Wednesday, 18 September 2013

kaunseling

Sabda Rasulullah s.a.w,
"Jalan untuk beribadat kepada Allah itu banyak, sebanyak nafas makhluk."

Ada beza antara sympathy & empathy. Dua perkataan yang seakan sama bunyinya tapi membawa makna yang sangat berbeza.

Scene 1 –
A: Aku sedih sangat. Sem ni aku terpaksa repeat dua paper. Cgpa aku jatuh teruk. Macam mana ni? Aku buntu. Mesti mak ayah aku kat kampung terlalu kecewa dengan keputusan aku sem ni.
B: Ye ke? Oh, aku faham sangat perasaan kau tu. Memang mak ayah kita ni, tak lain yang mereka nak, hanya kejayaan kita. Tu la . Sem ni aku nasib baik sikit kalau nk compare dengan sem yang lain. Alhamdulillah DL. Aku tak sangka jugak sebenarnya. Maybe sebab aku pulun habis malam killer paper tu. .

Scene 2 –
A: Kemana aku nak pergi lepas ni? Suami aku ceraikan aku. Dah la aku tak bekerja. Umur bukan muda lagi. Aku tak sangka. Tak sangka dia sebelum kawin & selepas kawin sangat berbeza. Betul la kata orang. Kecantikan paras rupa tak menjamin kebahagian hakiki dalam rumahtangga..
B: Takpe, Som. Banyakkan bersabar. Ajal, maut, rezeki & jodoh sudah ditentukan. Aku bersyukur sangat. Alhamdulillah suami aku ni terima aku apa adanya. Dia sangat memahami. Walaupun dia selalu outstation, tapi dia tak pernah buat aku rasa sunyi.

Aku, kau & kita adalah kaunselor antara satu sama lain. Tak perlu majoring in counselling dan psychology dulu baru layak motivate & nasihat orang lain. Kerana kita manusia yang sama mempunyai hati & perasaan. Terusik bila disakiti. Sedih bila dibenci. Terasing bila diabaikan. Sakit bila diperkecikan. Normal kan?

Apa yang kita ada & miliki, bukannya milik kita hakiki. Itu kan pinjaman. Apa yang kita ada & miliki, bukan hasil titik peluh kita mutlak. Itu kan ujian. Apa kata kita jadi kaunselor buat orang sekeliling kita? Tak susah, sekurang-kurangnya fahamilah situasi mereka. Bukan menjatuhkan. Jadikan cerita jatuh & bangun dalam hidup kita, mampu memberi inspirasi kepada orang lain. 

Jangan hanya berfikir untuk menuntut hak. Sentiasa berusaha untuk memberi & menunaikan hak buat orang sekeliling. Sebagai contoh, dalam perkahwinan. Banyaknya perselisihan berlaku kerana manusia hanya inginkan hak mereka & tanpa menunaikan hak yang sepatutnya. Mereka tercari-cari kebahagian dalam rumahtangga sehingga terlupa membawa kebahagian dalam rumahtangga.

Manusia terlalu memikirkan hati & perasaan sendiri sehingga terlupa menitikberatkan hati & perasaan orang lain. Dan akhirnya hanya menyakitkan orang lain. Adil ke? Selalu terbaca, 'kawan ketika kita senang  & berjaya mudah sangat dicari & kawan kita susah & gagal sangat sukar dijejaki.' Tapi betul ke kita sentiasa ada buat kawan kita ketika dia sangat memerlukan?

Percayalah. Hidup kita ibarat depan cermin. Apa yang kita buat, itulah yang akan kita dapat balik. Kalau jahat yang kita lakukan, buruklah kesannya. Kalau baik yang kita lakukan, bahagia & tenanglah hati kita. Cuma cepat & lambat itu urusan Allah. Kalau tak didunia, di akhirat sana itu pasti.

Jangan terlalu mencari kebahagiaan & kejayaan sampai terlupa untuk membahagiakan & membantu orang sekeliling kita untuk berjaya sehingga mampu menyakitkan mereka. Percaya cakap saya. Kita akan tenang & bahagia jika kita sentiasa membawa suasana ketenangan & kebahagiaan buat orang sekeliling kita sebab Allah sayang mereka yang menjalin hubungan yang baik sesama kita :)


Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud:
"Allah yang Maha Agung  & Mulia menjumpaiku (iaitu dalam tidurku),
kemudian berfirman kepadaku:
Wahai Muhammad , katakanlah: 'Ya Allah, aku memohon kepada-Mu untuk mencintai-Mu, mencintai sesiapa sahaja yang mencintai-Mu serta mencintai perbuatan yang menghantarkan aku untuk mencintai-Mu."
(Riwayat Imam al-Tirmizi)

No comments:

Post a Comment