak berdosa & maksum, ini pula kita sebagai umat Baginda yang berdosa. Maka, tindakan ini wajib diikuti. justeru, Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud,

"Wahai manusia, bertaubatlah kepada Allah. Sesungguhnya, aku bertaubat kepada Allah sebanyak 100 kali setiap hari."
(Riwayat Imam Muslim)

* Melakukan amal kebajikan:
Tutupi dosa sejarah silam dengan kebajikan yang kita usahakan sekarang. Jangan diburu perasaan bersalah sehingga timbul rasa kecewa, murung & patah semangat untuk terus hidup & terus berusaha.

Syaitan ni kan licik sangatt. Syaitan bijak tipu manusia sehingga penyesalan atas dosa-dosa menjadikan seseorang itu berputus asa dari rahmat Allah. Jangan buat macam tu. Jadikan penyesalan sebagai dorongan untuk terus maju ke hadapan tanpa jemu & lesu. Bukan senang rasa menyesal tu nak timbul lepas buat dosa. Tak semua orang rase..

Saidina Umar r.a pernah berkata: "Aku telah melakukan pelbagai amalan soleh untuk menghapuskan kesalahanku."

Dapat kita lihat bahawa sudah tentu beliau sangat memahami maksud hadith ni,
"Sesungguhnya, perumpamaan orang yang melakukan kejahatan kemudian mengerjakan perkara kebaikan seperti seorang lelaki yang memakai baju perang besi yang sempit sehingga mencekiknya. Apabila dia melakukan amalan kebaikan, maka terbukalah satu lubang, kemudian dia melakukan kebaikan lain & terbukalah lubang lain sehinggalah terbuka kesemuanya & ia jatuh ke atas tanah."
(Rwayat Imam Al-Tabarani)

SUKAR NI INSYAALLAH SEKEJAP JEE
Taubat itu sukar jika tiada ilmu, iman & amal.
"Taubat yang dilakukan tanpa adanya pendahuluan akan terasa berat. Oleh sebab itu, dalam bertaubat terdapat 3 pendahuluan.
1) Menyedari bahawa dosa itu amat buruk.
2) Menyedari & ingat betapa kerasnya hukuman & kemurkaan Allah yang tidak dapat manusia hadapinya.
3) Menyedari kelemahan & kurangnya tenaga untuk menghadapi kesemuanya itu."
(Imam Al-Ghazali rhm)

Sedangkan jatuh katil, terhantuk signboard, terlanggar basikal, tersepit pintu kereta, terkena panahan sinar mentari yang sememangnya terik pun kita sudah tak mampu tahan,
bagaimana dengan seksa api neraka yang berganda-ganda dasyatnya?
InsyaAllah kalau kita ingat balik semua tu, mudahlah untuk kita bertaubat.

"Sesukar mana pun untuk kita bertaubat jauh lebih sukar menanggung akibat tidak bertaubat.."

Orang yang bijaksana tentunya sanggup menerima  sedikit kesusahan & sementara di dunia demi menempuh jalan taubat daripada terpaksa tanggung  kesusahan yang lebih sukar & berkekalan di neraka akibat tidak bertaubat..


Orang yang berdosa akan dibebani rasa bosan, malas, pahit & pedih untuk melaksanakan amal kebaikan. Tapi jangan sia-siakan bile bosan, malas, pahit & pedih datang singgah kat hati kita!
Sekurang-kurangnya hati kita masih lagi terketuk agar kita tersedar yang kita insan yang berdosa. Bukan sentiasa suci & lebih soleh solehah dari mereka yang lain. Jangan asyik menilai degree keimanan orang lain sampai degree iman kita jatuh, kita tak sedar. Jangan bangga, jangan selesa dengan orang lain tyme kita sedang buat baik. Kita tak tahu lagi nasib kita esok lusa tulat next week..

"Jika kami terhalang untuk solat malam & berpuasa sunat, itu petanda kami telah terbelenggu oleh dosa-dosa.."
(Ungkapan terkenal di dalam kalangan Muqarrabin iaitu orang yang hampir dengan Allah)

Kita??
Dosalah yang menjadi penghalang untuk kita mengamalkan ibadah-ibadah yang diwajibkan apalagi ingin merasai kemanisannya.
Allahurabbi..

No comments:

Post a Comment