Thursday, 29 May 2014

isteri cantik

Para isteri sering merasa bimbang ketika dia merasakan bahawa dirinya tidak cantik. Kebimbangan disebabkan oleh ketakutan akan keadaan di mana suaminya tidak mencintainya lagi. Kerana itu, dia akan berusaha mati-matian mencantikkan dirinya. Kadang, dengan segala cara. 

Jika seorang perempuan menghabiskan masa dan wang untuk membeli-belah kosmetik yang mahal-mahal dan bermacam-macam; melakukan manicure, pedicure, creambath, dan facial berjam-jam; melakukan senamrobik dan diet ketat hingga malam-malam; maka keberkesanan dari aktivitinya itu mungkin hanya beberapa jam atau kurang dari seminggu. Namun, dengan menggunakan kaedah yang lebih ampuh dan dahsyat berikut, pesona kecantikan seorang perempuan boleh merona sepanjang matahari jingga masih terbenam di ufuk barat.

Untuk mencerahkan pesona keperempuanannya, dia perlu memahami beberapa perkara ini.

Pertama, kekuatan spiritual ruhiyah. Nah, dengan melakukan ritual ibadah yang benar sesuai tuntutan agama dan sokongan kualiti serta kuantiti ritual ibadah tersebut, seorang perempuan akan memancarkan pesona watak yang disukai Tuhan dari dalam dirinya. Wudhu yang membasuh kulit akan memberikan kekuatan cahaya pada fizikal dan psikisnya. Kesegaran air yang sejuk menjaga dan membangkitkan semangat di dalam jiwanya.

Shalatnya memberikan kekuatan otak untuk dapat bekerja secara optimum. Sedekah dan solat Dhuhanya akan melancarkan rezekinya dari dalam bumi dan langit. Solat tahajudnya merangka watak, kekuatan, serta isi perkataan dari lisannya. Solat subuh dan shubuhnya menjadikan penglihatan, pendengaran, dan perasaannya sebagai cahaya. Tilawah Al Qur'an-nya menenangkan perasaan dan aspek-aspek psikologi lain, serta mampu mengusir gangguan dari pelbagai makhluk halus. Puasanya akan mencerahkan, menundukkan, dan membeningkan pandangan jeli matanya. Tentu saja kesemua itu merupakan aspek penting yang mampu menjadikannya pesona cahaya.

Kedua, kekuatan ilmu pengetahuan. Ya. Pengetahuan meningkatkan pesonanya dalam pandangan sesiapa. Malik bin Nabi yang melakukan kegiatan pendidikan sosial terhadap para pekerja pendatang Algeria di Perancis tanpa sengaja mencari fenomena ini. Awalnya para pekerja pendatang ini berpenampilan sangat tidak baik dan buruk. Kelihatan sangat kotor, buruk, dan tidak sedap dipandang.

Setelah sekian waktu mereka memperolehi pengajaran, foto wajah mereka diambil. Dan ketika dibandingkan dengan foto semasa mereka masih bodoh, apa yang kelihatan sungguh mempesona. Ya, pesona. Wajah yang menarik dan bercahaya. Cerah laksana matahari di tengah dhuha. Sesekali bandingkan pesona diri kita dengan azimat orang di kampung-kampung dengan pendidikan yang relatif rendah. Kemudian bandingkan pesona diri dengan orang-orang bandar yang relatif lebih berpendidikan dan berpengetahuan. Saya yakin anda akan menemui rahsia hikmah ini!

Ketiga, kekuatan cinta. Mari kita lakukan perbandingan lagi. Jika di kawasan tempat tinggal kita masih ada tradisi seperti tahlilan atau kenduri kematian, lihat dan rasalah makanan yang dihidangkan oleh keluarga si mati. Lalu bandingkan dengan makanan atau santapan di majlis perkahwinan di tempat itu juga. Kita pasti merasakan perbezaan cita rasa itu. 

Permasalahan utamanya bukan terletak pada perbezaan menunya saja, tapi kerana jiwa dan atmosfera mewujudkan makanan itu memang berbeza. Satu keadaan merupakan layunya cinta, sedangkan keadaan yang lain merupakan mekarnya tunas-tunas bunga cinta. Menebarkan pesona.

Itulah mengapa para suami tetap mengatakan bahawa isterinya yang paling cantik walaupun menurut kebanyakan orang tidak begitu. Itu jugalah mengapa kita mendapati para perempuan cantik yang tidak dicintai suaminya kerana menurutnya si isteri tidak cantik lagi. Kenapa? Kerana cintalah yang membuat isterinya cantik, bukan kecantikan yang membuat suaminya cinta. 

No comments:

Post a Comment