Saturday, 16 August 2014

Maut

Assalamualaikum...
Selamat pagi kawan2 yg dirahmati Allah sekalian... Ni sedikit luahan hati dri seorang sahabat.... Harap kalian sudi membacanya... Tolonglah... Baca.... Bertahan utk sedikit masa... Tak sampai 30 mnit membaca... Mudah2an mesej ni beri iktibar pda kita semua..

Saban hari... Maut memanggil kita.. Kita tak tahu pun perancangan Allah... Andai kata hari ini, aku ditakdirkan mati, adakah ckup amalku selama ni? Aku cuba kongsi perasaan aku kepada kalian..

Perkara ini terdetik d hati ku setelah aku terlihat sebuah kemalangan yg melibatkan pelajar d tmpt pengajianku... Kabarnya wktu dkat isyak atau lpasnya, arwah trjatuh dri bngunan asrama tngkat 3 atau 4.. Aku ketika itu sdg brsiap2 hendak pulang ke rumah, sbb ianya hari jumaat.. Semasa menunggu aunty aku datang ambil aku, tiba2 telefon berdering, aunty aku beritahu, d bwah blok aku ada ambulans dan rmai orng brkumpul. Aku ingatkan ada demo atau aktiviti. Jadi, aku tak menghiraukannya.. Aku segera kunci pintu blik dan rumah dan bwa smua beg pakaian utk dbawa trun. Setelah smpai d kereta aunty aku, aku mmg trlihat ambulans, aku brtanya kpd seorang muslimah yg lalu d situ. "kenape ade ambulans ni?" dlm keadaan kalut, takut, muslimah itu mnjwb, "ade orng ckp ade orng jtuh dri blok A3" aku trdiam. Jatuh bngunan?? Allah... Kat blok sebelah aku? Belum smpat aku ke tmpat kejadian, ambulans sdh lalu melepasiku.. Allah...Allah... Aunty aku yg melihat mangsa dbwa msuk dlm ambulans beritahu kepala dan muka mangsa pecah teruk.

Dlm prjalanan menuju ke rumah, aku buka whatsapp, berita mengenai hal itu cpat saja trsebar. Ada yg sebar gmbr kejadian. Allah... Bnyknya drah. Aku tak nampak depan2 tp aku dngr saja muslimah td brkata pun, sdah buat aku takut, tergamam. Kenapa hati aku terfikir mcm tu? Biar aku beritahu.

Baru saja hari yg sebelum tu, aku ke bngunan tngkat 17. Kononnya nk berselfie dgn kwn2. Kenapa pda wktu tu aku tak trfikir ttg kematian? Kenapa? Sdgkan orng jtuh tngkat 3/4 pun boleh pecah kepala. Apatahlg tngkat17? Aku marah pda diriku. Aku sedar kematian tak kira tmpt. Andai kata ditakdirkan aku mati, adakah ckup amalku? Mcm mna klau aku tak sempat mengucap kalimah taubat... Ya Allah... Aku pasti akan menyesal...menyesal.... Tiba2 dkejutkan dgn berita orng jatuh bngunan, aku pula, baru saja semalamnya buat perkara yg tak sepatutnya..

Dlm kereta, aku tak dapat bertenang. Kwn2 group whatsapp aku kata, mangsa masih brnafas ketika dlm ambulans. Aku tak henti2 doa utknya supaya diberi kesempatan utk hidup dan perbanyakkan amalnya... Aku mengharap...aku brdoa... Walaupun tak prnah knal dgnnya. Tp, kmi belajar d tmpt yg sama, umur kami sma, dan kejadian tu brlaku d sblh blok saja...

Setelah smpai d rmah, aku dkejutkan dgn berita drpd majlis prwakilan pelajar uitm, bahawa arwah telah kembali ke rahmatullah... Allahu Allah..... Sebak d dada. Ya Allah... Aku menangis.... Aku menangis.... Dia masih muda.... Apakah yg ibubapanya rasa? Keluarganya? Kwn2nya? Aku takut... Ya Allah..... Bila prkara ni nmpk dpan mata, bru aku sedar kematian d mna sahaja. Persoalannya, adakah aku brsedia mnghadapinya? Mlm tu, lpas solat isyak, aku bacakan yaasiin... Aku brtekad utk usaha elakkan pergi ke tmpt2 bahaya.. Aku sedar, aku ada buat slah yg besar, aku ada naik bngunan tnggi, tp Allah msih izinkan aku utk trus brnafas... Menambah amal ku....

Sahabatku.... Bagaimana anda? Mungkin kisah ni mcm biasa ddngr.. Tapi, aku nak konsi perasaan aku setelah lihat perkara tu. Aku ingat pada Allah ketika itu... Aku sedih atas dosa yg aku dah banyak lakukan.... Sahabat ku, ampunkan aku, segala dosa ku, ketika aku mengutuk, mengumpat, menyakitkan hati mu... Ampunkan aku...ampunkan aku... Aku minta maaf..... Aku takut nak mati.... Aku takut.... Macam mana nasib aku dalam kubur nanti?Sahabat2, ampunkan aku.... Tolong.... Ingatlah mati takkan kembali lg.... Mahukah kita terus buat maksiat? Tinggal solat, tinggal puasa, berdating, bercouple, pegang sni pegang sna, pkai ketat2 tak ttup aurat, ingkar mak ayah.. Naudzubillahi min dzaalik.. Sahabat2, mungkin mak dan ayah kita tak tahu salah yg kita buat sepanjang kita brada d negeri orng, study. Tp, ingatlah, kiri knan kita ada siapa. Siapa yg Maha Melihat?

Aku kongsikan mesej ni juga khas buat sahabat2 ku yg berada di luar sna. Ingatkah kalian wktu d bngku sekolah dlu kita belajar ilmu agama sma2? Mcm2 hal agama kita bincangkan. Ustz ustzh slalu beri nasihat pda kita. Sahabatku, aku tak mahu kau terus buat maksiat... Aku sayang pada mu kerana Allah.... Mudah2an kisah ini kau boleh ambil iktibar darinya..Allah temukan kita d sklh utk belajar sma2. Takkan kita nak lupakan ilmu agama yg selama ni kita pelajari? Sahabatku.... Ayuhlah kita kembali pada Allah sementara masa msih ada.... Jangan sampai kita terus dlm maksiat ketika malaikat pencabut nyawa sdah menunggu d sebelah kita...

No comments:

Post a Comment