Sunday, 30 June 2013

org gile ..

Menurut pengertian umum orang gila adalah orang yang sakit jiwa atau yang hilang ingatan disebabkan gangguan pada urat saraf. 

Biasanya, jika kita disebut tentang orang gila, maka terbayang di kepala kita seseorang yang kusut masai; tidak mandi; berpakaian lusuh; robek atau koyak disana sini; bahkan ada juga yang berkeliaran dalam keadaan telanjang bulat. 

Suka bercakap sendiri atau meracau sesuka hatinya; bahkan kadang-kadang ada juga suka marah dan mengamuk tanpa sebarang alasan yang musababnya.

Namun demikian ada juga orang gila yang penampilannya sama seperti manusia normal bahkan kadang kala sangat menarik dipandang.

Syaikh Abdullah Al-Ghazali dalam Risalah Tafsir menulis satu riwayat (hadis) seperti berikut:


“Pada suatu hari Rasulullah SAW berjalan-jalan melewati sekelompok sahabat yang sedang berkumpul. Lalu baginda bertanya kepada mereka:
“Mengapa kalian berkumpul disini”

Para sahabat tersebut lalu menjawab:
“Ya Rasulullah, ada orang gila yang sedang mengamuk. Oleh sebab itulah kami berkumpul disini.”

Menanggapi hal itu Rasulullah SAW lalu bersabda:
“Sesungguhnya orang ini tidaklah gila (al-majnun), tapi orang ini hanya sedang mendapat musibah. Tahukah kalian, siapakah orang gila yang sebenar-benarnya disebut gila (al-majnuun haqqul majnuun) “.

Para sahabat lalu menjawab: Tidak ya Rasulullah. Hanya Allah dan rasul-Nya jualah yang mengetahuinya.”

Kemudian Rasulullah SAW menjelaskan:
“Orang gila yang sesungguhnya gila (al-majnun haqqul majnun) adalah orang yang berjalan dengan penuh kesombongan; yang membusungkan dadanya; yang memandang orang dengan pandangan yang merendah-kan; lalu berharap Tuhan akan memberinya surga; padahal ia selalu berbuat maksiat kepada-Nya. Selain itu orang-orang yang ada di sekitarnya, tidak pernah merasa aman dari kelakuan buruknya. Dan di sisi yang lain, orang juga tak pernah mengharapkan perbuatan baiknya. Nah, orang semacam inilah yang disebut sebagai orang gila yang sebenar-benarnya gila (al-majnuun haqqul majnuun). Adapun orang yang kalian tonton ini hanyalah sedang mendapat musibah dari Allah.”
Mengikut Rasulullah s.a.w orang gila itu ialah orang yang sombong dan takabur serta memandang rendah kepada orang lain.

Saya tertarik satu difinasi tentang orang gila dari segi sainsnya ialah orang yang bercakap sendiri tanpa dia mengetahui apa yang diucapkannya. Sebab itu banyak filem-filem yang mengambarkan tentang orang gila ditunjukkan sifat bercakap sendiri tanpa dia tahu apa yang diucapkan.

Mengenai sembahyang pula. Kita sembahyang dalam bahasa Arab, tak ada orang sembahyang dalam bahasa ibunda dan tak ada perjuang bahasa mana-mana negara yang nak memperjuangkan sembahyang dalam bahasa ibundanya.

Bahasa Arab buka semua orang faham. Kita sembahyang tiap-tiap hari paling kurang 5 waktu. Ramai orang yang sembahyang tetapi dia tak tahu apa yang diucapkan dalam sembahyang. Mungkin dia boleh sebut dengan fasih dan betul tetapi belum tentu yang sebut dengan fasih dan betul itu faham makna sebenar apa yang disebut.

Untuk dapat khusyu' dalam sembahyang kita memerlukan kefahaman apa yang disebut dan dilakukan, ini bermakna bukan sahaja sebutan yang betul tetapi memahami makna sebutan tersebut dan lebih baik lagi kita mengerti maksud sebenar sebutan tersebut.

"Telah berjayalah orang-orang yang beriman, iaitu orang-orang yang khusyuk dalam sembahyangnya" (Surah Al-Mukminun : ayat 1-2)

Allah telah berfirman yang bermaksud: "Maka kecelakaanlah bagi orang-orang solat, (iaitu) orang-orang yang lalai dari solatnya." (SurahAl-Ma'un : ayat 4-5)

Sembahyang tanpa mengetahui makna sebutan, rasanya sama seperti ORANG GILA yang bercakap sendiri tanpa dia mengetahui apa yang diucapkan.

Adakah kita ORANG GILA dalam sembahyang??


__________
http://laptoplama.blogspot.com/ 

No comments:

Post a Comment