Tuesday, 1 October 2013

Melesu

aku sebagai bukan mewakili sekolah pemikiran syatibi, merasa agak kecewa dengan standard mahasiswa hari ini, terutamanya universiti malaya (UM) yang sepatutnya debate - debate mereka bukan debate - debate yang kekanak - kanakan.. 

mereka seperti tiada idea apa - apa untuk disuguhkan kepada massa.. seperti lompong kosong, seperti ruang yang tidak berguna.. aku pun tidak tahu ilmu apa yang mereka belajar selama ini... apakah mereka akan berfaedah kepada rakyat jelata yang semakin hari semakin susah? apa? demo? itu sahaja cara penyelesaian?

sangat mengecewakan sebenarnya jika kualiti mahasiswa sekarang sangat merosot... sangat memalukan jika mereka sekadar proksi, sekadar alat oportunis politik...

bagaimana kau nak melakukan perubahan dari dalam jika kau tidak membaca apa - apa? usrah yang sangat kabur, tidak jelas silibusnya, dan gerakan islamnya yang tidak menulis apa - apa? kita boleh tahu mereka ini tidak membaca apa - apa kalau mereka ini memang tidak menulis apa - apa.. tidak semestinya buku. blog kan percuma? ada atau tidak gerakan massa mahasiswa yang serius menulis? UTAM tolak tepi sat. UTAM tidak mewakili majoriti mahasiswa sekarang.

aku rasa sedih, dan kecewa sebenarnya, serta sinis sekali. bagaimana kau nak merubah opini umum kalau pergerakan kau sendiri pun sangat pemalas sekali? sedangkan dunia di luar dari kandang universiti, secara teoritikal dan praktkalnya sangat jitu sampai tidak mampu dikawal oleh regim.

kau merungut tentang universiti sekalipun, adakah kau berani menentang dekan kau sendiri? beranikah kau mencabar jawapan - jawapan yang diberikan pensyarah kau?

kau tidak serius. kau sangat main - main dalam pergerakan. pergerakan mahasiswa akhirnya menjadi suatu transisi pembuangan masa secara sia - sia, sedangkan masyarakat - rakyat di luar semakin hari semakin bingung. diskusi orang marhaen di luar tampaknya lebih membumi dan merakyat jika dibandingkan dengan mahasiswa - mahasiswa hari ini..

universiti setiap hari setiap masa semakin membodohkan rakyat universitinya sahaja. diciptakan dua puak untuk saling bertelingkah, yang sepatutnya tak payah nak bertelingkah..

mereka sepatutnya berfikir bagaimana nak menyelesaikan permasalahan - permasalahan massa di luar universiti, yang telah dicukaikan duit mereka untuk membina kemudahan - kemudahan pembelajaran universiti.. rakyat semakin jauh dan tersisih, sementara mahasiswa - mahasiswa cuma fikir untuk menjadi kerbau.

No comments:

Post a Comment