Wednesday, 2 October 2013

Makhluk Allah

Ibu anjing dan 4 ekor anaknya yang baru lahir, telah selamat berada di rumah aku. Aku terpaksa membawa mereka balik kerana majoriti masyarakat Melayu di Pangsapuri Angsana, USJ 1 Subang Jaya adalah masyarakat Melayu paling bangsat pernah aku jumpa di Malaysia. Mereka membiarkan sahaja anak-anak kecil mereka membaling batu dan kayu pada ibu anjing ini. Mereka kurang menegur jika anak-anak mereka menyerupai Iblis! Seandainya aku membiarkan sahaja ibu anjing dan 4 anak-anaknya terus tinggal disitu, mereka confirm akan mati kerana disakiti oleh anak-anak Melayu bertaraf celaka! So, aku perlu memindahkan mereka ke tempat yang lebih selamat

Aku dapat rasakan anak-anak mereka akan membesar sebagai anak-anak Melayu yang gagal didalam pelajaran. Jika tak percaya apa yang aku cakap ini, sila nilai post aku dalam tempoh 10 tahun lagi. Anak-anak kecil itu tadi berjaya mendapat pekerjaan baik atau sebaliknya?

Walaubagaimanapun, masih wujud beberapa masyarakat Melayu yang menyokong perbuatan aku. Dan mereka salute terhadap apa yang aku lakukan. Setelah daripada itu, mereka menyatakan hasrat untuk menyertai AAT dan berjuang bersama-sama aku. Dan mereka-mereka ini juga telah membantu aku untuk MEMBERI PENAMPAR KEPADA ANAK-ANAK MELAYU YANG BERPERANGAI BANGSAT!

Di gambar adalah Nyonya Chong. Dia menawar bantuan kepada aku untuk calm down ibu anjing. Aku takut ibu anjing ni. Dia tersangat garang.

Ucapan penghargaan kepada Balai Bomba Subang Jaya. Mohon kita beri tepukan gemuruh kepada Ketua Operasi Bomba bernama En Hazinan. Beliau dan anak-anak buahnya membantu aku menangkap ibu anjing yang sangat agresif. Dalam masa hampir 1 jam, ibu anjing berjaya dimasukkan ke dalam sangkar

Jika mana-mana pihak yang berhasrat mencabar aku kerana menempatkan anjing didalam rumah, mohon buat aduan kepada mana-mana Jabatan Agama. Aku sanggup ke penjara hanya kerana ingin menyelamat ibu anjing dan 4 anak-anaknya daripada mati diseksa oleh manusia Iblis
 — bersama PetzStop Catshouse dan 16 lainnya.

No comments:

Post a Comment