Sunday, 22 September 2013

Wahai anak

Wahai anakku,
Engkau merungut berkata kamu gagal. Kamu berhujah kamu gagal dibandingkan dengan sahabat kamu dari segala sudut. Kamu berkata kamu malu dan tidak dapat menaikkan maruah aku dan bonda kerana pencapaian akademik, limpahan harta, ketinggian pangkat, anugerah yang bersusun-susun yang kurang daripada sahabat-sahabat kamu.

Wahai anakku,
Usah bersedih. Tidak berkerjaya bagus, berkereta canggih, berumah besar, pemilikan segala macam gajet teknologi terbaru, memakai pakaian mahal-mahal jenama bukanlah satu dosa. Usah mengeluh, wahai anakku, kerana semua itu juga bukanlah pengukur kejayaan hidup di akhirat.
Simpanlah air matamu, kerana tidak memiliki itu semua bukan tanda kegagalanmu dalam kehidupan. Namun kamu kena beringat, jangan pula kamu terlalu bergembira jika satu hari kamu berjaya mendapat kesemua itu, kerana itu adalah seberat-berat ujian Allah.

Wahai anakku,
Memang menjadi idaman semua untuk memiliki kenderaan yang mahal berjenama. Tapi ,apa bagusnya memiliki kenderaan mahal berjenama jika kamu menggunakannya untuk berkunjung ke tempat maksiat dan bukan ke majlis ilmu, ibadah dan mencari nafkah halal untuk keluarga.

Bukan sahaja ia tidak mendatangkan ketenangan kepada kamu, sebaliknya ia menambah dosa kamu kerana nikmat Allah kamu salahgunakan. Lebih berkat kalau berkenderaan biasa jika kamu erti menggunakannya ke arah kebaikan dan mendekatkan diri dengan awal.

Begitu dengan rumah besar dan selesa. Apa gunanya sekiranya kamu tidak mengerti menyuburkannya dengan bacaan al-Quran, mengimarahkan ilmu dan memupuk kasih sayang antara keluarga di dalamnya. Ingatlah, wahai anak kesayanganku, saiz rumahmu tidak penting, yang penting ialah pengisian di dalam rumah kamu.

Wahai anakku,
Sekiranya kamu takut terlupa apa yang aku nasihatkan ini, kamu selalukan baca Surah Ar-Rum ayat 64.

"Dan kehidupan dunia ini hanya senda gurau & permainan. Dan sesungguhnya negeri akhirat itulah kehidupan yang sebenarnya, sekiranya mereka mengetahui." [ar-Rum (30): 64]

Sesungguhnya, wahai anakku, Allah telah menyatakan dengan jelas bahawa dunia ini hanyalah sementara, akhirat barulah kehidupan yang sebenar-benarnya. Jadi tak perlulah kamu berkecil hati dengan pembandingan harta dunia antaramu dengan para sahabatmu.

Sebaliknya, wahai anakku, bandinglah kerja-kerja amal dan pahalamu dengan sahabat-sahabatmu. Berlumbalah melihat berapa orang yang pernah kamu bantu. Berlumbalah menghitung berapa kali yang kamu berjaya menyenangkan orang yang susah. Berlumbalah kamu dari segi kerja amal. Berlumbalah untuk mendapat keredhaan Allah. Dan berlumbalah berbuat baik dengan niat terbaik supaya Allah menerima semua amalanmu.

Tanyalah dirimu, wahai anakku, siapakah juga di antara kamu yang tahu di mana kedudukannya di sisi Allah berbanding semua makhlukNya yang lain? Yang mampu menjamin bahawa kedudukannya lebih tinggi daripada si fulan, si fulan yang selalu dipandangnya rendah itu?

Dua soalan itu akan membuatkan kamu merasa kerdilnya diri kamu di hadapan Ilahi. Kamu hanya mampu menunduk malu.

Wahai anakku,
Hidup kamu di dunia ini tidak sesekali dinilai melalui apa yang telah kamu capai tetapi kerana siapa kamu berusaha untuk mencapai semua cita-cita dan kejayaan tersebut.
Oleh itu, tanyalah diri wahai anakku, apakah kejayaan yang engkau bangga-bangakan itu mendekatkan kamu atau menjauhkan kamu dengan Allah?

Aku tidak bimbang kalau engkau diuji dengan kesusahan, kerana manusia akan tunduk pada Allah merayu-rayu berdoa untuk mencari penyelesaian. Aku lebih risau kalau engkau diuji dengan kejayaan, kerana ramai alpa dengan kesenangan sehingga terlupa siapa Tuhan mereka.

Janganlah kamu jadi orang yang paling rugi di dunia ini. Hanya orang yang rugi yang mengagung-agungkan semua kejayaannya yang bermatlamatkan dunia.

Perbetulkanlah niat kamu. Tajdidlah semula niat kamu, wahai anak kesayanganku.

Dan jangan lupa senyum.
Senyum.

No comments:

Post a Comment