Thursday, 8 May 2014

motong

Dalam musim hujan ni, orang motong terpaksa memerah kudrat dua kali ganda. Hilanglah setiap detik waktu rehat bersama keluarga. Selepas motong selesai jam 12- 1 tengahari mereka laki bini akan balik ke rumah memasak untuk keluarga, makan apa saja yang ada di dapur. Suami pula menjemput- mengantar anak ke sekolah.
Selesai solat zohor, mereka ke kebun lagi, menjinjing baldi meletakkan ubat 'garam' ke setiap pot, supaya susu segera beku menjadi sekerap. Jika hujan turun sekitar jam 3 seperti hari ini, mereka akan basah lokoih dalam kebun, kerja perlu diteruskan juga. Jika tidak, susu bercampur air hujan akan memutih di permukaan tanah. Punah ranahlah kerja keras sejak subuh tadi.


Kalau kebun jauh dari rumah, mereka tidak balik lagi sehingga petang. Minyak moto perlu dijimatkan. Berlabuhlah di perdu getah sambil mengibas nyamuk, hingga titisan susu di pancuran berhenti, sebelum ubat beku dititipkan.

Anak-anak sekolah dikirimkan saja kepada jiran atau kawan, makanlah sisa nasi dan ikan masin semalam di bawah saji. Uruslah diri sendiri menunggu ibu ayah pulang menjelang petang. Jika tiada sisa semalam, menyanyilah perut anak-anak menunggu nasi mendidih malam nanti untuk mengalas perut dengan ikan tamban masin, cabai dan ulam dipetik dari semak di kebun.
Motong di kebun seluas 6 relong milik orang, dengan harga yang kian parah -RM1.70 sekilo, dapatlah habuan mereka sekeluarga RM213.55 sebulan! Saya ulangi kedaifan mereka waktu ini...RM213.55 SEBULAN!!! Ada pemilik kebun yang pemurah, dicabut sedikit bahagiannya bersedekah kepada orang motong. Itupun jika dia punya sumber lain jika tidak, memiliki harta seluas itu tidak punya makna.
Kak Na yang berhujan lokoih beberapa kali di kebun, demam sudah beberapa hari. Abg Li seorang saja ke kebun, Kak Na tak dapat keluar rumah. Ke klinik berubat pun tidak mampu, hanya menelan panadol dan ubat 'cap tiga kaki' menunggu kebah! Demikian rutin orang motong menjalani hidup, menunggu fajar esok untuk ke kebun lagi.
Menteri mana, pegawai tinggi dari agensi apa yang memahami situasi kedaifan ini? Menteri mana yang pernah melalui semua ini untuk dapat menjiwai peritnya hidup orang motong ketika ini. Masih bersisakah titisan air mata untuk bergenang, sisa air liur bercampur menu lazat di hotel untuk tersangkut di kerongkong mereka, merenung ke lubuk hidup orang motong nun jauh terperosok di pinggir rimba!
Tolong jangan ungkit waktu harga sekerap RM7 sekilo, kerana kami tidak pernah kayapun dengan harga itu, kami tidak pernah sekalipun pergi melancong atau menjejak kaki ke Suria KLCC dengan duit sekerap waktu itu. Kami hanya pernah menikmati tomyam dengan ikan siakap di restoren orang pattani di Jeniang dua tahun lalu. Tidak lebih daripada itu!

No comments:

Post a Comment