Thursday, 29 August 2013

Sama le

Selalu nak cakap macam ni, Alhamdulilah ada insan yang tolong khidmatkan pemikiran ini menjadi tulisan alam maya.  

Nice to read you guys.
Ya, ada yang anda boleh setuju ada yang tidak, well dia bukan Nabi. 

credit: Ibnu Batoota

~Pemikiran Melayu~

Status ini bukan untuk puji diri sebab ketahuilah sesungguhnya aku ini lebih hina dari anjing kurap yang berlumpur...tidak ada satu pun perkara yang boleh dibanggakan dalam diri aku dan aku hanyalah makanan ulat dalam perut bumi tak lama lagi,perut aku hanya dipenuhi najis,tubuh badanku hanya dipenuhi darah dan pelbagai kotoran lain...

Jadi mana mungkin aku layak untuk memuji diri sendiri...

Tapi status ini ditulis sebagai sebuah perkongsian motivasi untuk kita umat Islam memahami hakikat sebenar kekuatan kita sebagai orang Islam...

Bermula sejarah nama "Ibnu Batoota" ni sebenarnya diberikan oleh seorang ulama hadis dari india merangkap guru aku atas sebab aku telah travel ke banyak negara (lebih kurang 10 negara) pada usia yang sangat muda masa itu...

Sebab utama aku suka travel ialah untuk menghapuskan kejumudan(minda sempit) dan meluaskan pengalaman serta untuk mengenali manusia,berdakwah dan ziarah para ulama...

Aku sudah bertemu dengan manusia yang datang dari pelbagai negara,lebih kurang 65 negara. Dan aku ketahui pelbagai ragam manusia dan keadaan umat sedunia.

Sejak kecil aku memang suka berfikir sesuatu diluar jangkauan pemikiran. Kerana aku terpengaruh dengan cara pemikiran para Sahabat Nabi dan tokoh islam lainnya...

Aku sangat teruja dengan pemikiran matang para tokoh Islam...ada yang memimpin empayar besar dan menjadi panglima perang dalam umur 20-an, ada yang bercita-cita syahid seawal umur 10 tahun,ada yang berperang seawal umur 15..

Demi Allah hal ini sangat berbeza dengan umat so-called "muslim" pada hari ini yang masih sibuk dengan dunia cintan cintun masa umur 15..

yang umur 16 sibuk nak jadi gengster sekolah..

yang umur 17 sibuk nak jadi mat rempit..

yang umur 18 sibuk jadi kuli untuk dapat gaji kecik dan beli baju fesyen terkini,gajet terbaru..semua nak bergaya,tapi poket kosong..(Baguslah jadi kuli daripada merompak)...

Aku masih ingat masa lepas SPM dulu,semua kawan-kawan sebaya aku sibuk nak carik kerja...

Aku pulak sibuk cari pekerja untuk bekerja kat company aku yang aku daftar lepas SPM atas nama mak aku.. Aku jadi boss muda masa tu...

Bila duit dah banyak,aku keluar dari bumi Malaysia pergi melihat dunia seawal umur 18...

Kini aku sedang terbaring sebagai seorang bapa yang ada baby comel tengah meniarap atas perut aku sambil aku tulis status ni ketika aku berumur 23 tahun...

Memang hakikatnya aku masih muda...

Tapi aku kira mungkin tak ramai anak muda yang punya pengalaman yang sama macam aku...

Dari pengalaman ini,aku dapati kaum-kaum majoriti di sesebuah negara yang aku pergi,mesti jadi kuli..manakala yang jadi boss pulak adalah golongan minoriti...

Bila aku lihat Malaysia yang majoritinya MELAYU...memang itu lah hakikatnya...ramai melayu jadi kuli dan yang buat bisnes dan jadi boss pulak adalah golongan minoriti...

Kenapa kita tak boleh pecahkan mind set yang ditanam oleh penjajah dari otak kita?

Tadika-->sekolah-->universiti-->kerja

itu je tertib hidup kita dan anak-anak kita?

Kita tak perasan pun yang hidup kita sedang dicaturkan oleh "the hidden hand"...

Kita dicaturkan jadi "hamba" mereka sejak kita kecil...

Kita dijanjikan pelbagai peluang pekerjaan dengan gaji yang lumayan...

Jadi kita hantar anak kita ke sekolah,kolej,universiti bahkan berbangga bila anak-anak kita memakai jubah-jubah paderi semasa hari konvokesyen mereka dengan segulung ijazah "palsu" (I mean resit jubah)....

Sedangkan para Sahabat Nabi majoritinya adalah bisnesman dan mereka jadi boss..orang lain yang jadi kuli mereka..

Hari ini kita biar orang-orang kafir jadi bisnesman berjaya dan kita jadi kuli mereka,jayakan syarikat mereka,berpuas hati dengan jawatan-jawatan di syarikat mereka yang bergaji kecil....

Lihatlah orang kafir apabila mereka mencontohi Nabi dan para sahabat,mereka berjaya kuasai dunia..

Lihat pula orang islam,apabila mereka meninggalkan sunnah-sunnah Nabi dan gila royan nak ikut budaya orang kafir..maka dengan teruk mereka ditindas dan dihina..

Bila orang Melayu nak pecahkan mind set: "aku kena hantar anak aku pi sekolah,belajar rajin-rajin,dapat kerja bagus,senang hidup aku"...?

Kenapa kita mind set kan dalam minda kita bahawa anak-anak kita perlu menjadi hamba kepada orang?

Siapa di kalangan kalian yang mahu pecahkan mind set melayu kolot ini dan berazam untuk membuka empayar bisnes muslim sebesar-besarnya mengalahkan semua bisnes lain yang dimiliki orang kafir?

Siapa di kalangan kalian yang "faham" dengan jelas mesej yang ingin aku sampaikan?

Note: orang melayu kolot cakap: "kalau tak ada spm,diploma,degree,nanti besar nak makan apa?"

Aku pulak cakap: "majoriti jutawan dalam dunia ni adalah golongan yang tak habis sekolah pun...jangan hairan kalau pemegang sijil PhD menjadi kuli kepada ketua syarikat yang SPM pun tak amek dulu.."

*So atas sebab tu aku tak mahu anak-anak aku masuk sekolah...aku tak mahu orang luar set kan mind nya,aku lebih prefer home schooling agar aku sendiri boleh set kan minda dia apa patut dia buat dalam hidup dia!

Stop jadi hamba manusia!

Jadi lah hamba Allah sebenar-benar hamba!

Maka seluruh manusia akan menjadi hambamu!

No comments:

Post a Comment