Thursday, 27 June 2013

Ikhlas batu

Seorang bapa bertungkus-lumus membawa balik sebuah hadiah patung buat hari jadi anak perempuan kesayangannya.

Keesokan harinya, ketika balik dari pejabat, kereta bapa mengalami masalah air mendidih. Bapa berang akan nasibnya kerana semalam keretanya disaman kerana parking di tempat yang salah untuk membeli patung buat anaknya.

Ketika tiba di rumah, anak perempuannya menyambutnya. Diberikannya seketul batu hitam bersilau. Bapanya berang.

“Tak nampak ke ayah dalam keadaan kotor. Kau bagi sampah kat ayah mengapa! Pergi buang di tong sampah!” jerit bapanya.

Anak perempuannya terus mengambil batu itu dan menangis balik ke dalam bilik.

Maknya terus keluar dari dapur.

“Susah penat anak kamu pergi sungai dapat batu itu sebagai hadiah kerana abang semalam dapatkan hadiah patung pada dia. Walaupun ia hanya seketul batu, itu sajalah yang anak kita ada untuk bagi kat abang. Jangan lihat batu itu, lihat keikhlasan belakang batu itu,” kata maknya.

Bapa terkejut dan tersentak. Dan pergi bilik anaknya untuk memujuk.

“Maafkan ayah, ayah mood tak baik tadi. Terima kasih atas hadiah batu. Sangat cantik,” kata bapa sambil memeluk dan mencium dahi anak perempuannya.

Sekadar cerita sebelum melelapkan mata^^,
Salam Jumaat..

No comments:

Post a Comment