Tuesday, 16 September 2014

Tanggung jawab

Tanggung jawab Suami kepada isteri".
Sabda Nabi Muhammad saw;
Barang siapa tidak bernikah,aku tidak mengaku umat,Dan barang siapa bernikah isteri dan anak Menjadi fitnah suami."


Apakah maksud Nabi saw?
Maksud disini adalah tanggungjawab. Suami pada isteri dan bapa kepada anak.  Jika kita mahu mendirikan rumah tangga kita perlu siapkan diri kita kemas2 dgn ilmu agama.


Kerana apa? Agar isteri kita dan anak kita tidak Menjadi fitnah kepada kita di akhirat nanti.


Pertama:Tanggungjawab suami kepada isteri.
1-Berikan isteri kamu agama.
2-Tempat tinggal
3-Pakaian
4-Makan dan minum serta mandian.


Kedua:Tanggungjawab bapa kepada anak.
1-Berikan nama yang baik2
2-berikan ilmu dunia dan akhirat
3-Ajar mereka memanah
4-Nikahkan bila sampai masanya.


Apakah maksud sebenar tanggungjawab si suami Pada isterinya.
Inilah yg sepatutnya tanggungjawab suami. Ajarkanlah dia akan hal-hal agama. Berikannya tempat tinggal.maksud disini bukan
tinggal dalam bangalow, apartment atau kemewahan..tetapi tempat tinggalnya adalah islam.Firman Allah swt.dalam hadis qursi.


"La illaha ilallah itu bentengku,barang siapa duduk.Dalam bentengku maka aman ia dari azab seksaku."


Jadi bagaimana kita nak bagi isteri kita tinggal dalam benteng itu?kerana dalam benteng itulah tempat tinggal yg sebaik2nya untuk kita dan mereka.


Berikan mereka pakaian.maknanya bukan baju kebaya, baju kurang labuci..tetapi pakaian mereka itu adalah Taqwa. Baik Taqwanya baiklah pakaianya jika buruk Taqwanya buruklah pakaiannya.


Memberi makan dan minum.Ertinya bukanlah makanan di restoran atau di cafe tapi makanan Rohani dan minuman Rohani serta mandiannya.
Maka sebab itulah saya mengajak anda mengetahuinya apakah maksud pelajaran yg saya sampaikan menjela2 itu lepas satu post je
satu post..sbb ia merangkumi keseluruhannya.


Baik lelaki atau pun perempuan. Bukan sahaja ia membawa kepada haq individu. Tanggungjawab diri pada tuhannya.kepada agamanya.kepada bangsa dan perjuangan fi sabilillah untuk kekuatan Islam bahkan kepada
Keluarganya sendiri.


Fikir-Fikirkanlah.
Apa guna jika kita pandai bercakap dan berhujah Tetapi tidak pandai melaksanakannya. Kerana ini adalah termasuk bab Iman dan
tauhid.


Iktikad yang ampuh bersendi.

No comments:

Post a Comment