Thursday, 29 August 2013

hidayah

Syukur beberapa bulan lalu saya berkenalan dengan seorang Tan Sri. Hidupnya sebelum ini jauh dari amalan Islam. Anak 4 orang. 3 perempuan seorang lelaki. Semuanya tidak pernah solat. Solat dan amalan Islam tidak masuk dalam jadual hidup mereka melainkan puasa sahaja.

Sambil air mata bergenang beliau ceritakan saat 5 tahun lalu dia mula dapat keinsafan dan sedikit kesedaran katanya. Dia pergi belajar agama dan dakwah. Tapi keluarga sedikit pun tidak menghormatinya. Dia ajak anak-anaknya baca hadis tidak dipedulikan langsung. Isteri dan anaknya semua telah remaja tidak pedulikannya.

Pernah dia ajak anaknya, jawab anaknya ayah ni dah tua memanglah kena buat semua ini. Tapi janganlah over sangat. Dulu lain sekarang sibuk nak ajak-ajak orang. Plez yer...

Hatinya bergoncang hancur bila melihat anak-anak daranya yang hidup tanpa tujuan. Bila ditegur, kata anaknya dulu ayah pun selalu pergi sana. Dia bersabar, dan menangis setiap malam. Baca Hadis dalam rumah seorang diri tapi kuat sikit. Setelah istiqamah 2 tahun iseri dan anaknya mula rapat dan ikut beliau.

Kini isteri dan 3 anak perempuannya pakai tudung labuh. Dia menangis dan kata itulah harga bagi agama ini. Ia milik orang yang berusaha, berkorban , dna menangis. Siapa tidak ingin dan tidak buat usaha agama pasti tidak datang dalam hidupnya.

Dalam Al-Quran orang yang tidak hidupkan agama ini, Allah akan binasakan mereka dan gantikan mereka dengan kaum yang lain. Orang melayu di Malaysia ini telah diberi Islam ini begitu lama. Jika kita tidak bersyukur dan tidak mendakwahkannya takut Allah binasakan kita dan beri kepada orang lain yang lebih menghargainya. Semoga Allah jauhkan. Dan kekalkan hidayah untuk kita sampai kiamat - ebit lew

No comments:

Post a Comment