Thursday, 4 September 2014

HIKAYAT SYAHID

Seorang doktor berwasiat kepada seorang ibu :
"Wahai ibu, janganlah engkau risau,
Anakmu ini adalah rakyat Palestin,
Maka kau susuilah (didiklah) dia dengan peluru senapang,
Kau dukunglah dia dengan senjata sebelum dia mampu berjalan,
Kau nyanyikanlah lagu kemerdekaan kepadanya sebelum dia tidur,
Dengan ini, dia akan bertutur (memahami) bahasa jihad sebelum bahasa arab.

Maka si ibu melakukan seperti mana yang terkandung dalam wasiat tersebut. Kemudian sampailah seruan jihad, lalu anaknya berkata dan si ibu mendengarnya :

"Wahai ibu, kau melahirkan aku dengan penuh kepayahan,
Maka aku akan jadikan dari darahku ini air yang akan kau minum di syurgaku nanti,
Terowong-terowong di bawah kakimu,
Aku akan lancarkan roket kepada sesiapa yang membuatmu menangis,
Sesungguhnya engkau adalah Al-Quds-ku yang kedua,
Aku akan kembali kepadamu dalam keadaan syahid,
Dan aku akan membahagikan separuh kafanku kepadamu,
Maka di dalam kuburku kau akan ditanam,
Dan di syurga esok aku akan mencium tanganmu.

Karya : Zainab Yusuf
Gambar : Dina Abdul Sattar

Sumber : Shehab News Agency

poto: HIKAYAT SYAHID

Seorang doktor berwasiat kepada seorang ibu :
"Wahai ibu, janganlah engkau risau,
Anakmu ini adalah rakyat Palestin,
Maka kau susuilah (didiklah) dia dengan peluru senapang,
Kau dukunglah dia dengan senjata sebelum dia mampu berjalan,
Kau nyanyikanlah lagu kemerdekaan kepadanya sebelum dia tidur,
Dengan ini, dia akan bertutur (memahami) bahasa jihad sebelum bahasa arab.

Maka si ibu melakukan seperti mana yang terkandung dalam wasiat tersebut. Kemudian sampailah seruan jihad, lalu anaknya berkata dan si ibu mendengarnya :

"Wahai ibu, kau melahirkan aku dengan penuh kepayahan,
Maka aku akan jadikan dari darahku ini air yang akan kau minum di syurgaku nanti,
Terowong-terowong di bawah kakimu,
Aku akan lancarkan roket kepada sesiapa yang membuatmu menangis,
Sesungguhnya engkau adalah Al-Quds-ku yang kedua,
Aku akan kembali kepadamu dalam keadaan syahid,
Dan aku akan membahagikan separuh kafanku kepadamu,
Maka di dalam kuburku kau akan ditanam,
Dan di syurga esok aku akan mencium tanganmu.

Karya : Zainab Yusuf
Gambar : Dina Abdul Sattar

Sumber : Shehab News Agency

No comments:

Post a Comment